Utama
Sirosis

Polip endometrium plasenta

Polip plasenta adalah perkara biasa pada wanita usia subur. Terdapat banyak sebab untuk manifestasi polipik. Mematuhi langkah pencegahan dan lulus peperiksaan tahunan membolehkan anda mencegah perkembangan formasi di rahim.

Apa ini?

Polip plasenta adalah komplikasi yang boleh berlaku setelah melahirkan anak, pengguguran, keguguran, atau akibat kehamilan yang membeku. Di rongga rahim, zarah plasenta yang tersisa mula terbentuk. Dengan polip plasenta, pendarahan selepas bersalin atau selepas pengguguran berlaku, yang menyebabkan anemia dan penambahan jangkitan sekunder.

Pendidikan boleh mempunyai batang nipis atau pangkal lebar. Gejala mungkin menyerupai polip rahim desidual - percambahan jinak pada mukosa endoserviks, yang tidak memerlukan rawatan khas dan tidak menimbulkan ancaman kepada wanita dan janin. Manakala polip plasenta dianggap sebagai penyakit patologi yang serius. Ia tidak dapat hilang dengan sendirinya dan, sebagai peraturan, menyebabkan perkembangan komplikasi serius: kemandulan, sepsis, anemia.

Sebab-sebabnya

Terdapat pembentukan kerana pertumbuhan sisa tisu plasenta di rahim. Sebabnya mungkin pengguguran yang tidak dilakukan dengan baik atau pembedahan caesar yang tidak profesional, serta patologi mungkin muncul selepas keguguran atau bahkan melahirkan anak..

Faktor yang paling biasa yang menyebabkan perkembangan polip plasenta adalah:

  • pengosongan rahim yang kurang baik, kuret yang tidak tepat;
  • ketidakpatuhan terhadap cadangan dalam tempoh selepas bersalin;
  • dalam kes cesarean, tisu plasenta mungkin tidak dapat dihapuskan sepenuhnya;
  • dengan pembekuan janin intrauterin, tanda-tanda khas mungkin tidak ada, yang menyebabkan lekatan zarah plasenta yang tidak terbentuk ke rongga rahim;
  • sekiranya berlaku penamatan awal kehamilan.

Tanda-tanda

Tanda asas polip plasenta adalah pendarahan rahim yang banyak. Ramai wanita tidak mementingkan pembekuan darah, kerana mereka menganggapnya normal setelah prosedur. Tetapi di sini adalah penting untuk memahami bahawa pendarahan standard tidak akan berlangsung lama atau banyak. Sekiranya terdapat penyakit, darah dilepaskan dari rahim di luar kotak, biasanya mengalir tanpa berhenti.

Dengan latar belakang kehilangan darah yang banyak, seorang wanita mungkin merasa lemah dan tidak peduli. Dia mungkin mula menunjukkan tanda-tanda anemia: pening dan keletihan yang teruk..

Sebagai peraturan, pendarahan bermula pada minggu kedua setelah manipulasi dilakukan semasa melahirkan anak, pengguguran atau selepas keguguran. Sedikit pelepasan pada minggu pertama menunjukkan tahap awal pembentukan pendidikan. Pada 3 - 5 minggu, polip selesai dan memprovokasi pendarahan tanpa henti dari rahim.

Gejala

Dengan polip plasenta, seorang wanita mungkin menunjukkan gejala berikut:

  • sakit di bahagian bawah abdomen, sering menarik;
  • kelemahan;
  • keletihan cepat;
  • mudah marah dan keterlaluan;
  • permukaan kulit bertukar menjadi pucat.

Dengan diagnosis dan rawatan yang tertunda, proses keradangan mungkin mulai berkembang, yang ditunjukkan oleh gejala seperti:

  • suhu badan tinggi;
  • kesakitan yang tidak dapat ditoleransi di kawasan rahim;
  • pelepasan dari saluran kemaluan, biasanya disertai dengan bau fetid;
  • terbakar dan gatal di kawasan pangkal paha.

Tanpa rawatan yang sewajarnya, penyakit ini mulai berkembang dan menyebabkan pelbagai komplikasi pada tubuh wanita. Manifestasi patologi boleh membahayakan kesihatan secara serius atau bahkan boleh menyebabkan kematian..

Sekiranya seorang wanita mengesyaki pelepasan berlebihan dan gejala atipikal, dapatkan bantuan pakar.

Rawatan

Sebelum memulakan rawatan, penyakit itu didiagnosis. Pakar Obstetrik - pakar sakit puan memeriksa wanita itu dan memeriksa anamnesis. Sekiranya neoplasma dijumpai, ultrasound rahim diresepkan untuk mengesahkan diagnosis. Dengan menggunakan prosedur Doppler, adalah mungkin untuk mengkaji secara terperinci struktur polip, dan dengan bantuan histeroskopi, untuk mempertimbangkan komponen luarannya.

Rawatan boleh dilakukan dalam tiga arah:

  1. Penyingkiran polip. Rongga rahim dikikis sepenuhnya menggunakan instrumen khas atau aspirasi vakum dilakukan. Tisu yang dikeluarkan dihantar untuk pemeriksaan histologi.

Sekiranya terdapat pendarahan yang teruk, pengikisan dilakukan secara kecemasan tanpa prosedur diagnostik tambahan.

  1. Merawat anemia. Sekiranya pendarahan berpanjangan dan berat dalam darah, tahap sel hemoglobin dan darah merah menurun. Dalam tempoh ini, perlu dilakukan prosedur untuk memulihkan tahap normal hemoglobin. Untuk ini, pesakit diberi persediaan yang mengandungi zat besi dan pelbagai vitamin..
  2. Merawat jangkitan. Bergantung pada keparahan proses patologi dan jenis patogen, ubat antibakteria yang sesuai ditetapkan.

Polip yang tepat pada masanya didiagnosis memberi rawatan yang berkesan dan tidak menyebabkan komplikasi serius.

Pencegahan

Setelah melakukan manipulasi pembedahan, wanita tersebut perlu melakukan ultrasound kawalan untuk mengecualikan perubahan patologi pada rongga rahim.

Untuk mengelakkan akibat yang tidak menyenangkan, sejumlah langkah pencegahan mesti diambil:

  • pendekatan merancang kehamilan dengan cekap;
  • mencegah pengguguran di luar hospital;
  • mendaftar dengan klinik antenatal pada peringkat awal kehamilan;
  • selepas melahirkan anak, kawalan ultrasound diperlukan;
  • sekiranya terdapat tanda-tanda polip plasenta, segera berjumpa doktor.

Polip plasenta dimanifestasikan sebagai hasil kerja doktor yang tidak teratur, kekurangan profesionalisme atau kesalahan perubatan. Selain itu, sikap wanita yang tidak bertanggungjawab terhadap kesihatannya boleh menyebabkan terjadinya polip. Pemeriksaan tepat pada waktunya jika diagnosis disyaki membawa kepada penangguhan rawatan dan kemungkinan komplikasi. Penting untuk melakukan ultrasound rahim tahunan untuk mengecualikan patologi.

Apakah polip endometrium plasenta dan bagaimana merawatnya

Proses menjaga kesihatan wanita sering bergantung bukan hanya pada wanita itu sendiri, tetapi juga pada pakar sakit puan. Proses melahirkan anak, penamatan kehamilan secara buatan, keguguran adalah tekanan yang besar bagi tubuh. Seberapa cepat seorang wanita dapat pulih bergantung pada profesionalisme doktor. Kadang-kadang, selepas proses sedemikian, pesakit menghadapi komplikasi serius. Salah satunya adalah polip plasenta - neoplasma jinak di rongga rahim, terbentuk dari tisu plasenta dan disimpan di organ ini. Neoplasma ini bersifat patologi, tidak dapat hilang sendiri, menyebabkan banyak komplikasi, memerlukan diagnosis tepat pada masanya dan rawatan yang tepat..

