Utama
Angioma

Bagaimana pemulihan selepas pembedahan untuk mendapatkan fistula rektum?

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dan lain-lain) adalah pautan yang boleh diklik untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih kandungannya dan tekan Ctrl + Enter.

Sebab-sebab perkembangan fistula keradangan: pengurusan pesakit yang tidak betul dengan penyakit purulen organ pelvis. Pada pesakit dengan proses purulen yang berpanjangan dan berulang dengan rawatan pembedahan tepat pada waktunya, dengan pengaktifan proses berikutnya, perforasi abses berlaku (sering diulang) ke organ berongga dan (atau) dinding perut anterior (pada pesakit yang mengalami komplikasi setelah operasi sebelumnya). Pembentukan fistula adnexa-faraj difasilitasi oleh pelbagai tusukan atau kolpotomi pada pesakit dengan bentuk keradangan purulen yang rumit.

Mana sakitnya?

Fistula Adnexal

Untuk keadaan praperubatan abses ke usus distal, gejala berikut adalah ciri:

  • kesakitan berterusan memancar ke rektum, punggung bawah, pusar, anggota badan bawah;
  • peristalsis yang menyakitkan;
  • najis longgar, kadang-kadang bercampur dengan lendir, yang kadang-kadang ditafsirkan sebagai manifestasi dysbiosis terhadap latar belakang terapi antibiotik besar-besaran;
  • tenesmus;
  • sakit tajam dan "ketegangan" pembentukan purulen semasa pemeriksaan bimanual dan rektovaginal.

Sekiranya berlubang abses ke dalam usus, pesakit mengalami tenesmus dan lendir yang berlimpah dari rektum, kemudian keluarnya cecair, bau busuk, cairan, bernanah dari rektum, yang disertai dengan peningkatan keadaan umum pesakit. Selalunya ini dianggap sebagai pemulihan dan pesakit keluar dari hospital. Namun, harus diingat bahawa walaupun terdapat fistula, tidak ada pengosongan lengkap dari pembentukan purulen pelengkap rahim. Pembentukan keradangan berterusan, jalan yang kerap, selalu berliku-liku, terhalang agak cepat, yang menyebabkan keradangan berulang.

Tanda ciri fistula berfungsi adalah kursus remitting dengan peningkatan reaksi keradangan secara berkala dan pembuangan nanah dengan tinja..

Adalah mustahak untuk melakukan pemeriksaan rektovaginal, sementara perlu untuk menentukan kemungkinan prolaps infiltrat atau abses ke arah rektum, dan juga untuk menilai keadaan selaput lendir di atasnya (bergerak, tidak bergerak, tidak bergerak) - tanda-tanda ini mencerminkan fakta dan tahap keterlibatan dinding rektum usus. Perlu diperhatikan bahawa mustahil untuk meraba-raba lokasi kemungkinan berlubang, kerana perforasi seperti itu berlaku terutamanya pada sepertiga bawah kolon sigmoid dan sudut rektosigmoidal. Dengan adanya fistula epididimis yang berfungsi dan palpasi epididimis, pemeriksaan rektum menunjukkan kekotoran atau sejumlah besar pembuangan seperti nanah.

Kaedah yang paling bermaklumat untuk mendiagnosis fistula epididimis adalah ultrasound dan tomografi yang dikira.

Tanda-tanda ekografik berikut mungkin menunjukkan ancaman pembentukan fistula epididimis:

  1. pemusnahan kapsul pembentukan keradangan di tapak usus (apabila berbeza dengan yang terakhir);
  2. mengurangkan echogenicity tisu di kawasan yang terjejas;
  3. jisim tubo-ovari bergabung dengan usus yang berdekatan - kapsul abses dan dinding usus yang kontras tidak bergerak satu sama lain semasa mengisi dan mengosongkan.

