Utama
Sirosis

Kanser rektum: gejala, diagnosis, rawatan, prognosis

Penyakit rektum sering dikesan pada peringkat kemudian. Keadaan ini dijelaskan oleh lawatan tepat waktu ke doktor, gejala memaksa pesakit untuk pergi ke hospital. Sekiranya berlaku barah, ini boleh membawa maut. Tahun 2012 ditandai dengan jumlah kematian akibat tumor ganas - kira-kira 8 juta orang, menurut statistik WHO. 450 ribu pesakit mati akibat luka rektum. 70-80% kematian mungkin dapat dicegah jika didiagnosis lebih awal.

Untuk itu, bukan hanya dokter, tetapi juga pasien harus memiliki "kewaspadaan onkologi". Sekiranya anda menemui simptom pertama kanser rektum dan adanya faktor predisposisi, anda harus menghubungi institusi perubatan untuk mendapatkan nasihat dan bantuan diagnostik.

Faktor predisposisi

Beberapa kumpulan faktor menyumbang kepada kemunculan tumor ganas rektum. Ini termasuk keturunan yang membebankan, kehadiran penyakit kronik pada bahagian akhir usus, kesalahan pemakanan tertentu, dan sebagainya. Senarai faktor predisposisi yang paling lengkap ditunjukkan dalam jadual:

Kumpulan faktor predisposisiContohnya
Keturunan
  1. Kehadiran di silsilah pesakit saudara-mara yang menderita barah rektum / usus besar;
  2. Polyposis familial adenomatous adalah penyakit genetik yang jarang berlaku di mana terdapat "kesalahan" dalam pembahagian sel epitelium usus. Ia berlaku dengan kekerapan 1: 11000. Selalu berubah menjadi barah dalam masa 5-10 tahun dari permulaan gejala pertama;
  3. Sindrom Lynch adalah mutasi genetik yang agak biasa yang menjadikan kanser usus besar terdedah. Ia harus disyaki jika penyakit ini berkembang pada pesakit yang berumur kurang dari 40-45 tahun. Menyebabkan 5% daripada semua kanser rektum.
Penyakit usus kronik
  1. Kolitis ulseratif yang tidak spesifik (disingkat NUC);
  2. Penyakit Crohn;
  3. Apa-apa penyakit yang menyebabkan gangguan pergerakan kandungan usus (diskinesia motorik, sindrom iritasi usus, akibat dari vagotomi batang, dan sebagainya);
  4. Penyakit Whipple;
  5. Tumor rektum jinak (adenoma dan polip);
  6. Proktitis kronik (jika tidak dirawat).
Cara hidup yang salah
  1. Beberapa faktor pemakanan:
    • Kekurangan / kekurangan serat dalam makanan (jagung dan barli mutiara, sayur-sayuran, buah-buahan dan jusnya, roti hitam, dan sebagainya);
    • Keutamaan makanan yang tidak dicerna dan menjengkelkan dalam makanan (produk tepung; makanan berlemak, pedas dan masin);
    • Makanan yang jarang dan banyak.
  2. Merokok adalah faktor yang tidak spesifik, pada tahap yang lebih rendah, mempengaruhi saluran gastrousus;
  3. Alkohol - sedikit mempengaruhi rektum, tetapi peranannya tidak dikecualikan.

Buasir tidak menyebabkan barah. Terdapat pendapat di kalangan penduduk bahawa buasir adalah faktor risiko kanser rektum. Ini khayalan. Oleh kerana buasir bukan merupakan bahagian mukosa, mereka tidak boleh mempengaruhi epitel usus secara langsung. Tetapi, jika tidak dirawat dalam jangka masa yang lama, buasir menyebabkan proctitis kronik, yang merupakan faktor risiko..

Kanser rektal tidak selalu berkembang pada pesakit dengan salah satu faktor di atas (kecuali polyposis keluarga adenomatous dan polip rektum). Untuk mencurigainya tepat pada masanya, seseorang harus memperhatikan gejala ciri yang menyertai neoplasma malignan..

Pengelasan

Taktik dan gejala rawatan ditentukan oleh ukuran dan lokasi tumor, tahap pembezaan (berapa banyak sel kanser kelihatan seperti yang normal), merebak ke kelenjar getah bening dan organ lain.

Neoplasma rektum terletak:

  1. anorektal - tepat di atas dubur (di kawasan sfinkter). Ia berlaku dalam 6% kes. Ia dicirikan oleh gejala awal dalam bentuk kesakitan menusuk berterusan yang tidak dapat diatasi oleh NSAID (Analgin, Ketorol, Citramon, dan sebagainya). Oleh kerana itu, pesakit terpaksa hanya duduk di separuh punggung ("gejala najis");
  2. ampullary - di bahagian tengah usus. Penyetempatan paling kerap (84%). Gejala pertama barah dengan penyetempatan ini biasanya berdarah;
  3. nadampularly - di bahagian atas rektum (11% kes). Ia tidak simptomatik untuk masa yang lama. Selalunya pesakit mendapatkan bantuan perubatan kerana penyumbatan usus akut. Kemudian barah ditemui secara kebetulan semasa pemeriksaan instrumental.

Untuk menilai pertumbuhan tumor dan penyebarannya ke seluruh badan, doktor telah mengenal pasti tahap barah rektum. Garis panduan nasional untuk ahli onkologi untuk tahun 2014 membezakan 13 peringkat. Klasifikasi ini membolehkan anda menerangkan barah setepat mungkin dan membuat keputusan mengenai kaedah merawat pesakit..

Struktur dinding rektum

Untuk memahami bagaimana barah tumbuh, seseorang harus mengetahui struktur berlapis organ ini. Lapisan disusun seperti berikut dari dalam ke luar:

  1. Mukus;
  2. Lapisan submucosal;
  3. Lapisan otot;
  4. Lapisan luar (membran serous).

Sebagai klasifikasi yang disesuaikan, hanya enam peringkat (darjah) yang dicadangkan:

PentasApa yang berlaku pada tumor?
0Kanser terletak di dalam lapisan mukus.
SayaTumor mula tumbuh ke lapisan submucosal / otot.
IINeoplasma tumbuh di seluruh dinding dan boleh mempengaruhi tisu lemak di sekitar rektum atau organ:

  • Pundi kencing;
  • Rahim dan vagina dengan barah rektum pada wanita;
  • Prostat untuk kanser rektum pada lelaki.
IIISekiranya tumor mula bermetastasis ke kelenjar getah bening tanpa menjejaskan organ, tahap ketiga barah diletakkan (tanpa mengira pertumbuhan neoplasma).
IVSekiranya barah mempengaruhi organ dalaman dengan metastasis (tanpa mengira pertumbuhan tumor dan penyebarannya melalui kelenjar getah bening), doktor meletakkan peringkat ke-4.

