Utama
Myoma

Mengapa otot mengempis? Sebab dan cara pencegahan

Kehilangan otot adalah masalah yang lebih biasa pada orang yang sihat secara fizikal daripada yang disangka. Walaupun kebanyakan percaya bahawa fenomena ini bermula pada usia yang lebih tua, sebenarnya, ini terdapat di mana-mana orang yang aktif secara fizikal pada usia 20-an dan 30-an. Sekarang banyak orang sudah tahu bahawa setelah berusia 40 tahun, anda dapat membina otot tidak lebih buruk daripada pada usia muda.

Secara semula jadi, ada banyak sebab, seperti penyakit dan kesihatan yang buruk, tetapi kita akan membincangkan mengapa otot mengempis pada orang yang sihat. Yaitu, aktif secara fizikal, yang kerap bersenam, makan dengan betul dan masih tidak dapat memahami mengapa mereka kehilangan jisim otot.

Mengenai kehilangan otot

Dalam bahasa saintifik, ini dipanggil atrofi. Anda mungkin pernah mendengar istilah sarcopenia, yang bermaksud kehilangan otot pada usia yang lebih tua..
Bahan asas serat otot adalah protein, yang terdiri daripada asid amino. Sama seperti lemak, ia terdiri dari blok bangunan yang disebut asam lemak..

Apabila kita membakar lemak, tubuh membakar asid lemak. Prinsipnya sama persis dengan kehilangan tisu otot. Otot menjadi kempis kerana tubuh memetabolismekan asid amino, yang menyebabkan penipisan serat otot. Tiga asid amino penting terlibat dalam proses ini: leucine, isoleucine dan valine, yang membentuk sekitar 60% tisu otot.
Oleh itu, dengan kehilangan otot, mereka yang kehilangannya..
Sebaliknya, orang yang mengambil sejumlah besar asid amino ini, terutamanya leucine, mempunyai lebih banyak tisu otot..
Penyebab terbesar atrofi otot adalah kurang bersenam. Ini ada di mana-mana bagi mereka yang mengalami kecederaan, harus lama tidur di tempat tidur, atau mereka yang memerlukan imobilisasi anggota badan akibat patah tulang dan kecederaan pada sendi..
Perkara yang sama berlaku bagi mereka yang tidak cukup bersenam. Contohnya, ini adalah orang yang menghabiskan masa yang lama dalam keadaan duduk..

Mengapa otot mengempis pada orang yang sihat

Batasan pergerakan dan kehilangan otot

Sebab nombor satu bagi orang yang sihat dan aktif secara fizikal adalah batasan mobiliti akibat trauma. Seperti kata pepatah, anda kehilangan apa yang tidak anda gunakan. Ia berlaku pada semua jenis atletik dengan pecah ligamen cruciate anterior dan kecederaan lutut yang lain. Mereka sangat mengehadkan pergerakan kaki, dan setelah lama imobilisasi (plaster cast), atrofi otot berlaku.

Contoh lain yang terkenal: angkasawan mempunyai kelemahan otot yang teruk ketika mereka berada di angkasa. Terpaksa berada di ruang terkurung dan praktikal tidak menggunakan kaki mereka. Di samping itu, tidak ada graviti di ruang angkasa, sehingga hampir semua otot mereka tidak tertekan..
Jangan berfikir bahawa semua ini berlaku sebaik sahaja kita berhenti mengangkat berat atau melakukan senaman. Selalunya memerlukan beberapa bulan apabila kehilangan kekuatan dan otot yang ketara mulai muncul (dan ini berlaku sekiranya anda makan dengan betul). Dan perkara pertama yang dipukul adalah daya tahan.

Artikel menarik muncul di Time Magazine, yang mengatakan bahawa apabila anda berhenti secara tiba-tiba, VO2 max turun sebanyak 10% hanya dalam dua minggu. VO2 max adalah keupayaan oksigen paru-paru. Kajian lain juga mencapai kesimpulan yang serupa..
Oleh itu, perkara pertama yang akan anda perhatikan adalah penurunan stamina..

Perlu lebih lama untuk kehilangan kekuatan dan otot. Tetapi setelah proses itu dimulakan, proses ini dapat berjalan dengan cepat..
Satu lagi kajian, yang diterbitkan dalam Journal of Physiology, melibatkan 7 orang muda yang tidak berolahraga selama setahun sebelum percubaan. Semasa kajian, mereka melakukan latihan kekuatan selama 3 bulan dan kemudian berehat sepenuhnya selama 3 bulan..
Pada awal eksperimen, selama tiga bulan latihan, indikator kekuatan mereka meningkat rata-rata 19%, jisim otot mereka meningkat, dan setelah tiga bulan berehat, hasilnya hilang sepenuhnya. Dengan kata lain, 90 hari sudah cukup untuk kembali ke keadaan semula..

Eksperimen lain melibatkan latihan kekuatan selama 12 minggu, diikuti dengan rehat 12 minggu. Dua kumpulan orang mengambil bahagian:

  • Kumpulan 1: Latihan intensiti tinggi (mengangkat berat 80% daripada maksimum satu rep).
  • Kumpulan kedua: intensiti rendah (menaikkan 60% maksimum satu rep).
Selepas 12 minggu, kumpulan yang menaikkan berat badan memperoleh lebih banyak jisim dan kekuatan otot. Tetapi setelah 12 minggu tidak melakukan aktiviti fizikal, kumpulan ini kehilangan lebih banyak daripada mereka yang berlatih dengan beban yang lebih ringan. Mendapat lebih banyak dan kehilangan lebih banyak. Ini tidak bermaksud bahawa jika anda telah memperoleh banyak jisim otot selama bertahun-tahun, maka anda akan menjadi lebih teruk apabila anda berhenti bersenam. Kerana semua eksperimen ini adalah jangka pendek..
Kesimpulan apa yang dapat diambil:
  1. Pertama dan terpenting, jika anda telah melakukan latihan dengan angkat berat, maka menghentikan latihan untuk jangka masa yang panjang hampir pasti akan menyebabkan kehilangan jisim otot..
  2. Ini tidak berlaku dengan serta-merta, tetapi jika beberapa bahagian badan tidak bergerak akibat kecederaan, maka ini juga akan mengakibatkan kehilangan otot..
  3. Tidak cukup berat semasa latihan juga menyebabkan kesesakan dan kehilangan otot. Agar otot dapat tumbuh, ia mesti dimuat.

Kekurangan protein dan kehilangan otot

Tidak mempunyai cukup protein dalam diet adalah salah satu sebab biasa mengapa otot membonjol.
Penyelidikan menunjukkan bahawa kira-kira 2 gram protein per kilogram berat badan diperlukan untuk penambahan otot. Dan dengan kekurangan kalori dalam makanan, jumlah ini semestinya lebih tinggi. Ini berlaku bukan hanya untuk pembina badan semasa "pengeringan" untuk membakar lemak sebelum persaingan, tetapi juga untuk orang yang berusaha menurunkan berat badan berlebihan..
Atlet berpengalaman tahu bahawa ahli bina badan perlu mengambil hingga 3 atau lebih gram protein per kilogram berat badan dalam tempoh "pengeringan". Satu fakta yang menarik adalah bahawa atlet yang kurang lemak badan memerlukan lebih banyak protein dalam tempoh "kering", kerana kurang lemak badan bermaksud kurang menyimpan tenaga. Tubuhnya menggunakannya apabila terdapat kekurangan kalori.

Kesimpulan utama: badan kita akan mula memproses (memetabolismekan) protein kontraktil (myofibril) lebih awal jika kita mempunyai lemak badan yang kurang (hitung peratusan lemak). Salah satu komponen utama sintesis protein adalah menghasilkan kalori berlebihan. Ini bermaksud anda perlu mengambil lebih banyak kalori daripada menghabiskan. Oleh itu, jika anda membuat kekurangan kalori dan pengambilan protein anda terlalu rendah, malah mengekalkan jumlah otot menjadi mustahil. Perlu juga diingat bahawa dengan peningkatan tahap latihan, pengambilan protein harus meningkat secara berkadar..