Gema yang menunjukkan kewujudan fistula epididimis:

  1. dalam struktur pembentukan keradangan terdapat kawasan di mana dinding usus bersebelahan dengan kapsul abses tanpa batas yang jelas, dan mustahil untuk "membahagi" mereka pada ekogram walaupun dengan kontras;
  2. mengurangkan echogenicity tisu di kawasan yang terjejas;
  3. terdapat gelembung gas dalam struktur GVZPM (bukti tidak langsung komunikasi dengan usus atau adanya patogen anaerob, yang selalu disertai dengan pemusnahan tisu yang jelas).

Dalam sebilangan kes, kursus fistulous secara visual dapat dilihat secara langsung - struktur echo-negatif dari bentuk "berbelit-belit" yang terpancar secara langsung dari abses dengan dinding gema-positif yang padat.

Tomografi yang dikira memungkinkan untuk menjelaskan penyetempatan fistula etiologi radang, tahap pembentukannya, untuk menentukan tahap penglibatan organ panggul dalam proses, serta kedalaman perubahan yang merosakkan dan keradangan yang berlaku di dalamnya..

Tanda-tanda CT berikut mungkin menunjukkan ancaman perforasi abses pelvis di bahagian distal usus atau pembentukan fistula adneksal:

  • dalam struktur pembentukan tubo-ovari, terdapat kawasan di mana dinding usus berdekatan dengan kapsul tanpa batas yang jelas;
  • mustahil untuk membahagi sempadan dinding usus dan formasi menggunakan CT, terdapat penyusupan tajam selulosa di kawasan yang terjejas; terdapat peningkatan gambar di dinding usus, sesuai dengan ketumpatan detritus, yang secara tidak langsung menunjukkan kehancuran dinding ke membran mukus.

Nilai informatif kaedah CT dalam diagnosis fistula adneksal adalah 93.75%.

Fistulografi dengan CT membantu meningkatkan kecekapan diagnostik fistula genital. Pengenalan agen kontras semasa endoskopi (kolonoskopi, sistoskopi) memungkinkan untuk menjelaskan sifat fistula genital atau fistula (perjalanannya, panjangnya) pada semua pesakit.

Kolonoskopi ditunjukkan untuk pesakit dengan tanda-tanda klinikal pra-perforasi dan perforasi di usus distal, serta ketika memperoleh data serupa semasa ekografi dengan peningkatan kontras tambahan pada rektum atau CT.

Dengan ancaman berlubang abses ke dinding usus, serta dengan fistula yang tidak lengkap, mukosa usus di tapak abses mengalami edematous, dilicinkan, pembuluhnya melebar, ketika berusaha untuk menggantikannya tidak aktif atau tidak bergerak. Dengan fistula berfungsi pada mukosa yang diubah, fistula dalam bentuk retraksi berbentuk corong dengan nanah melarikan diri ditentukan.

Pra pewarnaan mukosa usus dengan metilena biru (menggunakan enema) menjadikannya lebih mudah untuk mengenal pasti kawasan mukosa yang berubah.

Selalunya, pembentukan tubo-ovari purulen yang rumit oleh fistula harus dibezakan dari penyakit Crohn dan neoplasma malignan usus..

Penyakit Crohn, atau enterocolitis granulomatous, adalah lesi keradangan usus yang tidak spesifik kronik dengan penyetempatan utama proses di ileum terminal. Proses patologi bermula di lapisan submucosal usus, secara berurutan ke lapisan otot dan serous. Edema keradangan pada dinding usus berkembang, granuloma terbentuk. Lumen usus menyempit, dan fistula sering terbentuk, terutamanya dengan ovari, tiub fallopio, dan pundi kencing. Semua ini boleh menyebabkan jangkitan sekunder dan kerosakan pada pelengkap rahim..