  • IVa - kehadiran metastasis dalam satu organ;
  • IVb - kehadiran metastasis di beberapa organ / peritoneum.

Apa itu metastasis? Ia adalah sel tumor / beberapa sel yang menyebar ke tisu lain melalui aliran darah atau limfa dari barah primer. Apabila mereka memukul organ, mereka mula tumbuh dengan cepat, kadang-kadang melebihi ukuran tumor dari mana mereka terbentuk.

Sebagai tambahan kepada kriteria di atas, tahap pembezaan kanser sangat penting - seberapa besar sel tumor menyerupai sel organ normal. Pada masa ini, terdapat 4 kumpulan neoplasma utama:

  1. Sangat berbeza (adenokarsinoma) - lebih daripada 90% sel mempunyai struktur normal;
  2. Dibezakan secara sederhana - 50% sel "tidak biasa" (ia tidak kelihatan seperti sel normal di dalam badan);
  3. Pembezaan kurang baik (karsinoma sel besar, kecil dan skuamosa) - 90% sel "atipikal";
  4. Tidak dapat dibezakan - lebih daripada 95% sel "tidak biasa".

Kurangnya pembezaan barah, semakin cepat ia tumbuh, merebak, dan kurang memberi respons terhadap terapi.

Gejala barah rektum

Proses malignan berkembang secara beransur-ansur. Tanda pertama ditentukan oleh lokasi barah di rektum:

  1. Dengan penyetempatan anorektal, ini adalah kesakitan menusuk yang semakin teruk semasa duduk. Ia dicirikan oleh "gejala najis" (pesakit boleh duduk di separuh punggung) dan tindak balas yang tidak signifikan terhadap terapi anti-radang;
  2. Apabila berada di kawasan ampullary / nadampular, terdapat sedikit darah dan lendir pada tinja. Terdapat perbezaan ciri yang akan membezakan tanda-tanda barah rektum daripada penyakit lain. Darah tidak menutupi najis (khas untuk buasir), tetapi bercampur dengannya, membentuk "coretan" merah di dalamnya. Sebagai peraturan, pelepasan darah tidak disertai dengan penampilan atau peningkatan rasa sakit yang berterusan (khas untuk NUC), tetapi sama sekali tidak menyakitkan.

Dari mana darah itu datang? Pada 92% pesakit dengan kanser rektum, pada tahap apa pun, disertai dengan pelepasan darah semasa buang air besar. Ini disebabkan oleh pertumbuhan saluran darah tumor, yang mengalami kerosakan semasa laluan najis dan "berdarah". Pesakit tidak merasa sakit, kerana kanser tidak mempunyai reseptor saraf.

Gejala pada peringkat awal (0-I) dapat dilengkapi dengan pelbagai gangguan usus:

  • sembelit / cirit-birit;
  • kembung dan kembung;
  • inkontinensia tinja / gas - ciri kanser anorektal;
  • tenesmus - dorongan tidak produktif untuk membuang air besar. Pesakit "menarik ke tandas", ada rasa sakit yang tidak dilokalisasi di seluruh perut, yang menurun setelah mengambil antispasmodik (Drotaverin, No-Shpy). Keadaan ini boleh berlaku sehingga 15 kali sehari..

Sekiranya barah tumbuh terutamanya di rongga usus, yang sangat jarang berlaku, penyumbatan usus akut (AIO) mungkin berlaku - tumor menutup bahagian di bahagian akhir usus, itulah sebabnya najis tidak diekskresikan. Boleh menyebabkan pecahnya usus dan perkembangan peritonitis tinja.

Bagaimana menentukan OKN? Untuk mendiagnosis keadaan ini, cukup untuk menganggarkan jumlah pergerakan usus dalam 3 hari. Sekiranya tinja dan gas usus tidak diekskresikan, pesakit mengalami kekejangan sakit berkala di seluruh dinding perut, kembung diperhatikan - kehadiran AIO harus disyaki. Gejala yang boleh dipercayai ialah muntah makanan dengan bau tinja yang dimakan lebih dari 2 hari yang lalu.

Pada tahap II, sebagai peraturan, sindrom kesakitan muncul, dengan barah ampullary atau supra-ampullary, kerana percambahannya ke organ / tisu sekitarnya. Sakit yang sakit, yang berterusan dan tidak reda setelah mengambil NSAID dan antispasmodik. Gejala umum berkembang kerana "keracunan tumor": kelemahan; demam subfebril (hingga 37.5 o C), berterusan selama berbulan-bulan; peningkatan berpeluh, penurunan perhatian.

Tahap III dicirikan oleh "keracunan tumor" yang diucapkan. Pesakit dapat menurunkan berat badan dengan cepat sambil mengekalkan aktiviti fizikal dan diet yang sama. Kelemahan sentiasa mengiringi pesakit, keupayaan bekerja berkurang dengan ketara, demam berterusan.

Pada barah rektum tahap IV, seluruh badan terjejas. Penyebaran metastasis disertai oleh kegagalan organ di mana pertumbuhan tumor baru bermula. Dengan kerosakan pada organ penting (jantung, paru-paru, otak, dan sebagainya), sindrom kegagalan pelbagai organ berkembang, yang merupakan penyebab utama kematian pesakit barah.

Diagnostik

Selain mengumpulkan aduan dan mencari sejarah faktor predisposisi, perlu dilakukan pemeriksaan terhadap kawasan rektum dan perianal. Untuk ini, pesakit diminta untuk mengambil posisi siku lutut dan berehat sebisa mungkin sehingga terdapat akses visual yang optimum. Adalah mungkin untuk mengesan tumor menggunakan prosedur ini hanya ketika rendah (anorektal).

Berkat pemeriksaan digital, mungkin untuk menentukan keberadaan neoplasma di rongga usus dan ukurannya kira-kira, apabila ia berada di kawasan ampula / anorektal. Tidak diperlukan persiapan oleh pesakit. Pesakit diminta untuk mengambil posisi siku lutut atau "di sebelah" dengan kaki ditambahkan, setelah itu doktor, setelah melincirkan jari dengan minyak vaseline, memasukkannya ke dalam rektum. Kajian tidak lebih dari 10 minit.