Cara mencegah kehilangan otot

Sekali lagi, kita bermaksud orang yang sihat, tanpa masalah kesihatan. Walau bagaimanapun, prinsip asasnya berlaku untuk semua orang. Terdapat dua faktor universal yang paling penting: diet dan senaman..
Yang tidak menghairankan.

Diet protein tinggi

Seperti disebutkan sebelumnya, penggunaan protein secara langsung mempengaruhi kemampuan untuk tidak hanya mencegah kehilangan otot, tetapi juga meningkatkannya. Bahkan ramai yang salah faham mengenai idea ini, dan menyimpulkan bahawa tidak perlu bersenam untuk mengelakkan atrofi otot. Anda memerlukan 2 gram protein per kg berat badan, atau lebih banyak lagi jika diet kekurangan kalori. Kekurangan protein adalah salah satu penyebab utama kehilangan otot.

Situasi berikut mungkin berlaku apabila protein tidak mencukupi:

  1. Orang yang tidak mengambil protein hewani (vegan dan vegetarian) terpaksa memasukkan makanan tambahan sukan (kacang polong dan protein kedelai) dalam makanan mereka, kerana jelas tidak terdapat cukup protein dalam makanan mereka.
  2. Apabila anda meningkat usia, anda memerlukan lebih banyak makanan protein untuk mengekalkan jisim otot. Sebabnya ialah badan kita menjadi lebih tahan terhadap hormon anabolik seperti testosteron..
  3. Kadang-kadang, hanya kerana peningkatan aktiviti, keperluan protein dapat meningkat..

Sekiranya terdapat cukup protein dalam makanan, maka satu lagi perkara penting yang perlu dipertimbangkan untuk mencegah kehilangan otot adalah bersenam..

Latihan kekuatan mencegah kehilangan otot

Salah satu sebab pemakanan mengalami deflasi otot adalah kerana mereka cenderung memilih latihan kardio berbanding latihan kekuatan. Ramai yang yakin bahawa latihan kekuatan hanya diperlukan untuk mendapatkan jisim otot. Ini sering dilihat pada pelari jarak jauh. Otot mereka biasanya tidak begitu ketara. Pelari maraton mempunyai kesalahpahaman bahawa mengangkat beban akan menjejaskan prestasi larian mereka.
Tetapi pada masa ini diketahui bahawa sebaliknya adalah benar. Banyak kajian membuktikan bahawa gabungan latihan kekuatan dan latihan kardio jauh lebih berkesan daripada kardio sahaja. Dengan merangsang badan dengan mengangkat berat, kita mencegah kehilangan otot. Dan ini berlaku untuk semua peringkat umur..
Sebenarnya, penyelidikan menunjukkan bahawa ini berlaku walaupun untuk orang dewasa yang lebih tua..
Ini dapat dicapai dengan bantuan latihan, baik di gimnasium, dan beban dengan berat badan anda sendiri di rumah..

Kesimpulan utama

Mengonsumsi lebihan kalori adalah kaedah terbaik untuk mencegah kehilangan otot, kerana anda selalu bersenam.

Semasa mengurangkan kalori untuk penurunan berat badan, pengambilan protein yang mencukupi sebahagian besarnya dapat mengimbangi kehilangan jisim otot..

Walau bagaimanapun, lebihan kalori lebih bermanfaat untuk mencegah pembaziran otot. Masalahnya ialah banyak orang menghindarinya kerana takut gemuk. Oleh itu, nasihat terbaik adalah memastikan pengambilan kalori anda 10% lebih tinggi daripada keperluan harian anda (boleh dikira menggunakan kalkulator). Ini akan menghalang peningkatan lemak yang ketara dan memberi cukup kalori untuk pemeliharaan dan pertumbuhan otot..

Berjaya!

Tambah komen Batalkan balasan

Dengan mengklik butang "Kirim komen", anda menyetujui buletin, pemprosesan data peribadi dan menerima dasar privasi.

Pengurangan berat

Dalam masyarakat moden, sangat prihatin terhadap kegemukan umum pada populasi yang tidak banyak bergerak dan menjalani gaya hidup yang terlalu terukur, masalah penurunan berat badan secara tiba-tiba tidak dianggap serius, dan kadang-kadang malah membahagiakan. Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan bahawa gejala ini sangat berbahaya dan hampir selalu menunjukkan kerosakan tubuh yang serius..

Sekiranya anda kehilangan berat badan dengan cepat, tanpa kawalan tanpa alasan dan usaha yang jelas, maka ini boleh menjadi faktor yang sangat berbahaya yang memerlukan diagnosis tepat waktu dan rawatan yang komprehensif..

Penerangan mengenai penurunan berat badan yang cepat

Penurunan berat badan yang cepat biasanya merujuk kepada penurunan berat badan secara dramatik dan pengurangan visual seseorang. Pada masa yang sama, tidak ada faktor luaran yang menyumbang kepada gejala seperti itu: pesakit tidak terlibat dalam sukan aktif, terus makan dengan baik dan menjalani gaya hidup biasa. Pada masa yang sama, kesejahteraan pesakit mungkin normal untuk beberapa waktu, namun, setelah jangka waktu tertentu, dia merasa lemah, mungkin mabuk, suhu tinggi muncul dan gejala penyakit lain.

Sebab-sebabnya

Mekanisme utama proses ini termasuk pemakanan yang tidak mencukupi atau kelaparan lengkap, peningkatan mendadak dalam keperluan badan setelah bersenam dan sakit, serta penurunan ketara dalam penyerapan nutrien ke dalam badan dan pertukaran darah, di mana vitamin, mineral, lemak, protein, karbohidrat utama diekskresikan secara semula jadi melalui penembusan mereka ke dalam badan.

Penurunan berat badan yang tajam paling sering disebabkan oleh pelbagai penyakit seperti neurologi, gastrointestinal, berjangkit, metabolik, jenis onkologi, serta kekurangan vitamin atau nutrien akut yang terlibat dalam proses metabolik.

Kemungkinan penyakit

Penurunan berat badan yang tajam, seperti yang disebutkan di atas, dapat disebabkan oleh sejumlah besar penyakit dan keadaan negatif. Berikut adalah beberapa daripadanya:

