Utama
Teratoma

Kanser rektum: pemulihan selepas pembedahan

Kanser rektum adalah salah satu penyakit rektum yang paling berbahaya. Terdapat banyak penyebab barah rektum. Penyakit ini menduduki tempat ke-5 dalam struktur penyakit onkologi.

Kanser rektum paling biasa di negara maju seperti Jepun, Amerika Syarikat, Israel. Kurang biasa di China, India.

Rektum adalah bahagian akhir saluran gastrointestinal, di mana proses pengumpulan, pengekalan dan pengosongan tinja berlaku..

Panjang rektum adalah dari 12 hingga 18 cm, dan rata-rata sekitar 15 cm. Dalam struktur rektum, tiga bahagian dibezakan:

  • Ampulari atas,
  • Ampul sederhana,
  • Ampullar bawah,

Panjang setiap bahagian kira-kira 5 cm.

Klasifikasi kanser rektum sejak 1956 di Rusia klasifikasi berikut telah digunakan:

  • Tahap 1 - ulser atau tumor bergerak terletak di lapisan mukosa atau submucosal usus, berdiameter tidak lebih dari 2 sentimeter, tidak ada metastasis serantau.
  • Tahap 2 - ulser atau tumor dengan diameter hingga 5 sentimeter, menutup lumen rektum kurang dari 50%, tidak tumbuh di luar lapisan otot.
  • Tahap 3 - ulser atau tumor dengan diameter lebih dari 5 sentimeter, menutup lumen rektum lebih dari 50%, tumbuh di luar lapisan otot. Mungkin atau tidak menyusup ke tisu di sekitar rektum.

- Tahap 3a - metastasis wilayah tidak ada.

- Tahap 3b - dengan metastasis wilayah.

  • Tahap 4 - tumor yang tidak bergerak dengan ukuran besar, menyerang dinding usus, tisu pararektal, organ dan tisu bersebelahan. Atau tumor dengan saiz apa pun dengan metastasis ke organ yang jauh.

Semasa mendaftarkan sejarah perubatan, diagnosis "Kanker rektum" dikodkan mengikut ICD-10, seperti diagnosis onkologi lain dengan penyahkodan.

Faktor dan kumpulan risiko

Semua orang berusia lebih 50 tahun berisiko. Penyakit onkologi rektum paling sering diperhatikan pada kumpulan usia ini. Dan juga orang terpaksa menjalani gaya hidup yang tidak aktif.

Penyebab barah rektum adalah gabungan perubahan dalam badan yang membawa kepada perkembangan neoplasma malignan..

Gabungan ini merangkumi penurunan imuniti antitumor, penggunaan karsinogen dengan makanan, keturunan, faktor predisposisi, mutasi dan faktor pencetus lain. Pengasingan salah satu penyebab barah rektum adalah tidak wajar.

Faktor risiko utama:

  • Proctitis, proctosigmoiditis, sphincteritis - semua penyakit keradangan rektum.
  • Semua neoplasma dan polip rektum jinak.
  • Kolitis ulseratif tidak spesifik.
  • Pemakanan yang lemah. Sebagai contoh, pengambilan terlalu banyak protein (terutama daging) boleh menyebabkan sembelit yang kerap, yang seterusnya boleh menyebabkan barah rektum. Dan daging merah yang diproses itu sendiri bersifat karsinogenik. Ngomong-ngomong, pelanggaran diet, berbeza dengan penyebab barah rektum lain, dapat dihilangkan dan dengan itu mengurangkan risiko terkena onkopatologi.
  • Diet mempengaruhi seluruh badan secara keseluruhan dan fungsi usus yang betul. Kekurangan atau rendah serat dalam diet menyebabkan pergerakan motif usus yang perlahan, yang seterusnya menyebabkan sembelit. Amfulla rektum yang terlalu banyak akibat sembelit menyebabkan aliran darah terganggu.
  • Percubaan yang kuat semasa perbuatan buang air besar dapat memprovokasi kerosakan mikro, dan ini, seterusnya, adalah platform untuk pertumbuhan sel-sel atipikal. Kerosakan yang kerap pada mukosa rektum boleh menyebabkan barah rektum.
  • Juga, sekiranya berlaku sembelit, enema pembersih sering digunakan untuk mengosongkan usus. Sekiranya enema pembersih tidak betul, hujungnya juga boleh mencederakan mukosa rektum, terutamanya jika kaedah ini sering digunakan. Atas sebab yang sama, seks dubur adalah faktor risiko..
  • Di dunia moden, walaupun teknologi tinggi dalam pelbagai bidang, termasuk perubatan, para saintis belum dapat membuat kesimpulan umum mengenai penyebab barah rektum. Teori genetik yang paling sering dipilih, sebagai sebahagian daripada teori lain.
  • Buasir kronik, dengan adanya nod dalaman dan luaran, boleh menyebabkan pelanggaran aliran darah vena dari rektum, yang juga boleh menyebabkan degenerasi mukosa normal menjadi patologi. Buasir dan fisur dubur juga antara penyebab barah rektum..
  • Kecenderungan genetik juga memainkan peranan penting dalam risiko terkena barah dan barah rektum khususnya. Kanser pada saudara darah dekat meningkatkan risiko mengembangkan patologi serupa.

Pesakit yang berisiko mengalami kecenderungan keturunan harus lebih prihatin terhadap kesihatan mereka sendiri, tepat pada masanya dan bertanggungjawab menjalani pemeriksaan perubatan yang dijadualkan, dan jika muncul gejala kanser rektum atau penyakit radang usus, segera berjumpa doktor.

Penting! Semua penyakit kronik harus dirawat tepat pada waktunya, kerana semuanya boleh berubah menjadi barah rektum.

Gejala barah rektum

  1. Kemunculan kekotoran patologi pada tinja, seperti darah, lendir, nanah. Lazimnya, tidak boleh ada kekotoran patologi pada tinja.
  2. Gangguan najis. Najis dengan kecenderungan sembelit mungkin menunjukkan adanya tumor di lumen usus, yang mengganggu laluan normal najis dan pemindahannya. Sebagai peraturan, pesakit seperti itu mula menggunakan semua jenis julap tanpa terkawal, seterusnya memperlambat peristalsis. Mereka hanya dapat memberikan kelegaan sementara. Kesannya berumur pendek, kerana tumor itu sendiri tidak dipengaruhi secara langsung, tetapi pada gilirannya, ia terus tumbuh, dan pesakit kehilangan masa yang berharga. Juga, perbuatan buang air besar dapat disertai dengan rasa sakit dengan intensiti yang berbeza-beza baik di perut itu sendiri dan secara langsung di rektum..
  3. Penurunan berat badan adalah salah satu gejala yang paling biasa dalam onkologi. Seseorang yang mengalami gangguan najis dan setiap tindakan buang air besar disertai dengan rasa sakit akan berusaha makan lebih sedikit makanan untuk mengurangkan jumlah pergerakan usus. Dan jika perbuatan buang air besar disertai oleh sindrom kesakitan yang berterusan, maka seseorang mungkin enggan makan sama sekali, ini mungkin, sebagai tanda barah rektum, dan untuk penyetempatan lain.
  4. Asthenia: kelemahan, penurunan prestasi, peningkatan keletihan, demam berpanjangan hingga 37-38 darjah - semua ini adalah gejala kanser rektum yang tidak spesifik, tetapi ia juga membimbangkan.
  5. Sakit. Sensasi menyakitkan dapat muncul di seluruh perut, khususnya di bahagian bawah perut, memberi pada punggung bawah, sakrum atau tulang ekor. Kesakitan boleh berterusan atau berubah-ubah, berkaitan dengan perbuatan buang air besar atau tidak. Sifat kesakitan paling kerap sakit, menekan, kurang kerap menikam. Kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza, misalnya, di hipokondrium kanan, sering muncul ketika prosesnya berjalan, ketika metastasis memasuki hati.
  6. Perubahan warna pada kulit. Dengan kerosakan hati metastatik, kulit sering berubah menjadi kuning, gatal mungkin muncul, dan perut dapat meningkat dalam jumlah, dengan latar belakang berat badan rendah yang umum. Hati paling sering terkena metastasis dan lebih awal daripada organ lain, kerana sel barah menyebar ke seluruh tubuh dengan aliran darah dan mengendap, pertama sekali, di hati.
  7. Dorongan palsu untuk membuang air besar (tenesmus).

Kesakitan sering menjadi salah satu tanda barah rektum yang paling baru..

Semua simptom barah rektum dapat diperhatikan secara tunggal dan gabungan. Selalunya, kanser rektum tidak simptomatik untuk masa yang lama.

Diagnostik kanser rektum

Kanser rektum didiagnosis menggunakan pendekatan multidisiplin. Dalam banyak cara, diagnosis kanser rektum bergantung pada peralatan institusi perubatan. Dengan pengenalan standard untuk diagnosis barah rektum, banyak pesakit menghadapi masalah kekurangan jenis penyelidikan tertentu di sebuah hospital yang setaraf dengannya.

Sebarang diagnosis bermula dengan menemuramah pesakit, mengisi riwayat perubatan dengan data pasport, di mana aduan dijelaskan. Keluhan yang paling biasa termasuk gangguan najis (cirit-birit dan sembelit), penurunan berat badan, penurunan selera makan, darah dalam najis, sakit. Dengan kata lain, aduan gejala barah rektum.

  • Tinjauan juga diperlukan untuk mengetahui sifat diet pesakit, irama kehidupan, kehadiran pekerjaan tidak aktif, kehadiran penyakit radang usus pada masa lalu, operasi. Pada wanita, hubungan kesakitan dengan kitaran haid selalu diketahui, jika perlu, perundingan dengan pakar sakit puan ditetapkan, kerana sering terdapat kes barah serviks dengan percambahan ke dalam rektum. Pada lelaki, jika perlu, perundingan dengan ahli urologi ditetapkan untuk mengecualikan patologi prostat, kerana kanser prostat juga sering tumbuh ke rektum.
  • Pemeriksaan. Semasa pemeriksaan, penurunan berat badan dapat menarik perhatiannya sendiri. Kulit pesakit barah boleh menjadi pucat atau dengan warna icteric. Kulit pucat paling kerap terjadi pada latar belakang anemia. Dalam analisis umum darah pesakit seperti itu, tahap hemoglobin dan eritrosit rendah diperhatikan dengan latar belakang ESR tinggi. Keanjalan kulit dapat dikurangkan kerana kekurangan nutrisi yang mencukupi, dan kerana keracunan barah. Peningkatan ukuran perut menunjukkan hati yang membesar atau adanya cecair bebas di rongga perut (juga dengan proses lanjutan).
  • Pemeriksaan jari. Dengan pemeriksaan digital, kedudukan pesakit terletak di sebelah kiri dengan lutut dibawa ke perut atau, sekiranya terdapat gejala barah rektum, kedudukan lutut-siku. Nilai maklumat kaedah ini tinggi apabila terdapat ketumbuhan di rektum ampullary bawah dan mid-ampullary. Semasa melakukan pemeriksaan digital, doktor dapat menentukan kehadiran atau ketiadaan tumor, sejauh mana proses tumor pada tumor kecil, sama ada tumor menyekat lumen atau tidak. Juga, semasa pemeriksaan digital, doktor boleh mengambil sebilangan tumor untuk pemeriksaan histologi dan sitologi (biopsi). Oleh kerana diagnosis akhir "barah" dibuat hanya dengan adanya pengesahan morfologi dengan adanya tanda-tanda barah rektum.
  • Analisis tinja untuk darah ghaib. Kaedah bermaklumat untuk pendarahan tumor. Kaedah pemeriksaan kanser rektum yang mudah dan berpatutan. Analisis ini ditetapkan bersama dengan ujian darah umum, urinalisis umum dan ujian rutin lain. Darah di dalam tinja adalah salah satu tanda barah rektum yang paling biasa dan amaran.
  • Sigmoidoscopy adalah kaedah endoskopi untuk mendiagnosis kanser rektum. Ia dilakukan dalam posisi siku lutut atau pada posisi pesakit yang berbaring di sebelah kiri dengan lutut dibawa ke perut. Rectoromanoscopes boleh menjadi fleksibel atau kaku. Kandungan maklumat kaedah ini sangat tinggi, kerana ia membolehkan anda memeriksa seluruh rektum, mengenal pasti neoplasma, menentukan jenisnya, penyetempatan, tahap proses, penyusupan mukosa sekitarnya, kehadiran atau ketiadaan peralihan ke sfinkter, dan, tentu saja, melakukan biopsi jika perlu. Selalunya, sigmoidoscopy diresepkan bersama dengan irrigoscopy (kaedah sinar-X untuk memeriksa usus besar selepas pengenalan agen kontras, paling sering barium), untuk mengesan kecacatan pengisian. Ujian ini dilakukan apabila terdapat gejala barah rektum..