Apa itu, klasifikasi

Polip plasenta merujuk kepada komplikasi selepas melahirkan anak, pengguguran, keguguran spontan. Neoplasma boleh terbentuk dari plasenta yang tersisa di rongga rahim. Sekiranya pengguguran, keguguran berlaku pada trimester pertama kehamilan, maka polip chorionic terbentuk dari gumpalan darah, chorionic villus.

Pada trimester kedua, plasenta sudah terbentuk sepenuhnya, sehingga neoplasma terbentuk dari sisa-sisa, gumpalan darahnya. Ini berlaku selepas bersalin secara semula jadi atau disebabkan.

Polip plasenta biasanya dibahagikan kepada dua jenis:

  • neoplasma pada batang nipis;
  • neoplasma berasaskan luas.

Pembentukan yang terbentuk di rahim tidak timbul pada satu masa. Ini memerlukan jangka masa tertentu. Pertama, gumpalan darah mematuhi bahagian plasenta yang tersisa di rahim selepas melahirkan, keguguran, atau penamatan kehamilan secara buatan. Neoplasma mula tumbuh, berubah menjadi polip. Berukuran kecil, berukuran beberapa milimeter, dalam beberapa kes, ukuran neoplasma mencapai puluhan sentimeter. Semuanya adalah individu dan bergantung pada tahap perkembangan polip.

Punca berlakunya

Sebab-sebab polip plasenta disebut oleh pakar, mereka menarik perhatian wanita kepada mereka sehingga mereka dapat memperhatikan gejala yang membimbangkan pada waktunya dan meminta bantuan.

Sebab utama adalah kehamilan yang selesai atau ditamatkan. Permulaan neoplasma adalah vili, kawasan plasenta, secara bertahap tumbuh dengan pembekuan darah.

Terdapat beberapa sebab utama mengapa bahagian tisu plasenta berlama-lama di rahim dan menimbulkan kemunculan polip:

  • pengurusan tempoh selepas bersalin yang tidak betul pada pesakit;
  • kehamilan di mana janin telah mati;
  • pengguguran berkualiti rendah (kuretase tidak lengkap);
  • kelahiran yang tidak betul, bahagian caesar;
  • pengguguran lewat;
  • penamatan kehamilan perubatan, di mana telur yang disenyawakan belum dikeluarkan sepenuhnya;
  • kehadiran lobus plasenta tambahan.

Dalam beberapa kes, pembentukan polip diperhatikan semasa kehamilan. Neoplasma tidak menimbulkan ancaman kepada janin dan ibu. Polip seperti itu disebut decidual. Tisu dan membran plasenta menjadi asas pembentukannya. Polip, bersama dengan plasenta, meninggalkan tubuh wanita setelah kelahiran yang berjaya. Neoplasma tidak menimbulkan komplikasi, tidak memerlukan rawatan lebih lanjut.

Selepas pembedahan caesar, neoplasma juga mungkin. Ini difasilitasi oleh penyingkiran plasenta, membran janin yang tidak lengkap. Bahaya pendidikan adalah kerana ia menyebabkan pendarahan rahim yang teruk pada wanita, risiko jangkitan dalam tempoh ini tidak dapat dikecualikan.

Polip selepas bersalin

Polip plasenta selepas melahirkan adalah neoplasma jinak yang melekat pada endometrium rahim. Sebab pembentukannya adalah penyingkiran plasenta yang tidak lengkap setelah melahirkan. Pendidikan dapat berkembang, mencapai ukuran beberapa sentimeter. Pertumbuhan itu difasilitasi oleh pembekuan darah, yang secara beransur-ansur melekat pada zarah plasenta yang tersisa..

Komplikasi yang berlaku lebih awal semasa kehamilan boleh menyumbang kepada kemunculan polip selepas bersalin. Untuk mengelakkan kemunculan polip selepas melahirkan anak, pakar obstetrik mesti melihat plasenta dengan teliti untuk integriti. Sekiranya beberapa serpihan hilang, pemeriksaan manual pesakit harus dilakukan dan serpihan plasenta yang tersisa harus diasingkan. Ia juga penting untuk pengurusan pesakit selepas bersalin, pemeriksaan tepat pada masanya.

Ramai wanita tidak memperhatikan bintik-bintik berdarah yang muncul 2 minggu setelah melahirkan. Sekiranya anda mengabaikan titik ini, secara beransur-ansur pendarahan akan meningkat. Sebilangan orang berhadapan dengan kenyataan bahawa polip berlaku 4-5 minggu selepas melahirkan. Dalam kes ini, pendarahan besar bermula, terdapat kemerosotan keadaan umum wanita.

Dalam keadaan seperti itu, anda mesti segera menghubungi pakar, menjalani diagnosis penuh, yang akan mendedahkan penyebabnya. Terapi yang ditetapkan tepat pada masanya akan membantu memulihkan keadaan ibu muda.

Selepas penamatan kehamilan

Polip plasenta selepas pengguguran perubatan timbul dari sisa-sisa plasenta yang tinggal di rongga rahim selepas prosedur ini. Pada mulanya, tisu ini strukturnya longgar, tetapi dalam proses pertumbuhannya menjadi lebih padat, tumbuh lebih kuat ke dinding organ. Anda tidak dapat melihat satu-satunya formasi yang muncul di serviks.

Penyebab utama neoplasma ini adalah pengguguran yang tidak betul dilakukan. Semasa pembedahan menghentikan kehamilan, terdapat kemungkinan serpihan plasenta akan tetap berada di rahim. Kebarangkalian ini meningkat sebanding dengan berapa lama wanita hamil..

Penamatan kehamilan secara perubatan dianggap sebagai cara yang lebih selamat, tetapi tidak mengecualikan risiko polip pada rahim. Semasa menggunakan kaedah ini, pakar mempunyai konsep - pengguguran tidak lengkap. Ini memberikan bukan hanya kemungkinan bahagian plasenta akan tetap berada di rahim, tetapi juga bahagian janin. Pengguguran vakum adalah pilihan lain untuk menghentikan kehamilan, tetapi juga tidak boleh mengecualikan pilihan polip..

Polip terbentuk dari 2 hingga 4 minggu, selepas itu gejala pertama kehadirannya di dalam badan muncul. Seorang wanita harus tahu bahawa bintik-bintik yang sedikit, yang secara beransur-ansur dapat meningkat, bukan akibat dari pengguguran, tetapi isyarat tentang adanya neoplasma.

Cara diagnosis

Diagnosis tepat pada masanya polip plasenta, membuat diagnosis yang tepat meningkatkan peluang wanita untuk menyingkirkan neoplasma secara berkesan. Pakar mempunyai sebilangan teknik diagnostik yang digunakan dalam kes ini:

  • pada peringkat pertama, tinjauan dan anamnesis diambil. Pakar harus mengetahui tentang jangka masa, sifat pembuangan berdarah, yang menjadi sebab penampilan mereka. Sebagai peraturan, mereka muncul selepas melahirkan, pengguguran, penghapusan kehamilan yang membeku, bahagian caesar. Pelepasan boleh bersifat berdenyut - secara berkala hilang dan muncul semula;
  • semasa pemeriksaan, doktor secara visual menilai keadaan rahim. Dia dapat segera melihat neoplasma yang menonjol di luar serviks;
  • kolposkopi ditetapkan. Dalam prosesnya, alat optik memeriksa faraj, bahagian faraj serviks;
  • kajian ultrasound semestinya diberikan;
  • pemeriksaan ultrasound aliran darah rahim - dopplerografi;
  • histeroskopi, di mana rongga rahim diperiksa dengan peralatan endoskopi khas.

Histologi tisu neoplasma membolehkan pakar membuat diagnosis akhir. Kumpulan teknik diagnostik yang tepat pada masanya menunjukkan polip, ini memungkinkan untuk mengembangkan rancangan rawatan untuk pemulihan tubuh wanita yang berkesan.

Bagaimana ia menampakkan

Gejala polip plasenta yang jelas pada peringkat awal perkembangannya adalah pendarahan, sedikit pendarahan, yang secara berkala muncul dan hilang. Tanda-tanda lain dari neoplasma yang muncul mungkin sama sekali tidak ada. Terdapat kes-kes apabila pendarahan berat menyebabkan wanita kecemasan dimasukkan ke hospital.

