Utama
Teratoma

Benjolan di kerongkong: penyebab timbulnya benjolan, bau yang tidak menyenangkan, lendir, bersendawa

Perasaan bahawa benda asing tersekat di kerongkong, yang membuatnya sukar untuk menelan air liur, dan setelah menelannya kembali ke tempatnya, disebut "benjolan di kerongkong." Sebab-sebab gejala ini boleh berbeza: dari edema Quincke, yang berlaku ketika makan makanan yang tidak biasa (pengenalan ubat baru, gigitan serangga) kepada penyakit kerongkongan dan kelenjar tiroid, yang benar-benar menyekat kerongkong. Dalam semua kes, hanya diagnostik perubatan yang akan membantu..

Perkara utama adalah jangan bimbang bahawa tidak akan ada yang bernafas: penyakit berbahaya di mana kerongkong benar-benar dapat ditutup, berkembang secara beransur-ansur, tidak dalam 1 hari (kecuali edema Quincke, tetapi anda akan melihatnya di cermin). Selain itu, "menghidupkan" panik, anda hanya boleh membahayakan diri sendiri, meningkatkan perasaan kekurangan udara. Oleh itu, jika anda mengalami benjolan, periksa leher anda dengan teliti, lihatlah kerongkong anda. Sekiranya tidak ada peningkatan tajam dalam jumlah leher, dan amandel tidak ditutup bersama, dengan tenang hubungi doktor untuk temu janji. Dan di bawah ini kami akan memberitahu anda apa sebab yang boleh menyebabkan rasa gumpalan..

Sebab-sebabnya

Penyebab benjolan di kerongkong bervariasi - dari "tanah saraf", ketika tidak terjadi penyempitan saluran udara atau saluran pencernaan, hingga abses tekak yang dapat menyebabkan sesak nafas. Selalunya, simptom yang serupa berlaku dengan proses patologi yang dilokalisasikan di nasofaring, orofaring, bahagian awal esofagus.

Patologi utama yang menyebabkan timbulnya benjolan di kerongkong adalah seperti berikut:

  • Keradangan kronik tonsil, tekak, atau pita suara
  • kebocoran lendir dari sinus yang meradang atau rongga hidung ke faring;
  • keradangan mukosa tekak;
  • penyakit otot-otot faring atau pelanggaran isyarat yang berlaku kepada mereka di sepanjang saraf (dengan strok, kecederaan tulang belakang, sklerosis berganda);
  • tumor esofagus (jinak atau malignan);
  • penyakit kelenjar tiroid, disertai dengan peningkatannya;
  • membuang kandungan perut ke dalam esofagus dan ke atas (refluks gastroesophageal);
  • scleroderma dengan kerosakan pada esofagus;
  • dermatomiositis dengan kerosakan pada esofagus;
  • diverticulum esofagus;
  • abses tekak: pengumpulan nanah di atas epiglotis, di tisu di sekitar amandel, atau di tisu antara otot faring;
  • kekejangan esofagus;
  • neurosis, serangan panik, histeria;
  • hernia hiatal.

Bolehkah "benjolan" menyebabkan mati lemas?

Kadang-kadang boleh, dan ia bergantung pada kawasan di mana proses patologi berada. Untuk melakukan ini, pertimbangkan bagaimana tekak manusia dan organ-organ yang mendasari disusun - struktur yang penyakitnya boleh menyebabkan rasa gumpalan.

Rongga mulut dan hidung tidak cukup "tabung" biasa. Mereka jatuh ke dalam satu "paip" besar - faring. Yang terakhir mempunyai panjang yang agak besar (11-12 cm) dan berakhir dengan sejenis "garpu":

  1. di satu pihak, ia masuk ke laring - bahagian awal saluran pernafasan, tempat di mana pita suara yang membentuk bunyi berada;
  2. sebaliknya, di belakang laring, faring berakhir di kerongkongan - tiub berotot yang mengarah terus ke perut.

Sebelum rongga hidung masuk ke faring, di mulut tiub pendengaran - pembentukan yang menghubungkan telinga dan faring, di kawasan akar lidah dan di kedua-dua sisinya terdapat amandel - pengumpulan besar tisu limfoid. Tisu yang sama tersebar dalam bentuk "kacang polong" kecil di tempat yang berlainan dari dinding faring posterior.

Tugas tisu limfoid adalah untuk "memeriksa" aliran udara dan benjolan makanan untuk mikroba dan agen yang berpotensi berbahaya bagi tubuh. Sekiranya terdapat, amandel dan kawasan yang terpisah untuk memerangi mikrob bertambah besar. Kemudian mereka dapat merasakan seperti benjolan di kerongkong..

Sekiranya seseorang menghirup udara di mana terdapat sejumlah mikroorganisma, biasanya amandel palatin (mereka adalah apa yang kita lihat di cermin ketika kita membuka mulut) dan amandel faring, yang terletak di sempadan hidung dan faring, biasanya meningkat dengan serta-merta. Sekiranya mereka meningkat dengan kuat (dengan kemasukan serentak sejumlah besar mikroba dengan udara atau penyedutan habuk atau mikroorganisma dalam jumlah kecil), bukan sahaja benjolan di kerongkong akan terasa. Ini boleh menyebabkan kesukaran bernafas, tetapi jarang sekali yang boleh menyebabkan sesak nafas.

Keadaan yang disebut paratonsillitis atau paratonsillar abses boleh menyebabkan sesak nafas. Dalam kes ini, yang merupakan komplikasi sakit tekak bernanah, nanah meresap pada tisu lemak di sekitar amandel (satu atau dua). Dengan sejumlah besar nanah, amandel yang membesar menyekat jalan udara.

Gangguan saluran udara dan sesak nafas dapat terjadi akibat edema atau abses epiglotis. Keadaan ini berkembang sebagai komplikasi alahan (paling kerap makanan) atau ARVI

Dalam kes-kes yang disenaraikan di atas, bukan sensasi benjolan di kerongkong yang muncul, tetapi sakit tekak yang teruk, ketidakupayaan untuk menelan, demam dan gejala mabuk (sakit kepala, kelemahan, mual).

Bahagian penting lain dari "benjolan" disebabkan oleh sindrom postnasal yang disebut. Ini adalah nama keadaan apabila, akibat keradangan saluran pernafasan atas (hidung, sinus paranasal, nasofaring), lendir terbentuk, dan mengalir di bahagian bawah faring.

Pun begitu, penyebab utama benjolan di kerongkong terletak di kerongkongan - saluran yang dirancang untuk memindahkan makanan ke bahagian-bahagian sistem pencernaan di mana ia dapat diproses dan dicerna. Proses patologi di kerongkongan yang boleh menyebabkan sesak nafas adalah proses yang tumbuh dari dinding anteriornya, yang bersebelahan langsung dengan trakea (trakea berada di depan) atau mempunyai kekerasan yang lebih besar untuk cuba menutup tulang rawan trakea. Sehingga rasa kekurangan udara muncul, "benjolan" dan gangguan menelan akan terasa lama: makanan pejal pertama, kemudian cecair.

Sekarang mari kita pertimbangkan apa sebab-sebab penampilan badan asing di kerongkong - bergantung pada gejala yang menyertai "benjolan".

Penyakit dengan sensasi badan asing ketika menelan

Benjolan di kerongkong semasa menelan berkembang dengan keadaan berikut.

Cardiospasm (achalasia kardia)

Ini adalah keadaan di mana otot bulat yang terletak di antara esofagus dan kekejangan perut.

Ini dicirikan oleh kesukaran menelan secara tiba-tiba ketika makanan cair hangat atau, dalam kes yang jarang berlaku, makanan pejal akan menjadi lebih baik. Orang itu merasakan makanan akan lebih baik jika berjalan setelah makan atau makan sambil berdiri, atau menekan dada semasa makan. Mungkin ada sakit di bahagian atas sternum yang serupa dengan sakit jantung.

Esofagitis refluks

Ini adalah nama keadaan apabila isi perut terus-menerus dibuang ke kerongkongan dan mengobarkan selaput lendirnya..