Kaedah instrumental muncul dalam diagnosis barah rektum, yang memungkinkan untuk mencari neoplasma dan mengesahkan sifatnya yang ganas. Pada masa ini, standard pemeriksaan berikut sedang dikuatkuasakan, yang disetujui oleh "Persatuan Onkologi Rusia".

Kolonoskopi lengkap dengan biopsi

Ini adalah pemeriksaan endoskopi keseluruhan usus besar. Ia dilakukan dengan instrumen khas yang berbentuk seperti tiub elastik. Di hujungnya terdapat sumber cahaya dengan kamera video, yang membolehkan anda memeriksa dinding secara terperinci dan mengesan formasi patologi. Semasa kolonoskopi, doktor menggunakan forceps endoskopi untuk mengambil bahan - mukosa usus, untuk pemeriksaan di bawah mikroskop dan pengesanan "sel atipikal".

Hasil negatif-negatif boleh terjadi dengan lokasi tumor yang dalam (di lapisan submucosal). Dalam kes ini, biopsi mendalam dilakukan - doktor mengambil bahan kajian dari dua lapisan (lendir dan submukosa).

Untuk mengurangkan kemungkinan kesalahan, modifikasi kolonoskopi moden telah dikembangkan:

Teknik modenIntipati kaedah
Kolonoskopi pembesarInstrumen endoskopi dilengkapi dengan lensa yang kuat untuk memperbesar gambar 100-115 kali. Ini membolehkan anda memeriksa bukan sahaja permukaan usus, tetapi juga struktur terkecilnya (seperti mikroskop). Terima kasih kepada ini, sel "atipikal" telah dikesan semasa prosedur.
Kolonoskopi pendarfluorUntuk teknik ini, alat ini dilengkapi dengan sumber cahaya ultraviolet spektrum khas, yang menjadikan sel-sel tumor "bersinar" - menjadi pendarfluor.
Endoskopi spektrum sempitPenggunaan dua sumber cahaya jalur sempit tambahan (biru dan hijau) semasa kolonoskopi. Dengan kaedah ini, kapal tersedia untuk pemeriksaan rutin. Kanser dapat dikesan oleh peningkatan jumlah kapilari dan arteriol bentuk yang tidak teratur di kawasan tertentu.
KromoendoskopiBerkat pengenalan pewarna ke dalam rongga usus (selalunya ia adalah larutan iodin), adalah mungkin untuk mengenal pasti kawasan di mana sel-sel malignan berada. Mereka akan berubah sepenuhnya warna sementara struktur normal akan berwarna gelap..

Sekiranya tidak mungkin melakukan pemeriksaan lengkap pada rektum, maka sigmoidoskopi dapat dilakukan - ini adalah prosedur serupa yang membolehkan anda memeriksa bahagian akhir usus sahaja (30-35 cm). Dalam kes ini, data tidak lengkap, kerana keadaan sigmoid dan kolon tidak diketahui..

Persediaan pesakit untuk prosedur ini serupa. Ia dilakukan mengikut skema:

  • 3 hari sebelum conoscopy / sigmoidoscopy, disarankan untuk mematuhi diet yang tidak termasuk makanan dengan kandungan serat yang tinggi. Ini adalah roti rai, sebilangan bijirin (jagung, barli mutiara, millet, dan sebagainya), sebarang buah, sayur-sayuran dan jus;
  • Sekiranya kajian dijalankan pada waktu pagi, maka pada waktu malam pada malam anda boleh makan makan malam ringan yang tidak mengandungi produk di atas;
  • Selepas 30-50 minit selepas makan malam, pesakit diberi beberapa enema untuk mendapatkan air basuh "bersih". Sebagai peraturan, 2 sudah cukup;
  • Sebelum pemeriksaan, pesakit tidak makan sarapan pagi untuk mengecualikan pembentukan massa tinja yang mengganggu pemeriksaan;
  • Enema berulang dilakukan. Sekiranya syarat di atas dipenuhi, satu sudah mencukupi;
  • Sejurus sebelum memasukkan endoskopi, doktor melakukan pemeriksaan digital untuk mengurangkan risiko trauma pada dubur dan dubur.

Sekiranya kolonoskopi tidak dilakukan sebelum permulaan rawatan, disarankan untuk melakukannya 3 bulan setelah permulaan terapi..

MRI pelvis

"Piawaian emas" untuk kajian tumor. Dengan bantuannya, ukuran neoplasma, tahap percambahannya melalui dinding dan ke tisu sekitarnya, kehadiran metastasis di kelenjar getah bening ditentukan. Tanpa menjalankan kajian ini, tidak digalakkan untuk menetapkan rawatan apa pun. Tidak diperlukan persiapan khas pesakit untuk menerima MRI.

Ultrasound perut / CT

Prosedur ini diperlukan untuk menilai kehadiran metastasis pada organ dan tisu rongga perut. Sudah jelas bahawa diagnostik ultrasound jauh lebih murah dan lebih berpatutan daripada CT. Walau bagaimanapun, kandungan maklumat ultrasound agak kurang, kerana kaedah ini tidak memungkinkan untuk mengesahkan sifat pembentukan ganas dan tahap pertumbuhannya. Tomografi juga tidak memerlukan persiapan dari pesakit. Untuk mendapatkan hasil ultrasound yang boleh dipercayai, anda mesti mengikuti diet 3 hari dengan jumlah minimum serat.

Selain itu, sinar-X / CT dada dilakukan untuk mencari metastasis pada paru-paru, jantung dan organ lain dan kelenjar getah bening mediastinum. Dari kaedah makmal, ujian darah digunakan untuk penanda tumor (tanda-tanda proses malignan): antigen kanser-embrio (disingkat CEA) dan CA 19.9. Ini adalah sejenis ujian kanser rektum yang digunakan untuk diagnosis awal..

Dengan menilai semua petunjuk ini secara gabungan, anda dapat meletakkan tahap barah dan menentukan taktik rawatan.

Rawatan

Dengan standard perubatan moden, rawatan kanser rektum merangkumi 3 peringkat:

  1. terapi radiasi / kemoterapi pra operasi;
  2. campur tangan pembedahan;
  3. radiasi pasca operasi / kemoterapi.