Perjalanan penyakit ini tidak beralun. Menurut endoskopi, terdapat tiga fasa: infiltratif, patah tulang, parut, atau remisi. Satu fasa berlalu dengan perlahan, perjalanan penyakit itu sendiri mempunyai watak "membara". Dalam beberapa kes, proses itu berhenti atau berhenti sama sekali di satu bahagian usus dan berlaku di bahagian distal. Dimensi segmen usus yang terkena berkisar antara 6-18 cm. Di klinik penyakit ini, kesakitan sederhana di perut dan kawasan hipogastrik kiri berlaku, najis lembut yang kerap tetapi berbentuk yang tidak mengandungi lendir dan nanah walaupun pada tahap penyakit ini. Selalu ada demam berpanjangan dengan kenaikan suhu badan hingga 38-38.5 ° C, kelemahan umum, pucat kulit, penurunan berat badan, kadang-kadang dorongan penting untuk membuang air besar dan pelanggaran semua jenis metabolisme, terutama protein. Palpasi perut menyakitkan, kadang-kadang pembentukan seperti tumor ditentukan melalui dinding perut anterior, yang merupakan infiltrat inflamasi atau konglomerat gelung usus yang menebal.

Pemeriksaan sinar-X menunjukkan penyempitan kawasan usus yang terkena (gejala "tali pusat"), penebalan lipatan membran mukus, melancarkan lega. Kawasan usus yang terkena berbentuk tiub yang kaku. Lega selaput lendir jenis batu karang adalah ciri pesakit yang menghidap penyakit Crohn yang teruk dan berpanjangan. Lumen usus dalam kes ini cacat kerana pembentukan polipoid, proses yang merosakkan, retakan dalam dan lebar.

Rawatan pembedahan untuk penyakit Crohn adalah ukuran yang melampau, memberikan peratusan komplikasi dan kematian yang tinggi. Dalam hal ini, untuk mengecualikan penyakit Crohn, perlu melakukan pemeriksaan endoskopi dengan biopsi wajib. Untuk diagnosis pembezaan, ketiadaan kandungan purulen dalam bahan yang diperoleh dengan tusukan pembentukannya penting.

Kesukaran yang ketara timbul dalam diagnosis pembezaan penyakit radang pada pelengkap rahim dan barah kolon sigmoid. Kejadian barah kolon sigmoid berlanjutan dengan penyamaran pembentukan radang pelengkap, menurut data kami, adalah 0.7%. Proses ganas di kolon sigmoid berlaku terutamanya dengan pertumbuhan endofitik, penyusupan, lebih sering ia adalah barah scirrhoid. Pada masa diagnosis pembezaan dengan pembentukan tumor rahim, seperti usus besar, sigmoid, sebagai peraturan, mencapai tahap II, dan kadang-kadang bahkan III, iaitu. tumor yang ada cukup besar.

Pada kanser kolon sigmoid, rasa sakit mungkin dikaitkan dengan gejala penyumbatan separa atau gangguan fungsi usus. Pada peringkat pertama, disfungsi tidak dikaitkan dengan halangan mekanikal, tetapi dengan fenomena spastik bersamaan yang timbul dari keradangan mesenteri dan disebabkan oleh refleks patologi ini.

Keadaan demam pada kanser kolon sigmoid dengan kenaikan suhu yang berpanjangan hingga 38-39 ° C paling kerap disebabkan oleh ulserasi mukosa usus, kerosakan dan nekrosis tisu di jabatan ini. Dengan lesi malignan kolon sigmoid, pelepasan patologi dalam bentuk lendir, kadang-kadang dengan campuran nanah, adalah perkara biasa. Ciri khasnya ialah pengumpulan kotoran, diikuti dengan pembuangan najisnya yang banyak dan munculnya najis yang longgar..

Apabila dilihat di rantau iliac kiri, pembentukan tumor yang tidak bergerak tanpa rasa sakit tanpa batas dan kontur yang jelas ditentukan, dimensinya boleh berbeza-beza, tetapi umumnya tidak melebihi 10 cm diameter. Kaedah utama untuk mendiagnosis kanser kolon sigmoid hingga kini masih menjadi pemeriksaan sinar-X usus - irrigoscopy.