Penting! Manipulasi diagnostik dilakukan hanya untuk pesakit yang bersedia untuk penyelidikan menggunakan enema pembersih atau mengambil penyelesaian ubat pembersih dalam kombinasi dengan diet bebas sanga khas selama tiga hari.

  • Diagnostik ultrabunyi. Diagnostik ultrabunyi membolehkan anda menentukan kelaziman proses tumor, untuk menilai kelenjar getah bening yang kemungkinan besar mengalami lesi metastatik. Juga, diagnostik ultrasound organ perut membolehkan anda menentukan kehadiran atau ketiadaan kerosakan hati metastatik, untuk menentukan cecair bebas di rongga perut.
  • Anda juga boleh melakukan pemeriksaan ultrasound transanal. yang disebut "TRUZI". Kaedah ini terdiri daripada pengenalan probe ultrasound khas ke lumen rektum. Pemeriksaan ini membolehkan anda menilai berapa banyak lapisan dinding rektum yang terkena tumor dan adakah proses barah telah merebak di luar usus.
  • Komputasi tomografi dan pencitraan resonans magnetik adalah kaedah penyelidikan radiasi, yang juga bertujuan untuk menentukan prevalensi proses tumor. Ini adalah kelaziman proses tumor yang membantu doktor mendiagnosis kanser rektum dan menetapkan tahapnya, yang mempengaruhi pilihan rawatan dan prognosis..

Rawatan barah rektum

Terdapat tiga kaedah utama untuk merawat barah rektum.

Kaedah pembedahan. Salah satu kaedah radikal bertujuan menghilangkan kawasan rektum yang terkena dengan neoplasma dan kelenjar getah bening di sekitarnya. Sekiranya perlu, penyingkiran bahagian organ yang terkena metastasis dilakukan pada masa yang sama.

Aspek kosmetik diambil kira di tempat terakhir, kerana timbul persoalan mengenai perkara yang paling penting - mengenai kehidupan pesakit. Sudah tentu, perkembangan sedang dilakukan untuk menggunakan teknik yang mengurangkan akses pembedahan sambil mengekalkan jumlah operasi..

Khususnya, di banyak negara, operasi laparoskopi dilakukan, di mana beberapa lubang kecil dibuat di dinding perut anterior. Kelebihan kaedah ini juga terdapat dalam kejadian komplikasi yang rendah..

Terdapat banyak jenis rawatan pembedahan untuk kanser rektum..

Yang paling biasa digunakan adalah reseksi anterior rendah dari rektum, reseksi anterior ultra rendah, dengan pengenaan kolostomi sementara (apabila bahagian usus besar dikeluarkan ke dinding perut anterior, setelah beberapa waktu, usus besar disusun semula dan ditutup), reseksi rektum obstruktif (apabila salah satu hujung usus lemas, hujung kedua dibawa ke dinding perut anterior).

Sekiranya tumor merebak ke sfingter dubur, maka mereka menggunakan pemusnahan rektum abdomen-perineum (rektum dikeluarkan bersama-sama dengan sfinkter dan kolostomi dikeluarkan ke dinding perut anterior, hanya dalam kes ini ia akan kekal).

Dalam tempoh selepas operasi, pesakit diberi sesi latihan untuk menjaga kelantangan.

Juga, semua pesakit dengan stoma ditugaskan ke pejabat pesakit stomatom, di mana mereka dijelaskan secara terperinci tentang prinsip asas menjaga stoma, cara memilih dan memasang, dan menukar beg kolostomi dengan betul. Mereka juga melakukan perbincangan dengan pesakit dan saudara-mara mereka, yang bertujuan untuk meningkatkan kualiti hidup..

Kemoterapi - merujuk kepada kaedah ubat untuk merawat barah rektum, ia boleh diresepkan dalam dua mod: pra operasi (neoadjuvant) dan pasca operasi (adjuvant).

Oleh kerana kemoterapi dilakukan dengan pemberian ubat kemoterapi secara intravena, ia berfungsi pada tubuh secara sistematik. Tugas utama kemoterapi adalah untuk mencegah penyebaran sel-sel tumor kecil dengan aliran darah dan limfa ke organ dan tisu lain (metastasis).

Terapi radiasi. Dalam beberapa kes, apabila tumor rektum menyebar ke sfingter dubur, terapi radiasi diresepkan untuk mengurangkan jumlah tumor dan mencegah metastasisnya ke kelenjar getah bening berdekatan.

Terapi radiasi, serta kemoterapi, mempunyai senarai kontraindikasi, kontraindikasi tersebut termasuk keruntuhan tumor rektum. Oleh kerana terapi radiasi bertujuan untuk memusnahkan tumor, kaedah ini tidak ditetapkan selama tahap pembusukan, kerana boleh menimbulkan salah satu komplikasi yang paling berbahaya - pendarahan dari tumor yang membusuk.

Sekiranya semasa diagnosis atau rawatan pesakit mengalami komplikasi, ini termasuk dalam sejarah perubatan di halaman tajuk untuk penilaian yang betul mengenai keadaan pesakit dalam dinamika. Selalunya, pendekatan bersepadu atau gabungan untuk rawatan barah rektum digunakan.

Penting! Pesakit yang didiagnosis menghidap barah rektum tidak pernah dikeluarkan dari daftar di institusi perubatan onkologi khusus..

Pesakit seperti itu harus menjalani pemeriksaan rutin untuk perkembangan atau kambuhnya penyakit yang mendasari..

Pemulihan selepas pembedahan rektum

Pemulihan selepas pembedahan adalah salah satu masalah yang paling penting. Doktor yang hadir, pakar onkologi, jururawat wajib menjelaskan semua ciri pemulihan kepada pesakit tersebut selepas pembedahan.

Setelah masa tertentu berlalu dan pesakit mendapat rawatan khusus, pembedahan plastik rekonstruktif dapat dilakukan untuk mengembalikan kelangsungan usus. Kemudian isipadu dikeluarkan, dan orang itu dapat dikosongkan dengan cara biasa bagi pesakit..

Sudah tentu, pemulihan pada pesakit sedemikian berlangsung lebih lama daripada pada pesakit yang menerima rawatan pembedahan dalam jumlah reseksi usus. Oleh kerana, selain luka selepas operasi, kehadiran stoma memerlukan penjagaan yang sewajarnya.

Pemulihan selepas pembedahan adalah proses yang panjang, jadi komunikasi harus dilakukan dengan pasien dan saudara-mara, jika pesakit itu sendiri tidak dapat memberikan perawatan yang tepat untuk luka dan kelantangan.

Komplikasi sering berlaku dengan penjagaan yang tidak betul.

Ramalan

Pada pesakit dengan diagnosis kanser rektum, prognosis bergantung terutamanya pada tahap penyakit, iaitu sejauh mana proses tumor.

Semakin cepat seseorang memohon rawatan perubatan khusus, semakin tinggi peluang rawatan radikal terhadap kanser rektum dan penurunan yang stabil, kerana dalam onkologi tidak ada konsep "pemulihan" seperti itu..

Terdapat konsep pengampunan yang stabil - tempoh bebas kambuh di mana tidak ada kemajuan. Sekiranya pesakit berlaku pada peringkat awal, maka prognosisnya agak baik..

Sekiranya kita bercakap mengenai 3-4 peringkat, sangat sukar untuk meramalkan sesuatu. Semuanya bergantung pada ciri-ciri badan dan tumor, patologi bersamaan, usia dan banyak faktor lain..

Semua pesakit setelah menerima apa-apa jenis rawatan untuk barah rektum selepas 6 bulan mesti menjalani sigmoidoskopi atau kolonoskopi yang dirancang untuk menilai dinamika.

Kemudian, jika menurut tinjauan tidak ada perkembangan atau kekambuhan, pemeriksaan semacam itu dilakukan setiap 6 bulan sekali, diikuti dengan pemeriksaan tahunan..

Sekiranya terdapat sebarang aduan, pemeriksaan harus mendapatkan nasihat doktor dan menjalani prosedur ini seawal mungkin.

Mengunjungi pejabat pesakit ostomi untuk meningkatkan kualiti hidup, di mana bantuan juga diberikan dalam pemulihan selepas pembedahan - langkah wajib bagi setiap pesakit, selain berunding dengan doktor.

Bagaimana pemulihan selepas pembedahan untuk mendapatkan fistula rektum?

Rawatan pembentukan radang dan purulen rektum memerlukan pendekatan yang serius. Bergantung pada tahap pengabaian keadaan, kaedah terapi dipilih. Sekiranya fistula berlaku, pembedahan diperlukan. Anda juga perlu mengetahui bagaimana pemulihan berlaku selepas pembedahan membuang fistula rektum. Semakin baik tempoh pemulihan berjalan, semakin rendah peluang kambuh di masa depan..

Apa itu fistula rektum

Fistula adalah saluran patologi yang menghubungkan rongga badan atau organ berongga antara satu sama lain atau ke persekitaran luaran. Dalam kebanyakan kes, kerosakan rektum adalah akibat komplikasi proctitis akut. Fistula kelihatan seperti rongga dalam usus yang meluas ke kawasan perineum, perianal, atau gluteal.

Dalam proktologi, bentuk lubang yang lengkap dan tidak lengkap diperhatikan. Dalam kes pertama, terdapat lubang luaran dan dalaman, dan yang kedua, hanya lubang dalaman.