  1. Masalah dengan kelenjar adrenal. Biasanya kekurangan adrenal disertai oleh anoreksia, kelemahan, penurunan berat badan secara tiba-tiba, pergerakan usus yang tidak teratur, dan kerengsaan mental. Kadang-kadang pesakit dihantui oleh serangan mual, serta manifestasi fokus pigmentasi kulit yang teruk.
  2. Diabetes. Diyakini secara meluas bahawa diabetes hanya menyebabkan kegemukan - ini sama sekali tidak berlaku! Penyakit ini menyebabkan kerosakan proses metabolik dan memprovokasi bukan hanya satu set, tetapi juga penurunan berat badan yang tajam, bergantung pada keadaan tubuh yang spesifik. Selain penurunan berat badan, diabetes disertai dengan keletihan, dahaga yang kuat, dan kencing yang kerap.
  3. Anoreksi neurologi. Penyakit yang bersifat neurologi ini khas untuk wanita berusia 18 hingga 30 tahun dan disertai dengan penurunan berat badan yang sangat tajam (hingga 50 peratus) dalam jangka masa yang singkat. Pada pesakit dengan diagnosis ini, terdapat atrofi otot, keguguran rambut, kelemahan umum, hipotensi, sembelit yang kerap, dan muntah yang tidak terkawal..
  4. Kemurungan sistemik. Bentuk kemurungan sistemik yang teruk kadang-kadang disertai dengan rasa mengantuk, ideasi bunuh diri, kehilangan selera makan dan berat badan, keletihan umum.
  5. Cryptosporidosis. Jangkitan protozoa jenis ini menimbulkan sakit otot, penurunan berat badan secara tiba-tiba, cirit-birit yang teruk, kekejangan perut, mual dengan muntah.
  6. Jangkitan virus herpes. Herpes, walaupun bentuk penyakit yang klasik, kadang-kadang menyumbang kepada kekurangan zat makanan kerana ketidakselesaan semasa makan, yang seterusnya menimbulkan penurunan berat badan.
  7. Gastroenteritis. Gastroenteritis sangat mempengaruhi proses penyerapan cecair ke dalam badan, melambatkannya, yang seterusnya menyebabkan penurunan berat badan yang serius, dehidrasi, demam, kekeringan semua sistem mukosa badan, takikardia dan manifestasi penyakit lain.
  8. Esofagitis. Keradangan di kawasan kerongkongan membawa kesakitan yang teruk dalam proses makan makanan - seseorang dapat secara de facto mengelakkan kejadian ini atau meminimumkannya. Gangguan fungsi menelan seperti ini menyebabkan penurunan berat badan yang kuat dan tajam, selalunya pesakit sering muntah..
  9. Leukemia. Penyakit yang sangat dahsyat seperti barah darah menyebabkan penurunan berat badan yang progresif dengan cepat, berlakunya takikardia, kelemahan umum badan, sakit pada otot dan tulang, anemia, demam spektrum luas, pembesaran limpa, dll..
  10. Pelbagai onkologi. Hampir setiap barah dapat menjadi pemangkin proses penurunan berat badan yang cepat, yang dibezakan oleh gejala bergantung pada lokasi dan jenis penyakit.
  11. Stomatitis. Pelbagai keradangan pada mukosa mulut mengganggu pemakanan yang betul dan dengan itu menimbulkan penurunan berat badan.
  12. Tuberkulosis paru. Penyakit berjangkit yang serius boleh menyebabkan, selain berpeluh, kelemahan, sakit dada, hemoptisis, sesak nafas dan demam kelas rendah, penurunan berat badan dengan anoreksia.
  13. Limfoma. Pada limfoma akut, penurunan berat badan yang dinamik dan licin biasanya diperhatikan, yang berlaku terhadap latar belakang kelenjar getah bening, limpa, hati dan gatal-gatal kulit yang membesar.
  14. Thyrotoxicosis. Penyakit ini menimbulkan peningkatan tahap hormon yang ketara dalam kelenjar tiroid, yang "mempercepat" proses metabolik, menyebabkan cirit-birit yang teruk, berpeluh, demam, penurunan berat badan secara tiba-tiba, gegaran anggota badan.
  15. Sindrom FFT. Pada bayi baru lahir dan anak kecil, kekurangan pemakanan jarang, tetapi didiagnosis secara berkala, akibatnya bayi kehilangan berat badan dan kekuatannya dengan cepat.
  16. Sindrom Whipple. Keadaan ini dicirikan oleh kerosakan ketara pada epitel usus dan penghentian penyerapan cecair dan nutrien yang hampir lengkap melalui saluran gastrointestinal, yang seterusnya menyebabkan penurunan berat badan yang tajam, cirit-birit, steatorrhea dan pelbagai manifestasi anoreksik.
  17. Kolitis ulseratif. Kolitis ulseratif menyebabkan penurunan selera makan, keletihan fizikal dan penurunan berat badan dan demam.
  18. Penyakit Crohn. Semasa perkembangan penyakit ini, pesakit mengalami kelemahan, keletihan, cirit-birit berterusan, kekejangan perut dan penurunan berat badan yang cepat walaupun dengan pemakanan yang mencukupi.
  19. Ubat-ubatan. Ubat-ubatan tertentu untuk rawatan kelenjar tiroid, perangsang otak, pencahar, dan kemoterapi menjadi pemangkin penurunan berat badan yang sangat cepat dengan pembaziran badan secara umum.
  20. Sebab fisiologi. Fisiologi penyebab penurunan berat badan termasuk penuaan (dan oleh itu penurunan jisim badan tanpa lemak), gangguan psikiatri, alkoholisme, kehilangan gigi (kesukaran mengunyah makanan), dll..

Apa yang perlu dilakukan dan bagaimana untuk berhenti?

Sekiranya diagnostik tidak menunjukkan masalah kesihatan yang serius, maka perlu menerapkan sejumlah prosedur fisiologi untuk menormalkan metabolisme dan mensistematiskan diet..

  1. Lakukan aktiviti fizikal biasa dan sederhana, lebih baik di luar rumah.
  2. Selalu berada di luar pada hari yang cerah, "selera" selera makan anda.
  3. Tingkatkan kandungan kalori sarapan pagi, makan tengah hari dan makan malam anda dengan ketara. Makan dengan banyak, sertakan pelbagai makanan panggang, pasta, hidangan ikan dan banyak minyak sayuran dalam makanan anda.
  4. Minum decoctions yang meningkatkan selera makan anda.

Sekiranya penurunan berat badan yang tajam dikaitkan dengan tekanan atau tekanan emosi, perlu:

  1. Belajar untuk berehat sepenuhnya. Ikuti kursus meditasi dan yoga.
  2. Menggunakan aromaterapi untuk menormalkan latar belakang emosi anda.
  3. Minum decoctions yang menaikkan semangat anda dan menghilangkan tekanan.
  4. Daftar untuk urutan relaksasi.

Sekiranya masalah anda masih berkaitan dengan penyakit, maka anda mesti berjumpa doktor, terutamanya jika berat badan cepat turun selama lebih dari sebulan, ada penyakit lain, dan jumlah berat badan anda adalah 15-20 peratus kurang daripada purata.

Adalah mungkin untuk menentukan masalah perubatan dengan tepat hanya setelah diagnosis. Sebagai tambahan kepada pemeriksaan visual oleh doktor, anda perlu menjalani pemeriksaan ultrasound saluran pencernaan dan kelenjar tiroid, fluorografi, gastroskopi, air kencing, darah dan tinja untuk hormon, parasit, leukosit dan faktor risiko lain. Hanya setelah langkah-langkah ini anda akan diberi rawatan yang betul dan berkelayakan..

Mual dan penurunan berat badan

Adakah anda menurunkan berat badan secara mendadak, dan pada masa yang sama ada dorongan berterusan untuk muntah, dan loya tidak hilang walaupun menggunakan ubat? Mungkin ada beberapa sebab untuk ini, dan semuanya berkaitan dengan kemungkinan manifestasi penyakit..

Gabungan dua gejala di atas adalah khas untuk:

  1. Penyakit saluran gastrousus pelbagai. Dalam kes ini, faktor yang mendasari adalah proses keradangan, yang menyekat penyerapan nutrien dan mengganggu pencernaan. Fenomena yang tersebar seperti najis yang longgar, muntah dengan loya, menimbulkan perkumuhan nutrien yang lebih aktif dari badan, yang menyebabkan hipoksia tisu, serta kekurangan "bahan bakar" yang teruk bagi tubuh.
  2. Gangguan hormon, khususnya hipotiroidisme, disebabkan oleh kekurangan hormon tiroid asas. Penyakit autoimun dicirikan oleh loya berterusan, mengantuk, keletihan, dan peningkatan mendadak atau, sebaliknya, penurunan berat badan.
  3. Kanser pelbagai etimologi. Beberapa simptom asas barah lanjut adalah mual, penurunan berat badan, pembekuan darah di dalam najis..
  4. Kehamilan dengan toksikosis bersamaan. Pada trimester pertama kehamilan, ibu hamil sering mengalami mual, berat badan mereka menurun, selera makan hilang, dan kelemahan umum badan diperhatikan. Proses fisiologi ini adalah akibat toksikosis dan harus dilakukan pada 20-22 minggu kehamilan. Sekiranya gejala yang membimbangkan tidak hilang, maka sangat mustahak untuk menjalani diagnosis menyeluruh mengenai keadaan badan anda.
  5. Sindrom Addison (hipokortikisme). Sekiranya kekurangan korteks adrenal, bersama dengan gejala lain, berat pesakit hampir selalu berkurang, yang mengalami mual biasa dan keinginan untuk muntah.