Sekiranya pelepasan berdarah tidak memaksa wanita itu untuk berjumpa doktor tepat pada masanya, maka setelah beberapa saat muncul sejumlah tanda lain:

  • kelemahan umum meningkat;
  • terdapat keletihan cepat yang berterusan;
  • degupan jantung mempercepat;
  • walaupun dengan sedikit aktiviti fizikal, sesak nafas segera muncul.

Keseluruhan gejala yang muncul menunjukkan anemia yang berkembang di dalam badan. Seorang wanita harus memahami bahawa kekuatan badan menjadi lemah, sementara kerja-kerja pertahanan badan terganggu. Ini membawa kepada sejumlah akibat serius yang telah menimbulkan ancaman bukan hanya kepada kesihatan, tetapi juga kehidupan..

Terhadap latar belakang sistem imun yang lemah, gejala lain dari polip terbentuk muncul, dan proses keradangan bermula:

  • suhu badan meningkat;
  • wanita itu menyedari bahawa pelepasan itu mempunyai bau pedas yang tidak menyenangkan;
  • mungkin terdapat sensasi terbakar pada alat kelamin, gatal berterusan;
  • sakit di bahagian perut, rasa tidak selesa.

Semua ini boleh memperburuk keadaan sehingga terapi ubat tidak selalu dapat ditangani. Sekiranya perlu, operasi dilakukan untuk membuang rahim untuk menghentikan proses keradangan yang berkembang di rahim, untuk menyelamatkan nyawa wanita itu. Untuk ini, mesti ada petunjuk yang sesuai, gema kajian ultrasound.

Terapi

Rawatan polip plasenta hari ini dilakukan secara pembedahan. Hanya penyingkiran neoplasma yang lengkap dapat menjamin ketiadaan kambuh. Ubat, rawatan bukan tradisional tidak dapat memberikan hasil seperti itu. Terapi sedemikian melegakan gejala yang dapat dilihat, tetapi ini tidak mencukupi untuk menghilangkan masalah tersebut. Pada masa akan datang, wanita itu akan menghadapi komplikasi yang lebih serius..

Pembuangan polip plasenta secara pembedahan adalah penyingkiran neoplasma sepenuhnya dari rongga rahim dan penyembuhan menyeluruh. Dalam prosesnya, histeroskop digunakan, dengan bantuan yang mana pakar mengawal kualiti campur tangan pembedahan. Aspirasi dianggap sebagai cara yang kurang traumatik bagi seorang wanita - penghapusan penumpukan dengan kekosongan. Semasa proses polipektomi, anestesia tempatan digunakan. Wanita itu tidak merasa sakit.

Dalam beberapa kes, pembedahan ditangguhkan. Operasi tidak dilakukan sekiranya pesakit mempunyai penyakit radang dan berjangkit. Dia pertama kali menjalani rawatan antibiotik intensif. Polipektomi tidak dilakukan pada peringkat awal kehamilan, begitu juga dengan selsema yang berlaku dalam bentuk akut. Untuk tempoh penghapusan penyakit bersamaan sebelum operasi, kursus terapi hormon boleh diresepkan. Ini adalah individu dalam setiap kes.

Bolehkah saya keluar sendiri

Penyelidikan oleh pakar telah membuktikan bahawa polip plasenta tidak dapat berhenti dengan sendirinya. Wanita yang menolak pembedahan membahayakan diri. Terdapat maklumat bahawa pada beberapa orang neoplasma keluar semasa haid, tetapi kajian yang dilakukan dalam kes seperti ini membuktikan bahawa polip sangat kecil dan baru mulai terbentuk, atau ubat alternatif digunakan secara aktif untuk menghilangkannya. Dalam kes lain, jalan keluar bebas dari polip adalah mustahil..

Penolakan rawatan, pembedahan penyingkiran polip membawa kepada perkembangan anemia. Akibat pembuangan darah, pendarahan, seorang wanita kehilangan banyak darah, badan mula lemah.

Akibat dan komplikasi

Kekurangan rawatan patologi yang tepat pada masanya membawa kepada beberapa akibat yang teruk:

  • perkembangan bentuk anemia yang ketara. Kerana kehilangan darah yang kerap, tahap hemoglobin dalam darah menurun, dan jumlah sel darah merah menurun. Ini memberi kesan negatif kepada keadaan umum badan;
  • endometritis - keradangan lapisan rahim;
  • Memandangkan akibat patologi yang teruk, seseorang tidak boleh menyebut kemungkinan jangkitan darah, sepsis berkembang.

Kemungkinan komplikasi ini membahayakan kesihatan dan kehidupan seorang wanita. Hubungi pakar yang tepat pada masanya akan membantu mengelakkan perkara ini..

Langkah pencegahan

Pencegahan polip plasenta mengelakkan penampilan neoplasma. Pakar menasihati untuk mengikuti beberapa cadangan mudah yang akan menjaga kesihatan wanita:

  • perlu menggunakan alat kontraseptif yang terbukti untuk mengelakkan kemungkinan penamatan kehamilan;
  • kelahiran anak di luar hospital adalah dilarang. Proses ini hanya boleh dilakukan di bawah pengawasan pakar;
  • anda perlu menjalani pemeriksaan berjadual dengan pakar sakit puan, mendaftar kehamilan tepat pada waktunya, mengikuti cadangan pakar, memantau keadaan badan;
  • keadaan selepas bersalin harus dipantau dengan betul. Seminggu selepas melahirkan, seorang wanita harus melakukan ultrasound pelengkap, rahim, ini akan mengecualikan kemungkinan perkembangan patologi;
  • sekiranya disyaki keguguran spontan, seorang wanita mesti mengunjungi doktor, menjalani pemeriksaan agar sisa ovum dikeluarkan sepenuhnya.

Pemeliharaan fungsi dan kesihatan pembiakan adalah tugas utama wanita. Anda tidak boleh mengubat sendiri, mengabaikan gejala yang membimbangkan. Memenuhi cadangan doktor, sikap prihatin terhadap diri sendiri adalah jaminan kehidupan yang bahagia, kesihatan wanita.

Polip plasenta - rawatan dan penyingkiran

Polip plasenta difahami sebagai kejadian komplikasi yang dapat terjadi pada seorang wanita setelah keguguran atau pengguguran, kehamilan "beku", dan juga setelah melahirkan. Pembentukan polip plasenta berlaku apabila plasenta belum sepenuhnya dikeluarkan dari rahim. Pada bahagian plasenta yang tersisa, yang terpasang erat pada dinding rahim, gumpalan darah mulai mengendap, akibatnya polip plasenta terbentuk. Pertimbangkan bagaimana polip plasenta dirawat dan dikeluarkan..

Gejala polip plasenta

Pertama sekali, gejala polip plasenta termasuk pendarahan berpanjangan yang muncul dari saluran kemaluan seorang wanita. Dalam beberapa kes, mereka boleh dianggap sebagai pendarahan semula jadi setelah melahirkan atau keguguran. Tetapi dalam kes polip plasenta, tempohnya lebih lama, dan kemudian lawatan wajib ke pakar sakit puan diperlukan. Sekiranya polip plasenta tidak dirawat, maka komplikasi dan akibat yang tidak diingini disebabkan olehnya mungkin berlaku. Neoplasma yang tidak dirawat boleh menyebabkan keradangan, jangkitan kronik, dan disfungsi ovari. Selain itu, polip akan mengelakkan telur yang disenyawakan melekat pada lapisan rahim, yang akan menyebabkan kemandulan..

Diagnostik polip plasenta

Untuk mendiagnosis polip plasenta, histeroskopi atau ultrasound digunakan. Untuk menyembuhkan polip plasenta, disediakan untuk menghilangkannya dengan mengikis atau menyedut vakum.