Klasifikasi fistula di lokasi outlet dalaman:

Bergantung pada lokasi yang berkaitan dengan sfinkter dalam proktologi, terdapat klasifikasi lain:

  • intrasphincteric - terletak di bawah sfinkter usus;
  • transsphincteric - bahagian terusan melewati sfinkter;
  • extrasphincter - terletak di atas sfinkter.

Gejala

Tanda-tanda khas adalah penampilan ichor dan pelepasan purulen dari dubur. Pelepasan ini menjengkelkan kulit di sekitar dubur, mengakibatkan sensasi gatal dan ketidakselesaan umum. Komplikasi yang tidak menyenangkan - parut tisu.

Penyakit ini mempunyai tempoh pemburukan dan pengampunan. Kemerosotan berlaku jika saluran tersumbat dengan massa purulen, yang membawa kepada pembentukan abses. Sekiranya fistula menerobos sendiri dan kandungan purulen dihilangkan, pelepasan sementara berlaku - tempoh pengampunan. Ia tidak lama, setelah sekejap lagi, penderitaan pasti akan berlaku.

Penting! Munculnya parut penuh dengan perkembangan gangguan fungsi otot di kawasan sfinkter, kerana terdapat pelepasan gas dan tinja yang tidak terkawal. Sebagai tambahan kepada masalah fisiologi, ketidakselesaan psikologi timbul semasa berkomunikasi dengan orang lain..

Campur tangan operasi

Doktor memilih kaedah terapi bergantung pada pengabaian kes dan hasil diagnosis:

  1. Eksisi diikuti dengan menjahit serat sfinkter.
  2. Pembelahan diikuti dengan ligasi. Digunakan dalam pembentukan parut tahap 3-4.
  3. Pembuangan fistula dan pemisahan dari usus. Dalam kes ini, tempat rongga diganti dengan selaput lendir, sehingga berlaku pertumbuhan berlebihan.
  4. Penyingkiran mengikut kaedah Ryzhikh dan Rivkin - pembedahan dan jahitan tunggul di kawasan perineal dengan sfingterotomi posterior.
  5. Pemindahan fistula extrasphincteric ke intrasphincteric.

Perhatian! Pembedahan plastik ditetapkan sekiranya keadaan tidak dimulakan dan parut adalah minimum..

Pemulihan selepas operasi

Tempoh rawat inap adalah pasca operasi, ia melibatkan kehadiran pesakit setelah campur tangan pembedahan di hospital. Anda tidak boleh makan pada hari pertama kerana tindakan anestesia. Selepas beberapa jam, anda dibenarkan minum sedikit air.

Keesokan harinya, anda sudah boleh makan makanan yang konsisten lembut dan cair: kaldu, sup. Pastikan minum minyak vaseline 2-3 kali sehari untuk melembutkan saluran najis melalui rektum. Selepas perbuatan buang air besar, anda perlu mencuci di bilik mandi dan sapukan salap Levomekol ke dubur. Ia dibenarkan bangun dari tidur pada hari kedua selepas pembedahan.

Apabila anestesia hilang, rasa sakit atau ketidakselesaan mungkin dirasakan di tempat eksisi. Sekiranya rasa sakit itu teruk, ubat penahan sakit boleh digunakan. Pakaian harian dilakukan. Setelah kira-kira seminggu, jika tidak ada komplikasi, pesakit akan keluar untuk rawatan pesakit luar.

Penting! Tinggal di hospital pesakit adalah hampir sama untuk sebarang jenis pembedahan eksisi. Perbezaan hanya pada kaedah berpakaian, bergantung pada metode intervensi pembedahan yang dipilih: pembekuan laser, obturasi atau eksisi dengan plastik.

Dalam tempoh pesakit luar, pesakit memenuhi resep perubatan yang berkaitan dengan rawatan luka, kebersihan, kepatuhan terhadap pemakanan makanan dan mengambil ubat. Perlu dilakukan setiap beberapa hari agar pemeriksaan luka dapat sembuh dan pembalut lebih lanjut, jika perlu.

Bagaimana tempoh pemulihan berjalan

Semasa pemulihan, penting untuk memerhatikan kebersihan perineum dan dubur dengan berhati-hati, menggunakan agen penyembuhan luka supaya tempat pengangkatan sembuh dengan lebih baik. Tempoh pemulihan selepas pembedahan adalah panjang dan terdiri dari menjaga gaya hidup yang sihat untuk mencegah penyakit ini berulang.

Semasa pemulihan, pesakit harus mencuci selepas setiap perbuatan buang air besar dan menggunakan pembalut atau tampon ke perineum dengan salap penyembuhan luka. Prosedur ini dilakukan secara berkala sehingga luka sembuh sepenuhnya..

Pemulihan berlaku di bawah pengawasan perubatan yang ketat. Untuk menjadikan tapak sayatan sembuh lebih cepat, digunakan bentuk pelepasan ubat-ubatan tempatan dengan kesan penyembuhan luka.

Contohnya adalah supositoria "Methyluracil", yang mempunyai sifat penyembuhan luka, anti-radang dan imunomodulator. Mereka digunakan dengan ketat mengikut arahan dan berdasarkan preskripsi perubatan..

Perhatian! Adalah mungkin untuk menggunakan suppositori dan salap untuk rawatan buasir, tetapi hanya dengan izin pakar.

Diet selepas penyingkiran fistula

Makanan istimewa bertujuan untuk:

  • normalisasi najis agar tidak mencederakan luka selepas pembedahan;
  • penghapusan sembelit agar tidak menimbulkan komplikasi.

Untuk melakukan ini, penting untuk mengamati diet, melakukan perlakuan panas yang betul terhadap makanan (rebus atau wap, goreng dilarang sama sekali), tidak termasuk makanan diet yang menyebabkan peningkatan pembentukan gas.

Semasa pemulihan, anda boleh makan:

  • bijirin dimasak di dalam air;
  • produk susu yang ditapai: susu panggang yang ditapai, kefir;
  • sup dengan sup sayur-sayuran;
  • daging dan ikan rebus tanpa lemak;
  • telur hancur;
  • dari buah-buahan: plum, pisang, epal;
  • dari sayur-sayuran: wortel, tomato, timun.

Anda perlu minum sekurang-kurangnya 1.5-2 liter air sehari.

Produk Terlarang:

  • alkohol;
  • daging dan ikan berlemak;
  • makanan pedas, salai dan terlalu masin;
  • produk pembentuk gas: kubis, kacang, anggur, kacang polong;
  • minuman berkarbonat;
  • tepung dan manis;
  • perap, sos.

Kemungkinan komplikasi dan pencegahan

Sekiranya kebersihan yang betul tidak dipatuhi, luka mungkin akan dijangkiti. Untuk mengelakkan bernanah, beberapa doktor menetapkan antibiotik selepas pembedahan, tetapi ini tidak akan membantu jika anda tidak mengambil serius prosedur kebersihan di rumah. Suppuration penuh dengan keracunan darah, abses. Sekiranya pemakanan dan gaya hidup yang betul tidak diikuti, risiko kambuh meningkat..

Pencegahan terdiri daripada rawatan penyakit berjangkit sistem pencernaan tepat pada masanya. Untuk mengelakkan timbulnya penyakit ini, anda mesti berhenti merokok, jangan menyalahgunakan alkohol dan makanan ringan.

Kesimpulannya

Fistula rektum adalah komplikasi serius dari proctitis. Dalam kebanyakan kes, rawatan pembedahan diperlukan. Selepas eksisi, tempoh pemulihan yang panjang menyusul. Semasa pemulihan, anda perlu mengikuti diet, menjalankan prosedur kebersihan dan menggunakan ubat yang ditetapkan, jika tidak, luka mungkin tidak sembuh dan meradang lagi.

Maklumat di laman web kami diberikan oleh doktor yang berkelayakan dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Jangan ubat sendiri! Pastikan anda menghubungi pakar!

Pengarang: Rumyantsev V.G. Pengalaman 34 tahun.

Ahli gastroenterologi, profesor, doktor sains perubatan. Melantik diagnostik dan rawatan. Pakar Kumpulan Penyakit Keradangan. Pengarang lebih dari 300 makalah ilmiah.

Reseksi usus, pembedahan pembuangan usus: petunjuk, kursus, pemulihan

Pengarang: Averina Olesya Valerievna, MD, PhD, ahli patologi, guru Jabatan Pat. anatomi dan fisiologi patologi, untuk Operasi.Info ©

Reseksi usus diklasifikasikan sebagai prosedur traumatik dengan risiko komplikasi tinggi yang tidak dijalankan tanpa alasan yang baik. Nampaknya usus manusia sangat panjang, dan penyingkiran serpihan itu tidak akan mempengaruhi keadaan kesihatan, tetapi ini jauh dari masalahnya..

Setelah kehilangan sebahagian kecil usus, pesakit kemudian menghadapi pelbagai masalah, yang disebabkan oleh perubahan pencernaan. Keadaan ini memerlukan pemulihan jangka panjang, perubahan sifat makanan dan gaya hidup..

Pesakit yang memerlukan reseksi usus terutama orang tua, yang mempunyai aterosklerosis usus dan tumor lebih kerap daripada orang muda. Keadaan ini rumit oleh penyakit jantung, paru-paru, ginjal, di mana risiko komplikasi menjadi lebih tinggi.

Penyebab pembedahan usus yang paling biasa adalah tumor dan trombosis mesenterik. Dalam kes pertama, operasi jarang dilakukan dengan segera, biasanya apabila kanser dikesan, persiapan yang diperlukan untuk operasi yang akan datang dilakukan, yang mungkin termasuk kemoterapi dan radiasi, oleh itu, beberapa waktu berlalu dari saat pengesanan patologi hingga intervensi.

Trombosis mesenterik memerlukan rawatan pembedahan segera, kerana iskemia dan nekrosis dinding usus yang meningkat dengan cepat menyebabkan keracunan teruk, mengancam dengan peritonitis dan kematian pesakit. Hampir tidak ada masa untuk persiapan, dan untuk diagnostik menyeluruh, ini juga mempengaruhi hasil akhir.

Intussusception, apabila satu bahagian usus dimasukkan ke bahagian lain, yang menyebabkan penyumbatan usus, nodulasi, malformasi kongenital - bidang minat pakar bedah perut pediatrik, kerana pada kanak-kanak bahawa patologi ini paling sering terjadi.

Oleh itu, petunjuk untuk reseksi usus mungkin:

  • Tumor jinak dan malignan;
  • Gangren (nekrosis) usus;
  • Halangan usus;
  • Penyakit pelekat yang teruk;
  • Kecacatan kongenital usus;
  • Diverticulitis
  • Nodulasi ("volvulus"), intussusception usus.

Sebagai tambahan kepada petunjuk, ada syarat yang menghalang operasi:

  1. Keadaan pesakit yang teruk, menunjukkan risiko operasi yang sangat tinggi (dengan patologi sistem pernafasan, jantung, buah pinggang);
  2. Terminal menyatakan apabila operasi tidak lagi berguna;
  3. Koma dan penurunan kesedaran yang teruk;
  4. Bentuk barah yang maju, dengan adanya metastasis, percambahan karsinoma organ yang berdekatan, yang menjadikan tumor tidak dapat dikendalikan.