Berat badan dan suhu

Penurunan berat badan yang cepat dan tajam, serta menyertai proses ini, suhu tinggi, biasanya menunjukkan adanya penyakit dalam tubuh seperti kolitis ulseratif, gastroenteritis atau tuberkulosis paru. Selalunya, gejala ini menunjukkan penipisan seluruh tubuh yang melampau atau kekurangan cecair kronik yang memberi makan semua sistem badan..

Penurunan berat badan yang dinamik dengan peningkatan amplitud, serta suhu subfebril yang berterusan yang meningkat pada waktu malam, mungkin menunjukkan perkembangan tumor onkologi dan barah.

Berat badan semasa mengandung

Penurunan berat badan semasa kehamilan pada trimester pertama dianggap normal jika disertai dengan toksikosis. Dalam tempoh ini, ibu mengandung mengalami muntah biasa, tidak menyukai jenis makanan tertentu, kelemahan umum. Biasanya, toksikosis berlalu 20-22 minggu dan, dari sudut pandang fisiologi, tidak membahayakan bayi atau seks yang adil. Walau bagaimanapun, jika toksikosis ditangguhkan dengan ketara atau anda menurunkan berat badan jika tidak ada alasan yang jelas untuk jangka masa yang panjang, dan terutama pada trimester kedua dan ketiga, maka ini adalah alasan untuk lawatan mendesak ke doktor yang, dengan menggunakan kaedah diagnosis yang komprehensif, akan membantu menentukan penyebab sebenar penurunan berat badan.

Mengurangkan berat badan

Situasi yang tertekan, kemurungan, serta pelbagai neurologi, boleh menyebabkan kegemukan dan penurunan berat badan yang ketara. Dalam beberapa kes, keadaan ini memprovokasi perkembangan anoreksia, terutama jika ia disebabkan oleh sengaja untuk mengurangkan berat badan dengan memprovokasi muntah selepas makan.

Masalahnya dapat diatasi secara eksklusif dengan bantuan pakar yang berkelayakan yang akan menetapkan rawatan ubat yang sesuai, prosedur fisiologi dan mengesyorkan bantuan psikologi.

Pantau kesihatan anda dengan teliti dan teliti, cegah perkembangan penyakit dan selamat selalu!

Sarcopenia: cara menghentikan kehilangan otot

Dari saat kelahiran, otot anda tumbuh dan semakin kuat sehingga berumur sekitar 30 tahun, selepas itu prosesnya mula mengalir ke arah yang bertentangan - anda mula kehilangan jisim otot, yang disertai dengan kelemahan fungsi otot. Perubahan berkaitan dengan usia ini disebut sarcopenia. Kehilangan jisim otot pada orang yang tidak aktif secara fizikal selepas 30 tahun rata-rata adalah 3-5% dalam 10 tahun, orang yang aktif berjaya mengekalkan lebih banyak jisim otot, tetapi proses ini tidak dapat dibalikkan sepenuhnya. Mengapa betul-betul sarcopenia berkembang dan adakah mungkin untuk melambatkan proses ini?

Sarcopenia: mengapa kita kehilangan jisim otot dengan usia?

Walaupun tidak ada ujian yang dapat diterima secara umum atau tahap kehilangan otot tertentu untuk mendiagnosis sarcopenia, perlu difahami bahawa kehilangan massa otot adalah signifikan kerana ia menyebabkan penurunan mobiliti dan kekuatan otot..

Sebagai peraturan, semakin tua orang itu, semakin cepat sarcopenia berkembang, mencapai puncaknya sekitar usia 65-80 tahun. Ini meningkatkan kemungkinan jatuh dan patah tulang pada orang tua..

Antara tanda utama sarkopenia adalah kelemahan muskuloskeletal dan kehilangan daya tahan, yang mengurangkan tahap aktiviti fizikal seseorang. Dan dalam keadaan kekurangan aktiviti fizikal, jisim otot terus menurun..

Pakar percaya bahawa faktor berikut penting dalam kehilangan otot yang berkaitan dengan usia:

  • penurunan berkaitan dengan usia sel saraf yang bertanggungjawab untuk menghantar isyarat yang memulakan pergerakan dari otak ke otot;
  • penurunan kepekatan hormon tertentu, termasuk hormon pertumbuhan, testosteron dan faktor pertumbuhan seperti insulin;
  • penurunan keupayaan tubuh untuk mensintesis protein;
  • diet tidak sihat yang mengganggu mengekalkan jisim otot.

Adakah terdapat kaedah untuk mencegah dan merawat sarcopenia??

Latihan adalah komponen utama rawatan sarcopenia. Latihan kekuatan membantu menguatkan otot dan meningkatkan daya tahan. Itulah sebabnya senaman penentangan atau pengembang disarankan untuk mencegah dan merawat sarkopenia..

Latihan kekuatan telah terbukti memberi kesan positif kepada:

  • sistem neuromuskular;
  • kepekatan hormon;
  • sintesis protein.

Untuk memaksimumkan faedah dan meminimumkan risiko kecederaan, penting untuk menyesuaikan jumlah, intensiti, dan kekerapan latihan kekuatan. Inilah sebabnya mengapa lebih baik membuat rancangan seperti itu dengan doktor atau jurulatih yang berpengalaman..

Faktor yang sama pentingnya untuk mengekalkan jisim otot yang sihat adalah diet seimbang, yang dipilih oleh pakar pemakanan yang kompeten, termasuk jumlah protein dan vitamin yang mencukupi (jika perlu, kompleks vitamin tertentu mungkin diresepkan).

Walaupun terapi ubat bukanlah rawatan pilihan untuk sarcopenia, penyelidikan sedang dijalankan hingga kini:

  • urokortin II - peptida yang merangsang pengeluaran ACTH (hormon adrenokortikotropik) di kelenjar pituitari dan mampu mencegah atrofi otot;
  • terapi penggantian hormon (HRT), yang meningkatkan jisim badan tanpa lemak, menyebabkan penghapusan lemak perut jangka pendek dan mencegah kehilangan tulang;
  • suplemen testosteron;
  • suplemen hormon pertumbuhan;
  • ubat untuk rawatan sindrom metabolik.

Namun, setakat ini tidak ada ubat yang disetujui yang akan digunakan dalam rawatan sarcopenia. Pakar percaya bahawa program senaman dan pemakanan yang dipilih dengan baik akan membantu mengekalkan jisim otot, kekuatan dan daya tahan pada usia berapa pun..

Kelemahan otot

Kelemahan otot adalah keluhan yang cukup umum, tetapi kelemahan kata mempunyai pelbagai makna, termasuk keletihan, penurunan kekuatan otot, dan ketidakupayaan otot untuk bekerja sama sekali. Terdapat lebih banyak kemungkinan penyebabnya.

Istilah kelemahan otot boleh digunakan untuk menggambarkan beberapa keadaan yang berbeza.

Kelemahan otot primer atau benar

Kelemahan otot ini menampakkan dirinya sebagai ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan yang seseorang ingin lakukan dengan otot pada kali pertama. Terdapat objektif penurunan kekuatan otot dan kekuatan tidak meningkat tidak kira seberapa keras anda mencuba. Maksudnya, otot tidak berfungsi dengan betul - ini tidak normal.