Gejala penyakit: pedih ulu hati dan sakit perut yang timbul selepas makan (terutamanya jika anda langsung berbaring), ketika badan membongkok ke hadapan, jika seseorang telah makan kurang dari 1.5 jam sebelum tidur. Dengan penyakit ini, rasa sakit di belakang sternum juga diperhatikan (sangat mirip dengan sakit di jantung), yang diberikan pada rahang bawah, kawasan di antara bilah bahu, dan bahagian kiri dada. Mungkin ada batuk yang timbul hanya ketika berbaring, tekak kering, kembung, mual, muntah.

Hernia pembukaan esofagus diafragma

Dalam kes ini, perut dan, dalam beberapa kes, usus, yang seharusnya berada di rongga perut, disebabkan oleh pengembangan bukaan di diafragma di mana esofagus mesti melewati, berakhir (secara berkala atau kekal) di rongga dada.

Penyakit ini sangat mirip dengan esofagitis refluks: selain "benjolan" di kerongkong, ia juga disifatkan oleh pedih ulu hati setelah makan, sakit "di perut" ketika seseorang berdiri dalam keadaan bengkok untuk waktu yang lama, dan sakit perut. Sekiranya organ yang menembusi ke rongga dada memampatkan jantung atau paru-paru, sesak nafas, sakit dada, perubahan warna biru di sekitar mulut, bertambah buruk selepas makan.

Patologi tiroid

Sensasi benjolan ketika menelan berlaku apabila kelenjar tiroid membesar dan mula menekan rawan tiroid laring yang terletak di bawahnya. Dalam kes ini, dapat dilihat sebagai:

  • pengeluaran peningkatan jumlah hormon (hipertiroidisme), yang ditunjukkan oleh penurunan berat badan dengan peningkatan selera makan, peningkatan degupan jantung, berpeluh, mudah marah, sakit perut dan muntah berkala;
  • pengeluaran hormon yang dikurangkan (hipotiroidisme), di mana seseorang bertambah berat badan walaupun selera makan menurun. Pada pesakit seperti itu, keletihan dan keletihan cepat terasa, ingatannya berkurang, kulit menjadi kering, dan rambutnya rapuh, cenderung gugur;
  • fungsi kelenjar normal. Dalam kes ini, selain benjolan dan peningkatan jumlah leher, tidak ada gejala lain yang dapat dilihat..

Penyakit kelenjar tiroid tidak menyebabkan gangguan menelan.

Faringitis kronik

Ini adalah keradangan selaput lendir faring, yang timbul disebabkan oleh rawatan faringitis akut yang tidak mencukupi, atau dengan penyedutan udara berdebu, kering atau tercemar yang berpanjangan.

Gejala faringitis kronik adalah: rasa kering, sakit tekak, kerap kering, batuk yang menyakitkan. Dengan bertambahnya penyakit, sakit tekak diperhatikan, suhu badan dapat meningkat.

Laringitis kronik

Ini adalah nama keradangan kronik mukosa laring. Penyebab penyakit ini: laringitis akut yang kerap dengan latar belakang aktiviti profesional (di kalangan guru, penyanyi, penceramah), merokok atau penyalahgunaan alkohol.

Penyakit ini menampakkan dirinya sebagai sensasi kekeringan di kerongkong, peluh. Suara menjadi serak hingga hilang sepenuhnya. Terdapat juga batuk kering dan melemahkan, yang berkembang menjadi paroxysmal. Mungkin ada rasa sesak nafas, sakit ketika menelan.

Gangguan mental

Sensasi ini berlaku pada 60% orang yang mengalami kemurungan. Gejala utama: mood buruk yang berterusan, ketidakmampuan untuk bergembira, sikap pesimis yang berterusan, kehilangan minat dalam hidup atau apa yang sebelumnya menggembirakan.

Keluhan yang sama dapat didengar dari orang yang menderita neurosis. Keadaan ini timbul selepas beberapa jenis faktor traumatik dan dapat menampakkan diri dengan pelbagai gejala: kerengsaan, fobia yang kerap, serangan panik, kegelisahan, ketidakstabilan mood, gangguan tidur, kesakitan pelbagai penyetempatan (di jantung, di perut, di kepala), gangguan keseimbangan, pening... Diagnosis dibuat setelah pengecualian penyakit jantung, neurologi dan somatik lain.

Keluhan tentang perasaan ini juga dibuat oleh orang-orang di mana psikiatri, setelah diperiksa, mendedahkan gangguan keperibadian histeris. Penyakit seperti ini lebih sering dijumpai pada wanita, ketika, dengan latar belakang suasana hati yang tidak stabil dan kecenderungan untuk berkhayal, serangan kebutaan sementara, tuli, dan kelumpuhan mungkin muncul. Pada masa yang sama, pemeriksaan otak tidak menunjukkan strok atau mikrostroke. "Benjolan", tidak seperti serangan kebutaan / pekak, dapat dilihat secara berterusan.

Osteochondrosis tulang belakang serviks

Ia menampakkan diri bukan hanya sebagai rasa benjolan di kerongkong, tetapi juga, paling sering, pening, sakit atau sakit ketika memusingkan leher, sakit kepala ketika cuaca berubah.

Objek asing di esofagus

Rasa koma boleh disebabkan oleh objek yang tersangkut di kerongkongan: tulang ikan, pil, zarah yang tidak dapat dimakan yang disatukan dengan makanan.

Kecederaan esofagus

Esofagus dapat trauma oleh probe (ketika melakukan fibrogastroscopy atau meletakkan tabung makan atau pengosongan kandungan). Trauma boleh disebabkan oleh tulang atau pil yang ditelan: adalah mungkin untuk membezakan antara kerosakan pada selaput lendir dan penampilan objek asing di sana hanya setelah berunding dengan doktor: doktor ENT atau ahli endoskopi yang perlu melakukan fibrogastroscopy..

Penyakit onkologi

Kanser tekak boleh menyebabkan sensasi ini. Onkologi disertai oleh gejala lain: batuk, kesukaran menelan pada makanan pejal pada mulanya, kemudian cair, penurunan berat badan yang tajam.

Kanser esofagus, sebagai tambahan kepada ini, gejala ditambahkan pada rasa sakit dan rasa kenyang di sebalik sternum, regurgitasi makanan, pengeluaran sejumlah besar air liur. Rasa benda asing di kerongkong pada mulanya hanya mengganggu makan, kemudian memaksa anda meminumnya, kemudian hanya mengambil pinggan cair. Sekiranya pada tahap ini seseorang tidak berunding dengan doktor, dia benar-benar kehilangan kemampuan untuk mengambil makanan dan air..

Sindrom Sjogren

Ini adalah keadaan apabila imuniti sendiri mempengaruhi tisu penghubung dan kelenjar rembesan luaran (lakrimal, air liur). Ia berkembang paling kerap pada wanita semasa menopaus. Ia bermula dengan munculnya sensasi mata kering, kulit kering, mulut dan alat kelamin. Kejang muncul di sudut mulut, menyebabkan rasa sakit pada mulanya hanya ketika menguap, kemudian ketika bercakap. Akibat kekeringan selaput lendir di hidung, bentuk kerak, sinusitis, bronkitis, dan gastritis sering diperhatikan. Dengan sindrom ini, koma ketika menelan tidak muncul di antara gejala pertama.

Sklerosis berbilang

Ini adalah penyakit di mana sistem imun mempengaruhi serat saraf di otak dan saraf tunjang. Lesi semacam itu diperhatikan dengan cara mosaik: pada sesetengah orang, beberapa fokus patologi muncul (contohnya, di lobus frontal dan cerebellum), pada yang lain - yang lain (lebih banyak pada saraf tunjang daripada di otak). Oleh itu, tidak ada simptomologi khusus untuk penyakit ini. Apabila saluran saraf yang menuju ke kerongkongan rosak, menelan terganggu, badan asing terasa di kerongkong. Gejala ini jarang diperhatikan dengan sendirinya, disertai dengan perubahan lain: gegaran, kelumpuhan satu atau lebih anggota badan, strabismus, gangguan penglihatan, penurunan kepekaan.