Rawatan polip plasenta

Sebagai rawatan untuk polip plasenta, ia dikeluarkan. Sekiranya ada petunjuk selepas melakukan operasi untuk membuang polip plasenta, terapi antibakteria dan antianemik dapat dilakukan. Sekiranya penyediaan rawatan perubatan tepat pada masanya kepada pesakit, hasilnya baik. Selepas penyingkiran polip plasenta, pemeriksaan histologi seterusnya disediakan untuk menentukan struktur polip. Jangan lupa bahawa berlakunya sebarang pertumbuhan tisu yang berlebihan adalah akibat gangguan pada tubuh yang boleh menyebabkan pertumbuhan sel yang mempunyai sifat malignan. Sebilangan besarnya, penyelidikan dan rawatan selanjutnya bergantung pada hasil analisis yang diperoleh menggunakan histologi.

Selepas penyingkiran polip plasenta, histeroskopi kawalan harus dilakukan.

Pencegahan berlakunya polip plasenta

Berkenaan dengan pencegahan terjadinya polip plasenta, disarankan untuk tidak melakukan pengguguran di luar rumah sakit, kerana dengan kemungkinan besar, mereka dapat berkembang tepat setelah prosedur tersebut. Oleh itu, penjagaan kesihatan wanita dan kehamilannya dianggap sebagai langkah pencegahan polip plasenta. Sudah tentu, lebih baik tidak melakukan pengguguran, tetapi jika diperlukan, anda harus menghubungi pakar yang sangat profesional..

Saranan serupa boleh diberikan selepas kehamilan beku atau keguguran. Secara semula jadi, proses melahirkan anak harus dilakukan oleh pakar kebidanan yang berpengalaman dan penuh perhatian, yang dengan teliti memeriksa plasenta untuk integriti setelah kelahirannya..

Sekiranya berlaku pengguguran buatan atau spontan, sisa ovum mesti dikeluarkan dengan hati-hati dari rongga rahim. Untuk mengelakkan berlakunya polip plasenta setelah melahirkan, perlu menguruskan tempoh selepas bersalin dengan betul, yang merangkumi pemeriksaan plasenta secara menyeluruh, melakukan pemeriksaan manual rongga rahim sekiranya terdapat keraguan tentang integriti plasenta.

Polip plasenta - penyebab dan gejala penyakit yang jarang berlaku, komplikasi. Rawatan dan pencegahan polip plasenta

Polip plasenta adalah pembentukan jinak yang berkembang setelah melahirkan anak, penghentian kehamilan buatan atau keguguran dari tisu plasenta yang berlarutan di rongga rahim.

Ia berlaku pada kira-kira 0.36% kelahiran (menurut statistik dari pengarang asing). Ini adalah pembentukan patologi, kerana ia tidak hilang secara spontan, disertai dengan pendarahan dan komplikasi serius tanpa rawatan.

Polip plasenta - punca

Polip plasenta terbentuk akibat kehamilan - selesai atau ditamatkan. Kawasan plasenta atau vili yang terletak di lapisan fibrin atau massa trombotik di rongga rahim menimbulkan pembentukan neoplasma.

Apabila polip plasenta dikesan, alasan untuk mengekalkan tisu plasenta di rongga rahim adalah:

• pengurusan tempoh selepas bersalin yang tidak betul;

• penyingkiran sebahagian plasenta selepas pembedahan caesar;

• kuret yang tidak lengkap dalam pengguguran perubatan dan keguguran;

• kematian janin di rahim.

Mikropartikel yang tersisa dari plasenta, melekat erat pada dinding rahim dan disambungkan kepadanya oleh kapal, tumbuh dengan tisu penghubung dari masa ke masa. Secara luaran, polip kelihatan seperti formasi yang rata atau berbentuk cendawan.

Bergantung pada struktur morfologi, polip dibezakan, yang terdiri daripada:

• dari vili utuh - mereka terbentuk beberapa ketika selepas pengguguran perubatan;

• vilia yang merosakkan - berkembang dengan latar belakang pemulihan rahim yang tidak lengkap setelah melahirkan;

• memisahkan bahagian plasenta, yang dihubungkan dengan rahim oleh saluran biasa.

Polip plasenta - tanda

Dengan polip plasenta, tanda-tanda pembentukan ini sangat sukar untuk dikesan, kerana pemburuan yang berpanjangan atau bintik yang mendalam setelah melahirkan tidak menyebabkan kegelisahan pada seorang wanita - banyak yang menganggap ini sebagai norma dan tidak terlalu mementingkan ini.

Sebenarnya, pendarahan yang sedikit ini berlaku beberapa minggu (2 hingga 4) selepas melahirkan, penamatan kehamilan, atau keguguran. Biasanya, pada masa ini, pelepasan dari saluran kemaluan sudah berhenti.

Pendarahan yang muncul setelah 2 - 5 minggu meningkat dari masa ke masa, menjadi pendarahan besar dengan darah merah, yang dapat menyebabkan ancaman terhadap kehidupan.

Oleh itu, dengan polip plasenta, tanda-tanda pertumbuhan pembentukan polipoid di rongga rahim sangat spesifik sehingga mustahil untuk mengelirukan mereka dengan patologi lain dalam tempoh ini..

Gejala polip plasenta

Dengan polip plasenta, gejala, kecuali pendarahan atau pendarahan, mungkin tidak terdapat pada peringkat awal perkembangan neoplasma. Selalunya, pendarahan begitu teruk sehingga memerlukan rawatan segera di hospital dan tindakan segera. Dalam beberapa kes, rasa sakit dan ketidakselesaan di bahagian bawah perut merisaukan, yang pada masa selepas bersalin seorang wanita jarang memperhatikan dan, sebagai peraturan, tidak meminta bantuan perubatan.

Selepas beberapa minggu, walaupun pendarahan tidak meningkat, tetapi berlanjutan seperti sebelumnya, gejala baru polip plasenta muncul:

• bimbang peningkatan keletihan;

• berdebar-debar menjadi berterusan;

• sesak nafas berlaku walaupun dengan sedikit aktiviti fizikal.

Sebenarnya, ini adalah gejala penyakit anemia, yang boleh berkembang sekiranya anda tidak berjumpa doktor tepat pada waktunya. Dalam tempoh ini, ketika tubuh dilemahkan oleh kehamilan dan melahirkan anak, kekebalan tubuh berkurang, wanita itu tidak mendapat rehat yang cukup kerana rejim yang berat dalam menjaga anak, anemia dapat menjadi ancaman bukan hanya untuk kesihatan, tetapi juga kehidupan..

Sehubungan dengan penurunan imuniti yang tajam, keradangan dapat berkembang, seperti yang dibuktikan oleh tanda-tanda berikut:

• membuang dengan bau yang tidak menyenangkan atau menyakitkan;

• sensasi gatal dan terbakar pada alat kelamin;

• meningkatkan ketidakselesaan atau sakit perut yang kabur.

Di masa depan, sejumlah komplikasi serius timbul yang memerlukan rawatan intensif, dalam banyak kes - campur tangan pembedahan. Polip yang tidak dirawat tepat pada masanya membawa kepada komplikasi berikut:

• radang rahim, apabila satu-satunya cara untuk mencegah penyebaran jangkitan adalah kepupusan (penyingkiran) organ;

• kematian akibat kehilangan darah dan sepsis yang teruk.

Polip plasenta - rawatan

Pendapat pakar hari ini: dengan adanya polip plasenta, rawatannya hanya mungkin dilakukan dengan kaedah pembedahan. Kaedah ubat-ubatan, serta rawatan diri dengan ubat-ubatan rakyat, tidak akan memberikan hasil yang positif, tetapi hanya akan menyukarkan perjalanan penyakit dan membawa kepada akibat yang serius.

Campur tangan pembedahan terdiri daripada membuang polip itu sendiri dan mengikis mukosa rahim. Dikendalikan dengan pemeriksaan dengan histeroskop. Aspirasi vakum adalah mungkin. Ini adalah cara yang kurang trauma. Manipulasi pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum, jadi tidak ada rasa sakit atau ketidakselesaan. Sekiranya semasa pemeriksaan sebelum operasi, terdapat penyakit radang berjangkit bersamaan atau terdapat pendarahan yang tidak kritikal, terapi antibiotik besar dilakukan sebelum intervensi.