Apabila kelemahan otot jenis ini berlaku, otot kelihatan runtuh, jumlahnya lebih kecil. Ini boleh berlaku, misalnya, selepas strok. Gambaran visual yang sama berlaku dengan distrofi otot. Kedua-dua keadaan ini menyebabkan kelemahan otot yang tidak dapat melakukan beban biasa, dan ini adalah perubahan sebenar kekuatan otot..

Keletihan otot

Keletihan kadang-kadang dipanggil asthenia. Ini adalah perasaan keletihan atau keletihan yang dirasakan seseorang ketika otot digunakan. Otot tidak terlalu lemah, mereka masih boleh melakukan tugasnya, tetapi kerja otot memerlukan banyak usaha. Kelemahan otot jenis ini biasanya dilihat pada orang dengan sindrom keletihan kronik, gangguan tidur, kemurungan, dan penyakit jantung, paru-paru, dan buah pinggang kronik. Ini mungkin disebabkan oleh penurunan kadar di mana otot dapat menerima jumlah tenaga yang diperlukan..

Keletihan otot

Dalam beberapa kes, keletihan otot terutamanya berkaitan dengan peningkatan keletihan - otot mula berfungsi, tetapi cepat letih dan memerlukan masa lebih lama untuk pulih. Keletihan sering dikaitkan dengan keletihan otot, tetapi paling ketara dalam keadaan yang jarang berlaku seperti myasthenia gravis dan distrofi myotonik..

Perbezaan antara ketiga-tiga jenis kelemahan otot ini sering tidak jelas dan pesakit mungkin mempunyai lebih dari satu jenis kelemahan sekaligus. Juga, satu jenis kelemahan dapat diganti dengan jenis kelemahan yang lain. Tetapi dengan pendekatan yang berhati-hati untuk diagnosis, doktor berjaya menentukan jenis kelemahan otot utama, kerana penyakit tertentu dicirikan oleh kelemahan otot ini atau jenis itu..

Penyebab utama kelemahan otot

Kekurangan aktiviti fizikal - gaya hidup yang tidak aktif (tidak aktif).

Kekurangan pemuatan otot adalah salah satu penyebab kelemahan otot yang paling biasa. Sekiranya otot tidak digunakan, maka serat otot pada otot sebahagiannya digantikan oleh lemak. Dan dari masa ke masa, otot menjadi lemah: otot menjadi kurang padat dan lebih lembik. Walaupun serat otot tidak kehilangan kekuatannya, bilangannya berkurang, dan mereka tidak menguncup dengan cekap. Dan orang itu merasakan bahawa jumlahnya menjadi lebih kecil. Apabila anda cuba melakukan pergerakan tertentu, keletihan semakin cepat. Keadaannya dapat dibalikkan dengan senaman yang kerap. Tetapi seiring bertambahnya usia, keadaan ini menjadi semakin ketara..

Kekuatan otot maksimum dan tempoh pemulihan yang singkat selepas bersenam diperhatikan pada usia 20-30. Itulah sebabnya sebilangan besar atlet hebat mencapai keputusan yang hebat pada usia ini. Namun, menguatkan otot anda dengan senaman yang teratur boleh dilakukan pada usia berapa pun. Banyak pelari jarak jauh yang berjaya berusia 40-an. Toleransi otot untuk aktiviti berpanjangan seperti maraton tetap tinggi lebih lama daripada aktiviti letupan pendek yang kuat seperti berlari.

Selalu baik apabila seseorang mempunyai aktiviti fizikal yang mencukupi pada usia berapa pun. Walau bagaimanapun, pemulihan dari kecederaan otot dan tendon lebih perlahan seiring bertambahnya usia. Pada usia berapa pun seseorang memutuskan untuk memperbaiki keadaan fizikalnya, rejimen latihan yang wajar adalah penting. Dan lebih baik menyelaraskan latihan dengan pakar (instruktur atau doktor terapi senaman).

Penuaan

Seiring bertambahnya usia, otot kehilangan kekuatan dan jisim, dan mereka menjadi semakin lemah. Walaupun kebanyakan orang menerima ini sebagai akibat semula jadi dari usia - terutama jika usia itu layak, namun ketidakmampuan untuk melakukan apa yang mungkin dilakukan pada usia yang lebih muda sering kali tidak selesa. Bagaimanapun, senaman bermanfaat pada usia tua, dan senaman yang selamat dapat meningkatkan kekuatan otot. Tetapi masa pemulihan selepas kecederaan jauh lebih lama pada usia tua, kerana perubahan metabolisme berlaku dan kerapuhan tulang meningkat.

Jangkitan

Jangkitan dan penyakit adalah antara penyebab keletihan otot sementara yang paling biasa. Ini disebabkan oleh keradangan pada otot. Dan kadang-kadang, walaupun penyakit berjangkit telah menurun, pemulihan kekuatan otot boleh memakan masa yang lama. Ini kadang-kadang boleh menyebabkan sindrom keletihan kronik. Sebarang penyakit dengan demam dan keradangan otot boleh menjadi pencetus sindrom keletihan kronik. Walau bagaimanapun, beberapa penyakit lebih cenderung menyebabkan sindrom ini. Ini termasuk influenza, virus Epstein-Barr, HIV, penyakit Lyme, dan hepatitis C. Penyebab lain yang tidak biasa adalah tuberkulosis, malaria, sifilis, polio dan demam berdarah..

Kehamilan

Semasa dan sejurus selepas kehamilan, tahap steroid darah tinggi yang digabungkan dengan kekurangan zat besi dapat menyebabkan keletihan otot. Ini adalah reaksi otot yang normal terhadap kehamilan, bagaimanapun, gimnastik tertentu boleh dan harus dilakukan, tetapi aktiviti fizikal yang signifikan harus dikecualikan. Di samping itu, pada wanita hamil, kerana pelanggaran biomekanik, sakit belakang bawah sering berlaku..

Penyakit kronik

Banyak penyakit kronik menyebabkan kelemahan otot. Dalam beberapa kes, ini disebabkan oleh pengurangan bekalan darah dan nutrien ke otot..

Penyakit vaskular perifer disebabkan oleh penyempitan arteri, biasanya dikaitkan dengan simpanan kolesterol, dan dipicu oleh diet dan merokok yang buruk. Bekalan darah ke otot dikurangkan, dan ini menjadi sangat ketara semasa latihan ketika aliran darah tidak dapat memenuhi kebutuhan otot. Kesakitan sering lebih kerap berlaku pada penyakit vaskular periferal daripada kelemahan otot.

Diabetes - Keadaan ini boleh menyebabkan kelemahan otot dan kehilangan kecergasan. Gula darah tinggi meletakkan otot pada kekurangan dan disfungsi. Di samping itu, ketika diabetes berkembang, struktur saraf periferal (polyneuropathy) terganggu, yang pada gilirannya mengganggu persarafan otot normal dan menyebabkan kelemahan otot. Selain saraf, kerosakan arteri berlaku pada diabetes mellitus, yang juga menyebabkan kekurangan darah ke otot dan kelemahan. Penyakit jantung, terutamanya kegagalan jantung, boleh menyebabkan gangguan bekalan darah ke otot kerana penurunan kontraktilitas miokard dan otot yang bekerja secara aktif tidak menerima cukup darah (oksigen dan nutrien) pada puncak beban dan ini boleh menyebabkan keletihan otot yang cepat.

Penyakit paru-paru kronik, seperti penyakit paru-paru obstruktif kronik (COPD), mengurangkan keupayaan tubuh menggunakan oksigen. Otot memerlukan bekalan oksigen yang cepat dari darah, terutama semasa bersenam. Pengurangan penggunaan oksigen menyebabkan keletihan otot. Seiring berjalannya waktu, penyakit paru-paru kronik boleh menyebabkan pembaziran otot, walaupun ini terutama berlaku pada kes lanjut ketika tahap oksigen darah mulai menurun.