Strok yang ditangguhkan

Sensasi benda asing di kerongkong ketika menelan mungkin disebabkan oleh kerosakan strok pada bahagian otak yang bertanggung jawab atas tindakan menelan. Dalam kes ini, proses memasukkan makanan ke dalam perut akan terganggu (sukar), tetapi tidak bergantung pada jenis makanan apa - padat atau cair.

Sekiranya, setelah diserang strok, hanya benjolan di kerongkong yang dirasakan, dan menelan tidak terganggu, kemungkinan ini adalah akibat dari tabung makan di perut yang melalui faring dan esofagus. Dalam kes ini, perasaan orang asing harus berlalu dari masa ke masa.

Penyakit parasit

Kadang-kadang sensasi benda asing boleh disebabkan oleh pemendapan telur dari parasit di kerongkongan. Ini mungkin disertai dengan gejala lain: kemunculan alergi yang tidak biasa pada makanan, debunga atau bahan kimia rumah tangga, keletihan cepat.

Scleroderma esofagus

Scleroderma adalah penyakit sistemik di mana tisu penghubung normal menjadi padat, arteri yang memberi makan berhenti berfungsi.

Penyakit ini tidak menyerang esofagus sahaja. Ia bermula dengan kekalahan kaki dan tangan, yang bermula secara paroxysmal (pada mulanya hanya dalam keadaan sejuk, setelah kegembiraan atau merokok, dan kemudian - tanpa faktor yang memprovokasi) untuk membeku, sementara mereka mula-mula menjadi putih alabaster, kemudian berubah menjadi merah. Serangan seperti itu disertai dengan rasa sakit di jari, perasaan kembung, terbakar.

Serentak dengan sindrom Raynaud, yang kini telah dijelaskan, kerongkongan juga terjejas. Ini ditunjukkan oleh gangguan menelan yang semakin teruk, pedih ulu hati. Menjadi lebih sukar bagi makanan untuk melewati kerongkongan, yang menimbulkan rasa gumpalan.

Myasthenia gravis

Penyakit ini dicirikan oleh kelemahan otot progresif, termasuk yang menjalankan proses menelan, penyakit yang "menyekat" sehingga makanan tidak memasuki saluran pernafasan dan mereka yang tugasnya adalah "mengusir" zarah dari trakea atau bronkus dengan batuk. makanan.

Selalunya, myasthenia gravis bermula tepat dengan pelanggaran menelan dan koma, kemudian kesukaran menaikkan kelopak mata bergabung (oleh itu seseorang harus mengangkat dagu untuk mempertimbangkan sesuatu), suaranya berubah.

Kerosakan pada saraf yang melakukan tindakan menelan

Ini boleh berlaku dengan trombosis urat jugular, dengan patah pada pangkal tengkorak atau tumor glomus. Ini disertai dengan gangguan menelan, pergerakan lidah, benjolan di kerongkong.

Sindrom Fazio-Londe

Ia adalah gangguan keturunan yang jarang berlaku yang menyerang kanak-kanak, remaja, dan orang dewasa muda. Manifestasi pertama penyakit ini adalah kegagalan pernafasan, berdehit, kemudian wajah menjadi memutarbelit, ucapan terganggu (menjadi kabur, tidak jelas), perasaan benda asing muncul di kerongkong, menelan terganggu.

Lumpuh pseudobulbar

Dalam kes ini, menelan terganggu, pertuturan kabur, seseorang boleh menangis atau ketawa dengan alasan apa pun, terutamanya semasa ujian neurologi (ketika gigi disekat atau ketika objek dipegang di bibir).

Sindrom Guillain-Barré

Ini adalah penyakit yang berkembang sebagai komplikasi jangkitan usus, selsema, jangkitan herpes, ketika sistem imun yang diaktifkan mulai menyerang sel-sel batang saraf. Penyakit ini bermula dengan kemerosotan pergerakan kaki atau kedua-dua kaki dan tangan. Sekiranya tindak balas imun ini tidak dihentikan, saraf yang membawa arahan ke bahagian anggota badan yang lebih dekat dengan badan (pinggul, bahu) akan terjejas. Dalam kes yang teruk, menelan terganggu, suara hidung muncul, pernafasan mungkin "mati", jadi pesakit seperti itu dirawat di unit rawatan intensif.

Myotonia distrofi

Ia adalah penyakit keturunan yang sering menunjukkan gejala antara usia 10 dan 20 tahun. Kurang biasa, gejala berlaku sejurus selepas kelahiran.

Ia dicirikan oleh kemunculan ketegangan spasmodik pada otot masticatory dan otot-otot yang melenturkan tangan. Menelan dan ekspresi wajah terganggu, nada suara berubah, mungkin ada apnea tidur.

Sebab lain

  • Untuk penyakit yang memaksa seseorang bernafas melalui mulut (adenoiditis, sinusitis kronik)
  • Sekiranya anda mengalami dehidrasi (contohnya, keracunan makanan atau jangkitan usus: salmonellosis, disentri).
  • Kelenjar getah bening yang diperbesar di bawah rahang bawah, dekat sudut mandibula, di bahagian depan leher, atau di dekat tulang hyoid.

Penyakit di mana terdapat juga bau yang tidak menyenangkan

Benjolan di kerongkong dengan bau yang tidak menyenangkan adalah gejala ciri penyakit ENT. Pada asasnya, ia muncul pada sinusitis kronik dan tonsilitis kronik.

Sinusitis kronik

Ia dimanifestasikan oleh rembesan lendir atau mukopurulen yang berpanjangan ("ingus") dari satu atau kedua-dua belah pihak, yang keluar di bahagian belakang faring dan menimbulkan rasa "koma" dengan bau yang tidak menyenangkan. Kesukaran bernafas melalui hidung - di satu atau kedua-dua belah pihak.

Di samping itu, seseorang secara berkala merasakan sakit kepala - dari sisi ini, kadang-kadang rasa berat terasa langsung di kawasan sinus yang meradang. Deria penciuman menurun sehingga hilang sepenuhnya. Kerana pernafasan berterusan melalui mulut, kekeringan terjadi di mulut, secara berkala telinga terasa di sisi sakit, pendengaran bertambah buruk.

Tonsillitis kronik

Ini adalah keradangan tonsil yang panjang dan perlahan. Amigdala adalah pembentukan tisu lembut yang mempunyai alur dan saluran di permukaan, dan kekosongan di dalamnya. Sekiranya amigdala meradang di bawah pengaruh mikroba dan tidak dapat membersihkannya, proses keradangan di dalamnya menjadi kronik. Serpihan makanan masuk ke amandel seperti itu, yang juga menyokong proses ini..

Akibatnya, gumpalan putih leukosit mati, mikroba, serpihan makanan dan sel-sel yang terkelupas dari permukaan organ membentuk di amigdala. Ini adalah corous case, yang merupakan sumber bau yang sangat tidak menyenangkan..

Dengan memperburuk proses keradangan, amandel juga mengeluarkan nanah. Sehingga setengah gelas boleh terbentuk dalam sehari, dan semuanya akan ditelan. Nanah ini, di satu pihak, adalah "benjolan" di kerongkong. Sebaliknya, ia menyebabkan keradangan membran mukus faring dan perut, di mana ia masuk, yang meningkatkan bau mulut.

Diverticula Zenker

Yang disebut penonjolan dinding esofagus, yang menghadap ke luar, pada tahap peralihan faring ke dalam esofagus. Penyakit ini ditunjukkan oleh sensasi badan asing di faring, kesukaran menelan makanan pejal dan cair. Oleh kerana diverticulum adalah sejenis "saku" di mana makanan boleh masuk (dan tidak) masuk, bau yang tidak menyenangkan sering dirasakan dari mulut.

Pesakit seperti itu juga mengadu regurgitasi makanan yang tidak dicerna (terutama ketika berbaring), batuk kering, mual, perubahan nada suara. Mungkin ada serangan "fenomena blokade": setelah makan, seseorang merasa dia tercekik, kepalanya mulai berpusing, dan dia bahkan mungkin pingsan. Sekiranya muntah disebabkan latar belakang ini, serangan akan berlalu.