Pengecualian dibuat oleh pesakit yang tidak disyorkan rawatan pembedahan. Ini adalah pesakit dengan barah tahap IV, penyakit bersamaan yang teruk atau pada usia tua. Dalam kes ini, operasi tidak akan memberi kesan yang signifikan terhadap prosesnya, tetapi hanya dapat memperburuk keadaan umum pesakit..

Terapi pra operasi

Oleh kerana tahap ini, kemungkinan perkembangan tumor menurun, pertumbuhannya menjadi perlahan dan prognosis bagi pesakit bertambah baik. Ia dilakukan untuk pesakit dengan sebarang tahap tumor rektum. Ukuran dos dan keperluan ubat kemoterapi ditentukan oleh ahli onkologi, bergantung pada tahap perkembangan barah..

Rawatan radiasi sahaja digunakan untuk pertumbuhan tumor yang rendah (gred 1 atau 2). Pada suhu 3 dan 4 darjah, sebarang ubat kemoterapi (Fluorouracil, Leucovarin) mesti digabungkan dengan penyinaran pesakit.

Campur tangan pembedahan ditetapkan pada selang waktu yang berbeza, bergantung kepada tahap keparahan keadaan pesakit. Selang mungkin 3 hari-6 minggu.

Campur tangan pembedahan

Terdapat pelbagai teknik untuk menghilangkan neoplasma rektum. Yang paling sesuai dipilih secara individu untuk setiap pesakit, bergantung pada tahap perkembangan dan tahap pembezaan tumor. Pakar bedah berusaha memelihara rektum untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit, tetapi ini tidak selalu mungkin - hanya dengan diagnosis awal kanser.

Sekiranya mustahil untuk melakukan kajian kemungkinan, gunakan jenis campur tangan pembedahan ini.

Pada masa ini, ia juga dilakukan dengan menggunakan instrumen endoskopi, yang dimasukkan ke dalam rongga pelvis melalui sayatan kecil di dinding perut anterior. Sebahagian usus dikeluarkan, di mana tumor terletak (+5 cm ke bawah dan 15 cm ke atas). Selepas itu, bahagian atas dan bawah usus dijahit, menjaga rektum berfungsi..

Untuk barah anorektal, sfinkter dubur juga dikeluarkan.

Tahap barahPembedahan yang disyorkanIntipati kaedah
SayaReseksi transanal endoskopi (TER), dengan syarat:

  • Kanser sederhana / sangat berbeza;
  • Ukuran tumor kurang dari 3 cm;
  • Mempengaruhi tidak lebih dari sepertiga lilitan usus.
Teknik tidak invasif (tidak memerlukan sayatan pada kulit). Ia dilakukan menggunakan instrumen endoskopi yang dimasukkan melalui dubur. Kawasan usus yang terhad dikeluarkan, selepas itu kecacatan dijahit.
Reseksi (penyingkiran sebahagian) rektum
IIPemusnahan rektum perineum-perutPembuangan keseluruhan rektum. Dijalankan hanya jika mustahil untuk memelihara organ. Untuk pembentukan saluran keluar usus, ada pilihan berikut:

  1. Kolostomi - membawa hujung usus bebas ke dinding perut anterior dengan beg kolostomi disambungkan ke dalamnya;
  2. Menurunkan pinggir bebas kolon sigmoid ke tempat rektum yang dikeluarkan (segmen usus tepat di atas rektum). Varian operasi ini tidak selalu dapat dilakukan dan dikaitkan dengan trauma yang lebih besar pada saluran pencernaan..
IIIPemusnahan rektum perineum-perut dengan penyingkiran kelenjar getah bening serantauTeknik operasi serupa dengan yang sebelumnya. Pada kelas 3, ia ditambah dengan penyingkiran semua kelenjar getah bening yang terletak berhampiran rektum.

Pada peringkat IV, rawatan pembedahan hanya dilakukan sekiranya terdapat penyumbatan usus pada pesakit, kerana tidak akan memberi kesan yang signifikan pada prosesnya. Kemoterapi sangat penting untuk tahap barah yang maju ini.

Bagaimana persediaan untuk pembedahan? Setelah dimasukkan ke hospital pembedahan, pesakit diberi ubat pencahar (selalunya larutan magnesium sulfat 15%). 16-20 jam sebelum pembedahan, pesakit diberi 3 liter larutan lavage untuk diminum (untuk membersihkan usus). Rejimen dos - 200 ml setiap setengah jam. Pembersihan enema pada masa ini tidak digalakkan untuk pesakit kanser rektum. Antibiotik juga tidak digunakan untuk pencegahan.

Dalam setiap kes individu, ruang lingkup operasi dan teknik pelaksanaannya diputuskan bersama oleh ahli onkologi dan pakar bedah..

Terapi pasca operasi

Pesakit dengan barah tahap I biasanya tidak mendapat rawatan tambahan selepas pembedahan. Pada peringkat II-III, kombinasi radiasi dan kemoterapi ditetapkan selama 3-6 bulan. Jumlah mereka hanya dapat ditentukan oleh ahli onkologi yang hadir.

Pada tahap I-III, sebagai peraturan, adalah mungkin untuk mencapai pengampunan yang stabil dalam 6 bulan. Kanser rektum tahap IV memerlukan perhatian perubatan yang berterusan untuk meningkatkan jangka hayat pesakit.

Susulan selepas pengampunan

Agar tidak terlepas dari perkembangan semula penyakit ini, pesakit harus memerhatikan ahli onkologi secara berkala. Pada masa ini, kekerapan lawatan yang disyorkan adalah:

  • 2 tahun pertama selepas pengampunan - sekurang-kurangnya sekali setiap 6 bulan (disyorkan 3 bulan sekali);
  • Selepas 3-5 tahun - sekali setiap 6-12 bulan;
  • Selepas 5 tahun - setiap tahun.

Perlu diingat bahawa jika pesakit mempunyai aduan, pemeriksaan oleh ahli onkologi dijadualkan tidak dijadualkan secepat mungkin.

Ramalan

Berapa lama anda hidup dengan barah? Tumor malignan adalah salah satu penyakit manusia yang paling serius. Mereka bukan sahaja memusnahkan tisu di sekelilingnya, tetapi juga boleh mempengaruhi organ mana pun, menyebarkan metastasis ke seluruh badan. "Keracunan tumor" yang berterusan akan mengurangkan seseorang, menjadikannya rentan terhadap jangkitan. Semua faktor di atas dan kurangnya 100% rawatan berkesan tidak menjamin kelangsungan hidup pesakit selepas rawatan..