Tisu yang dikeluarkan mesti diperiksa secara histologi untuk mengecualikan chorionepithelioma - tumor malignan.

Selepas operasi, terapi antibiotik mesti ditetapkan untuk mencegah permulaan atau penyebaran jangkitan. Anemia juga dirawat: pengambilan persediaan besi jangka panjang, vitamin B dan asid folik diresepkan jika perlu. Pilihan ubat dibuat hanya oleh doktor berdasarkan keputusan ujian darah dalam setiap kes secara individu. Adalah mustahil untuk mengubati sendiri sehingga tidak memburukkan lagi keadaan, kerana mana-mana ubat, termasuk vitamin, mempunyai indikasi, kontraindikasi dan kesan sampingannya sendiri..

Dengan pendarahan sederhana dan diagnosis yang tidak disahkan, rawatan ubat ditetapkan, dan hanya jika tidak berkesan, pengikisan dilakukan.

Pada masa ini, di banyak klinik yang lengkap dengan adanya polip plasenta, kaedah yang lebih lembut digunakan untuk rawatan: penyingkiran laser digunakan. Neoplasma dipotong dengan sinar laser yang diarahkan. Secara selari, langkah-langkah sedang diambil untuk mengubati anemia. Rawatan laser adalah kaedah yang paling produktif - setelah tidak ada kambuh, tempoh pemulihan berlangsung seminggu. Kaedah ini tidak cukup meluas, tetapi kerana keselamatan dan kemudahannya, ia mengaku akan dikembangkan lebih lanjut..

Dalam tempoh selepas operasi, perlu memantau suhu badan dan keadaan umum sekurang-kurangnya sebulan. Setelah mengeluarkan polip, disarankan untuk mengecualikan sebarang prosedur termal, hipotermia, aktiviti fizikal, hubungan seksual.

Sekiranya anda berjumpa doktor tepat pada masanya apabila gejala tidak jelas pertama muncul, prognosisnya baik..

Polip plasenta - pencegahan

Untuk mengelakkan polip plasenta, pencegahan harus berterusan dan terdiri dari memerhatikan langkah-langkah berikut oleh setiap wanita:

  • menggunakan alat kontraseptif untuk mencegah kehamilan dan pengguguran yang tidak dirancang;
  • pengecualian kelahiran anak di luar hospital;
  • didaftarkan dari tarikh awal dan menjalankan kehamilan di institusi perubatan khusus, datang untuk pemeriksaan pencegahan, ujian monitor, perjalanan kehamilan dan keadaan umum badan;
  • 7 hari selepas melahirkan anak, lakukan ultrasound rahim dengan lampiran untuk mengecualikan kemungkinan patologi;
  • jika terdapat kecurigaan pengguguran spontan, anda perlu berjumpa doktor untuk memeriksa dan membuang sisa zarah ovum.

Anda mesti selalu ingat bahawa untuk sebarang masalah ginekologi dan obstetrik, hanya perlu berjumpa doktor dengan klasifikasi yang sesuai.

Melahirkan di rumah boleh menyebabkan situasi yang tidak dapat diramalkan, termasuk perkembangan pelbagai komplikasi dan pembentukan polip di rahim. Oleh itu, semasa melahirkan, seluruh tempoh mesti berada di kemudahan obstetrik dengan adanya peralatan perubatan untuk sebarang keadaan di bawah pengawasan doktor..

Hanya dalam kes-kes seperti itu, kita dapat mengelakkan berlakunya masalah dan komplikasi yang serius..

Polip plasenta selepas melahirkan: gejala dan penghapusan

Walau bagaimanapun, kelahiran anak bukanlah perkara penting dalam pemeriksaan biasa. Ini adalah saat yang sangat sukar dan kritikal dalam kehidupan seorang wanita dan ujian untuk kesihatannya..

Kadang-kadang ibu muda terbawa-bawa oleh tanggungjawab baru sehingga mereka lupa untuk memberi perhatian yang cukup kepada pemulihan badan dalam tempoh selepas bersalin..

Walau bagaimanapun, komplikasi mungkin berlaku selepas melahirkan, di antaranya polip plasenta sangat biasa..

Apa ini?

Selepas konsepsi anak, plasenta mula terbentuk di badan ibu hamil. Pendidikan penuhnya berakhir pada minggu ke-14 kehamilan. Dengan bantuan cangkang dalam ini, bayi mendapat nutrien dan bahan-bahan yang diperlukan. Selepas kelahiran bayi, kelahiran selepas bersalin meninggalkan tubuh wanita yang sedang bersalin. Walau bagaimanapun, terdapat kes apabila plasenta tidak ditolak sepenuhnya oleh rahim dan zarah-zarah kecilnya tetap berada di dalam badan. Dari masa ke masa, gumpalan darah dapat bertahan lama. Formasi baru ini dipanggil "polip plasenta postpartum".

Diagnostik

Sebelum mendiagnosis polip plasenta, doktor menemubual pesakit, mengumpulkan anamnesis. Penyakit ini boleh disyaki jika tidak lebih dari 5 hingga 7 minggu berlalu sejak pengguguran perubatan.

Kemudian doktor melakukan penyelidikan berikut:

  • Pemeriksaan ginekologi dengan cermin. Rahim yang membesar tanpa rasa sakit, faring rahim yang ternganga ditentukan. Kadang-kadang pembentukan elastik yang padat dapat diraba.
  • Pemeriksaan ultrabunyi pada organ pelvis. Kaedah ini membolehkan anda membayangkan kehadiran polip, menentukan lokasi dan ukurannya.
  • Histeroskopi. Peranti khas (histeroskop) diperkenalkan ke rongga rahim dan integriti membran mukus diperiksa.
  • Penjelasan diagnostik. Ia wajib dilakukan selepas pengguguran perubatan. Biomaterial yang diperoleh semasa manipulasi dihantar untuk pemeriksaan histologi.
  • Kolposkopi. Dengan menggunakan kolposkop, periksa dinding faraj dan serviks.


Pemeriksaan ginekologi - kaedah untuk mendiagnosis polip plasenta selepas pengguguran perubatan
Perlu dilakukan diagnosis pembezaan polip plasenta setelah pengguguran perubatan dengan polip desidual, bentuk eksofitik barah rahim, papilloma serviks, polip korionik Juga, penyakit ini dibezakan dari kecederaan organ genital dalaman, hiperplasia endometrium, myoma rahim.
Array

Pencegahan

Untuk mengelakkan kemunculan polip plasenta, seorang wanita perlu memantau kesihatannya dengan teliti. Pertama sekali, perlu melindungi diri anda, yang memungkinkan untuk mengelakkan pengguguran. 2-3 minggu setelah keguguran, perlu dilakukan ultrasound pada rongga rahim.

Sekiranya pendarahan bermula beberapa minggu selepas melahirkan, keguguran atau pengguguran, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor. Semakin cepat polip plasenta dihapuskan, semakin besar kemungkinannya untuk mengelakkan komplikasi..

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Pendidikan: Universiti Perubatan Negeri Rostov, khusus "Perubatan Umum".

Terdapat kesilapan dalam teks? Pilihnya dan tekan Ctrl + Enter.

Ubat terkenal "Viagra" pada mulanya dikembangkan untuk rawatan hipertensi arteri.

Sebagai tambahan kepada manusia, hanya satu makhluk hidup di planet Bumi yang menderita prostatitis - anjing. Ini benar-benar rakan kita yang paling setia.

Penduduk Australia berusia 74 tahun James Harrison telah menderma darah kira-kira 1,000 kali. Dia mempunyai kumpulan darah yang jarang yang antibodi membantu bayi baru lahir dengan anemia teruk untuk bertahan hidup. Oleh itu, orang Australia menyelamatkan kira-kira dua juta kanak-kanak.

Doktor gigi baru-baru ini muncul. Kembali pada abad ke-19, mencabut gigi yang buruk adalah sebahagian daripada tugas pendandan rambut biasa..