Penyakit di mana benjolan digabungkan dengan bersendawa

Benjolan di tekak dan bersendawa adalah ciri penyakit berikut saluran gastrousus:

Refluks gastroesofagus

Ini adalah pemindahan makanan dari perut ke kerongkongan. Ia dijelaskan dalam bahagian "Penyakit disertai dengan sensasi benda asing ketika menelan".

Esofagitis

Ini adalah nama keradangan mukosa esofagus, yang boleh disebabkan oleh pelbagai mikroba, fizikal (kesan luka bakar dari makanan panas) atau bahan kimia (kesan asid atau alkali yang ditelan). Penyebabnya juga boleh menjadi tuberkulosis esofagus (hanya dengan adanya tuberkulosis paru) atau kandidiasis (sebagai komplikasi sariawan oral).

Ia dicirikan oleh perkembangan gejala berikut:

  • sensasi terbakar di belakang tulang dada selepas makan;
  • sakit di belakang sternum, yang berterusan atau sekejap-sekejap, dapat memancar ke bahu dan kawasan di antara bilah bahu;
  • timbulnya benjolan di kerongkong dan sendawa semasa dan sejurus selepas makan, yang dikaitkan dengan trauma tambahan pada membran mukus yang meradang dengan benjolan makanan;
  • secara berkala, sejumlah kecil makanan dari esofagus boleh kembali ke mulut.

Urat saraf

Keadaan ini, di mana kerja bahagian individu sistem saraf pusat terganggu, tetapi strukturnya tidak terganggu.

Mengambil ubat tertentu

Rawatan dengan ubat-ubatan yang mempunyai kesan merosakkan pada membran mukus, menyebabkan belching, dan refluks kandungan perut ke dalam kerongkongan, yang sering disertai dengan keadaan ini - benjolan di kerongkong.

Ubat utama yang membawa kepada kemunculan kedua-dua gejala ini adalah penghilang rasa sakit (Nimesil, Diclofenac, Analgin, Ibuprofen, Aspirin) dan ubat anti-radang hormon (Prednisolone, Dexamethasone).

Sekiranya anda benar-benar perlu mengambil ubat-ubatan ini, dan anda melihat terdapat lebam dan benjolan di kerongkong anda, berbincanglah dengan pakar gastroenterologi anda mengenai cara melindungi perut anda (biasanya ubat seperti "Omeprazole" atau "Rabeprazole" digunakan untuk ini). Ambil anti-radang hanya selepas makan..

Kehamilan

Gabungan belching dan benjolan di kerongkong boleh disebabkan oleh kehamilan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam kes ini latar belakang hormon wanita berubah, yang menyebabkan kelonggaran otot-otot yang terletak di antara bahagian-bahagian saluran gastrointestinal yang berlainan, termasuk antara esofagus dan perut. Akibatnya, makanan sering dibuang ke kerongkongan, meradang, yang menyebabkan munculnya bersendawa dan sensasi di kerongkong badan asing..

Gabungan beberapa penyakit

Ia boleh berlaku bahawa 2 penyakit yang tidak berkaitan berkembang pada masa yang sama: misalnya, pembesaran kelenjar tiroid, yang menyebabkan timbulnya benjolan di kerongkong, dan radang perut (gastritis), yang menyebabkan belching. Kombinasi yang sama dapat diperhatikan apabila gabungan penggunaan sejumlah besar makanan dan minuman pembentuk gas dan jangkitan pernafasan akut dengan keradangan mukosa tekak.

Hernia pembukaan esofagus diafragma

Gejala patologi ini dibincangkan dalam bahagian "Penyakit disertai dengan sensasi benda asing ketika menelan".

Kecederaan esofagus

Menelan kandungan yang terlalu panas, agresif, meletakkan tabung makan sebelum anestesia, atau melakukan ujian seperti fibrogastroduodenoscopy (FEGDS) boleh menyebabkan belching dan koma.

Penyakit di mana badan asing dan kekeringan terasa di kerongkong

Penyakit di mana benjolan dan tekak kering diperhatikan dijelaskan di atas. Ia:

  • laringitis: akut dan kronik;
  • faringitis: akut dan kronik;
  • sinusitis kronik;
  • edema alahan epiglottis. Keadaan ini muncul setelah makan beberapa makanan baru, berjalan di taman yang mekar, menggunakan ubat baru atau bekerja dengan bahan kimia rumah tangga. Dimanifestasikan dengan munculnya benjolan di kerongkong, yang cepat meningkat dan mengganggu pernafasan. Keperluan mendesak untuk mendapatkan rawatan perubatan.
  • Sindrom Sjogren;
  • adenoiditis;
  • penyakit yang membawa kepada penyahhidratan;
  • merokok.

Apabila terdapat benjolan di kerongkong, seolah-olah terbuat dari lendir

Benjolan di kerongkong dan lendir akan berlaku dengan:

  • sindrom postnasal, apabila lendir mengalir di bahagian belakang faring dari hidung yang meradang atau sinus paranasalnya;
  • pendedahan pada selaput lendir tekak tembakau, makanan pedas, alkohol, titisan hidung vasoconstrictor. Dalam kes ini, keadaan kesihatan tidak menderita, dan "benjolan lendir" diperhatikan hanya pada waktu pagi;
  • faringitis kronik;
  • hidung berair;
  • keradangan tonsil dan faring;
  • rhinitis alergi, rhinopharyngitis;
  • membuang kandungan gastrik ke kerongkong (refluks laringofaring), yang dimanifestasikan oleh benjolan lendir dan serangan batuk kering.

Apabila sensasi badan asing digabungkan dengan sakit tekak

Kemunculan sakit tekak dan benjolan khas untuk patologi seperti itu:

  1. Tonsillitis akut, yang dimanifestasikan oleh peningkatan suhu, kelemahan, dan kadang-kadang mual. Sakit tekak, menyakitkan untuk menelan makanan cair dan pepejal.
  2. Faringitis akut, yang sering berlaku dengan jangkitan pernafasan akut (virus, kulat atau bakteria). Dimanifestasikan oleh sakit tekak, rasa lendir, keringat dan benjolan di dalamnya, batuk kering.
  3. Laringitis akut, yang juga boleh menjadi manifestasi jangkitan pernafasan akut atau berlaku dengan hipotermia dan kerja suara yang berlebihan. Ini ditunjukkan oleh suara serak, sakit tekak, yang dapat diperparah dengan menelan, rasa kering, sakit, menggaru di kerongkong. Batuk kering pada mulanya, menyakitkan, tetapi tidak lama kemudian dahak mula batuk.
  4. Abses Paratonsillar - impregnasi dengan nanah selulosa berhampiran amandel (paling kerap - satu). Ia berkembang sebagai komplikasi tonsilitis purulen atau faringitis purulen. Dimanifestasikan dengan meningkatkan sakit tekak, demam, sukar menelan, bau mulut.
  5. Abses parapharyngeal. Dalam kes ini, abses dilokalisasi di ruang periopharyngeal. Ini, seperti abses paratonsillar, adalah komplikasi tonsilitis purulen, tetapi ia juga boleh berkembang akibat nanah dari sinus hidung yang mengalir ke tisu periopharyngeal, dan nanah dari akar gigi. Ia dicirikan oleh rasa sakit di satu sisi tekak, menelan yang menyakitkan, kesukaran membuka mulut, demam tinggi. Memerlukan campur tangan pembedahan segera, jika tidak, ini mungkin menjadi rumit oleh penembusan nanah ke dalam tisu di sekitar saluran besar leher, akibatnya pendarahan teruk mungkin bermula.
  6. Abses akar lidah dicirikan oleh rasa benjolan di kerongkong, peningkatan jumlah lidah, yang menghalangnya daripada diletakkan di dalam mulut dan membuat pernafasan menjadi sukar dan ucapan menjadi kabur. Suhu meningkat, kelemahan dan rasa tidak enak badan muncul, tidur terganggu. Rawatan segera diperlukan di jabatan THT hospital.
  7. Keradangan dan abses epiglotis ditunjukkan oleh sensasi benda asing di kerongkong, sakit tekak, yang meningkat dengan menelan, demam, kesukaran bernafas, suara hidung.