Prognosis untuk kanser rektum bergantung pada tahap pertumbuhannya dan kehadiran metastasis. Berikut adalah nilai purata untuk kelangsungan hidup pesakit 5 tahun setelah rawatan yang mencukupi:

Tahap barah rektumKadar kelangsungan hidup 5 tahun
SayaLebih daripada 90%
II75-82%
IIISekitar 30%
IVTidak lebih daripada 15%

Namun, ingat bahawa ini adalah nilai purata. Setiap kes barah adalah individu, dan jangka hayat pesakit ditentukan oleh banyak faktor, termasuk keadaan tubuhnya dan mood psikologi.

Kanser rektum adalah penyakit berbahaya yang dapat menampakkan dirinya sedikit pada peringkat awal. Kejayaan rawatannya bergantung terutamanya pada kewaspadaan onkologi pesakit dan diagnosis awal. Walaupun tumor belum menyebar ke seluruh badan, ada kemungkinan lebih baik untuk menyingkirkannya selamanya. Pada tahap IV, ketika fokus pertumbuhan tumor diperhatikan di beberapa organ, semua usaha diarahkan untuk meningkatkan harapan hidup pesakit dan meningkatkan kualitinya.

Kanser rektum tahap 2: karsinoma invasif

Pertumbuhan awal. Kanser rektum tahap 2 adalah perkembangan bentuk awal karsinoma: tumor tumbuh melalui semua lapisan dinding usus dan menjadi ancaman nyata bagi kehidupan pesakit.

Tumor mula tumbuh melalui seluruh dinding usus

Kanser rektum tahap 2

Walaupun karsinoma kecil, risiko untuk kesihatan dan kehidupan meningkat secara mendadak. Kanser rektum tahap 2 adalah bentuk onkologi yang agak baik, tetapi penting untuk difahami bahawa setelah tumor meninggalkan mukosa usus, kemungkinan pertumbuhan pesat dan penyebaran metastatik meningkat. Dalam proses diagnostik, pementasan selalu dilakukan, di mana 2 ruang bawah tanah dibezakan:

  • T3aN0Mo - percambahan ke lapisan sub-serous usus hingga kedalaman kurang dari 1 mm;
  • T3bN0M0 - pencerobohan hingga 5 mm;
  • T3cN0M0 - penembusan ke dalam membran serous saluran rektum hingga kedalaman 15 mm;
  • T3dN0M0 - tinggi melebihi 15 mm.
  • T4N0M0 - pertumbuhan invasif ke tisu dan organ yang berdekatan.

Yang paling penting, barah rektum tahap 2 belum merebak ke tisu jauh, terhad pada dinding saluran dubur. Tetapi ini bersifat sementara: jika karsinoma diberi peluang, maka peralihan ke tahap 3-4 akan sangat cepat.

Cara mengenal pasti tumor

Pada kebanyakan pesakit, karsinoma dubur dapat dikesan dengan pemeriksaan digital standard: pada 70% pesakit, tumor terletak pada jarak tidak lebih dari 9-10 cm dari sfinkter rektum. Tetapi barah rektum tahap 2 boleh menjadi kecil, jadi pengalaman doktor adalah penting - pakar yang tidak berpengalaman mungkin tidak menyedari adanya neoplasma semasa palpasi rektum. Kajian wajib kerana disyaki penyakit berbahaya adalah:

  • Analisis tinja untuk darah ghaib (ujian hemokult);
  • Pemeriksaan endoskopi (anoskopi, sigmoidoskopi, kolonoskopi);
  • X-ray usus (irrigoscopy);
  • Pengimbasan ultrabunyi menggunakan sensor transrectal;
  • Penilaian tahap penanda tumor tumor (CEA, CA 19-9).

Elemen penting kajian diagnostik adalah mengambil biopsi dari fokus tumor. Prognosis dan pilihan kaedah rawatan bergantung pada jenis histologi..

Taktik rawatan dan prognosis

Campur tangan pembedahan adalah asas untuk terapi yang berjaya. Tumor rektum tahap 2 menunjukkan adanya risiko kambuh yang nyata ketika cuba melakukan teknik pembedahan pemeliharaan organ, oleh itu doktor akan mencadangkan penyingkiran saluran dubur secara radikal (kriteria radikaliti adalah reseksi usus pada jarak 12-15 cm di atas tumor, 2-5 cm di bawah). Pemilihan teknik pembedahan bergantung pada faktor berikut:

  • Umur dan keadaan umum pesakit;
  • Lokasi fokus utama neoplasma malignan;
  • Jenis pertumbuhan tumor;
  • Kadar percambahan pada tisu (peringkat).

Kaedah gabungan rawatan (terapi radiasi dan kemoterapi) selepas pembedahan pada tahap 2 tidak digunakan. Radiasi dan terapi ubat digunakan jika fokus tumor dijumpai di kelenjar getah bening atau sel barah di pinggir tisu rektum yang dikeluarkan semasa pembedahan. Prognosis untuk kadar kelangsungan hidup 5 tahun tidak lebih daripada 70%. Angka ini menunjukkan bahawa karsinoma dubur tahap 2 adalah jenis neoplasma malignan yang berbahaya..

Kanser rektum

Kanser rektum adalah tumor malignan dari kolon distal asal epitel. Dimanifestasikan secara klinikal dengan adanya kekotoran patologi pada tinja (lendir, darah), pendarahan dari rektum, sakit pada sakrum dan perineum, kelemahan, penurunan berat badan, anemia. Kaedah diagnostik adalah kajian tinja untuk darah ghaib, penentuan penanda makmal, sigmoidoskopi, biopsi dengan pemeriksaan morfologi. Rawatan pembedahan (reseksi atau pemusnahan rektum), dengan kemungkinan menetapkan kemoterapi untuk metastasis barah ke kelenjar getah bening serantau.

ICD-10

Maklumat am

Kanser rektum - neoplasma ganas rektum, berbeza dalam struktur histologi dan penyetempatan. Di antara lesi malignan saluran gastrousus, patologi ini adalah 45%; pada masa yang sama, 70% kes barah usus besar tepat pada bahagian distalnya. Penyakit ini lebih kerap berlaku di negara-negara dengan diet Barat dan lebih jarang di Asia dan Afrika..