Bersedia untuk pembedahan

Untuk mencapai pemulihan sebaik mungkin selepas reseksi usus, penting untuk menyediakan organ untuk pembedahan dengan sebaik mungkin. Dalam operasi kecemasan, persiapan terhad kepada pemeriksaan minimum, dalam semua kes lain, ia dilakukan secara maksimum.

Selain berunding dengan pelbagai pakar, ujian darah, ujian air kencing, ECG, pesakit harus membersihkan usus untuk mengelakkan komplikasi berjangkit. Untuk tujuan ini, sehari sebelum operasi, pesakit mengambil julap, dia diberi enema pembersih, makanan cair, tidak termasuk kekacang, sayur-sayuran segar dan buah-buahan kerana banyaknya serat, makanan bakar, alkohol.

Untuk penyediaan usus, penyelesaian khas (Fortrans) dapat digunakan, yang diminum oleh pesakit dalam jumlah beberapa liter pada malam intervensi. Makanan terakhir boleh dilakukan selewat-lewatnya 12 jam sebelum operasi, air harus dibuang dari tengah malam.

Sebelum reseksi usus, ubat antibakteria diresepkan untuk mencegah komplikasi berjangkit. Adalah mustahak agar doktor yang hadir mendapat maklumat mengenai semua ubat yang diambil. Ubat anti-radang bukan steroid, antikoagulan, aspirin dapat memprovokasi pendarahan, jadi ubat tersebut harus dibatalkan sebelum pembedahan.

Teknik reseksi usus

Pembedahan reseksi usus boleh dilakukan melalui laparotomi atau laparoskopi. Dalam kes pertama, pakar bedah membuat sayatan membujur di dinding perut, operasi dilakukan secara terbuka. Kelebihan laparotomi adalah gambaran keseluruhan yang baik selama semua prosedur, serta ketiadaan keperluan peralatan mahal dan tenaga terlatih.

Dalam laparoskopi, hanya beberapa lubang tusukan yang diperlukan untuk pengenalan instrumentasi laparoskopi. Laparoskopi mempunyai banyak kelebihan, tetapi tidak selalu dapat dilakukan secara teknis, dan untuk beberapa penyakit, lebih selamat menggunakan akses laparotomik. Kelebihan laparoskopi yang tidak diragukan lagi bukan hanya tidak adanya sayatan yang luas, tetapi juga masa pemulihan yang lebih pendek dan pemulihan awal pesakit setelah campur tangan..

Setelah memproses bidang operasi, pakar bedah membuat sayatan membujur dinding perut anterior, memeriksa rongga perut dari dalam dan mencari bahagian usus yang berubah. Untuk mengasingkan serpihan usus yang akan dikeluarkan, penjepit digunakan, kemudian bahagian yang terkena dipotong. Sejurus selepas pemotongan dinding usus, perlu mengeluarkan sebahagian dari mesenya. Kapal yang membekalkan usus melewati mesentery, jadi pakar bedah membalutnya dengan hati-hati, dan mesentery itu sendiri dipotong dalam bentuk baji, bahagian atas menghadap akar mesentery.

Pembuangan usus dilakukan dalam batas tisu yang sihat, sedapat mungkin dengan hati-hati untuk mencegah kerosakan pada ujung organ oleh instrumen dan tidak menimbulkan nekrosis mereka. Ini penting untuk penyembuhan jahitan pasca operasi lebih lanjut pada usus. Semasa mengeluarkan keseluruhan usus kecil atau besar, mereka membicarakan reseksi total, reseksi subtotal bermaksud pemotongan bahagian salah satu jabatan.

reseksi kolon subtotal

Untuk mengurangkan risiko jangkitan oleh kandungan usus semasa operasi, tisu diasingkan dengan serbet, tampon, dan pakar bedah berlatih menukar instrumen ketika bergerak dari tahap "kotor" ke tahap berikutnya.

Setelah membuang kawasan yang terjejas, doktor menghadapi tugas yang sukar untuk meletakkan anastomosis (sambungan) di antara hujung usus. Walaupun usus panjang, tidak selalu mungkin untuk meregangkannya ke panjang yang diperlukan, diameter hujung yang berlainan mungkin berbeza, jadi kesulitan teknikal dalam memulihkan integriti usus tidak dapat dielakkan. Dalam beberapa kes, ini tidak dapat dilakukan, kemudian saluran keluar diletakkan di dinding perut pesakit.

Jenis sendi usus selepas reseksi:

  • Hujung ke hujung adalah yang paling fisiologi dan melibatkan penyambungan lumen dengan cara mereka berada sebelum operasi. Kelemahannya adalah parut;
  • Sebelah ke sisi - hujung usus yang bertentangan disambungkan dengan permukaan lateral;
  • Sisi ke hujung - digunakan semasa menyambungkan bahagian usus anatomi yang berbeza.

Sekiranya secara teknikal tidak mungkin untuk memulihkan pergerakan kandungan usus secara fisiologis mungkin, atau hujung distal mesti diberi masa untuk pulih, pakar bedah terpaksa memaksakan saluran keluar pada dinding perut anterior. Ini boleh menjadi kekal, apabila bahagian usus besar dikeluarkan, dan sementara, untuk mempercepat dan memudahkan pertumbuhan semula usus yang tersisa..

Kolostomi adalah bahagian usus dekat (dekat), dibawa keluar dan dipasang ke dinding perut, di mana najis dievakuasi. Serpihan distal dijahit dengan kemas. Dengan kolostomi sementara, operasi kedua dilakukan setelah beberapa bulan, di mana integriti organ dipulihkan menggunakan salah satu kaedah di atas.

Reseksi usus kecil paling kerap dilakukan kerana nekrosis. Jenis bekalan darah utama, apabila darah masuk ke organ melalui satu kapal besar, kemudian bercabang menjadi cawangan yang lebih kecil, menjelaskan tahap gangren yang ketara. Ini berlaku dengan aterosklerosis arteri mesenterik yang unggul, dan pakar bedah dalam kes ini terpaksa memotong bahagian usus yang besar.

Sekiranya mustahil untuk menghubungkan hujung usus kecil sejurus selepas reseksi, ileostomi terpaku pada permukaan perut untuk menghilangkan massa tinja, yang sama ada kekal selamanya, atau setelah beberapa bulan dikeluarkan dengan pemulihan saluran usus yang berterusan.

Pemeriksaan usus kecil juga dapat dilakukan secara laparoskopi, apabila instrumen dimasukkan melalui tusukan ke perut, karbon dioksida disuntikkan untuk penglihatan yang lebih baik, maka usus dimampatkan di atas dan di bawah tempat kecederaan, saluran mesenterik dijahit dan usus dikeluarkan.

Reseksi kolon mempunyai beberapa kekhasan, dan ini paling sering ditunjukkan pada neoplasma. Untuk pesakit seperti itu, semua bahagian usus besar atau separuh daripadanya dikeluarkan (hemikolektomi). Operasi berlangsung selama beberapa jam dan memerlukan anestesia umum.

Dengan akses terbuka, pakar bedah membuat sayatan sekitar 25 cm, memeriksa usus besar, mencari kawasan yang terjejas dan menghilangkannya setelah ligasi saluran mesenterik. Selepas pemotongan usus besar, salah satu jenis sambungan hujung digunakan, atau kolostomi dikeluarkan. Penyingkiran cecum disebut cecectomy, kolon menaik dan separuh kolon melintang atau menurun dan separuh daripada hemikolektomi melintang. Reseksi kolon sigmoid - sigmektomi.

Pembedahan reseksi usus besar diselesaikan dengan menyiram rongga perut, menjahit lapisan demi lapisan tisu perut dan memasang saluran pembuangan ke dalam rongga untuk aliran keluar pembuangan.

Reseksi laparoskopi dengan lesi usus besar adalah mungkin dan mempunyai sejumlah kelebihan, tetapi jauh dari kemungkinan berlaku kerana kerosakan organ yang teruk. Selalunya terdapat keperluan untuk beralih dari laparoskopi ke akses terbuka semasa operasi.

Operasi di rektum berbeza dengan yang dilakukan di jabatan lain, yang dikaitkan bukan hanya dengan keunikan struktur dan lokasi organ (fiksasi kuat di pelvis kecil, jarak dekat organ sistem genitouriner), tetapi juga dengan sifat fungsi yang dilakukan (pengumpulan tinja), yang hampir tidak mampu mengambil alih bahagian kolon yang lain.

Reseksi rektum secara teknikalnya sukar dan memberikan lebih banyak komplikasi dan kesan buruk daripada yang terdapat pada bahagian nipis atau tebal. Tumor barah adalah sebab utama campur tangan.

Reseksi rektum apabila penyakit ini terletak di dua pertiga bahagian atas organ memungkinkan untuk memelihara sfinkter dubur. Semasa operasi, pakar bedah mengeluarkan bahagian usus, mengikat saluran mesentery dan memotongnya, dan kemudian membentuk hubungan sedekat mungkin dengan jalan anatomi usus terminal - reseksi anterior rektum.

Tumor dari bahagian bawah rektum memerlukan penyingkiran komponen saluran dubur, termasuk sfinkter, oleh itu, reseksi seperti itu disertai oleh semua jenis plastik untuk memastikan najis keluar dengan cara yang paling semula jadi. Pemadaman perut-perineal yang paling radikal dan trauma dilakukan semakin kurang dan ditunjukkan untuk pesakit-pesakit di mana tisu usus, sfingter, dan lantai panggul terjejas. Selepas penyingkiran formasi ini, satu-satunya cara untuk membuang kotoran adalah kolostomi kekal.

Reseksi pemeliharaan sfinkter dapat dilaksanakan dengan tidak adanya percambahan tisu barah ke dalam pulpa dubur dan memungkinkan untuk mengekalkan tindakan fisiologi buang air besar. Campur tangan di rektum dilakukan di bawah anestesia umum, dengan cara terbuka, diselesaikan dengan pemasangan saluran air di pelvis kecil.

Walaupun dengan teknik pembedahan yang sempurna dan mematuhi semua langkah pencegahan, bermasalah untuk mengelakkan komplikasi semasa pembedahan usus. Kandungan organ ini membawa sejumlah besar mikroorganisma yang boleh menjadi sumber jangkitan. Antara kesan negatif yang paling kerap berlaku selepas reseksi usus diperhatikan:

  1. Suppuration di kawasan jahitan pasca operasi;
  2. Berdarah;
  3. Peritonitis kerana kegagalan jahitan;
  4. Stenosis (penyempitan) usus di zon anastomotik;
  5. Gangguan dyspeptik.

Tempoh selepas operasi

Pemulihan selepas pembedahan bergantung pada jumlah campur tangan, keadaan umum pesakit, dan kepatuhannya terhadap cadangan doktor. Selain langkah-langkah yang diterima umum untuk pemulihan yang paling cepat, termasuk kebersihan luka pasca operasi, pengaktifan awal, pemakanan pesakit sangat penting, kerana usus yang dikendalikan akan segera "memenuhi" makanan..

Sifat diet berbeza pada peringkat awal setelah campur tangan dan pada masa akan datang, diet secara beransur-ansur berkembang dari makanan yang lebih lembut kepada yang biasa bagi pesakit. Sudah tentu, anda perlu melepaskan pengasam, produk salai, hidangan pedas dan berpengalaman, minuman berkarbonat. Lebih baik mengecualikan kopi, alkohol, serat.