Apa yang perlu dilakukan jika benjolan muncul di kerongkong anda

Rawatan untuk benjolan di kerongkong anda bergantung kepada penyebabnya. Jadi, jika ini adalah pembentukan tumor, operasi diperlukan, diikuti dengan pengenalan ubat kemoterapi atau terapi radiasi. Diverticula juga dikeluarkan dengan segera. Dengan pengembangan abses paratonsillar atau parapharyngeal, operasi untuk membuka dan menguras abses juga diperlukan. Tetapi myasthenia gravis, sklerosis berganda, sindrom Guillain-Barré dan beberapa penyakit lain hanya dapat dirawat secara konservatif..

Oleh itu, untuk menentukan punca "benjolan", hubungi pakar otolaryngolog anda (ENT). Dia akan memeriksa faring dan laring, memeriksa epiglotis dan menyelidiki leher untuk mengecualikan abses parapharyngeal, mengambil kultur dari amandel dan dinding faring posterior. Sekiranya proses patologi tidak dikesan, anda perlu diperiksa lebih lanjut:

  • melakukan ultrasound kelenjar tiroid dan lulus hormon yang dikatakan oleh ahli endokrinologi;
  • melakukan imbasan MRI otak, organ tulang belakang dan leher serviks dan menjalani pemeriksaan yang disyorkan oleh pakar neuropatologi;
  • lawati ahli gastroenterologi, lakukan FEGDS (fibrogastroscopy).

Sekiranya terdapat sekurang-kurangnya 1 daripada gejala berikut, berjumpa doktor dengan segera:

  • menjadi sukar untuk bernafas;
  • suhu telah meningkat di atas 37.5 ° C;
  • bengkak leher bersama dengan sakit tekak;
  • batuk dahak, di mana nanah atau darah kelihatan;
  • benjolan di kerongkong muncul sama ada dengan latar belakang pelanggaran kepekaan dan pergerakan di kaki atau lengan, atau kita boleh mengatakan bahawa pada masa yang sama menjadi lebih sukar untuk menelan setiap kali;
  • jika, selain benjolan di kerongkong, ada suara hidung, ucapan kabur, tersedak ketika menelan.

Semasa anda diperiksa, ambil langkah-langkah berikut:

  • Bilas hidung dan berkumur dengan air garam pada waktu pagi, untuk tujuan itu atau larutkan 1 sdt dalam 1 liter air rebus. garam laut atau garam biasa, atau beli salah satu larutan garam di farmasi.
  • Berhenti merokok dan minum alkohol.
  • Hilangkan makanan laut, makanan pedas, produk tenusu tinggi lemak dari diet.
  • Sekiranya menelan terganggu, masukkan makanan yang lebih cair dan berkalori tinggi ke dalam makanan: kaldu dengan daging ayam melalui pengisar, produk susu yang ditapai, campuran untuk pemakanan enteral.
  • Sekiranya anda bimbang tentang lendir di kerongkong, masukkan decoctions rosehip, kaldu ayam, puri epal segar, dan sup suam dalam makanan anda. Jangan makan sebelum tidur..
  • Sekiranya, selari dengan benjolan di kerongkong, suhu meningkat, sementara anda sedang menunggu hari di mana anda direkodkan ke THT, berkumurlah dengan larutan antiseptik: Miramistin, Chlorhexidine.
  • Sekiranya anda melihat bahawa benjolan di kerongkong anda muncul setelah bersentuhan dengan haiwan, makan makanan baru, bekerja dalam keadaan berdebu, dan sebagainya, ambil antihistamin, secara optimum - 1 generasi (walaupun mereka menyebabkan rasa mengantuk, mereka bertindak dengan cepat): "Diazolin", "Suprastin", "Tavegil". Sekiranya "benjolan" seperti itu mengganggu pernafasan, hubungi ambulans.

Merasakan benjolan di kerongkong: apa mungkin, kemungkinan alasan, bagaimana menyingkirkannya

Benjolan di kerongkong. Ramai orang biasa dengan perasaan ini. Selalunya ini bukan penyakit, tetapi gejalanya. Untuk menghilangkan benjolan di kerongkong, anda perlu menyembuhkan penyakit yang mendasari.

Benjolan di kerongkong mungkin satu-satunya petunjuk beberapa jenis malaise, atau mungkin muncul bersamaan dengan gejala lain yang menyakitkan. Seseorang tidak begitu risau dengan rasa benjolan di kerongkong seperti ketakutan kehilangan sesuatu yang mengerikan. Anda boleh mencuba sendiri punca manifestasi yang tidak menyenangkan. Tetapi kerana terdapat banyak alasan untuk keadaan ini, tidak sukar untuk menjadi keliru dalam penyelidikan anda dan membuat kesimpulan yang salah..

Apa yang dimaksud dengan istilah "benjolan di kerongkong"?

Sebilangan pesakit menggambarkan sensasi mereka dengan cara ini: rasanya seperti benjolan di kerongkong. Tetapi anda dapat mendengar tafsiran lain mengenai manifestasi ini:

  • Kerongkong seolah-olah dimampatkan;
  • Terdapat sensasi benda asing, yang menghalangi anda daripada minum sedikit pun cecair;
  • Berat timbul di kerongkong, memancar ke sternum;
  • Menggaru dan membakar di kerongkongan;
  • Kesukaran bernafas kerana tersekat akses udara;
  • Sebilangan udara tersekat di kerongkong saya;
  • Ketidakselesaan dan sakit tekak muncul;
  • Mungkin ada rasa sakit ketika menelan;
  • Kadang-kadang terdapat malaise umum.

Biasanya, doktor, setelah pesakit mengadu satu gejala, berminat dengan tanda-tanda kemerosotan yang lain. Dan ternyata masalahnya bukan hanya pada tekak. Mungkin ada sakit perut, otot, dada. Selalunya terdapat menggigil dan demam, pening, sakit kepala, mual, batuk, rasa berat di kaki, sakit di punggung bawah. Orang itu berasa letih dan kosong.

Penerangan lengkap mengenai semua gejala dapat membantu dalam diagnosis yang betul.

Mengapa benjolan muncul di kerongkong?

Semua penyebab benjolan di kerongkong dibahagikan kepada:

Punca somatik

Biasanya, kumpulan alasan ini pertama kali disahkan atau dikecualikan..

Proses keradangan di kerongkong

Segala keradangan disertai oleh edema tisu, yang terasa seperti benjolan. Proses keradangan boleh menjadi akut dan kronik. Ia menyertai faringitis, sakit tekak folikel, laringitis. Kadang-kadang ia berlaku bahawa keadaan bertambah buruk dan paratonsillitis berkembang, abses akar lidah atau epiglotis, abses parapharyngeal. Bahayanya adalah edema teruk, yang dapat mencegah oksigen memasuki saluran udara.

Ketumbuhan

Tumor jinak dan malignan boleh menyekat kerongkong. Dan jika dalam kes pertama, rawatan dapat dibatasi pada kaedah konservatif, dan hasilnya selalu menguntungkan, maka dengan perkembangan pembentukan ganas ini tidak dapat dikatakan. Oleh itu, lebih cepat masalah itu diungkap, semakin cepat dan yang paling penting, semakin selamat ia dapat diselesaikan. Kadang-kadang, dengan penyakit yang tidak simptomatik, perasaan benjolan di kerongkong mungkin satu-satunya tanda yang tidak dapat dilupakan. Tetapi walaupun berlaku pembentukan jinak, pernafasan menjadi sukar, dan ketika tumor tumbuh, ia sama sekali tumpang tindih. Biasanya, trakea, oropharynx atau laring menjadi tempat dislokasi neoplasma..