Penyakit ginjal kronik boleh menyebabkan ketidakseimbangan mineral dan garam di dalam badan, dan juga mungkin mempengaruhi tahap kalsium dan vitamin D. Penyakit ginjal juga menyebabkan pengumpulan bahan toksik (toksin) dalam darah, kerana fungsi ekskresi ginjal yang terganggu mengurangkan perkumuhan mereka dari tubuh. Perubahan ini boleh menyebabkan kelemahan otot yang betul dan keletihan otot..

Anemia adalah kekurangan sel darah merah. Terdapat banyak penyebab anemia, termasuk diet yang buruk, kehilangan darah, kehamilan, penyakit genetik, jangkitan, dan barah. Ini mengurangkan keupayaan darah untuk membawa oksigen ke otot agar otot menguncup sepenuhnya. Anemia sering berkembang agak perlahan, jadi pada masa diagnosis, kelemahan otot dan sesak nafas sudah diperhatikan.

Penyakit sistem saraf pusat

Kegelisahan: Keletihan umum boleh disebabkan oleh kegelisahan. Ini disebabkan oleh peningkatan aktiviti sistem adrenalin di dalam badan..

Depresi: Keletihan umum juga disebabkan oleh kemurungan.

Kegelisahan dan kemurungan adalah keadaan yang cenderung menyebabkan perasaan keletihan dan "keletihan" daripada kelemahan sebenarnya.

Kesakitan kronik - kesan umum pada tahap tenaga boleh menyebabkan kelemahan otot. Seperti kebimbangan, kesakitan kronik merangsang badan untuk menghasilkan bahan kimia (hormon) yang bertindak balas terhadap kesakitan dan trauma. Bahan kimia ini membuatkan anda berasa letih atau lelah. Dengan kesakitan kronik, kelemahan otot juga dapat terjadi kerana otot tidak dapat digunakan kerana sakit dan rasa tidak selesa.

Kecederaan otot akibat trauma

Terdapat banyak faktor yang menyebabkan kerosakan otot secara langsung. Yang paling jelas adalah kecederaan atau kecederaan seperti kecederaan sukan, keseleo dan kehelan. Bersenam tanpa "memanaskan badan" dan meregangkan otot adalah penyebab kerosakan otot yang biasa. Sebarang kecederaan otot mengakibatkan pendarahan dari serat otot yang rosak di dalam otot, diikuti dengan pembengkakan dan keradangan. Ini menjadikan otot kurang kuat dan juga sakit ketika melakukan pergerakan. Gejala utama adalah kesakitan tempatan, tetapi kelemahan mungkin muncul kemudian..

Ubat

Banyak ubat yang boleh menyebabkan kelemahan otot dan kerosakan otot akibat kesan sampingan atau reaksi alergi. Selalunya bermula sebagai keletihan. Tetapi kerosakan boleh berlaku sekiranya ubat itu berterusan. Selalunya, kesan ini disebabkan oleh pengambilan ubat seperti statin, beberapa antibiotik (termasuk ciprofloxacin dan penisilin), dan ubat penghilang rasa sakit anti-radang (seperti naproxen dan diclofenac).

Penggunaan steroid oral untuk jangka masa panjang juga menyebabkan kelemahan otot dan atrofi. Ini adalah kesan sampingan steroid yang diharapkan dengan penggunaan jangka panjang dan oleh itu doktor cuba memendekkan tempoh penggunaan steroid. Ubat yang jarang digunakan yang boleh menyebabkan kelemahan otot dan kerosakan otot termasuk:

  • Ubat jantung tertentu (seperti amiodarone).
  • Ubat kemoterapi.
  • Ubat HIV.
  • Interferon.
  • Ubat yang digunakan untuk merawat tiroid yang terlalu aktif.

Bahan lain.

Pengambilan alkohol jangka panjang boleh menyebabkan kelemahan otot pada otot bahu dan paha.

Merokok boleh melemahkan otot secara tidak langsung. Merokok menyebabkan penyempitan arteri, menyebabkan penyakit vaskular periferal.

Penyalahgunaan kokain menyebabkan kelemahan otot yang ketara, seperti ubat lain.

Gangguan tidur

Masalah yang mengganggu atau memendekkan tempoh tidur menyebabkan keletihan otot, keletihan otot. Gangguan ini boleh merangkumi: insomnia, kegelisahan, kemurungan, sakit kronik, sindrom kaki gelisah, kerja shift, dan anak-anak kecil yang terjaga pada waktu malam.

Punca lain kelemahan otot

Sindrom keletihan kronik

Keadaan ini kadang kala dikaitkan dengan jangkitan virus tertentu seperti virus Epstein-Barr dan influenza, tetapi asal-usul keadaan ini belum difahami sepenuhnya. Otot tidak sakit, tetapi mereka cepat letih. Pesakit sering merasakan perlunya usaha yang lebih besar untuk melakukan aktiviti otot yang sebelumnya mereka lakukan dengan mudah.

Dalam sindrom keletihan kronik, otot tidak runtuh dan mungkin mempunyai kekuatan normal ketika diuji. Ini meyakinkan, kerana ini bermaksud bahawa kemungkinan pemulihan dan pemulihan penuh sangat tinggi. CFS juga menyebabkan keletihan psikologi ketika melakukan aktiviti intelektual, misalnya, membaca dan komunikasi yang berpanjangan juga menjadi meletihkan. Pesakit sering menunjukkan tanda-tanda kemurungan dan gangguan tidur.

Fibromyalgia

Penyakit ini adalah simptom sindrom keletihan kronik. Walau bagaimanapun, dengan fibromyalgia, otot menjadi sakit hingga berdebar-debar dan cepat letih. Otot fibromyalgia tidak runtuh dan mengekalkan kekuatannya semasa ujian otot formal. Pesakit cenderung mengadu lebih banyak kesakitan daripada keletihan atau kelemahan.

Disfungsi tiroid (hipotiroidisme)

Dalam keadaan ini, kekurangan hormon tiroid menyebabkan keletihan umum. Dan jika hipotiroidisme tidak dirawat, maka degenerasi dan pembaziran otot dapat berkembang dari masa ke masa. Perubahan sedemikian boleh menjadi serius dan dalam beberapa kes tidak dapat dipulihkan. Hipotiroidisme adalah keadaan biasa, tetapi masalah otot biasanya dapat dielakkan dengan rawatan tepat pada masanya..

Kekurangan cecair dalam badan (dehidrasi) dan ketidakseimbangan elektrolit.

Masalah dengan keseimbangan garam yang normal di dalam badan, termasuk akibat dehidrasi, boleh menyebabkan keletihan otot. Masalah otot hanya boleh menjadi sangat serius dalam kes-kes yang melampau, seperti dehidrasi semasa maraton. Otot berfungsi lebih teruk apabila terdapat ketidakseimbangan elektrolit dalam darah.

Penyakit disertai dengan keradangan otot

Penyakit otot radang cenderung berkembang pada orang tua dan merangkumi polimyalgia serta polimositosis dan dermatomiositis. Sebilangan keadaan ini diperbetulkan dengan baik dengan penggunaan steroid (yang mesti diambil selama berbulan-bulan sebelum kesan terapi muncul). Malangnya, steroid itu sendiri boleh, dengan penggunaan yang berpanjangan, menyebabkan kehilangan dan kelemahan otot..

Penyakit keradangan sistemik seperti SLE dan rheumatoid arthritis adalah penyebab umum kelemahan otot. Dalam sebilangan kecil kes, artritis reumatoid, kelemahan otot dan keletihan mungkin merupakan satu-satunya gejala penyakit untuk masa yang ketara..