Pada masa awal pasca operasi, makanan dilakukan hingga lapan kali sehari, dalam jumlah kecil, makanan harus hangat (tidak panas atau sejuk), cair selama dua hari pertama, dari hari ketiga, campuran khas yang mengandungi protein, vitamin, dan mineral dimasukkan ke dalam makanan. Menjelang akhir minggu pertama, pesakit beralih ke diet nombor 1, iaitu makanan yang disucikan.

Dengan reseksi usus kecil atau total, pesakit kehilangan sebahagian besar sistem pencernaan, yang mencerna makanan, sehingga masa pemulihan dapat berlanjutan selama 2-3 bulan. Untuk minggu pertama, pesakit diberi pemakanan parenteral, kemudian selama dua minggu pemakanan dilakukan dengan menggunakan campuran khas, jumlahnya 2 liter.

Selepas kira-kira sebulan, diet ini merangkumi sup daging, jeli dan kompot, bijirin, soufflé dari daging tanpa lemak atau ikan. Dengan toleransi makanan yang baik, hidangan wap secara beransur-ansur ditambahkan ke menu - potongan daging dan ikan, bebola daging. Dari sayur-sayuran dibenarkan menggunakan hidangan kentang, wortel, zucchini, kekacang, kubis, sayur-sayuran segar harus dibuang.

Menu secara beransur-ansur berkembang dan senarai makanan yang dibenarkan untuk dimakan, dari makanan tumbuk mereka dipindahkan ke cincang halus. Pemulihan selepas pembedahan usus berlangsung 1-2 tahun, tempoh ini adalah individu. Sudah jelas bahawa banyak makanan dan hidangan harus ditinggalkan sama sekali, dan diet tidak lagi sama dengan kebanyakan orang yang sihat, tetapi mengikut semua cadangan doktor, pesakit akan dapat mencapai kesihatan yang baik dan diet memenuhi keperluan tubuh.

Reseksi usus biasanya dilakukan secara percuma di hospital pembedahan konvensional. Untuk tumor, ahli onkologi terlibat dalam rawatan, dan kos operasi dilindungi oleh polisi insurans perubatan wajib. Dalam kes kecemasan (dengan gangren usus, penyumbatan usus akut), kita tidak membicarakan pembayaran, tetapi tentang menyelamatkan nyawa, oleh itu operasi sedemikian juga percuma.

Sebaliknya, ada pesakit yang ingin membayar rawatan perubatan, mempercayakan kesihatan mereka kepada doktor tertentu di klinik tertentu. Dengan membayar rawatan, pesakit dapat menggunakan bahan habis pakai dan peralatan yang lebih baik, yang mungkin tidak berada di rumah sakit umum biasa.

Kos reseksi usus rata-rata bermula dari 25 ribu rubel, mencapai 45-50 ribu atau lebih, bergantung pada kerumitan prosedur dan bahan yang digunakan. Operasi laparoskopi menelan belanja kira-kira 80 ribu rubel, penutupan kolostomi - 25-30 ribu. Di Moscow, anda boleh menjalani reseksi berbayar dengan harga 100-200 ribu rubel. Pilihannya bergantung pada pesakit, yang bergantung pada kemampuannya untuk membayar harga akhir.

Ulasan pesakit yang telah menjalani reseksi usus sangat berbeza. Apabila bahagian kecil usus dikeluarkan, kesihatan cepat kembali normal, dan masalah pemakanan biasanya tidak timbul. Pesakit lain yang terpaksa hidup selama berbulan-bulan dengan kolostomi dan sekatan diet yang ketara mencatatkan ketidakselesaan psikologi yang ketara semasa tempoh pemulihan. Secara umum, jika semua cadangan doktor dipatuhi setelah menjalani operasi yang berkualiti tinggi, hasil rawatan tersebut tidak menimbulkan ulasan negatif, kerana menyelamatkan dari patologi serius dan kadang-kadang mengancam nyawa.

Pemulihan selepas onkologi pembedahan rektum

Pembedahan adalah salah satu rawatan utama untuk kanser rektum. Sebelum pembedahan, radiasi atau kemoradioterapi kadang-kadang diperlukan untuk membantu membuang tumor. Ia juga mengurangkan kemungkinan pengulangan penyakit..

Klinik Asaf HaRofe merawat barah kolorektal pada peringkat awal dan dalam keadaan lanjut, apabila metastasis telah mempengaruhi organ dan sistem sekitarnya. Antara kelebihan kami:

  • Doktor profesional dengan amalan yang kaya dalam rawatan barah rektum, usus besar, saluran gastrousus.
  • Skim terapi inovatif yang menggabungkan teknik tradisional dengan teknik pengarang.
  • Formula perubatan generasi terkini dikembangkan di laman web saintifik hospital.

Kami menjalankan semua jenis kesan terapi dengan harga yang berpatutan, yang diatur oleh Kementerian Kesihatan Israel.

Sebelum pembedahan untuk kanser rektum


Sekiranya pesakit merokok, adalah perlu untuk berhenti atau mengurangkan merokok. Ini akan membantu mengurangkan risiko komplikasi (jangkitan saluran pernafasan) dan menyembuhkan luka selepas pembedahan..

Pakar bedah mengumpulkan ujian untuk mengetahui sama ada pesakit akan dapat menjalani pembedahan.

Ini mungkin termasuk ujian darah, pemeriksaan tekanan darah, ujian fungsi jantung (EKG), dan beberapa yang lain..

Seorang anggota pasukan pembedahan akan bertemu dengan pesakit untuk membincangkan operasi. Sekiranya stoma dirancang, jururawat akan memberikan semua maklumat yang diperlukan mengenai perkara ini..

Komplikasi dan kemungkinan akibatnya

Pembedahan barah usus adalah berisiko dan berbahaya, seperti prosedur pembedahan lain yang rumit ini. Tanda-tanda pertama yang dianggap sebagai pendahulu komplikasi pasca operasi, doktor memanggil aliran darah ke rongga peritoneal; serta masalah dengan penyembuhan luka atau penyakit berjangkit.

Selepas pembedahan membuang tumor usus, timbul komplikasi lain:

Anastomosis adalah penyambungan dua segmen anatomi antara satu sama lain. Sekiranya jahitan anastomotik tidak mencukupi, kedua-dua hujung usus, dijahit bersama, boleh melembutkan atau pecah. Akibatnya, kandungan usus akan memasuki rongga peritoneal dan menyebabkan peritonitis (radang peritoneum).

Sebilangan besar pesakit selepas pembedahan mengadu kemerosotan proses makan. Mereka paling sering mengadu penyakit perut kembung dan buang air besar. Akibatnya, pesakit harus mengubah diet biasa mereka, menjadikannya lebih monoton..

Selalunya, lekatan tidak mengganggu pesakit, tetapi kerana pergerakan otot usus yang lemah dan kebolehtelapannya yang lemah, mereka boleh menyebabkan sensasi rasa sakit dan berbahaya bagi kesihatan.

Penghapusan retakan

Prosedur ini diperlukan untuk membaiki pembedahan sebarang jenis fisur dubur. Ia diresepkan sekiranya tidak ada hasil positif kaedah penyembuhan konservatif. Objektif kaedah ini adalah untuk menghilangkan parut yang terbentuk, yang mencegah penyembuhan retakan terbuka yang betul. Untuk ini, sayatan segar dibuat, yang mengubah prosesnya menjadi fasa akut. Kemudian masalah itu disembuhkan dengan ubat.

Operasi harus dilakukan di bawah anestesia tempatan atau umum. Teknik ini dipilih oleh doktor mengikut ciri-ciri individu pesakit: kehadiran buasir, toleransi anestesia individu, dll. Untuk operasi, berikut digunakan:

Hasilnya tidak bergantung pada instrumen apa yang dilakukan oleh doktor. Prosedur ini berlangsung selama 8 minit. Masa mungkin berbeza-beza bergantung pada jenis penghilang rasa sakit yang digunakan. Operasi yang lebih lama diperlukan apabila pesakit didiagnosis dengan buasir. Dalam kes ini, reseksi fisur dubur merangkumi pembuangan buasir secara serentak. Penjagaan khas membantu menyembuhkan luka. Pemulihan sepenuhnya mungkin dalam 3-6 minggu.

Apa yang perlu termasuk pemulihan selepas pembedahan untuk barah usus?

Di unit rawatan intensif, seseorang kembali dari anestesia ke keadaan normal. Setelah tamat operasi, pesakit diresepkan analgesik untuk menghilangkan rasa tidak selesa dan sakit di rongga perut. Doktor anda mungkin menetapkan anestesia suntikan (epidural atau tulang belakang). Untuk melakukan ini, dengan bantuan penitis, ubat disuntik ke dalam badan mereka untuk menghilangkan rasa sakit. Saliran khas diletakkan di kawasan luka operasi, yang diperlukan untuk mengalirkan lebihan cairan yang terkumpul, dan setelah beberapa hari ia dikeluarkan.

Tanpa bantuan kakitangan perubatan, pesakit dibenarkan makan makanan beberapa hari selepas operasi. Diet mesti mengandungi bijirin cair dan sup parut. Hanya selepas seminggu pesakit dibenarkan bergerak di sekitar hospital. Agar usus sembuh, pesakit disarankan untuk memakai pembalut khas, yang diperlukan untuk mengurangkan beban pada otot perut. Sebagai tambahan, pembalut ini membolehkan anda memberikan tekanan yang sama di rongga perut di seluruh kawasan, dan ini mendorong penyembuhan jahitan yang cepat dan berkesan selepas pembedahan..

Agar pemulihan berjaya, pesakit diberi diet khas setelah campur tangan, yang mesti dipatuhi. Tidak ada diet yang jelas untuk pesakit kanser, dan hanya bergantung pada pilihan pesakit. Bagaimanapun, anda perlu membuat diet dengan doktor atau pakar diet anda.

Sekiranya semasa operasi, stoma (bukaan buatan) dikeluarkan kepada pesakit, maka pada hari-hari pertama ia akan kelihatan bengkak. Tetapi dalam dua minggu pertama, stoma dipendekkan dan dikurangkan saiznya.

Sekiranya keadaan pesakit tidak bertambah buruk, dia berada di hospital tidak lebih dari 7 hari. Jahitan atau klip yang dibuat oleh pakar bedah pada lubang luka dikeluarkan setelah 10 hari.

Mengapa mereka mempercayai kami dan memilih klinik CELT

Sebilangan besar pesakit pergi ke pusat dan jabatan onkologi khusus, berikutan logik bahawa operasi yang paling moden dan selamat dilakukan. Ini sebahagiannya benar. Tetapi hakikatnya adalah bahawa mana-mana pakar yang terlatih melakukan operasi yang sama, dengan mematuhi prinsip keselamatan onkologi yang sama. Ini adalah standard dan dipatuhi tanpa mengira tempat kerja. Masalahnya terletak pada kelengkapan dengan peralatan berteknologi tinggi moden dan kelayakan pakar. Pusat kami mempunyai semuanya.