Disfungsi tiroid

Kelenjar tiroid adalah yang pertama bertindak balas terhadap kekurangan yodium dalam badan. Ia tumbuh dengan saiz yang besar dan menyempitkan tekak. Penyakit ini disebut penyakit goiter atau Graves. Doktor dapat menentukan diagnosis yang tepat semasa pemeriksaan awal. Selain itu, pembesaran kelenjar pada tahap selanjutnya disertai dengan penurunan selera makan, penurunan berat badan, dan pembengkakan bola mata. Tetapi diagnosis yang lebih tepat dibuat berdasarkan hasil ujian dan ultrasound.

Penyakit lain dari kelenjar tiroid termasuk keradangan, serta peningkatan rembesan hormon tiroid. Penyakit ini juga dicirikan oleh sensasi benda asing di kerongkong..

Diagnosis yang tepat pada masanya akan mencegah kemungkinan komplikasi berbahaya.

Osteochondrosis

Selalunya benjolan terasa di kerongkong jika masalah muncul di tulang belakang serviks. Ini biasanya berlaku dengan osteochondrosis. Sebab-sebab keadaan ini adalah makan berlebihan, tidak aktif fizikal dan tabiat buruk yang lain. Dengan osteochondrosis tulang belakang serviks, rasa sakit muncul di bahagian belakang, leher, kepala. Kadang-kadang penyakit ini disertai dengan loya, muntah, turun naik tekanan. Diagnosis hanya boleh dibuat oleh doktor. Rawatannya panjang dan bergantung kepada ketekunan dan disiplin pesakit. Gimnastik dan urut khas sangat membantu. Postur yang betul adalah mustahak. Untuk tidur, anda perlu membeli tilam dan bantal ortopedik. Dalam kes yang teruk, ubat-ubatan diresepkan untuk melegakan gejala kesakitan.

Masalah gastrousus

Benjolan di kerongkong berdiri dan tidak hilang untuk satu sebab atau yang lain kerana sebab gastroenterologi. Sekiranya gejala seperti itu berlaku sejurus selepas makan, maka kemungkinan penyakit gastrousus adalah tinggi. Biasanya, pesakit sebelum ini telah melihat tanda-tanda lain dalam dirinya: pedih ulu hati, bersendawa, rasa masam di mulut, sakit di perut.

Refluks

Koma di kerongkong boleh disebabkan oleh refluks atau penyakit gastroesofagus. Akibat penyakit kronik ini, kandungan perut yang berasid dibuang ke dalam esofagus. Orang itu menderita kembung, bersendawa, mual. Biasanya, perkara pertama yang disarankan oleh doktor anda adalah mengubah diet anda: menghilangkan coklat, kopi, soda, dan makanan menjengkelkan yang lain. Penting untuk mengurangkan berat badan, amati rejimen makan (makan malam tidak lebih dari 2 jam sebelum tidur).

Masih tidak menghalang semua orang untuk mengetahui bahawa pada waktu yang berlainan dalam sehari, asimilasi produk tertentu berlaku dengan intensiti yang berbeza. Secara amnya, pergerakan perut menjadi perlahan pada waktu petang. Ubat juga diresepkan untuk mengurangkan keasidan..

Hernia esofagus

Refluks, dan oleh itu benjolan di kerongkong, boleh disebabkan oleh hernia diafragma esofagus. Mual ini disebabkan oleh berat badan berlebihan, sembelit, batuk yang teruk, angkat berat. Kadang-kadang tekanan boleh menyebabkan hernia, menyebabkan kekejangan otot. Dalam kes ini, anda hanya boleh minum segelas susu hangat dengan satu sudu teh madu..

Dengan hernia, sakit dada juga mungkin muncul. Oleh itu, doktor menetapkan elektrokardiogram untuk mengecualikan kerosakan jantung. Kadang-kadang cegukan muncul bersama dengan benjolan di kerongkong..

Trauma

Trauma ke kerongkongan atau laring boleh menyebabkan sensasi objek asing di kerongkong. Esofagus rosak oleh makanan kasar atau semasa gastroendoskopi. Biasanya, sekiranya berlaku kecederaan seperti itu, gejala hilang dalam masa seminggu tanpa rawatan khas..

Reaksi alahan

Benjolan di kerongkong berbahaya jika disebabkan oleh edema Quincke. Terdapat peningkatan pembengkakan yang cepat, yang boleh menyebabkan sesak nafas. Dalam kes ini, masa berlalu beberapa saat. Hanya pentadbiran antihistamin kecemasan yang dapat menyelamatkan pesakit.

Sebab lain

Harus diingat bahawa sensasi benjolan di kerongkong dapat disebabkan oleh sebab yang tidak mungkin, tetapi masih mungkin:

  • Organisma parasit. Setiap orang terbiasa berfikir bahawa habitat parasit adalah usus. Namun, bajingan kecil ini dapat bertelur di otak, mata, dan akhirnya di tekak. Seseorang merasakan ini sebagai badan asing..
  • Penyakit sistem kardiovaskular. Penyebabnya sangat jarang berlaku, tetapi tidak dapat dikesampingkan, terutama jika anda mempunyai gejala penyakit jantung yang lain, seperti sakit dada.
  • Berat badan meningkat. Lapisan tisu lemak subkutan yang besar boleh, seperti gondok, menekan tekak.
  • Objek asing. Anehnya, sensasi objek asing di kerongkong adalah... objek asing. Ia boleh menjadi tulang yang tersangkut, pil, atau sesuatu yang lain..

Punca psikogenik

Penyebab benjolan tekak yang paling mungkin adalah gugup. Sudah tentu, sebelum membuat diagnosis seperti itu, doktor mesti melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit untuk mengecualikan sebab-sebab somatik. Sekiranya semuanya sesuai dengan organ ENT, saluran gastrointestinal, kelenjar tiroid, maka sifat psikogenik penyakit dianggap.

Biasanya, dalam kes ini, sukar bagi pesakit untuk menelan air liur, kerongkong terasa sesak, sakit, dan calar. Seseorang mengalami kesukaran bernafas, sukar untuk mengambil makanan pejal. Pada mulanya, simptomnya ringan, tetapi mereka meningkat dari masa ke masa. Keadaan ini dapat bertahan dalam jangka masa yang lama. Pesakit mengalami rasa ngeri memikirkan kemungkinan onkologi atau penyakit serius lain, kegelisahan meningkat, dan mood menurun. Ini membawa kepada gejala yang semakin teruk. Lingkaran setan terbentuk: semakin seseorang risau akan keadaannya, semakin teruk keadaan ini. Sebaik sahaja pesakit menenangkan, pemikirannya beralih ke sesuatu yang lebih menyenangkan (perkahwinan, kelahiran anak, kejayaan di tempat kerja, dll.), Sesak di tekak menjadi semakin sedikit dan, akhirnya, hilang.

Gumpalan pada tekak mungkin muncul secara tiba-tiba. Seseorang mengalami serangan panik, tekanan darah meningkat, degupan jantung meningkat, ketakutan kematian meningkat. Perasaan tercekik, kekurangan oksigen hanya meningkatkan ketakutan ini. Dengan perkembangan ini, gejala depresi muncul, yang dinyatakan oleh kemurungan, tangisan, pengasingan, mood pesimis, keinginan untuk bersara.

Untuk mengetahui penyebab sebenar rasa berat di kerongkong, doktor berminat dengan adanya faktor psiko-emosi: sama ada pesakit terdedah kepada tekanan, keadaan trauma jangka panjang di tempat kerja atau di rumah. Barulah seseorang dapat membuat andaian mengenai asal-usul saraf yang gementar..

Apa nak buat?

Oleh kerana terdapat banyak sebab untuk munculnya koma di kerongkong (gugup, somatik), anda harus terlebih dahulu menghubungi ahli terapi. Berdasarkan gejala yang ada, doktor akan merujuk pesakit untuk berunding dengan ENT, ahli endokrinologi, ahli gastroenterologi, ahli vertebrologi.

Kadang-kadang orang cuba mengatasi masalah itu sendiri. Ada yang menetapkan ubat yang tidak perlu untuk diri mereka sendiri, yang lain melampau yang lain: membiarkan semuanya berjalan lancar - mungkin ia akan menyelesaikannya sendiri. Seseorang cuba menyingkirkan benjolan itu dengan menelan makanan kasar atau minum sejumlah besar air. Malangnya, hasil rawatan diri ini hilang masa. Sudah tentu, keadaan itu akan normal dengan sendirinya, terutamanya jika disebabkan oleh sebab-sebab gugup. Tetapi untuk keyakinan seperti itu, kita perlu mengecualikan penyakit somatik..