Tanda-tanda radiologi langsung tumor malignan kolon sigmoid adalah kecacatan pengisian marginal atau pusat, penyempitan lumen usus, perubahan lega membran mukus, bayangan tambahan pada lumen usus. Tanda-tanda tidak langsung termasuk kekejangan usus dan kekurangan rasa kecewa di kawasan yang terhad, pengembangan usus di atas dan di bawah segmen yang terjejas, pengosongan agen kontras yang tidak lengkap setelah buang air besar.

Yang sangat penting dalam diagnosis kanser kolon sigmoid yang betul adalah sigmoidoscopy dan fibrocolonoscopy. Biopsi adalah peringkat akhir pemeriksaan pesakit. Sudah tentu, jawapan positif, yang menunjukkan adanya proses ganas, adalah yang terakhir dalam diagnosis. Namun, data biopsi negatif, terutama dengan pertumbuhan tumor infiltratif, mungkin bukan alasan yang cukup untuk mengecualikan barah sigma..

Pesakit dengan fistula epididimis, tentu saja, menjalani operasi, yang, pada pendapat kami, harus selalu dirancang, kerana, selain yang tradisional, ia juga memerlukan penyediaan usus besar (selalu ada kemungkinan campur tangan di bahagian kolon yang sesuai). Penyediaan terdiri daripada pengambilan diet bebas sanga dan enema pembersih (pagi dan petang) selama 3 hari.

Ciri-ciri campur tangan pembedahan:

  • Adalah optimum untuk melakukan tahap usus sebelum sakit puan. Tahap usus adalah yang paling bertanggungjawab kerana risiko tinggi mengalami kebocoran anastomotik atau jahitan dalam proses purulen, dan, akibatnya, peritonitis dan penyumbatan usus, oleh itu ia mesti dilakukan dengan sangat berhati-hati. Pemisahan usus dari kapsul abses harus dilakukan terutamanya melalui jalan akut. Pertama sekali perlu mengasingkan rongga perut dengan serbet, kerana kandungan abses, sebagai peraturan, mengalir ke rongga pelvis. Keadaan penting adalah pemotongan radikal tisu nekrotik di sekitar fistula, namun, mustahil untuk membuangnya kerana penyebaran zon penyusupan. Sekiranya fistula epididimis tidak lengkap (selaput lendir utuh dan bahagian lapisan otot usus), dalam keadaan tersebut, kecacatan ditutup dengan jahitan vicryl berasingan serous-otot 000 pada jarum atraumatik. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan (letusan tisu), dibenarkan membawa tiub APD ke zon pemusnahan pada masa akan datang..
  • Sekiranya terdapat fistula yang lengkap, dan zon penyusupan dengan pembentukan abses tidak melebihi 5 cm dan terletak di dinding yang sama dengan fistula, tanpa memanjang ke dinding lain secara melintang, bahagian usus ini harus dilindungi bersama dengan fistula. Pada akhir operasi, intubasi transanal usus besar dilakukan dengan tiub melewati zon anastomotik.
  • Sekiranya luas kawasan yang terjejas lebih besar atau berbentuk annular, disarankan untuk melakukan reseksi usus dengan anastomosis. Pada akhir operasi, intubasi transanal usus besar juga dilakukan dengan tiub melewati zon anastomotik.
  • Kolostomi sementara digunakan dalam kes yang melampau - dengan lesi usus yang merosakkan purulen (risiko mengembangkan ketidakkonsistenan jahitan dan peritonitis), serta dalam keadaan pesakit yang serius.
  • Usus mesti dijahit mengikut semua peraturan pembedahan dengan bahan jahitan sintetik yang tidak dapat diserap atau jangka panjang (nilon nipis, vicryl, polysorb) di 2 tingkat. Anda tidak boleh menggunakan catgut. Benang harus tipis - no. 00 atau 000, benang harus dilekapkan menggunakan jarum bulat atraumatik:
    • Baris pertama - jahitan otot-mukus dengan rendaman nod ke dalam lumen usus;
    • Baris ke-2 - jahitan serous-otot.