Komponen kedua soalan: pesakit dimasukkan ke hospital di wad yang selesa dengan perabot, peti sejuk, TV dan peti keselamatan yang diperlukan. Di sekitarnya terdapat unit kebersihan yang berasingan (pancuran, tandas). Tidak perlu membawa cawan, sudu, tuala dengan anda - semuanya diberikan di jabatan. Kakitangan yang sopan, penjaga yang prihatin dan jururawat prosedural bersedia melayani pesakit. Dewan dan koridor sentiasa diperbaharui. Ini adalah titik penting bukan hanya untuk penginapan pesakit yang selesa, tetapi juga untuk pencegahan jangkitan nosokomial. Semua ubat dan pembalut yang diperlukan ada. Saudara-mara boleh mengunjungi pesakit dari jam 9.00 hingga 20.00.

Dengan kerjasama erat dengan pakar bedah, satu pasukan pakar anestesiologi yang berkelayakan bekerja untuk memberi pesakit anestesia semasa operasi dan tempoh pasca operasi awal yang selesa..

Pemakanan selepas pembedahan barah usus besar

Mengenai diet selepas pembedahan onkologi usus, kita boleh mengatakan bahawa pesakit boleh mematuhi diet biasa mereka. Tetapi dengan gejala gangguan pencernaan (bersendawa, gangguan pencernaan, sembelit), disarankan untuk memperbaiki pelanggaran peraturan najis, yang sangat penting bagi pesakit dengan dubur buatan.

Sekiranya, selepas pembedahan, anda diseksa oleh najis yang kerap longgar, doktor menasihatkan makan makanan dengan kandungan serat rendah. Secara beransur-ansur, diet sebelumnya pesakit dipulihkan, dan produk makanan dimasukkan ke dalam menu, yang sebelumnya menyebabkan masalah dalam fungsi organ. Untuk memulihkan diet, anda harus berjumpa dengan pakar pemakanan.

Cadangan pengambilan makanan dalam tempoh selepas operasi:

Makanan harus dimakan dalam bahagian kecil lima kali sehari. Minum banyak cecair di antara waktu makan. Semasa makan, anda tidak perlu terburu-buru, anda perlu mengunyah makanan dengan baik. Makan makanan bersuhu sederhana (tidak terlalu sejuk dan tidak terlalu panas). Capai keteraturan dan keteraturan dalam makanan anda. Pesakit yang berat badannya menyimpang dari norma, doktor menasihatkan untuk makan makanan sepenuhnya. Pesakit dengan berat badan di bawah normal disarankan untuk makan sedikit lebih banyak, dan mereka yang berlebihan berat badan ─ sedikit lebih sedikit. Lebih baik kukus, rebus atau reneh makanan. Anda harus menolak produk yang menyebabkan kembung (perut kembung); dan juga dari makanan pedas atau goreng, jika anda sukar untuk bertoleransi. Elakkan makan makanan yang tidak bertoleransi.

Kehidupan selepas pembedahan (cadangan umum)

Soalan utama yang membimbangkan orang setelah keluar dari hospital adalah adakah mereka akan dapat bekerja selepas operasi? Setelah operasi pembedahan onkologi usus, prestasi pesakit bergantung pada banyak faktor: tahap perkembangan tumor, jenis onkologi, dan juga profesi pesakit. Selepas operasi kardinal, selama beberapa tahun, pesakit tidak dianggap mampu bekerja. Tetapi, jika kekambuhan tidak berlaku, mereka boleh kembali ke pekerjaan lama (kita tidak membincangkan mengenai profesi yang sukar untuk fizikal).

Sangat penting untuk memulihkan akibat dari operasi pembedahan, yang menyebabkan fungsi usus yang tidak betul (proses keradangan di kawasan dubur tiruan, penurunan diameter usus, keradangan usus besar, inkontinensia tinja, dll.).

Sekiranya rawatan berjaya, pesakit harus menjalani pemeriksaan berkala dalam masa 2 tahun: lakukan analisis umum tinja dan darah; Lakukan pemeriksaan permukaan kolon secara berkala (kolonoskopi); x-Ray dada. Sekiranya tidak ada kekambuhan, diagnosis harus dilakukan sekurang-kurangnya sekali setiap 5 tahun..

Pesakit yang telah pulih sepenuhnya tidak terhad dalam apa-apa, tetapi mereka dinasihatkan untuk tidak melakukan kerja fizikal yang berat selama enam bulan setelah keluar dari hospital.

Penyediaan pra operasi

Perancangan rawatan pembedahan dilakukan setelah diagnosis dibuat sesuai dengan bentuk nosologi menurut ICD-10 (klasifikasi penyakit antarabangsa). Ini hanya mungkin dilakukan dengan pemeriksaan histologi bahan yang diperoleh semasa biopsi usus besar atau pembedahan (kajian mengenai fokus matastatik juga dilakukan).
Sekiranya tumor terletak kurang dari 15 cm dari dubur (ditentukan dengan rektoskop tegar), ia diklasifikasikan sebagai rektum.

Minimum diagnostik

Dalam tempoh pra operasi, pesakit diperiksa dalam jumlah berikut:

  1. Penilaian data anamnestic, pemeriksaan fizikal;
  2. Ujian darah am dan biokimia dengan penilaian terhadap petunjuk fungsi hati, buah pinggang;
  3. Penentuan tahap penanda tumor CEA, CA 19-9 dan lain-lain seperti yang ditunjukkan oleh doktor;
  4. Recto-, colono- dan / atau irrigoscopy dengan biopsi;
  5. Ultrasound, CT / MRI (sekurang-kurangnya 1.5 T) organ perut;
  6. X-ray dada / CT (untuk menilai kehadiran metastasis jauh);
  7. Ultrasound transrectal / MRI organ pelvis (menentukan kedalaman pencerobohan dan penglibatan kelenjar getah bening serantau).

Diet

Untuk mempersiapkan pembedahan dengan betul, anda perlu menyesuaikan diet anda dalam 2-3 minggu (jika mungkin) seperti berikut:


Adalah perlu untuk mengambil makanan dalam mod pecahan - dalam bahagian kecil, pada selang waktu tetap, 5-6 kali sehari;

  • Tolak hidangan berlemak, salai, terlalu masin, pedas, pedas atau panggang;
  • Hadkan penggunaan susu, keju keras, cendawan, kacang, kopi, teh pekat, semolina dan bubur nasi;
  • Pelbagai produk susu fermentasi, sayur-sayuran dan buah-buahan dalam bentuk apa pun dimasukkan ke dalam diet;
  • Roti putih diganti dengan dedak atau tepung rai;
  • Setiap hari anda perlu mengambil sekurang-kurangnya 2 liter air, termasuk kompot, uzvar, kursus pertama dalam kaldu rendah lemak;
  • Dianjurkan untuk makan bubur yang terbuat dari soba, barli mutiara, oatmeal dengan penambahan buah-buahan kering (prun, kismis, aprikot kering);
  • Makanan dikukus, direbus atau dibakar di bawah kerajang.
  • Setelah memenuhi semua syarat, pesakit dimasukkan ke hospital di rawat inap, di mana latihan selanjutnya akan diambil oleh pegawai perubatan.

    Pencegahan kambuh

    Kemungkinan berulang, setelah penyingkiran tumor jinak, sangat kecil, kadang-kadang timbul kerana pembedahan bukan radikal. Setelah dua tahun menjalani terapi, sangat sukar untuk menunjukkan asal usul pertumbuhan tumor (metastasis atau berulang). Neoplasma yang muncul lagi layak sebagai kambuh. Kekambuhan tumor ganas sering dirawat dengan kaedah konservatif, menggunakan ubat antikanker dan terapi radiasi.

    Pencegahan utama kekambuhan tumor adalah diagnosis awal dan campur tangan pembedahan sebenar dalam onkologi tempatan, serta pematuhan penuh dengan norma ablastik.

    Tidak ada petua khusus untuk pencegahan sekunder kambuhan onkologi ini. Tetapi doktor tetap menasihati untuk mengikuti peraturan yang sama seperti pencegahan utama:

    Sentiasa bergerak, menjalani gaya hidup aktif. Pastikan penggunaan alkohol minimum. Berhenti merokok (jika tabiat buruk ini wujud). Perlu menurunkan berat badan (jika anda berlebihan berat badan).

    Selama tempoh pemulihan, untuk mengelakkan kanker berulang, perlu melakukan senaman gimnastik khas, yang akan menguatkan otot usus.

    Dalam dekad yang lalu, kejadian penyakit sistem pencernaan, khususnya penyakit onkologi, telah meningkat dengan ketara. Selalunya, pesakit meminta pertolongan atau mengetahui masalah mereka hanya pada tahap ketika hanya pembedahan radikal untuk mengeluarkan organ (selalunya rektum) dapat membantu. Ini memerlukan perubahan serius dalam fungsi saluran gastrousus, kualiti hidup manusia dan, sayangnya, tidak menjadi lebih baik..

    Pemulihan usus selepas pembedahan (terutamanya pembentukan pemecah tulang di dinding perut anterior) dalam konteks pemulihan umum badan akan memberi peluang kepada pesakit untuk meningkatkan keselesaan dan fungsi organ yang hilang.

    Mengapa anda perlu menjalankan operasi?

    Petunjuk untuk pembedahan usus adalah:

    • neoplasma malignan;
    • penyumbatan usus;
    • ulser usus (contohnya, dengan ulser duodenum);
    • nekrosis bahagian usus (contohnya, dengan trombosis saluran mesentery, yang memberi makan tisu usus);
    • trauma.

    Proses pembedahan rektum dilakukan ketika buasir didiagnosis atau terdapat fisura mikroskopik pada membran mukus.

    - Proses keradangan di mana bisul terbentuk.

    - Penyakit yang disebut penyakit Crohn.

    - Pembekuan darah di arteri rektum.

    Lebih daripada separuh usus terletak secara bebas di perut. Separuh lagi tidak bergerak di pelvis kecil, dan melekat pada tulang pelvis dan coccyx. Selain itu, terdapat saluran darah dan organ lain yang berdekatan. Oleh kerana itu, semua intervensi yang dilakukan di rektum dianggap paling sukar, dan setelah itu pelbagai komplikasi mungkin berlaku. Oleh kerana terdapat sedikit ruang di lembangan kecil, pelbagai struktur yang terletak berdekatan boleh rosak..

    Di samping itu, rektum mempunyai tanggungjawab fungsinya sendiri, yang meliputi pembuangan najis dari badan. Sekiranya selepas penghapusan tumor rektum, organ ini perlu dikeluarkan sendiri, maka organ lain tidak dapat mengambil alih kerjanya. Oleh itu, pesakit diberi kolostomi kekal. Ia akan bertindak sebagai rektum, dan najis akan dikeluarkan melalui beg kolostomi.

    Perubahan dalam kehidupan pesakit selepas pembedahan usus

    Kanser rektum

    Kanser kolon, rektum dan usus besar adalah salah satu barah saluran gastrousus yang paling biasa. Patologi ini berada di kedudukan ke-4 dalam struktur domestik kejadian tumor ganas pada lelaki (5.7%) dan ke-2 pada wanita (7.2%).