Penting! Menghubungi pakar secara tepat pada masanya akan menyelesaikan masalah secepat mungkin dan membantu mencegah komplikasi yang mungkin berlaku.

Bagaimana benjolan tekak dirawat??

Apabila sensasi benjolan di kerongkong muncul, perlu memahami penyebabnya dan merawat penyakit yang mendasari. Langkah-langkah yang diambil bergantung pada diagnosis.

Sebagai contoh, dengan hipotiroidisme, persediaan yodium ditetapkan. Dan apabila tiroiditis autoimun dikesan, rawatan lebih rumit, kadang-kadang pesakit terpaksa mengambil hormon yang sesuai sepanjang hidupnya.

Sekiranya penyebabnya adalah masalah dengan tulang belakang serviks, gimnastik khas boleh diresepkan. Juga, keadaan ini diatasi dengan terapi manual, vakum, refleks dan laser. Ahli vertebrologi mengesyorkan agar pesakit mempertimbangkan semula gaya hidupnya, bergerak lebih banyak, mengikuti prinsip pemakanan yang betul.

Paling teruk, jika tumor ganas menekan pada kerongkong (walaupun ini jarang berlaku). Dalam kes ini, rawatan terdiri daripada radiasi, kemoterapi, atau pembedahan. Kadang-kadang anda perlu menggunakan salah satu langkah ini, dan kadang-kadang gabungan. Rawatan bergantung pada keadaan.

Sekiranya masalahnya adalah gastroenterologi, maka rawatan hanya terbatas pada kepatuhan pada diet khas dan mengambil ubat yang sesuai. Walau bagaimanapun, dengan hernia esofagus, pembedahan kadang-kadang ditunjukkan..

Sifat langkah-langkah terapeutik untuk penyakit ENT radang bergantung pada sifatnya - bakteria atau virus. Antibiotik dan ubat-ubatan lain ditetapkan bergantung pada hasil pemeriksaan. Sebagai tambahan kepada rawatan utama, berkumur dengan larutan penyediaan yang mengandungi yodium, soda, infus herba, furacilin diresepkan, yang mempunyai sifat anti-radang dan penyembuhan yang sangat baik. Dalam beberapa bentuk penyakit ENT, terapi ubat ditingkatkan dengan pemanasan kompres.

Rawatan gangguan psikogenik

Secara berasingan, perlu memikirkan rawatan benjolan di kerongkong, yang muncul pada saraf. Terapi dalam kes ini terdiri daripada penggunaan ubat-ubatan dan prosedur psikoterapi dan ubat-ubatan. Sekiranya pesakit didiagnosis mengalami kemurungan, antidepresan dan ubat penenang diresepkan untuk menghilangkan konflik luaran dan dalaman..

Sekiranya pesakit sukar bernafas dengan latar belakang serangan panik, sejumlah langkah diambil untuk memperbaiki gejala VSD. Di rumah, senaman pernafasan boleh dilakukan untuk membantu anda berehat. Ia berguna untuk bernafas di perut, juga di dalam beg dengan nafas menahan sebentar. Latihan pernafasan yang lebih tepat akan disarankan oleh doktor.

Sekiranya benjolan muncul secara tiba-tiba dan buat pertama kalinya, anda boleh melakukan beberapa latihan pernafasan tanpa bergantung pada keadaan anda. Dalam kes ini, kawalan terhadap pergerakan menelan harus dilakukan, mencegah kekerapannya meningkat. Sebagai bantuan, anda boleh minum sedikit infus herba atau teh. Pada masa akan datang, langkah-langkah terapi ditambah dengan latihan santai untuk otot-otot leher dan laring..

Sekiranya tindakan yang dilakukan di rumah tidak memberi kesan yang diharapkan, anda perlu berjumpa doktor.

Cara mengelakkan ketulan di kerongkong anda?

Selalunya lebih mudah untuk mencegah penyakit daripada menghilangkan akibatnya. Oleh kerana rasa sesak di kerongkong dirasakan dalam banyak penyakit, akan ada banyak cadangan untuk pencegahan. Langkah utama untuk membantu mencegah gejala yang tidak menyenangkan adalah:

  1. Pengesanan dan rawatan penyakit ENT tepat pada masanya;
  2. Lindungi saluran pernafasan dari kesan berbahaya dari asap, bahan beracun;
  3. Mematuhi mod suara (jangan berteriak dalam keadaan sejuk, dll.)
  4. Pelembapan udara secara berkala di apartmen;
  5. Bilas hidung dengan larutan garam, terutamanya dengan selesema;
  6. Rawatan disfungsi tiroid tepat pada masanya;
  7. Melawan penyakit gastrousus;
  8. Mematuhi peraturan asas gaya hidup sihat (menghilangkan tabiat buruk, mematuhi rutin harian, tidur 8 jam)
  9. Aktiviti fizikal yang kerap;
  10. Berjalan di udara segar;
  11. Penolakan dari produk halus yang berbahaya;
  12. Pemeriksaan dan lawatan tepat pada masanya, jika perlu, institusi perubatan.

Benjolan di kerongkong semasa menelan

Benjolan di kerongkong ketika menelan adalah tanda penyakit gastroenterologi atau saluran pernafasan atas. Dalam hampir semua kes, penyakit saluran pencernaan, laring atau kelenjar tiroid bertindak sebagai provokator, tetapi sangat jarang ia muncul kerana diet atau tekanan yang tidak betul.

Gambaran klinikal akan didominasi oleh gejala yang paling khas dari patologi patogen, tetapi sindrom kesakitan pelbagai penyetempatan, mual dan muntah, serta perubahan mood dan sikap apatis yang sering dinyatakan. Diagnosis akhir hanya dapat dibuat setelah mengkaji data pemeriksaan makmal dan instrumental.

Etiologi

Dalam sebilangan besar kes, rasa gumpalan di tekak ketika menelan diprovokasi oleh:

  • penyakit sistem pencernaan, seperti GERD atau gastritis;
  • gangguan sistem endokrin, yang sering dikaitkan dengan disfungsi tiroid;
  • penyakit autoimun;
  • gangguan psikologi dan neurosis;
  • kehadiran osteochondrosis pada seseorang - tetapi penampilan gejala seperti itu hanya boleh menjadi penyakit dengan penyetempatan di tulang belakang serviks;
  • kursus faringitis kronik;
  • penyimpangan sistem saraf autonomi;
  • pembentukan neoplasma sifat malignan atau jinak pada laring, trakea atau esofagus;
  • anjakan tulang belakang serviks;
  • kecederaan yang dialami semasa prosedur diagnostik endoskopi;
  • selsema, disertai dengan sakit tekak dan batuk yang teruk;
  • reaksi alergi - sumber yang sama sekali berbeza boleh menjadi provokator edema membran mukus tekak dan faring, tetapi selalunya ini berlaku dengan latar belakang intoleransi individu terhadap produk tertentu.

Rasa benjolan di kerongkong ketika menelan boleh disebabkan oleh faktor lain yang tidak berkaitan dengan penyakit seseorang. Sebab-sebab tersebut dikemukakan:

  • serpihan makanan yang tersekat di kerongkong - selalunya ini disebabkan oleh tulang ikan, kulit dari biji bunga matahari atau labu, dan juga sebahagian besar makanan;
  • kehamilan - pertumbuhan janin intrauterin dan peningkatan ukuran rahim menyebabkan perpindahan dan pemampatan organ dalaman, yang menyebabkan pelanggaran proses menelan. Sekiranya gejala seperti itu tidak dilengkapi dengan manifestasi klinikal lain, maka tidak perlu meminta pertolongan yang berkelayakan;
  • pemakanan yang buruk - ini membawa kepada pelanggaran proses pencernaan, yang menyebabkan rasa ketulan di kerongkong;
  • sama ada seseorang mempunyai tahap kegemukan;
  • ketegangan saraf yang berpanjangan.