Sekiranya keadaan mengizinkan (penyetempatan fistula di dinding rektum atau di bahagian rektosigmoidal), untuk perlindungan tambahan dinding usus dan pencegahan peritonitis, peritoneum usus di atas zon fistula atau anastomosis terpaku pada dinding posterior vagina.

  • Penyemakan alat kelamin diperlukan untuk menentukan jumlah intervensi pada mereka, dengan perhatian khusus harus diberikan untuk menilai tahap penglibatan dalam proses keradangan yang merosakkan rahim dan pelengkap pada kedua-dua belah pihak. Isipadu tahap ginekologi dipilih secara individu. Pada pesakit dengan fistula, kami hanya dapat melakukan operasi menyelamatkan organ hanya dalam 31.8% kes. Sebilangan besar pesakit mempunyai banyak abses, perubahan infiltratif yang ketara pada tisu parametrik dan pelvis, dinding usus yang membawa fistula, keterlibatan rahim dalam proses purulen, yang menyebabkan risiko tinggi untuk mengalami komplikasi septik yang teruk atau kambuhan penyakit, yang memerlukan kepupusan rahim (dalam hal ini, berusaha memelihara sebahagian ovari).

Fistula adneksal-vesikular

Dengan ancaman perforasi abses ke dalam pundi kencing, pesakit secara konsisten mengalami gejala klinikal berikut:

  • peningkatan kencing;
  • kekejangan semasa buang air kecil, yang kemudiannya digantikan oleh kesakitan yang teruk selepas setiap kencing, secara beransur-ansur meningkat; rasa sakit menjadi berterusan, memperoleh watak pemotong yang tidak dapat ditoleransi;
  • leukosituria dan proteinuria meningkat, air kencing menjadi keruh.

Kemunculan pelepasan bernanah dari uretra menunjukkan pembukaan abses ke dalam pundi kencing.

Risiko untuk mengembangkan komplikasi yang dijelaskan sangat tinggi. Keterukannya ditentukan oleh sifat mikroflora abses pelengkap, keparahan dan tempoh pelvioperitonitis akut dan keracunan yang berkaitan, perubahan fungsi awal pada buah pinggang dan sistem kencing.

Perlu ditekankan bahawa sehubungan dengan ancaman urosepsis langsung, penundaan operasi dalam kes-kes ini tidak dapat diterima, walaupun terdapat kesulitan teknikal dan latar belakang awal yang tidak menguntungkan..

Kaedah yang paling bermaklumat untuk mendiagnosis fistula vesikular juga ultrasound dan dikira tomografi..

Perlu ditekankan bahawa untuk mengesan abses ruang vesicouterine, echography (termasuk transvaginal) harus dilakukan dengan pundi kencing yang terisi dengan baik. Keadaan ini diperlukan untuk menggambarkan dengan jelas kontur abses, mengenal pasti kecacatan pada dinding anteriornya dan menilai ciri struktur dinding posterior pundi kencing.

Tanda-tanda ekografi mengenai ancaman perforasi abses pelvis di pundi kencing:

  1. Terdapat lokasi "dekat" atipikal pada abses dan pundi kencing (abses tunggul serviks, kubah vagina, atau ukuran abses besar - lebih daripada 15 cm).
  2. Echogenicity tisu preystic dikurangkan dengan mendadak, ia mengandungi rongga dengan kandungan heterogen yang padat.
  3. Gejala utama adalah pemusnahan kawasan kapsul pembentukan yang berdekatan dengan dinding belakang pundi kencing, iaitu. tidak ada batas yang jelas antara dinding belakang pundi kencing dan pembentukan purulen. Kontur dalaman pundi kencing cacat, struktur dindingnya heterogen (menebal, mengandungi banyak penyertaan echo-negatif), sementara pada isi kandung kemih, suspensi echo-positif heterogen dapat ditentukan dalam jumlah yang berbeza-beza (pengumpulan eksudat purulen).