    Keputusan mengenai format operasi dibuat bergantung pada lokasi tumor, kehadiran atau ketiadaan metastasis, dan komplikasi yang menyertainya. Intervensi paliatif dilakukan (pemotongan pembedahan tisu yang terjejas bertujuan untuk meringankan keadaan pesakit, tidak menunjukkan penghapusan masalah yang mendasari), penyingkiran sebahagian atau keseluruhan usus.

    Pembedahan untuk kanser rektum sering memerlukan pembentukan dubur yang tidak wajar - kolostomi. Tindakan seperti itu, walaupun bertujuan menyelamatkan nyawa pesakit, menyebabkan komplikasi dan kecacatan yang teruk. Pemutus tulang yang tidak berfungsi dengan baik memprovokasi penampilan komplikasi teruk (proses radang purulen, hernia, penyakit pelekat, jangkitan luka). Menjadikan usus berfungsi dalam rejim baru sangat sukar..

    Diagnosis tepat pada masanya memungkinkan untuk mengelakkan pembedahan radikal. Dalam hal ini, kaedah endoskopik memeriksa organ sistem pencernaan, termasuk rektum, sangat berkesan. Pembersihan usus dengan Fortrans sebelum kolonoskopi menjamin pemeriksaan membran mukus berkualiti tinggi.

    Selepas pemotongan tisu atau tumor sistem pencernaan yang terkena, pesakit selalu merasakan akibat yang tidak menyenangkan, termasuk kerana penggunaan ubat penahan sakit, anestesia, ubat antibakteria (paling sering dalam bentuk tablet):

    sembelit, cirit-birit; kembung perut; pemburukan penyakit kronik, misalnya, gastritis, kolitis; ketidakselesaan, kesakitan.

    Seseorang perlu menangani komplikasi pasca operasi, mengambil langkah-langkah untuk mencegahnya, membiasakan diri dengan perubahan fungsi tubuhnya (khususnya, memerlukan banyak usaha untuk merawat pemecah tulang di dinding perut setelah penyingkiran rektum). Ini menekan keadaan emosi pesakit dan mengurangkan kualiti pemulihan. Teknik dan persediaan khas membolehkan anda meningkatkan fungsi sistem pencernaan, memperbaiki keadaan membran mukus, meningkatkan mood psikologi setelah campur tangan pembedahan pada organ pencernaan dan membuat skema untuk penjagaan pesakit yang betul..

    Ciri-ciri tempoh selepas operasi

    Lekapan usus

    Di antara semua akibatnya, lekatan usus paling kerap berlaku selepas pembedahan. Lebih tepatnya, mereka selalu berkembang ke satu tahap atau yang lain, bergantung pada kerumitan operasi dan ciri-ciri tubuh pesakit, dan proses ini dapat dinyatakan hingga tahap yang berbeza-beza. Sudah 2-3 minggu selepas keluar, sakit perut watak menarik mungkin muncul, kemudian - kembung, penahan najis, mual, muntah berkala.

    Petua: apabila gejala ini muncul, anda tidak boleh mengubati sendiri, minum ubat penahan sakit dan julap. Ini boleh memprovokasi perkembangan penyumbatan pelekat akut, jadi lebih baik segera berjumpa pakar.

    Aktiviti fizikal yang mencukupi - berjalan kaki, latihan khas, tetapi tanpa beban dan tekanan yang berat - menyumbang kepada pencegahan lekatan. Kita tidak boleh melupakan pemakanan perubatan, mengelakkan makanan kasar dan pedas, makanan yang menyebabkan kembung. Produk susu fermentasi, yang merangkumi lactobacilli yang bermanfaat, mempunyai kesan positif terhadap pemulihan mukosa usus. Anda juga perlu menambah jumlah makanan hingga 5-7 kali sehari dalam bahagian kecil.

    Pesakit yang menjalani kemoterapi untuk barah usus setelah pembedahan membuang sebahagian daripadanya (rektum, sigmoid, usus besar atau usus kecil), yang disebut kemoterapi adjuvan, perlu mematuhi diet dengan berhati-hati. Ubat-ubatan ini melambatkan proses pemulihan, dan rawatan dapat berlangsung selama 3-6 bulan.

    Untuk mengelakkan banyak akibat dari operasi pembedahan, dan juga campur tangan berulang, pada akhirnya, untuk menjalani kehidupan penuh yang biasa, anda perlu berhati-hati mengikuti diet terapi, mengamati cara aktiviti fizikal dengan ketat sesuai dengan cadangan individu pakar.

    Kanser rektum adalah tumor malignan sel yang melapisi rektum. Ia tumbuh di dalam tubuh manusia selama kira-kira 1.5-2 tahun dan boleh tumbuh ke tulang pelvis dan organ yang berdekatan. Ia membentuk fokus tumor (metastasis) di kelenjar getah bening, otak, tulang belakang, paru-paru dan hati.

    Cara-cara memulihkan badan

    Tahap yang paling penting dalam pemulihan usus adalah tempoh pemulihan, yang menyediakan rawatan khas pesakit. Tujuannya bukan hanya untuk memantau keadaannya, tetapi juga untuk mengubah cara hidup yang biasa menjadi cara yang diperlukan untuk normalisasi sistem pencernaan. Ia perlu:

    untuk mewujudkan peristalsis (kontraksi seperti gelombang yang memastikan perjalanan makanan) organ; mengembalikan keseimbangan enzim, bakteria bermanfaat dan mikroorganisma untuk mencegah gangguan pencernaan - dispepsia, dysbiosis; menyokong fungsi mukosa gastrik; mencegah perkembangan komplikasi; buat penyesuaian jadual diet dan senaman; menjalankan rawatan jahitan, kolostomi secara teratur dan teliti setelah penyingkiran rektum.

    Nasihat: peralihan awal ke pemakanan semula jadi tidak digalakkan, ini mengganggu proses pemulihan, memprovokasi perkembangan komplikasi.

    Terdapat beberapa kaedah pemulihan usus selepas pembedahan. Mereka dilaksanakan secara komprehensif dalam konteks pemulihan pesakit.

    Ubat

    Mengambil ubat khas membantu mencegah perkembangan komplikasi berbahaya. Untuk mencegah pembentukan kekurangan usus yang berfungsi, doktor menggunakan rangsangan awal ubat peristalsis organ: ubat antikolinesterase, antipsikotik, penyekat ganglion. Untuk pencegahan penyumbatan usus, disarankan untuk mengambil tablet dengan fosfatidilkolin, kreatin fosfat. Tetapi pada masa yang sama, mereka mengganggu keseimbangan elektrolit yang sudah terganggu, kalium dalam darah, mikroflora, yang memerlukan preskripsi tambahan ubat dengan bifidobakteria.

    Pemulihan fizikal

    Matlamat utama adalah kesan tonik pada tubuh pesakit, meningkatkan peredaran darah, nada tisu dan otot perut. Beberapa latihan boleh dan harus dilakukan pada fasa awal tempoh selepas operasi untuk memaksa organ untuk tumbuh semula. Pengawalan pernafasan, perubahan ketegangan sewenang-wenang dan kelonggaran otot perut akan memungkinkan untuk mengurangkan tekanan intra-perut, memperbaiki peristalsis, mencegah sembelit, pengekalan kencing. Eksisi fistula rektum juga diikuti dengan terapi fizikal pasca operasi untuk menguatkan dasar panggul, termasuk biofeedback (latihan untuk mengatur pergerakan usus).

    Terapi diet

    Separuh kejayaan anda dalam pemulihan bergantung pada pemakanan yang betul

    Untuk mengurangkan jumlah komplikasi dan mempercepat pertumbuhan semula tisu mukosa, untuk menormalkan peristalsis akan membantu, pertama sekali, pemakanan yang betul, dan tidak mengambil pil. Ini berlaku dengan mengisi semula vitamin, protein, kekurangan mineral, menormalkan metabolisme.

    Dalam 3-4 hari pertama selepas pembedahan usus (contohnya, setelah pembuangan neoplasma dengan bahagian usus besar), pesakit diberi makan secara parenteral, iaitu, tanpa penglibatan esofagus, bahan yang diperlukan diberikan secara intravena. Sekiranya reseksi usus besar atau kolostomi dikenakan, maka pengambilan makanan dengan penyerapan komponennya oleh mukosa gastrik bermula hanya selepas beberapa minggu, ditambah dengan campuran ubat khas, persediaan.

    Pemakanan semula jadi bermula selari dengan terapi dengan diet No. 0, kemudian beberapa hari setelah selesai, gunakan jadual No. 1a, 1b, 1, dan setelah 5-6 minggu - No. 15. Makanan harus mudah dicerna, tidak menghalang kerja perut, pankreas, pundi hempedu, hati.

    Nasihat: anda harus mempertimbangkan penggunaan susu dengan teliti. Selalunya produk ini memberi kesan buruk kepada fungsi usus selepas pembedahan, terutamanya jika terdapat kekurangan enzim. Tetapi kadangkala produk susu yang ditapai tidak menimbulkan kesan ini. Penting untuk membincangkan nuansa ini dengan doktor anda semasa membuat diet. Dari segi tenaga, makanan ini berjaya digantikan dengan produk soya..

    Pembedahan usus mempunyai teknologi yang rumit, dapat disertai dengan komplikasi yang teruk, dan memerlukan perawatan khusus setelah menjalankan dan minum ubat. Untuk memulakan sistem pencernaan, untuk meminimumkan kemungkinan komplikasi sebanyak mungkin, adalah mustahak untuk melaksanakan keseluruhan langkah-langkah pasca operasi untuk pemulihan tubuh..

    Kami menasihati anda untuk membaca: akibat membuang polip di rektum

    Perhatian! Maklumat di laman web ini disampaikan oleh pakar, tetapi hanya untuk tujuan maklumat dan tidak boleh digunakan untuk rawatan diri. Pastikan berjumpa doktor!

    Onkologi adalah sekumpulan penyakit yang berkaitan dengan pertumbuhan sel tumor patogen. Ia boleh mempengaruhi semua organ, berkembang, termasuk di rektum.

    Tahap patologi

    Perkembangan neoplasma di rektum

    Onkologi yang berkembang di rektum hanya melalui empat peringkat:

    Pertama, dalam kes ini, mustahil untuk mengesan metastasis tumor, dan ia sendiri menempati kurang dari 2 cm usus dan sangat mudah bergerak, terletak hanya pada selaput lendir organ. Yang kedua - pada tahap ini, kehadiran metastasis masih belum diketahui, namun, tumor tumbuh hingga ukuran 5 cm. Terdapat juga bawah tanah IIb, yang mana metastasis ke ruang sekitar sudah dalam urutan perkara. Ketiga - dalam kes ini, tumor melebihi 5 cm, menempati lebih dari separuh lumen usus. Neoplasma itu sendiri tumbuh melalui semua lapisan organ. Anda boleh menemui metastasis di ruang sekitar dan kelenjar getah bening yang berdekatan. Tahap keempat - dalam kes ini, onkologi besar berkembang di rektum, yang dapat menempati sebahagian besar usus. Dengan menyempitkan lumen, metastasis akan dijumpai bukan sahaja di kelenjar getah bening terdekat, tetapi juga di organ tetangga, yang mempengaruhi permukaan yang besar.