Untuk kemunculan rasa benjolan di kerongkong, tidak jarang keadaan seperti psikosomatik. Ini bermaksud bahawa seseorang mengeluh tentang adanya gejala seperti itu, padahal sebenarnya tidak..

Gejala

Kerana disfagia bukanlah penyakit bebas, tetapi merupakan gejala yang tidak spesifik, agak sukar untuk mengasingkan gejala umum. Gambaran klinikal akan terdiri daripada tanda-tanda ciri penyakit yang menjadi punca gejala ini..

Oleh itu, gejala yang paling biasa, selain sukar ditelan, adalah:

  • kelemahan yang tidak masuk akal dan peningkatan keletihan;
  • serangan mual disertai dengan muntah;
  • gangguan proses pergerakan usus;
  • perasaan mempunyai objek asing di kerongkong;
  • memerah dan sakit tekak;
  • peningkatan suhu badan;
  • sindrom kesakitan yang dilokalisasikan di kawasan epigastrium, dada atau serviks;
  • gangguan tidur;
  • penurunan berat badan, yang berlaku kerana keengganan untuk makan;
  • ketidakupayaan menelan air liur - ini menunjukkan penyakit yang teruk atau penyakit ini, kerana pada peringkat awal terdapat pelanggaran proses menelan hanya semasa pengambilan makanan pejal;
  • pedih ulu hati dan sendawa;
  • sakit kepala dan pening;
  • kembung perut;
  • kemunculan gemuruh dan sakit di perut.

Manifestasi klinikal yang paling spesifik, yang mungkin disertai dengan perasaan bahawa sukar ditelan, termasuk:

  • kenaikan berat badan yang tidak masuk akal - ini menunjukkan kerosakan pada kelenjar tiroid;
  • menukar nada suara;
  • sakit gigi;
  • penampilan kekotoran patologi pada muntah atau tinja - ini harus merangkumi lendir, darah dan nanah;
  • pelanggaran kitaran haid pada wanita;
  • kulit kering;
  • lamina plat kuku;
  • peningkatan kerapuhan rambut;
  • sesak nafas semasa rehat;
  • perubahan mood yang kerap dan dramatik;
  • turun naik tekanan darah dan degupan jantung;
  • bengkak anggota badan dan muka;
  • kelenjar getah bening yang bengkak di leher;
  • peningkatan air liur dan air mata;
  • penampilan di lidah lapisan putih, kuning atau warna lain;

Pesakit sendiri dapat menggambarkan gejala seperti menggunakan ciri-ciri berikut:

  • sesuatu yang padat terus menekan tekak, dan tekanan meningkat dengan ketara semasa menelan;
  • merasakan ada sesuatu yang bergerak di kerongkong;
  • sukar dan menyakitkan untuk menelan cecair dan terutamanya makanan pejal;
  • perasaan menggaru dan menggelitik di laring.

Memperhatikan pelbagai manifestasi klinikal, perlu diingat bahawa hanya doktor yang berpengalaman yang dapat membuat diagnosis yang tepat, setelah mempelajari data sejumlah besar pemeriksaan makmal dan instrumental. Diagnosis sendiri dan menetapkan rawatan dengan mengambil ubat-ubatan atau menggunakan ubat-ubatan rakyat tidak boleh diterima.

Diagnostik

Terhadap kemungkinan berlakunya pelbagai jenis gejala yang melengkapkan benjolan di kerongkong semasa menelan, anda boleh berjumpa doktor berikut untuk mendapatkan nasihat:

  • ahli gastroenterologi atau ahli endokrinologi;
  • pakar kardiologi atau pakar penyakit berjangkit;
  • pakar otolaryngologi atau ahli onkologi;
  • ahli psikoterapi atau ahli neuropatologi;
  • ortopedis atau ahli terapi;
  • pakar pediatrik atau pakar kandungan - pakar sakit puan - dengan syarat pesakit adalah kanak-kanak, remaja atau wanita yang berada dalam kedudukan.

Pertama sekali, doktor ini atau doktor harus:

  • memeriksa sejarah perubatan pesakit;
  • mengumpulkan sejarah hidupnya;
  • menjalankan pemeriksaan fizikal secara menyeluruh;
  • temu ramah pesakit secara terperinci - untuk mengetahui gejala apa yang menyertai proses yang sukar ditelan.

Walau bagaimanapun, langkah-langkah diagnostik seperti itu tidak akan mencukupi, yang memerlukan ujian makmal dan pemeriksaan instrumental berikut:

  • ujian darah klinikal;
  • biokimia darah;
  • analisis air kencing umum;
  • ujian hormon;
  • ujian darah untuk penanda tumor;
  • radiografi baik dengan penggunaan agen kontras dan tanpanya;
  • Ultrasound peritoneum dan sternum;
  • CT dan MRI.

Bergantung pada faktor etiologi dan spesialis mana yang perlu dilakukan oleh pesakit, langkah diagnostik instrumental dan makmal tambahan mungkin ditetapkan.

Rawatan

Taktik terapi secara langsung akan bergantung pada alasan yang dinyatakan semasa diagnosis mengapa orang itu bimbang akan kesukaran menelan. Penghapusan penyakit tertentu dapat dilakukan secara konservatif dan pembedahan.

Rawatan yang tidak dapat dijalankan termasuk:

  • mengambil ubat;
  • menjalani prosedur fisioterapi;
  • terapi diet;
  • penggunaan resipi ubat tradisional - tetapi setelah mendapat persetujuan doktor yang hadir dan hanya sebagai sebahagian daripada terapi kompleks, dan bukan satu-satunya kaedah terapi.

Kaedah atau kaedah terapi ini akan disusun secara individu untuk setiap pesakit. Walau bagaimanapun, ubat boleh merangkumi:

  • ubat antibakteria dan anti-radang;
  • bahan hormon dan enzim;
  • antasid dan antispasmodik;
  • penenang dan ubat penenang;
  • prokinetik dan PPI;
  • antipiretik, antidiarrheal dan ubat lain untuk menghilangkan gejala tambahan.

Garis panduan diet umum merangkumi:

  • pengambilan makanan yang kerap dan pecahan;
  • makan makanan setiap hari pada masa yang sama;
  • mencincang dan mengunyah makanan dengan teliti;
  • peraturan minum yang banyak - semua minuman dibenarkan kecuali alkohol, soda dan kopi yang kuat;
  • melepaskan kebiasaan minum makanan dan mengambil kedudukan mendatar setelah makan;
  • memasak pinggan hanya dengan cara yang lembut - memasak dan mengukus, memasak dan memanggang;
  • pengecualian lengkap dari diet makanan berlemak dan pedas, daging asap dan marinade, makanan dalam tin dan jeroan, gula-gula dan makanan masin.

Tempoh diet, senarai lengkap makanan terlarang dan dibenarkan, serta menu anggaran dipilih hanya oleh doktor secara peribadi untuk setiap pesakit.

Persoalan campur tangan pembedahan diputuskan secara individu untuk setiap pesakit..

Pencegahan

Tidak ada langkah pencegahan khusus untuk mencegah munculnya benjolan di kerongkong ketika menelan, kerana ini hanya salah satu gejala, dan bukan penyakit yang berasingan. Walau bagaimanapun, orang ramai dinasihatkan untuk:

  • menjalani gaya hidup sihat dan sederhana;
  • makan secara rasional dan betul;
  • elakkan kejutan saraf;
  • terlibat dalam pengesanan dan rawatan semua penyakit tepat pada masanya;
  • minum ubat, dengan betul mengikut arahan doktor yang menghadiri;
  • selamat berehat;
  • menjaga berat badan dalam lingkungan normal;
  • menjalani pemeriksaan perubatan pencegahan lengkap beberapa kali dalam setahun.

Pesakit perlu ingat bahawa ubat-ubatan sendiri ketika benjolan muncul di kerongkong secara langsung semasa menelan dilarang sama sekali, kerana ini dapat memprovokasi perkembangan komplikasi penyakit tertentu yang mengancam nyawa..