Dalam beberapa kes, kemasukan tisu pra-vesikular mengandungi struktur fistulous yang serupa dengan yang dijelaskan sebelumnya.

Dengan ancaman perforasi HVBPM ke dalam pundi kencing atau pembentukan fistula epididimis, tanda CT adalah seperti berikut:

  • terdapat penyusupan tisu paravesikal yang tajam;
  • terdapat ubah bentuk kontur pundi kencing oleh infiltrat yang meradang;
  • pembentukannya berdekatan dengan pundi kencing dan mempunyai kontur yang jelas, kecuali zon hubungan abses dan dinding pundi kencing. Menurut data kami, kandungan maklumat kaedah CT dalam mengesan abses tisu kista posterior adalah 100%.

Semasa sistoskopi, gambaran ciri diperhatikan: ubah bentuk dinding pundi kencing dan edema bulosa dengan kawasan pendarahan. Biasanya, di tempat edema bulosa, berlakunya perforasi pembentukan purulen. Sebagai peraturan, penembusan abses berlaku di kawasan puncak pundi kencing di sebelah kanan atau kiri garis tengah.

Ciri campur tangan pembedahan pada pesakit dengan fistula epididimis:

  1. Semasa beroperasi pada fistula vesicogenital etiologi keradangan, hanya akses transperitoneal yang harus digunakan.
  2. Selepas pemulihan hubungan anatomi normal organ pelvis, dua peringkat operasi berturut-turut dilakukan - ginekologi dan urologi.
  3. Semasa menggabungkan fistula vesico-genital dengan fistula usus-genital, peringkat pertama operasi bermula dengan pengasingan dan penjahitan fistula usus, maka intervensi yang mencukupi dilakukan pada alat kelamin dan, terakhir tetapi tidak kalah penting, pada pundi kencing dan ureter.
  4. Tahap operasi ginekologi terdiri daripada menghilangkan fokus pembentukan abses dan memastikan keadaan yang paling sesuai untuk saliran rongga pelvis, termasuk zon urologi operasi.
  5. Kami menganggap penyemakan ureter di kedua-dua belah pihak merupakan prasyarat untuk melakukan tahap urologi operasi, terutama dalam kes-kes di mana terdapat perubahan yang signifikan dalam fungsi ginjal, dilatasi ureter dan pelvis ginjal sebelum operasi..
  6. Tahap urologi terdiri daripada pembinaan semula pundi kencing yang sebenar dengan penghapusan fistula dan pemulihan saluran kencing yang normal melalui ureter. Intervensi terakhir dilakukan jika terdapat petunjuk untuk itu dilakukan semasa operasi (pengencatan ureter, kebocoran urin pada tisu parametrik, ubah bentuk cicatricial dari lubang ureter).
  7. Sekiranya terdapat fistula vesicogenital yang tidak lengkap, tisu tisu paravesical yang diubah dan pundi kencing dikeluarkan secara ekonomi, jahitan vicryl atau catgut yang terpisah (No. 00) diletakkan pada otot pundi kencing pada jarum atraumatik.
  8. Apabila plastik tidak lengkap, fistula vesicogenital harus berusaha berhati-hati dan berusaha melakukannya tanpa membuka pundi kencing. Sekiranya, semasa eksisi tisu, selaput lendir pundi kencing dibuka, dalam keadaan ini tidak ada bahaya tertentu. Jahitan pundi kencing dalam kes sedemikian dilakukan dengan cara yang sama seperti dengan fistula pundi kencing yang lengkap:
    • setelah mobilisasi tambahan membran mukus pundi kencing, ia ditarik ke luka (dalam kes ini, keseluruhan kecacatan harus dapat dilihat dengan baik);
    • mukosa pundi kencing dijahit dengan jahitan catgut yang terpisah (No. 00 atau 000) pada jarum atraumatik pada arah melintang; tidak seperti jahitan usus, urat simpul harus berada di luar membran mukus pundi kencing; jarak antara lipit adalah 0,5-0,7 cm;
    • jahitan baris kedua digunakan pada otot pundi kencing dengan catgut atau vicryl No. 00, lebih baik pada selang antara jahitan baris pertama;
    • jahitan berasingan digunakan pada serat dan peritoneum dengan catgut atau vicryl No. 1 (baris ketiga). Dalam kes di mana tahap ginekologi merangkumi kepupusan rahim, garis jahitan juga dilingkari oleh dinding faraj, menjahitnya ke dinding pundi kencing di atas jahitan..
  9. Pada akhir kedua peringkat, peritonisasi pundi kencing yang terpisah dan kawasan pembedahan di kawasan pelvis dilakukan dengan pengasingan fistula yang dijahit dari rongga perut yang dijangkiti.
  10. Untuk tujuan pencegahan peritonitis urin yang boleh dipercayai, kubah vagina dibiarkan terbuka dalam semua kes ke rongga perut.
  11. Tahap wajib operasi adalah sanitasi dan saliran rongga perut dan rongga pelvis. Kebersihan dilakukan dengan larutan dioxidine berair 1%. Untuk saliran dalam semua kes, disarankan untuk menggunakan ADF. Tiub dibawa ke zon pemusnahan terbesar dan ke kanal lateral melalui laluan transvaginal - melalui kubah terbuka vagina atau luka kolpotomi. 12. Pundi kencing disalirkan dengan kateter Foley.