    Gejala

    Onkologi rektum adalah salah satu penyakit yang paling berbahaya, kerana sejak sekian lama ia tidak terasa.
    Kadang-kadang seseorang hidup selama beberapa dekad tanpa mengesyaki bahawa neoplasma terbentuk di rektumnya.

    Gejala barah biasanya muncul ketika berlanjutan, dan banyak orang cenderung mengabaikannya untuk waktu yang lama, kerana tidak ada gejala khusus untuk patologi ini..

    Kanser rektum paling kerap berlaku dengan aduan berikut:

    gejala sakit, penyetempatan yang ditentukan di kawasan rektum; kembung perut, kembung, kerap bergemuruh selepas makan; pembuangan dengan massa darah tinja, yang muncul kerana fakta bahawa tinja keras mencederakan neoplasma; penampilan pelbagai gangguan najis, yang paling sering menampakkan diri dalam bentuk sembelit.

    Terdapat kriteria diagnostik yang membolehkan doktor mengesyaki kehadiran pertumbuhan tumor pada pesakitnya. Kriteria ini adalah aduan mengenai penurunan berat badan tanpa alasan objektif..

    Seseorang, misalnya, boleh makan seperti biasa atau bahkan memakan lebih banyak makanan daripada biasa, tetapi pada masa yang sama dia tidak gemuk, tetapi menurunkan berat badan. Biasanya keluhan inilah yang membuat doktor melakukan pencarian onkologi..

    Campur tangan operasi

    Mikhail Rotonov: "Satu-satunya ubat yang sesuai untuk rawatan buasir sepenuhnya dan yang boleh saya cadangkan adalah..." Baca lebih lanjut >>

    Pembedahan untuk kanser rektum sering diresepkan, kerana dianggap sebagai salah satu cara utama untuk menghilangkan patologi secara kekal.

    Operasi dapat dilakukan dengan menggunakan empat kaedah yang berbeza, dan dalam setiap kes, doktor menilai akibatnya dan memilih kaedah yang paling optimum yang sesuai dengan pesakit ini..

    Pembedahan untuk membuang barah rektum

    Operasi dapat dijalankan mengikut skema berikut:

    reseksi intrauterin - dalam kes ini, hanya bahagian rektum di mana tumor telah tumbuh dikeluarkan, operasi ini berbahaya kerana kambuh mungkin terjadi dengan pemotongan neoplasma yang tidak lengkap: reseksi perut-dubur serupa dengan teknik reseksi intrauterin, tetapi usus berlebihan di kawasan itu juga dikeluarkan bukaan dubur; Teknik Hartmann - dalam operasi ini, bahagian usus dengan neoplasma dipotong, sementara bahagian yang tersisa di bahagian bawah dijahit dengan ketat, dan segmen atas dibawa keluar ke dinding perut dalam bentuk kolostomi, kemudian kedua-dua segmen ini dapat disambungkan; penyemperitan rektum - operasi ini melibatkan penyingkiran rektum sepenuhnya dengan penarikan kolostomi secara tetap.

    Reseksi rektum intra-perut (anterior)

    Dalam operasi ini, bahagian distal (atau sebahagian besar) kolon sigmoid, separuh proksimal rektum dengan tisu pararektal dan kelenjar getah bening serantau dikeluarkan (Gamb. 26.4). Tahap awal mobilisasi dijelaskan di atas..

    Rajah. 26.4. Skema pembedahan untuk reseksi rektum intraperitoneal (anterior)

    Selepas pemisahan selulosa dan peritoneum, arteri iliaka dan urat menjadi jelas pada tahap bifurkasinya, serta kedua ureter di persimpangan mereka dengan saluran. Gelung usus kecil ditarik ke kanan ke arah kranial. Kolon sigmoid dikeluarkan ke luka dan sayatan peritoneum berbentuk lyre dibuat di kawasan akar mesentinya (Gamb. 26.5).

    Rajah. 26.5. Iris berbentuk peritoneum di atas kolon sigmoid

    Kolon sigmoid dan separuh proksimal rektum digerakkan (Gamb. 26.6). Untuk mengelakkan ketegangan di kawasan anastomosis masa depan, kadang-kadang perlu menggerakkan seluruh bahagian kiri usus besar..

    Rajah. 26.6. Mobilisasi kolon sigmoid dan bahagian awal rektum

    Setelah melintasi saluran kolon sigmoid, serta arteri dan urat rektum yang unggul, rektum dirembeskan dalam fasia sendiri. Garis reseksi rektum harus berada sekurang-kurangnya 4 cm di bawah pinggir bawah tumor. Pada ketika ini, dinding usus dibebaskan dari tisu lemak di kawasan selebar 2 cm.

    Di kawasan ini, jahitan kemudian akan digunakan. Sempadan persimpangan kolon sigmoid tidak boleh kurang dari 8-10 cm berdekatan dengan tepi tumor. Di persimpangan, dinding kolon sigmoid juga dibebaskan dari segmen mesentery dan omental. Dalam kes ini, perlu memastikan bahawa ada bekalan darah yang baik ke bahagian usus yang tersisa..

    Pada bahagian usus yang tersisa, alat stapling UKL atau UO digunakan, dan pada dua pengapit penghancur yang dikeluarkan. Rongga perut diasingkan dengan tampon dan serbet. Pisau bedah melintasi dinding usus. Permukaan sayatan dirawat dengan antiseptik. Bahagian usus yang terkena tumor dikeluarkan dalam satu blok dengan serat dan kelenjar getah bening serantau terletak di dalamnya.

    Hujung sigmoid dan rektum yang bersilang disatukan dan anastomosis interintestinal hujung ke hujung digunakan. Perlu diingat bahawa diameter lumen usus anastomosis tidak selalu bertepatan. Dalam kes-kes ini, usus dengan lumen yang lebih lebar (lebih kerap lurus) anastomosis dengan menjahit keratan rentasnya dengan jahitan tegak lurus, dan usus dengan lumen yang lebih sempit - di bahagian serong.

    Sebagai peraturan, jahitan dua baris diperlukan. Pertama, jahitan terputus berasingan digunakan pada lingkaran separuh anastomosis. Kemudian lumen usus dilintasi di bawah jahitan perkakasan yang dikenakan, potongan membran mukus dirawat dengan antiseptik dan barisan jahitan dalam digunakan melalui semua lapisan dinding usus (Gamb. 26.7).

    Rajah. 26.7. Anastomosis rektum sigmoid

    Pada masa yang sama, jahitan sintetik yang terpisah dengan simpul di lumen usus, jahitan memutar berterusan yang terbuat dari bahan yang dapat diserap, dan jahitan berbulu skru digunakan. Pemilihan jenis jahitan tidak banyak mempengaruhi hasil operasi. Adalah penting bahawa tepi membran mukus diselaraskan dengan baik. Setelah menjahit lumen usus, jahitan serous-otot berasingan digunakan pada lingkaran separuh anastomosis anterior.

    Baru-baru ini, penggunaan jahitan mekanikal dalam reseksi rektum anterior menjadi semakin popular. Teknik anastomosis kolorektal instrumental yang dijelaskan oleh M. Ravitch dan F. Steichem (1982) telah menjadi sangat biasa. Walaupun terdapat peringatan individu mengenai bahaya jahitan mekanikal, jahitan perkakasan lebih disukai daripada jahitan manual ketika melakukan reseksi rektum anterior..

    Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, alat yang diperbaiki telah muncul dan teknik anastomosis menjadi lebih mudah. Kajian awal menunjukkan bahawa kadar berulang meningkat dengan jahitan perkakasan belum dapat dipastikan. Oleh itu N. Wolmark et. al. (1986) membandingkan hasil jahitan manual dan mekanikal dengan reseksi rektum radikal untuk barah. Pada masa yang sama, tidak ada perbezaan yang signifikan secara statistik dalam frekuensi kambuh, masa kejadiannya dan kelangsungan hidup pesakit..

    Terlepas dari kaedah menerapkan anastomosis, operasi berakhir dengan hemostasis menyeluruh, mencuci rongga pelvis dengan larutan antiseptik. Melalui sayatan kulit yang terpisah di atas coccyx, penjepit panjang dimasukkan secara presacrally. Dengan bantuannya, mereka mengambil tiub saliran dan mengeluarkannya.

    Bahagian hujung longkang harus diletakkan jauh ke anastomosis. Lembaran peritoneum parietal dijahit dengan jahitan yang terpisah, sehingga meletakkan anastomosis di rongga pelvis secara retroperitoneal. Masalah mengenakan tiub melintang penyahmampatan atau pengenalan transanal probe penyahmampatan diputuskan secara individu.

    Pemulihan

    Selepas pembedahan onkologi, pesakit tetap berada di hospital untuk mendapatkan sokongan ubat.

    Ramai yang takut akan akibat pembedahan barah rektum. Pesakit biasanya bimbang bahawa mereka harus tinggal bersama kolostomi untuk beberapa waktu, dan kadang-kadang untuk seumur hidup..

    Ya, kolostomi tidak menyenangkan dan menyebabkan penolakan pada seseorang, yang sangat wajar, namun, apabila ada pilihan antara kematian akibat barah rektum dan persetujuan untuk kolostomi, semuanya menjadi jelas.

    Tempoh pemulihan selepas pembedahan untuk membuang barah rektum juga merangkumi mandian usus yang wajib dilakukan selama tiga hari pertama dan mengambil antibiotik.

    Kemudian doktor menetapkan diet khas untuk pesakit, yang disyorkan untuk diikuti pada masa akan datang. Makanan diet terutamanya bertujuan untuk menghilangkan sembelit pada usus.

    Untuk mengelakkan kambuh, pesakit juga disarankan menjalani pemeriksaan tahunan dan meninggalkan tabiat buruk..

    Pembedahan untuk membuang barah rektum dianggap sebagai prosedur yang kompleks dengan tempoh pemulihan yang sukar, tetapi selalunya satu-satunya cara untuk menyelamatkan seseorang dari barah dan menyelamatkan nyawanya.

    Anda masih berfikir bahawa menyingkirkan buasir bukanlah sesuatu yang mudah?

    Gejala muncul pada saat yang paling tidak sesuai dan mengganggu irama kehidupan yang normal? Ini dijangka. Nod yang meradang menyebabkan banyak kegelisahan, kegelisahan, kerengsaan, masalah dengan tidur dan selera makan muncul.

    Adalah tidak biasa untuk membicarakan isu halus seperti ini dengan kuat. Tetapi anda masih perlu, kerana jika buasir tidak dirawat, ia akan membawa anda ke meja operasi. Adakah anda sudah memikirkan bagaimana untuk menghilangkan gejala penyakit yang tidak menyenangkan dengan ubat-ubatan rakyat?

    Rupa-rupanya, ya, kerana anda membaca baris-baris ini. Tetapi jangan risau atau panik. Walaupun nampaknya menyingkirkan buasir adalah mustahil. Kami mengesyorkan membaca kisah Martha Volkova, bagaimana dia menghilangkan buasir... Baca artikel >>>

    Penilaian: 5.00 (undian: 1)