Senyum hanya dua kali sehari dapat menurunkan tekanan darah dan mengurangkan risiko serangan jantung dan strok..

Para saintis dari University of Oxford melakukan serangkaian kajian, di mana mereka sampai pada kesimpulan bahawa vegetarian dapat membahayakan otak manusia, kerana ia menyebabkan penurunan jisimnya. Oleh itu, saintis mengesyorkan untuk tidak memasukkan ikan dan daging sepenuhnya dari makanan anda..

Setiap orang tidak hanya mempunyai cap jari yang unik, tetapi juga lidah.

Empat keping coklat gelap mengandungi kira-kira dua ratus kalori. Oleh itu, jika anda tidak mahu menjadi lebih baik, lebih baik tidak makan lebih dari dua keping sehari..

Menurut penyelidikan WHO, perbualan setengah jam setiap hari di telefon bimbit meningkatkan kemungkinan mengembangkan tumor otak sebanyak 40%.
Array

Manifestasi klinikal

Manifestasi utama polip plasenta selepas pengguguran perubatan adalah berlakunya pendarahan rahim. Penyebabnya adalah penyatuan plasenta dengan membran mukus. Ia mengganggu pengecutan rahim yang normal dan penyempitan saluran darah..

Pendarahan tidak segera muncul. Pada hari-hari pertama selepas pengguguran, hormon oksitosin masih dalam darah wanita. Ia sah selama 3 hingga 4 hari. Di bawah pengaruhnya, saluran kekejangan rahim, rahim dikontrak secara aktif, dan darah mengalir keluar.

Oleh itu, setelah penamatan kehamilan, bercak, pelepasan berdarah diperhatikan. Biasanya, mereka pergi seminggu selepas pengguguran..

Dengan pembentukan polip plasenta, pendarahan tidak berkurang dari masa ke masa. Mereka boleh bertahan selama sebulan..

Oleh itu, gejala klinikal yang ketara muncul 3 hingga 4 minggu selepas manipulasi. Melarikan darah merah, tidak membeku dengan baik, tidak bercampur dengan keputihan.

Dengan latar belakang pendarahan yang berpanjangan, pesakit mengalami tanda-tanda anemia:

  • Kelemahan, peningkatan keletihan, keletihan cepat.
  • Sakit kepala, mengejutkan ketika berjalan.
  • Pucat pada kulit dan sklera.
  • Pening, ringan kepala, tinitus.
  • Selera makan yang lemah.
  • Kerengsaan, kepekatan terjejas.

Apabila jangkitan sekunder dilampirkan, suhu wanita meningkat, rasa sakit di bahagian bawah perut, gatal-gatal dan terbakar di kawasan genital luaran muncul.

Memadamkan

Sekiranya anda mempunyai polip plasenta selepas melahirkan anak, anda tidak boleh berharap masalah itu akan hilang dengan sendirinya. Anda tidak boleh menghentikan darah, dan neoplasma tidak akan larut. Lebih-lebih lagi, rawatan ubat dalam situasi seperti itu juga tidak memberikan hasil..

Pembuangan polip plasenta selepas melahirkan dilakukan secara pembedahan. Anda tidak perlu takut dengan proses itu sendiri, operasi selalu dilakukan dengan anestesia atau di bawah anestesia. Pada masa ini, doktor mengamalkan beberapa kaedah untuk menghilangkan neoplasma:

  • Mengikis adalah yang paling biasa digunakan. Ia dapat dilakukan dengan cara lama, ketika hanya instrumen standar yang digunakan, atau menggunakan histeroskop. Ini memungkinkan anda untuk tidak membuat sayatan, dan doktor dapat memerhatikan prosesnya sendiri di layar monitor. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia penuh.
  • Penyingkiran dengan laser.
  • Aplikasi peralatan gelombang radio.
  • Polip plasenta selepas melahirkan juga boleh dikeluarkan menggunakan elektrik..

Tiga jenis penyingkiran neoplasma yang terakhir menunjukkan penyebaran dasar polip. Mereka juga dicirikan oleh tanda-tanda biasa: rasa sakit, tempoh operasi yang pendek (tidak lebih dari satu jam), tidak ada parut.

Sekiranya anda telah didiagnosis dengan polip plasenta selepas melahirkan anak, maka anda tidak boleh menangguhkan menghubungi doktor untuk mendapatkan rawatan yang diperlukan. Sekiranya neoplasma tidak dikeluarkan dalam masa yang munasabah, ia boleh mengakibatkan akibat yang tidak menyenangkan yang lain..

Terapi

Kaedah utama merawat polip plasenta selepas pengguguran perubatan adalah pembedahan. Sebelum operasi, pencegahan kemungkinan komplikasi dilakukan, penyakit kronik bersamaan dirawat. Dalam tempoh pra operasi dan pasca operasi, terapi ubat adalah wajib.

Ubat

Rawatan ubat melibatkan penggunaan kumpulan ubat berikut:

  • Antibakteria. Diresepkan untuk mengurangkan keradangan pada rahim.
  • Yang mengandungi besi. Disarankan untuk bersamaan anemia.
  • Antispasmodik. Mempengaruhi otot licin rahim, menghilangkan manifestasi spastik.
  • Anti-radang bukan steroid. Digunakan untuk mencegah keradangan dan mengurangkan kesakitan.

Sekiranya perlu, rawatan simptomatik disyorkan: antipiretik, penghilang rasa sakit atau agen hormon. Dengan penurunan hemoglobin di bawah 60 g / l, pesakit menjalani pemindahan komponen darah: plasma, massa eritrosit, penyelesaian pengganti darah. Mereka juga menggunakan ubat pemulihan, terapi vitamin dan ubat homeopati..

Pembedahan

Kaedah yang paling biasa untuk menghilangkan polip plasenta termasuk:

  • Mengikis. Ia dilakukan di bawah anestesia intravena. Manipulasi berlangsung tidak lebih dari 30 - 40 minit. Dalam kes ini, polip dikeluarkan secara mekanikal..
  • Elektrokoagulasi. Gelung wayar digunakan di mana arus elektrik dilalui. Selepas prosedur, kecacatan kecil kekal di permukaan membran mukus, yang kemudian ditutup dengan kerak.
  • Terapi laser. Kaedah rawatan yang paling lembut. Selepas itu, parut dan percambahan tisu penghubung tidak terbentuk. Kaedah ini sesuai untuk merawat wanita muda usia reproduktif.
  • Radiosurgeri. Pendidikan patologi dipengaruhi oleh gelombang radioaktif. Selepas penyingkiran polip, filem fibrinous terbentuk di permukaan membran mukus, di mana penyembuhan luka cepat berlaku..
  • Cryodestruction atau rawatan polip dengan nitrogen cair. Manipulasi ini mesti dilakukan dengan berhati-hati, berusaha untuk tidak menyentuh tisu sihat di sekitarnya. Kaedah membuang polip ini jarang digunakan. Ia terutama digunakan untuk melokalisasi tumor di kawasan serviks.


Radiosurgery adalah cara untuk merawat polip plasenta setelah pengguguran perubatan
Untuk polip kecil, ia dikeluarkan atau diletak semula. Untuk neoplasma besar atau berganda, rahim dikeluarkan sepenuhnya (kepupusan).

Kemungkinan akibatnya

Kemungkinan akibat polip plasenta adalah:

  • Kemandulan.
  • Anemia kronik.
  • Endometritis.
  • Sepsis.
  • Gangguan dyshormonal.
  • Kemasukan jangkitan sekunder.
  • Keguguran kronik.
  • Perkembangan kejutan hemoragik.