Fistula adnexo-faraj

Mereka timbul sebagai akibat manipulasi instrumental yang dilakukan untuk tujuan mengobati HVPM (beberapa tusukan abses pelvis, kolpotomi). Dalam sebilangan besar kes, mereka terletak di sepertiga bahagian atas dinding posterior vagina (di tempat manipulasi). Mereka adalah kecacatan mukosa dengan tepi kaley. Semasa melakukan pemeriksaan faraj dan palpasi pada pelengkap, berlaku peningkatan jumlah pelepasan dari bukaan yang berserabut. Sifat fistula (panjangnya dan hubungannya dengan formasi pelengkap) lebih baik ditentukan secara ekografis ketika dibandingkan, misalnya, pengenalan probe logam ke dalamnya.

Ciri-ciri operasi

  1. Dalam proses melakukan pemusnahan rahim, mobilisasi yang cukup pada sepertiga bahagian atas vagina, terutama dari dinding lateral dan posterior, dilakukan, yang mana ligamen kardinal ditransaksikan secara berperingkat setelah pemisahan dinding rektum anterior dari belakang, pundi kencing dan fasia prevesis di depan.
  2. Dianjurkan untuk membuka dinding faraj anterior atau lateral dan, terakhir sekali, untuk melakukan peletakan bahagian atas atas dinding posterior faraj, yang membawa fistula, yang sudah di bawah kawalan visual (dari dalam), untuk sepenuhnya mengeluarkan tisu nekrotik di satu sisi dan tidak mengeluarkan tisu faraj yang berlebihan, sehingga tidak memendekkannya.
  3. Sebaiknya lakukan reseksi berbentuk baji pada dinding posterior faraj. Dengan ukuran kecil fistula, dinding posterior vagina dilapisi, seperti biasa, dengan jahitan catgut yang terpisah dengan penangkapan ligamen sacro-rahim di jahitan; dengan cacat yang ketara pada dinding posterior, jahitan yang terpisah pertama kali digunakan pada bahagian faraj berbentuk baji agar tidak memendekkannya, dan kemudian tabung faraj dilapisi, seperti biasa, dengan jahitan catgut yang terpisah.
  4. Rongga perut dibersihkan dan dikeringkan dengan tiub APD secara melintang.