Kanser rektum satu setengah kali lebih mungkin berlaku pada lelaki, risiko perkembangannya meningkat seiring usia, kumpulan risiko termasuk orang berusia lebih dari empat puluh. Ini mungkin berkaitan dengan perubahan yang berkaitan dengan usia dalam sel epitelium lapisan intraintestinal. Walaupun terdapat ketersediaan rektum untuk pemeriksaan dan penyelidikan, kebanyakan kes barah penyetempatan ini didiagnosis kemudian, apabila kaedah rawatan radikal tidak berkesan. Kadar kelangsungan hidup selama lima tahun untuk kanser rektum adalah 40-60%, yang menjadikan masalah ini mendesak untuk pakar dalam bidang onkologi praktikal dan proktologi.

Sebab-sebabnya

Ketergantungan perkembangan kanser rektum pada ciri pemakanan diperhatikan. Penyakit ini lebih kerap berlaku pada orang yang makan makanan kaya lemak dan miskin serat tumbuhan. Makanan yang penuh dengan produk daging menyumbang kepada timbulnya tumor ganas di usus besar. Selain itu, faktor-faktor yang meningkatkan risiko terkena barah adalah penyakit radang usus besar yang kronik, penyakit Crohn, kolitis ulseratif, patologi kongenital (polifosis resapan keluarga, kekurangan enzim). Penyakit metabolik (diabetes mellitus, sindrom metabolik, obesiti) juga merupakan faktor karsinogenik.

Polip rektal adalah salah satu keadaan prakanker yang biasa, malignan pada sekitar 4% kes (risiko keganasan berkadar langsung dengan ukuran dan kelaziman polip), khususnya, poliposis keluarga berbahaya jika berkaitan dengan keganasan. Faktor keturunan juga berperanan dalam kejadian barah rektum. Meningkatkan risiko mengembangkan proses ganas dan mengurangkan kemungkinan hasil yang baik dalam rawatan merokok dan penyalahgunaan alkohol.

Pengelasan

Kanser rektum diklasifikasikan mengikut klasifikasi TNM antarabangsa, di mana T adalah ukuran tumor dan tahap kerosakannya pada dinding usus, N adalah lesi kelenjar getah bening serantau, dan M adalah kehadiran metastasis pada organ yang jauh..

Di samping itu, di negara kita, klasifikasi barah mengikut peringkat (I; IIa; IIb; IIIa; IIIb; IV) sering digunakan, bergantung pada ukuran tumor, tahap pencerobohan terhadap dinding usus dan tisu sekitarnya, dan metastasis yang ada. Diagnosis akhir kanser rektum dilakukan setelah pembedahan dikeluarkan dan pemeriksaan sitologi tumor dan kelenjar getah bening.

Gejala barah

Selalunya, peringkat awal kanser rektum berjalan tanpa gejala klinikal, yang sangat merumitkan diagnosis dan pengesanan proses ganas tepat pada masanya. Lama kelamaan, perkembangan tumor mula terserlah dalam pelbagai gejala. Manifestasi yang paling biasa: gangguan pergerakan usus (sembelit atau cirit-birit), penyumbatan usus, pendarahan dari dubur, darah di dalam najis, anemia etiologi yang tidak diketahui, sakit di bahagian bawah perut, "pita" ("pensil") najis. Ketika proses onkologi berkembang, keparahan gejala umum meningkat, termasuk kekurangan selera makan, kelemahan umum, malaise, penurunan berat badan hingga cachexia.

Komplikasi

Kanser rektum rumit oleh pendarahan, dan dengan kehilangan darah biasa, anemia, penurunan berat badan, dan bahkan pengurangan. Pesakit dengan patologi onkologi maju mengalami keracunan badan dengan produk nekrosis tisu tumor. Kanser rektum boleh menyumbang kepada perkembangan keradangan berjangkit. Kemoterapi menyumbang kepada perkembangan kesan sampingan seperti keguguran rambut, kelemahan, kehilangan selera makan, cirit-birit, loya.

Diagnostik

Diagnosis kanser rektum melibatkan temu ramah pesakit, mengenal pasti aduan, mengambil anamnesis. Pada masa yang sama, perhatian diberikan kepada risiko karsinogenik, pembentukan tumor dan anamnesis onco keluarga. Kaedah makmal merangkumi ujian darah am dan biokimia, ujian untuk penanda tumor, koprogram.

Tumor barah rektum dicirikan oleh pengesanan antigen embrio barah dan penanda tumor CA-19-9. Pengenalpastian penanda tumor juga boleh menunjukkan kolitis ulseratif, tumor jinak. Kepekatan antigen barah embrio meningkat pada perokok berat.

Kaedah instrumental untuk mendiagnosis tumor usus besar termasuk sigmoidoscopy (dinding dalaman rektum dan kolon sigmoid diperiksa), kolonoskopi (pemeriksaan endoskopi keseluruhan usus besar), irrigoscopy (pemeriksaan sinar-X usus besar dengan agen kontras).

Teknik endoskopi memungkinkan untuk mengkaji secara terperinci keadaan selaput lendir dinding usus, pembentukan tumor yang ada, dan menghasilkan biopsi untuk pemeriksaan histologi dan sitologi berikutnya. Kanser rektal didiagnosis hanya berdasarkan pengesanan sel barah dalam kajian sitologi biopsi.

Di samping itu, adalah mungkin untuk mengesan pembentukan tumor di usus menggunakan ultrasound (ultrasound intrarectal dilakukan untuk memeriksa rektum), pencitraan resonans magnetik dan tomografi yang dikira. Spiral computed tomography (MSCT) digunakan untuk mengkaji organ dan sistem untuk mengesan metastasis, dan juga memungkinkan untuk biopsi hati yang disasarkan sekiranya terdapat kawasan metastasis yang diragukan di dalamnya.

Tomografi pelepasan positron (PET) adalah teknik dengan tahap kekhususan yang tinggi untuk mengesan metastasis. Teknik ini terdiri daripada memasukkan isotop pemancar positron ke dalam tubuh dan mengimbas pengedarannya dalam tisu. Tisu yang terkena sel ganas cenderung mengumpulkan radioisotop dan dikenal pasti semasa melakukan imbasan sebagai kawasan dengan peningkatan radiasi. Angiografi dilakukan untuk memvisualisasikan pembuluh darah sebelum pembedahan (untuk mengelakkan komplikasi pasca operasi dan pendarahan besar).