Penyakit onkologi

Kanser dan barah lain boleh menyebabkan kerosakan otot secara langsung, tetapi barah di mana-mana bahagian badan juga boleh menyebabkan keletihan otot secara umum. Pada peringkat lanjut kanser, penurunan berat badan juga menyebabkan kelemahan otot yang sebenarnya. Kelemahan otot biasanya bukan merupakan tanda barah pertama dan lebih kerap berlaku pada peringkat barah kemudian.

Keadaan neurologi yang menyebabkan kerosakan otot.

Penyakit yang mempengaruhi saraf biasanya mengakibatkan kelemahan otot yang benar. Ini kerana jika saraf serat otot berhenti berfungsi dengan baik, serat otot tidak dapat berkontrak dan akibat kurangnya pergerakan, atrofi otot. Gangguan neurologi: Kelemahan otot boleh disebabkan oleh penyakit serebrovaskular seperti strok dan pendarahan serebrum atau kecederaan saraf tunjang. Otot yang menjadi lumpuh sebahagian atau sepenuhnya kehilangan kekuatan normal dan akhirnya atrofi; dalam beberapa kes, perubahan otot sangat ketara dan pemulihan sangat perlahan atau fungsi tidak dapat dipulihkan.

Gangguan Tunjang: Apabila saraf rosak (dimampatkan di pintu keluar tulang belakang oleh hernia, penonjolan atau osteofit), kelemahan otot dapat muncul. Apabila saraf ditekan, terdapat pelanggaran konduksi dan gangguan motor di zon persarafan akar, dan kelemahan otot hanya berkembang pada otot yang dihidupkan oleh saraf tertentu yang telah mengalami pemampatan

Penyakit saraf lain:

Sklerosis berganda - disebabkan oleh kerosakan pada saraf di otak dan saraf tunjang dan boleh menyebabkan lumpuh secara tiba-tiba. Dengan sklerosis berganda, pemulihan fungsi separa mungkin dilakukan dengan rawatan yang mencukupi.

Sindrom Guillain-Barré adalah poliradikuloneuropati radang autoimun akut, yang ditunjukkan oleh paresis lembap, gangguan deria, gangguan autonomi yang disebabkan oleh jangkitan virus

Penyakit Parkinson: Ini adalah penyakit progresif sistem saraf pusat, baik dalam bidang motor dan dalam bidang intelektual dan emosi. Ia memberi kesan terutamanya kepada orang berusia lebih dari 60 tahun dan selain kelemahan otot, pesakit Parkinson mengalami gegaran dan kekejangan otot. Mereka sering mengalami kesukaran untuk memulakan dan menghentikan pergerakan dan sering mengalami kemurungan.

Penyebab kelemahan otot yang jarang berlaku

Penyakit genetik yang mempengaruhi otot

Distrofi otot - penyakit keturunan di mana otot menderita, agak jarang berlaku. Penyakit yang paling terkenal adalah distrofi otot Duchenne. Keadaan ini berlaku pada kanak-kanak dan menyebabkan kehilangan kekuatan otot secara beransur-ansur..

Beberapa distrofi otot yang jarang dapat muncul pada masa dewasa, termasuk sindrom Charcot-Marie-Tooth dan sindrom distrofi Facioscapulohumeral. Mereka juga menyebabkan kehilangan kekuatan otot secara beransur-ansur, dan selalunya keadaan ini boleh menyebabkan kecacatan dan kurungan kerusi roda..

Sarcoidosis adalah keadaan yang jarang berlaku di mana gumpalan sel (granuloma) terbentuk di kulit, paru-paru, dan tisu lembut, termasuk otot. Keadaan ini dapat sembuh dengan sendirinya setelah beberapa tahun.

Amyloidosis juga merupakan keadaan yang jarang berlaku di mana protein yang tidak normal (amyloid) menumpuk (deposit) ke seluruh badan, termasuk di otot dan buah pinggang.

Punca lain yang jarang berlaku: Kerosakan otot langsung boleh berlaku pada penyakit metabolik yang diwarisi. Contohnya termasuk: penyakit penyimpanan glikogen dan, lebih jarang, penyakit mitokondria, yang berlaku apabila sistem tenaga di dalam sel otot tidak berfungsi dengan baik.

Distrofi Myotonik adalah gangguan otot genetik yang jarang berlaku di mana otot cepat letih. Distrofi myotonik diturunkan dari generasi ke generasi, dan, sebagai peraturan, dengan setiap generasi berikutnya, manifestasi penyakit ini menjadi lebih jelas.

Penyakit neuron motorik adalah gangguan saraf progresif yang mempengaruhi semua bahagian badan. Sebilangan besar bentuk penyakit neuron motorik bermula di hujung distal, secara beransur-ansur mempengaruhi semua otot badan. Penyakit ini berlanjutan dalam beberapa bulan atau bertahun-tahun dan pesakit dengan cepat mengalami kelemahan otot yang teruk dan otot.

Penyakit neuron motorik paling kerap menyerang lelaki berusia lebih dari 50 tahun, tetapi terdapat banyak pengecualian yang ketara terhadap peraturan ini, termasuk ahli astrofizik terkenal Stephen Hawking. Terdapat banyak bentuk penyakit neuron motorik, tetapi belum ada rawatan yang berjaya..

Myasthenia gravis: Ini adalah gangguan otot yang jarang berlaku di mana otot cepat letih dan memerlukan masa yang lama untuk mendapatkan kembali fungsi kontraktil. Disfungsi otot boleh menjadi sangat teruk sehingga pesakit tidak dapat menahan kelopak mata dan ucapan menjadi kabur.

Racun - Bahan beracun juga sering menyebabkan kelemahan otot dan kelumpuhan kerana kesan pada saraf. Contohnya ialah fosfat dan toksin botulinum. Apabila terkena fosfat, kelemahan dan kelumpuhan dapat berlanjutan.

Penyakit Addison

Penyakit Addison adalah keadaan yang jarang berlaku yang menyebabkan kelenjar adrenal menjadi hipoaaktif, mengakibatkan kekurangan steroid dalam darah dan ketidakseimbangan elektrolit darah. Penyakit ini biasanya berkembang secara beransur-ansur. Pesakit mungkin melihat perubahan warna kulit (penyamakan) kerana pigmentasi kulit. Mungkin ada penurunan berat badan. Keletihan otot boleh menjadi ringan dan sering merupakan gejala awal. Penyakit ini sering sukar didiagnosis dan pemeriksaan khas diperlukan untuk mendiagnosis penyakit ini. Penyebab hormon otot yang jarang berlaku termasuk akromegali (pengeluaran hormon pertumbuhan yang berlebihan), hipoaaktif hipofisis (hipopituitarisme), dan kekurangan vitamin D yang teruk.

Diagnosis dan rawatan kelemahan otot

Sekiranya anda mempunyai kelemahan otot, anda harus berjumpa doktor, yang akan sangat berminat dengan jawapan kepada soalan berikut:

  • Bagaimana kelemahan otot muncul dan kapan?
  • Adakah dinamika kelemahan otot, baik peningkatan dan penurunan?
  • Sekiranya terdapat perubahan kesejahteraan umum, penurunan berat badan atau perjalanan baru-baru ini ke luar negara?
  • Apa ubat yang diambil pesakit dan adakah masalah otot pada seseorang dalam keluarga pesakit?

Doktor juga perlu memeriksa pesakit untuk menentukan otot mana yang rentan terhadap kelemahan dan sama ada pesakit tersebut mempunyai kelemahan otot yang benar atau disyaki. Doktor akan memeriksa untuk melihat apakah ada tanda-tanda bahawa otot terasa lebih lembut ketika disentuh (yang boleh menjadi tanda keradangan) atau jika otot terlalu cepat letih.