Fistula Adnexa-perut

Fistula terbentuk kerana dua sebab utama: pembentukan pelengkap purulen yang tidak dikeluarkan secara radikal, penggunaan bahan jahitan yang tidak rasional atau tidak betul. Akibatnya, saluran fistulous mula terbentuk, bermula dari kapsul pelengkap purulen rongga purulen yang baru terbentuk ke dinding perut anterior. Saluran yang salah biasanya berliku-liku, melibatkan pelbagai organ dalam prosesnya, membentuk kemasukan padat di sekitarnya.

Dengan ancaman perforasi abses melalui dinding perut anterior (selalu selepas operasi sebelumnya), rasa sakit yang kuat "berkedut" berlaku pada parut pasca operasi, penyusupan dan hiperemia yang terakhir. Melalui kursus yang teliti, sebilangan kecil kandungan purulen dipisahkan secara berkala. Namun, walaupun dalam tempoh ini, pesakit dengan demam berterusan, kadang-kadang menggigil, keadaan umum menderita, fungsi organ yang terlibat dalam prosesnya terganggu..

Pada pesakit dengan fistula yang berfungsi, pada saat palpasi formasi pelvis semasa pemeriksaan ginekologi, pelepasan purulen dari saluran fistulous yang diduga pada dinding perut anterior meningkat.

Pemusnahan tisu dinding perut anterior dapat dilihat dengan baik oleh pemeriksaan echosocial dan X-ray (CT).

Nilai informatif kaedah CT dalam diagnosis pembentukan atau pembentukan fistula abdomen-adneksal adalah 100%.

Pada gema dan tomogram, tahap perkembangan fistula perut berikut dibezakan:

  1. pemusnahan tisu kepada aponeurosis,
  2. pemusnahan tisu ke kulit,
  3. visualisasi kursus fistulous yang terbentuk.

Fistulografi membantu meningkatkan kecekapan diagnosis. Pengenalan agen kontras ke dalam bukaan luaran saluran fistulous pada dinding perut anterior memungkinkan untuk menentukan arah dan panjangnya.

Ciri-ciri manual operasi

Operasi dalam kes seperti itu harus dimulakan dengan pemotongan tisu secara bujur di sekitar saluran fistulous dari kulit ke aponeurosis. Selepas itu, "tiub" yang dihasilkan ditutup dengan serbet kain kasa steril dan sayatan gastrointestinal median dilakukan di atas lorong yang berserabut, melewati pusar. Pemilihan fistula seterusnya harus dilakukan secara akut, secara beransur-ansur ke arah dari dinding perut anterior jauh ke dalam pelvis. Dalam beberapa kes, untuk orientasi yang lebih baik, adalah mungkin untuk secara berkala merevisi jalan fistulous dengan probe berbentuk loceng. Pilihan jumlah dan teknik campur tangan pembedahan pada organ pelvis dijelaskan di atas. Kami percaya bahawa prasyarat untuk operasi tersebut adalah keperluan untuk membersihkan sanitasi rongga perut sepenuhnya dan mewujudkan keadaan yang optimum untuk aliran keluar pembuangan luka. Hanya jahitan catgut yang boleh digunakan sebagai bahan jahitan untuk operasi ini..

Dinding perut anterior, setelah pemotongan fistula purulen, dijahit dengan hati-hati dengan pengasingan wajib dan perbandingan tepi aponeurosis sepanjang untuk mencegah timbulnya hernia. Sebaiknya gunakan jahitan dua baris yang terbuat dari nilon atau caproag (jahitan terpisah baris pertama - peritoneum-aponeurosis, baris ke-2 - tisu subkutan jahitan terpisah - kulit). Tisu subkutan dibersihkan dengan larutan dioxidine 10% sebelum menjahit. Dalam tempoh selepas operasi, dipakai memakai pembalut.