Rawatan barah rektum

Kaedah rawatan utama untuk neoplasma ganas ini adalah pembedahan tumor, tisu bersebelahan dan kelenjar getah bening. Pemilihan teknik ini dilakukan oleh pakar bedah onkologi bergantung pada tahap penyakit, ukuran tumor, tahap lesi metastatik kelenjar getah bening dan organ dan tisu lain..

Penyingkiran polip rektum sering dilakukan semasa kolonoskopi menggunakan electrocoagulation. Sekiranya, semasa histologi tisu polip berikutnya, sel ganas dijumpai, yang, bagaimanapun, tidak menyebar ke dasar polip, rawatan pada tahap ini dapat dianggap cukup lengkap. Walau bagaimanapun, pendekatan ini dapat dianggap dibenarkan hanya pada tahap awal penyakit ini. Sebilangan besar kes barah rektum memerlukan reseksi radikal atau pemadaman (penyingkiran lengkap) rektum dengan kolostomi kekal, kadang-kadang dengan pembedahan rekonstruktif berikutnya.

Sekiranya barah dikesan pada peringkat akhir dengan pencerobohan yang mendalam ke dalam tisu sekitarnya dan adanya banyak metastasis, pembedahan paliatif dilakukan: penyingkiran tumor untuk membersihkan lumen usus dan meringankan keadaan pesakit. Penyembuhan pada tumor barah tahap lanjut adalah mustahil. Dalam praktik onkologi, dalam kebanyakan kes, pembuangan tumor secara pembedahan digabungkan dengan kemoterapi atau radioterapi untuk mencegah kambuh dan menekan penyebaran sel-sel malignan..

Kaedah rawatan kemoterapi melibatkan penggunaan ubat-ubatan yang menekan pertumbuhan sel-sel malignan. Malangnya, ubat sitotoksik yang digunakan dalam kemoterapi tidak cukup spesifik untuk sel barah, dan rawatan seperti itu mempunyai banyak kesan sampingan. Walau bagaimanapun, gabungan penggunaan kemoterapi dan rawatan pembedahan sekiranya pengesanan barah rektum tepat pada masanya memberikan kesan positif yang ketara dan mengurangkan risiko berulang penyakit, meningkatkan kelangsungan hidup pesakit..

Terapi radiasi untuk kanser rektum dan usus besar kadang-kadang digunakan sebagai langkah tambahan untuk mencegah berulang setelah pembedahan membuang tumor, dan juga dapat digunakan untuk mengurangi ukuran pembentukan dan meredakan gejala.

Ramalan dan pencegahan

Pengesanan awal dan penyingkiran kanser rektum menyumbang kepada kadar kelangsungan hidup selama 5 tahun sebanyak 90%. Walau bagaimanapun, hanya 39% tumor malignan kolorektal yang dikesan berada pada tahap yang sesuai untuk penyembuhan yang berjaya, dalam kes lain, walaupun dengan penggunaan penghapusan tumor paliatif, prognosisnya tidak baik. Sekiranya dalam tempoh 5 tahun selepas penyingkiran tumor itu tidak berulang, maka pemulihannya disahkan. Kanser tahap IV tidak dapat disembuhkan.

Langkah-langkah pencegahan termasuk pemeriksaan biasa terhadap orang yang berisiko (orang berusia lebih dari 50 tahun, pesakit dengan penyakit kronik usus besar). Perhatian khusus diberikan kepada pesakit dengan polip usus besar. Aktiviti saringan merangkumi: ujian darah okultis fecal tahunan, sigmoidoscopy setiap 5 tahun, setiap 10 tahun - kolonoskopi. Orang dengan poliposis keluarga harus diperiksa setiap 2-3 tahun. Rancangan pemeriksaan warganegara yang tergolong dalam kumpulan risiko barah dibincangkan dengan doktor secara individu.

Langkah-langkah umum untuk pencegahan barah rektum termasuk gaya hidup aktif, makanan seimbang yang kaya serat tumbuhan tanpa dibebani dengan lemak haiwan, berhenti merokok dan penyalahgunaan alkohol, pengesanan dan rawatan penyakit tepat pada masanya yang memprovokasi perkembangan tumor malignan.

Gejala Kanser rektum Awal

Tumor malignan, atau barah rektum, adalah pembentukan sel epitelium membran mukus satu atau lebih bahagian rektum yang berbahaya, mempunyai semua tanda atipisme sel dan keganasan.

Neoplasma semacam itu menampakkan diri pada sifat tumor ganas, iaitu: pertumbuhan pesat menyusup dengan penembusan ke dalam tisu yang menyertainya, kemungkinan metastasis, setelah rawatan, berulang berulang.

Ahli onkologi menggabungkan kanser rektum dengan lesi usus besar dalam satu kumpulan, semua ini merujuk kepada onkologi kolorektal.

Punca Kanser rektum

Punca barah rektum tidak difahami sepenuhnya. Tetapi kemungkinan tumor di rektum meningkat dengan sejumlah masalah kesihatan..

Ketidakseimbangan badan yang tidak seimbang

Dalam kes seperti itu, sel-sel pengawasan imun, yang bertanggung jawab untuk penghapusan tisu dengan pembawa atypism selular, tidak dapat memberikan perlindungan antitumor..

Oleh itu, sel-sel epitelium rektum cacat, walaupun mereka sentiasa terbentuk semasa pembaharuan membran mukus, mereka tetap tidak disedari. Akibatnya, penyebaran lebih lanjut dalam bentuk tumor berlaku. Manifestasi serupa kanser kolorektal dalam kebanyakan kes digabungkan dengan faktor lain..

Kehadiran karsinogen

Ini termasuk bahan kimia, radiasi pengion, makanan berbahaya (diet didominasi oleh makanan segera, hidangan daging, lemak haiwan dan kolesterol), virus onkogenik.

Bahan-bahan ini direka sedemikian rupa sehingga setiap karsinogen secara langsung menyebabkan ketidakseimbangan dalam bahan genetik sel-sel mukosa rektum, atau secara tidak langsung mempengaruhi melalui manifestasi produk toksik oksidasi lipid (peroksida).