Polip adalah formasi abnormal yang biasa terjadi di mana-mana bahagian badan di mana terdapat selaput lendir. Mereka terbentuk dari sel-sel tisu di sekitarnya. Jadi, dalam kes kita sekarang, bahan untuk pembinaan adalah sisa plasenta, yang untuk sebab tertentu tetap berada di rongga rahim. Polip tunggal boleh mencapai ukuran besar, yang menyukarkan organ di mana mereka berada berfungsi secara normal. Pembentukan rahim tumbuh hingga 8-10 cm. Secara luaran, ia adalah proses, kadang-kadang panjang dan tipis dengan benjolan tisu di hujungnya, atau tuberkel dengan pangkal lebar. Permukaannya lebih kerap sama dengan mukosa sekitarnya, tetapi kadangkala berwarna coklat, merah, atau kekuningan. Terdapat juga kes poliposis, apabila terdapat banyak formasi. Patologi jenis ini tidak kurang berbahaya. Selaput lendir yang ditutup dengan pertumbuhan tidak dapat berfungsi dengan normal.

Fakta menarik! Polip malah tumbuh di hidung dan telinga, juga di usus, perut, pundi kencing, tekak dan tempat lain.

Faktor-faktor yang menyebabkan polip terbentuk:

  • Perhatian yang tidak mencukupi diberikan kepada pesakit oleh doktor setelah melahirkan;
  • Kuret yang tidak lengkap semasa pengguguran;
  • Meninggalkan zarah plasenta semasa operasi caesar;
  • Kematian antenatal kanak-kanak;
  • Keguguran;
  • Pengguguran dengan teknik apa pun di mana rongga rahim belum dibersihkan sepenuhnya.

Persoalannya tetap ada: mengapa serpihan itu tidak ditolak atau tidak dalam keadaan tenang, tetapi mula tumbuh. Faktanya adalah bahawa plasenta disuburkan oleh banyak saluran darah, sehingga memiliki bekalan, sel-sel mulai membelah, menyebabkan peningkatan pembentukan. Darah melekat ke permukaan, ditumbuhi tisu penghubung.

Fakta menarik! Kadang-kadang polip adalah lobus plasenta tambahan yang terpencil, yang ditutup dengan membran dan mempunyai bekalan darahnya sendiri. Ini adalah kelainan pertumbuhan intrauterin.

Sebagai tambahan kepada plasenta, terdapat 2 jenis pertumbuhan lagi, pembentukannya berkaitan secara langsung dengan kelahiran anak:

  1. Polip korionik adalah pembentukan sel-sel vila korionik - membran janin sendiri pada titik lampiran ke dinding rahim. Lapisan ini adalah salah satu lapisan pertama yang terbentuk dan pertama menutup ovum sepenuhnya untuk memastikan sambungan ketika menghampiri dinding organ. Di tempat berlabuh dengan rahim, vila chorionic memberikan ikatan, pemakanan dan perkumuhan. Kemudian, di kawasan ini, plasenta itu sendiri muncul dari korion dan komponen lain. Pembentukan jenis ini terbentuk selepas pengguguran atau keguguran pada awal kehamilan..
  2. Polip desidual adalah pembentukan dari sel-sel lapisan rahim sendiri, yang terbentuk semasa kehamilan antara dinding dan pundi kencing janin. Ini adalah patologi khas yang tidak memerlukan rawatan. Polip adalah akibat daripada perubahan hormon semasa melahirkan bayi. Mereka memprovokasi pertumbuhan cangkang ini, yang kadang-kadang tidak perlu, itulah sebabnya polip muncul. Lesi desidual meninggalkan rahim semasa bersalin.

Pertumbuhannya tidak terbentuk dengan segera, oleh itu, gejala mula mengganggu pesakit 3-5 minggu selepas akhir kehamilan, dalam satu cara atau yang lain. Tanda-tanda polip dari plasenta adalah seperti berikut:

  • Pertama, bintik muncul;
  • Mereka semakin kuat;
  • Pendarahan terbuka;
  • Pesakit lemah, pucat, pening;
  • Kesakitan perut bawah mungkin ada.

Awas! Sekiranya terdapat bau yang tidak menyenangkan, suhu badan meningkat, gejala demam dan mabuk berlaku, maka ini menunjukkan jangkitan serius. Kekurangan rawatan perubatan akan menyebabkan sepsis dan kematian seorang wanita.

Polip di rongga rahim dapat dikenal pasti dengan gabungan beberapa kajian:

  1. Semasa temu janji, doktor akan mengetahui mengenai tempoh dan sifat pendarahan, gejala yang disertakan. Sejarah pesakit mengenai kelahiran, pengguguran atau keguguran baru-baru ini akan menunjukkan diagnosis yang tepat.
  2. Apabila dilihat di atas kerusi, pakar sakit puan kadang-kadang melihat formasi tergantung di leher.
  3. Ultrasound akan menunjukkan keadaan dalaman rahim.
  4. Histeroskopi membolehkan anda memeriksa polip dan tisu sekitarnya secara visual, mengambil serpihan untuk analisis histologi.
  5. Penyapu vagina untuk memeriksa atau membantah jangkitan.

Gejala ini mungkin menyembunyikan komplikasi lain setelah selesai.

Diagnosis formasi di rahim

Seorang wanita yang meminta bantuan pakar sakit puan wajib menjelaskan keadaannya secara terperinci agar doktor dapat melakukan tindakan tertentu. Tidak perlu malu untuk bercakap mengenai pengguguran perubatan masa lalu, ini adalah maklumat yang sangat penting bagi doktor.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai kejadian polip di rahim, lihat videonya:

Langkah pertama dalam mencari patologi adalah pemeriksaan terhadap wanita yang menggunakan cermin dan pemeriksaan dua kali ganda. Yang terakhir ini memungkinkan bagi doktor untuk merasakan formasi pada ukurannya yang besar, serta untuk mengenal pasti patologi ginekologi bersamaan - keradangan pelengkap.

Kaedah lain untuk mendiagnosis polip pada rahim adalah ultrasound. Kaedah ini pada masa ini membolehkan anda memvisualisasikan struktur dinding rahim dengan tepat dan mengenal pasti pembentukan patologi.

Kaedah yang sangat berkesan untuk memeriksa dinding rahim adalah histeroskopi. Pokoknya terdiri daripada memasukkan alat khas (histeroskop) ke dalam rongga organ dengan kemungkinan manipulasi pembedahan seterusnya - mengambil biopsi, membuang pertumbuhan di dinding.

Rawatan polip plasenta

Rawatan utama untuk penyakit ini adalah mengikis dinding rahim berulang kali. Sekiranya formasi mempunyai kaki dan kelihatan ke dalam faraj, maka doktor boleh mencuba mengeluarkan polip dengan memutarnya dari tempat tidur.

Secara selari, doktor juga akan melakukan terapi konservatif yang bertujuan untuk mengurangkan pertumbuhan dan membetulkan gangguan hormon pada tubuh wanita setelah pengguguran perubatan.

Pencegahan polip plasenta

Cara utama untuk mencegah pertumbuhan adalah, tentu saja, untuk mengelakkan pengguguran. Namun, jika prosedur ini berlaku dalam hidup anda, maka disarankan agar anda memantau status kesihatan anda dengan teliti dan memperhatikan badan anda..

Polip plasenta selepas melahirkan: rawatan

Selepas pembedahan, wanita itu berada di bawah pengawasan doktor yang hadir untuk beberapa waktu. Dalam tempoh ini, prosedur yang diperlukan berikut dilakukan:

  • Polip yang dikeluarkan dihantar untuk pemeriksaan histologi. Ini dilakukan untuk menentukan ciri-cirinya (adanya kelainan atau sel barah).
  • Sekiranya kehilangan darah banyak, wanita kadang-kadang memerlukan transfusi.
  • Ujian yang diperlukan diambil, termasuk ujian darah umum.
  • Penyakit itu sendiri disertai dengan kehilangan darah, dan, jika perlu, doktor boleh menetapkan pengambilan ubat yang mengandung zat besi untuk meningkatkan tahap hemoglobin.
  • Diresepkan untuk mengambil ubat-ubatan yang mencegah perkembangan jangkitan bakteria (termasuk antibiotik dan agen hormon).