Doktor kemudian harus memeriksa konduksi saraf untuk menentukan apakah ada kelainan pada pengaliran saraf ke otot. Di samping itu, doktor mungkin perlu memeriksa sistem saraf pusat, termasuk keseimbangan dan koordinasi, dan mungkin memerintahkan ujian makmal untuk menentukan perubahan tahap hormon, elektrolit dan petunjuk lain..

Sekiranya ini tidak memungkinkan untuk menentukan penyebab kelemahan otot, maka kaedah diagnostik lain mungkin ditetapkan:

  • Kajian neurofisiologi (ENMG, EMG).
  • Biopsi otot untuk menentukan kehadiran perubahan morfologi pada otot
  • Pengimbasan tisu menggunakan CT (MSCT) atau MRI bahagian badan yang boleh mempengaruhi kekuatan dan fungsi otot.

Gabungan data sejarah perubatan, gejala, data pemeriksaan fizikal dan hasil kaedah penyelidikan makmal dan instrumental memungkinkan dalam kebanyakan kes untuk mengetahui punca sebenar kelemahan otot dan menentukan taktik rawatan yang diperlukan. Bergantung pada genesis kelemahan otot (berjangkit, trauma, neurologi, pertukaran ubat, dll.), Rawatan harus bersifat patogenetik. Rawatan boleh menjadi konservatif dan operasi..

Penggunaan bahan dibenarkan ketika menunjukkan pautan hiper aktif ke halaman tetap artikel.

Mengapa jisim otot hilang: sebab utama

Peningkatan jisim otot menjadi sangat popular hari ini - bahkan lebih popular daripada penurunan berat badan. Maksudnya, fasa penurunan berat badan mesti diikuti dengan fasa membina kelegaan dan bentuk badan. Peningkatan tisu otot cantik dan bermanfaat untuk tubuh. Tetapi bagaimana jika, setelah kemajuan yang agak panjang dan peningkatan massa, ia mulai menurun di suatu tempat? Apakah penyebab utama kehilangan otot? Kami faham dengan lebih terperinci.

Sebab # 1: Rendah kalori

Pun begitu, penyebab terbesar kehilangan otot. Ya, diet yang tidak sihat dan defisit kalori akan menyebabkan kekurangan tisu otot. Kalori yang berlebihan berubah menjadi lemak, tetapi ia juga diperlukan sebagai "bahan bakar" untuk tubuh agar tidak membuang otot. Penting untuk mengkaji semula diet anda dan mengambil kalori yang sihat - yang terdapat terutamanya dalam makanan protein. Oleh itu, anda akan mendapat kadar kalori tanpa bahaya, dan menyimpan bahan binaan untuk otot.

Sebab # 2: kekurangan diet

Sekiranya kita sudah membincangkan tentang pemakanan, kita perlu mengatakan mengenai perlunya rejimen yang betul. Sekiranya tujuannya adalah untuk mendapatkan massa, anda tidak boleh pergi tanpa makanan selama lebih dari tiga jam berturut-turut. Ini melambatkan metabolisme dan memaksa tubuh menyimpan setiap kalori yang dimakan kemudian dalam simpanan, bukan untuk membiarkannya masuk ke dalam pertumbuhan otot, tetapi menyimpannya sebagai lemak. Keseimbangan jisim otot dan lemak di dalam badan akan mula berubah berbanding yang terakhir. Oleh itu, anda perlu makan lebih kerap, lakukan sekurang-kurangnya 5 kali sehari - tiga makanan utama, dan dua makanan ringan di antaranya, dan pastikan tidak lebih dari tiga jam berlalu di antara waktu makan..

Sebab # 3: banyak kardio

Telah terbukti sekali lagi bahawa kardio mempunyai kesan yang baik terhadap penurunan berat badan, tetapi mereka yang ingin membina otot harus memotong kardio. Terutama kardio intensiti rendah, yang secara harfiah "menguras" otot, dan kardio puasa, yang akan menarik tenaga bukan dari kalori dari makanan, tetapi secara langsung dari otot. Perlu menghidupkan kardio untuk pengeringan? Kemudian lakukan latihan "letupan" yang pendek dan selalu selepas makan.

Sebab # 4: berusaha untuk keletihan

Ini mengenai latihan kekuatan. Otot diketahui tumbuh akibat parut selepas mikrotrauma serat. Untuk melakukan ini, anda perlu mengangkat banyak berat badan - selalu sukar, dan setelah latihan juga sakit. Tetapi jika anda membiarkan badan pulih sepenuhnya antara latihan, dalam masa 48 jam, kecederaan mikro akan sembuh, dan secara beransur-ansur akan bertambah besar ukurannya secara semula jadi. Sekiranya anda mengambil berat badan terlalu banyak, lakukan usaha dan kesakitan yang luar biasa, jangan biarkan badan pulih, mikrotraum tidak akan sembuh, tetapi hanya menjadi radang. Otot membengkak, tetapi kemudian dengan cepat "terpesona".

Sebab # 5: Latihan tidak rumit

Sekiranya anda ingin mendapatkan jisim otot, anda tidak boleh menetapkan matlamat untuk mengepam lengan anda sahaja. Ia seperti kehilangan lemak perut sahaja. Ia tidak berfungsi seperti itu. Tubuh adalah sistem yang kompleks dan berfungsi dalam kompleks. Setiap kumpulan otot dikaitkan dengan yang lain, jadi peningkatan jisim otot, satu atau lain cara, akan diagihkan lebih kurang sama rata. Mengepam hanya lengan anda, dan tidak memperhatikan kaki atau punggung anda, tidak akan mencapai hasil yang baik. Oleh itu, latihan haruslah menyeluruh..

Sebab # 6: Kekurangan pelbagai latihan

Sekiranya anda melakukan latihan pada mesin yang sama setiap senaman, tidak mengejutkan kerana lama-kelamaan anda tidak akan melihat peningkatan dalam jisim otot. Sekiranya untuk hasil pertama adalah mungkin untuk "membajak" pada program yang sama selama 3 atau bahkan 4 bulan, tetapi dengan peningkatan beban yang berterusan, maka program itu perlu diubah. Cari latihan lain untuk otot yang sama dengan yang anda pam, gunakan pergerakan yang lebih kompleks di mana seluruh badan berfungsi, ubah mesin yang biasa untuk yang baru.

Sebab # 7: kekurangan regangan

Regangan selepas latihan kekuatan dan kuat adalah suatu keharusan! Kerana otot-otot akan meregang, otot akan menjadi lebih anjal, dan pemulihan dan penyembuhan mikrotraumas akan bertambah cepat pada masa-masa tertentu. Regangan secara teratur selepas setiap senaman akan meningkatkan jarak kerja otot, dan anda akan dapat melakukan pergerakan dengan amplitud yang lebih besar, mengambil lebih banyak berat badan atau melakukan lebih banyak ulangan. Di samping itu, otot yang meregang ke keadaan yang diperlukan kurang rentan terhadap kecederaan, dan oleh itu walaupun anda mengambil berat badan lebih banyak daripada biasa, tidak mungkin menyebabkan bahaya serius..

Sebab # 8: kurang rehat dan tidur yang mencukupi

Dan akhirnya, satu lagi "bonus" yang difikirkan oleh sedikit orang. Rehat diperlukan antara latihan (lihat titik 4) - jika anda berlatih 7 hari seminggu, anda boleh lupa untuk mendapatkan otot. Dan pastikan anda tidur sepenuhnya! Dalam mimpi, hormon pertumbuhan berfungsi dengan kuat dan kuat, yang menjadikan otot kita bertambah dalam jumlah. Oleh itu, anda perlu tidur sekurang-kurangnya 7-8 jam setiap hari dan lebih baik dalam gelap, dan tidak "membingungkan" siang dengan malam.

Artikel Sebelumnya

Cheiloplasty