Jangka masa pemulihan sepenuhnya dan rawatan ubat seterusnya, sayangnya, memberi kesan negatif terhadap kemampuan seorang wanita untuk memberi makan bayinya secara semula jadi. Ubat yang digunakan memasuki badan dan memasukkan susu ibu. Atas sebab ini, seorang wanita harus menolak penyusuan susu ibu semasa rawatan, sementara menjaga makan secara semula jadi masih boleh dilakukan. Perlu dalam tempoh ini untuk selalu mengekspresikan susu, sehingga menyokong penyusuan..

kesimpulan

Pembentukan tumor plasenta hampir tidak bergantung kepada gadis itu. Adalah mungkin untuk mengenal pasti patologi pada waktunya melalui pemeriksaan berkala, termasuk ultrasound. Gejala penyakit ini begitu ketara sehingga sukar untuk tidak menyedarinya. Untuk pendarahan, sakit perut, demam, anda perlu berjumpa doktor. Pengesanan polip plasenta yang tepat pada masanya dan rawatan yang mencukupi adalah kunci untuk menjaga kesihatan dan fungsi pembiakan wanita.

Polip plasenta selepas pengguguran perubatan terbentuk dari sisa-sisa plasenta yang tinggal di rahim. Patologi ini berlaku pada 0.9% kes selepas penamatan kehamilan secara perubatan. Hari ini, terdapat beberapa pilihan rawatan untuk polip seperti itu..

Kemungkinan komplikasi

Semakin besar neoplasma dan semakin lama di dalam badan, semakin tinggi kemungkinan komplikasi. Sekiranya tidak dikeluarkan, penyakit berikut dapat berkembang:

  • Anemia adalah akibat kehilangan darah. Kekurangan zat besi mempengaruhi prestasi dan kesejahteraan: pesakit dengan anemia ingin tidur, walaupun mereka mematuhi rejimen, mereka berfikir dengan lebih perlahan, cepat letih dan boleh pingsan.
  • Proses keradangan dalam sistem pembiakan.
  • Endometritis, yang boleh menyebabkan barah serviks.
  • Fungsi ovari yang tidak normal.
  • Sepsis dan jangkitan lain yang boleh menyebabkan kematian.
  • Kemandulan kerana disfungsi ovari atau kerosakan tisu. Dalam kes pertama, tubuh tidak menghasilkan telur, yang kedua, sel yang disenyawakan tidak dapat melekat pada dinding rahim. Kehamilan adalah mustahil dalam kedua-dua keadaan..

Faktor predisposisi

Polip plasenta selepas pengguguran berlaku hanya 1.7% daripada semua komplikasi klinikal. Faktor predisposisi adalah kecenderungan keturunan terhadap polip dari mana-mana penyetempatan, serta kehadiran pertumbuhan patologi di rahim, saluran serviks, lumen saluran serviks.

Terdapat dua jenis pengguguran perubatan utama:

  1. Pembedahan atau instrumental - kuretasi diikuti dengan aspirasi vakum hingga 12 minggu kehamilan dan hingga 22 minggu untuk petunjuk khas;
  2. Ubat atau "beludru" - keguguran di bawah pengaruh ubat sehingga 6-8 minggu.

Dalam kedua-dua kes tersebut, wanita tersebut harus diketuai oleh pakar sakit puan selama beberapa bulan..

Plasenta mula terbentuk sejurus selepas pembuahan, dan menyelesaikan pembentukannya pada 14-15 minggu kehamilan. Selepas tempoh ini, proses penuaan bermula. Semakin lama pengguguran dibuat, semakin besar risiko terjadinya serpihan plasenta bersama dengan pembekuan darah ke dinding rahim dan pembentukannya seterusnya menjadi polip.

Penyebab utama polip dalam pengguguran perubatan adalah:

  • Kuret atau pelepasan plasenta yang tidak lengkap semasa pengguguran baldu;
  • Jangkitan:
  • Peningkatan pengumpulan darah di rongga rahim;
  • Pendarahan yang berpanjangan (akibat kecederaan pada rahim, gangguan hormon);
  • Kelayakan perubatan tidak mencukupi (termasuk pengguguran rahsia di negara-negara yang belum maju atau sangat beragama).

Ia penting! Pengguguran yang tidak lengkap atau pendarahan yang berpanjangan adalah keadaan klinikal yang mengancam nyawa yang memerlukan rawatan segera ke hospital seorang wanita dan pembersihan rongga rahim seterusnya dengan kaedah instrumental.

Sekiranya pengguguran perubatan, seorang wanita mungkin mempunyai tahap hormon yang rendah, yang tidak dapat memastikan pengecutan normal rongga rahim dan membuang sisa-sisa plasenta.

Fragmen tisu plasenta tumbuh ke lapisan tisu penghubung endometrium, secara aktif bercambah dengan komponen vaskular dan membentuk sesuatu seperti ketinggian di atas lapisan dalaman membran mukus, yang disebut polip.

Cara mengelakkan berlakunya penyakit ini?

Agar tidak menghadapi masalah seperti itu, anda perlu menggunakan langkah pencegahan. Antaranya adalah seperti berikut:

  • Pendaftaran wanita hamil tepat pada masanya dan pemeriksaan berkala.
  • Pemantauan rapi terhadap badan dan keadaan selepas melahirkan dan pengguguran.
  • Mencari rawatan perubatan tepat pada masanya sekiranya dapat mengesan gejala khas penyakit ini.
  • Mematuhi peraturan dan undang-undang kebersihan diri.

Namun, jika selepas kelahiran, terdapat gejala yang membimbangkan, maka anda mesti segera menghubungi doktor anda untuk mengelakkan perkembangan akibat dan penyakit yang lebih serius.

Pencegahan patologi

Langkah pencegahan utama termasuk:

  • Kontraseptif yang mencukupi, merancang kehamilan, mengelakkan pengguguran.
  • Mematuhi peraturan kebersihan diri.
  • Pemeriksaan ginekologi yang dijadualkan secara berkala.
  • Mematuhi semua cadangan perubatan yang ditetapkan selepas pengguguran.

Untuk mengelakkan berlakunya komplikasi selepas pembedahan, perlu untuk

2 minggu untuk memerhatikan rehat seksual, elakkan latihan fizikal dan prosedur termal (mandi, sauna).

Pencegahan polip plasenta juga merupakan pemeriksaan ginekologi menyeluruh terhadap wanita setelah pengguguran, memeriksa plasenta untuk integriti.

Pembentukan polip plasenta adalah salah satu kemungkinan komplikasi pengguguran perubatan. Patologi seperti itu boleh menyebabkan perkembangan akibat yang serius..

Mencari bantuan perubatan yang tepat pada masanya akan membantu mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam masa dan mengelakkan gangguan pembiakan.

Polip plasenta adalah neoplasma jinak yang terbentuk dari sisa-sisa tisu plasenta di rongga rahim. Ini adalah pertumbuhan pada batang nipis atau pangkal lebar. Pembentukannya boleh menyebabkan pendarahan dan komplikasi serius yang lain, jadi ia mesti dikeluarkan.

Kod polip plasenta mengikut ICD-10: O90.8 - komplikasi lain dari tempoh selepas bersalin.

Kisah dongeng dengan pengakhiran yang bahagia

Saya terbang keluar dari pejabat dengan sayap kebahagiaan. Doktor itu, setelah mengetahui berita baik, lebih gembira daripada saya. Saya mengucapkan terima kasih kepadanya, dan saya sendiri membuat kesimpulan berikut:

- tubuh wanita selepas CS lemah dan rentan, kerana operasi masih di bahagian perut, oleh itu, anda perlu memberi perhatian maksimum kepada kesihatan anda, dan jangan berharap, seperti saya, hingga saat terakhir bahawa pendarahan akan hilang dengan sendirinya;

- jika boleh, menjalani pemeriksaan ultrasound oleh pakar yang berbeza untuk mengelakkan kesilapan perubatan yang teruk, akibatnya mungkin tidak dapat diramalkan. Ultrasound pertama dilakukan pada saya secara abdomen (iaitu di perut) dan diagnosis yang salah dibuat, dan yang kedua dilakukan secara transvaginal (di dalam faraj) dan diagnosisnya ternyata lebih tepat.

Selepas seminggu, keputihan berakhir dan saya berehat dari haid selama 8 bulan bahagia.