DNA yang rosak dalam sel di lokus p53 gen yang mencetuskan apoptosis (kematian automatik sel tumor) berkembang biak sebagai tumor dan berubah menjadi abadi.

Genetik

Sejarah keturunan yang diperburuk adalah, menurut onkologi kolorektal, salah satu sebab utama manifestasi perkembangan penyakit ini dengan hubungan yang pertama.

Keadaan prakanker membran mukus saluran dubur dan saluran rektum. Penyebab barah rektum termasuk patologi anorektal:

  • paraproctitis,
  • buasir,
  • fistula rektum,
  • fisur dubur,
  • proctosigmoiditis kronik dan proctitis dan kolitis ulseratif.

Dalam kes ini, permulaan pertumbuhan tumor memerlukan gangguan dalam proses pembelahan sel normal, yang disebabkan oleh kerosakan.

Polip

Polip tunggal besar atau poliposis rektum dan kolon, karsinoma rektum. Pertumbuhan selaput lendir jinak yang ada dalam bentuk pemekat disertai dengan pertumbuhan berterusan. Terdapat peningkatan risiko polip ganas dengan transformasi seterusnya menjadi neoplasma barah

Gejala barah rektum

Terdapat banyak tanda-tanda kanser rektum lanjut, tetapi tidak spesifik.

Gejala awal kanser rektum termasuk:

  • Kelemahan dan keletihan (perkembangan neoplasma menyebabkan kekurangan zat besi, anemia, yang membuat seseorang merasa lesu atau letih).
  • Sesak nafas yang kerap.
  • Perubahan fungsi usus.
  • Penyumbatan usus disebabkan walaupun disebabkan oleh ukuran tumor, aliran darah terganggu. Perasaan bahawa kehancuran badan belum berakhir.
  • Gejala ini boleh menyebabkan mual dan kemudian muntah..

Gejala barah rektum pada peringkat terakhir:

  • Kekerapan najis diubah. Gumpalan lapisan darah merah yang sangat gelap atau terang kelihatan di dalam najis.
  • Kekejangan perut, sakit kerap, kembung, rasa tidak selesa.
  • Tukar dari cirit-birit kepada sembelit.
  • Penurunan berat badan kerana penurunan selera makan.
  • Kelainan umum.
  • Pendarahan dengan kanser rektum semasa muntah.

Tahap barah rektum

Klasifikasi kanser rektum bergantung pada tanda-tanda yang serupa:

  1. Saiz tumor;
  2. Penyebaran neoplasma berkaitan dengan lumen dan dinding usus;
  3. Penglibatan organ bersebelahan dalam proses tumor;
  4. Kehadiran metastasis di kelenjar getah bening;
  5. Kehadiran metastasis pada organ yang jauh.

Tanda-tanda kanser rektum yang serupa sesuai dengan klasifikasi TNM.

Panggung hanya bercakap tentang gabungan pelbagai darjah indeks setiap singkatan.

Pengasingan tahap penyakit onkologi selalu terjalin dengan prosedur perubatan yang diperlukan.

Kanser rektum peringkat pertama

Sekiranya neoplasma pada tahap pertama kecil, mudah alih, menempati kawasan yang jelas terhad pada membran mukus. Tidak menembusi kedalaman lapisan submucosal mengikut tahap taburan. Metastasis jarak jauh dan serantau pada kanser rektum tidak ditentukan.

Kanser rektum peringkat kedua

Tahap serupa ditentukan jika neoplasma tumor merebak ke kawasan dari separuh lilitan membran mukus, tetapi terletak dengan ketat di dalam dinding lumen usus.

Tiada lesi metastatik. Tahap kedua tumor juga mempunyai perbezaan yang berpotensi, di kelenjar getah bening daerah (peri-usus) sudah ada metastasis. Neoplasma primer cukup besar.

Tahap ketiga

Neoplasma menempati lebih daripada 50% lilitan organ. Kedalaman penyebaran dicirikan dalam proses tumor dengan penglibatan seluruh dinding rektum dan tisu peri-rektum.

Pada kelenjar getah bening jenis pertama, metastasis tunggal direkodkan. Kedalaman dan ukuran penyebaran neoplasma ada. Kes penyebaran metastasis ke organ berdekatan tidak jarang berlaku.

Kanser rektum tahap empat

Ia diwakili oleh neoplasma dengan ukuran apa pun dengan metastasis jauh di hadapan kelenjar getah bening di organ dalaman, atau neoplasma yang hancur dengan pemusnahan organ dan melalui tisu sekitarnya oleh pencerobohan lantai panggul dengan metastasis serantau yang bersamaan.

Diagnostik onkologi

Diagnosis tumor rektum selalu dilakukan dengan mengambil kira gejala, termasuk:

  • Pengesahan kehadiran tumor di rektum;
  • Pemeriksaan digital rektum;
  • Sigmoidoskopi. Dengan luka rendah, bermaklumat;
  • Fibrocolonoscopy. Dengan lesi barah, rektosigma lebih sesuai;
  • Irrigoskopi;
  • Pertimbangan kehadiran penanda tumor dalam darah barah rektum.

Penentuan sejauh mana tumor dan metastasis:

  • Pemeriksaan transabdominal ultrasonik pada pelvis dan rongga perut;
  • Pemeriksaan sinar-X organ dada;
  • Pemeriksaan ultrasound transrectal kedudukan pinggul;
  • Pengimejan dalam pencitraan resonans magnetik atau mod penyelidikan berkomputer.

Pemeriksaan jenis tumor histologi. Dicapai semasa pemeriksaan endoskopi hanya dengan biopsi dengan pemeriksaan di bawah mikroskop persediaan dari biopsi.

Kajian lain. Diagnostik kanser rektum seperti itu termasuk ujian darah biokimia dan umum, EKG, gastroskopi, penentuan pembekuan darah dan data lain yang akan diperlukan semasa membuat kaedah rawatan.

Metastasis pada kanser rektum

Tumor barah rektum dengan peningkatan tahap pembezaan sel sangat terdedah kepada metastasis.

Walaupun dengan saiz kecil, kehadiran fokus jauh metastatik tidak dikecualikan.

Dalam kes sedemikian, metastasis berlaku di organ:

  1. Kelenjar getah bening serantau, pelvis dan retroperitoneal;
  2. Hati;
  3. Pleura dan paru-paru;
  4. Organ berongga peritoneum dan rongga perut;
  5. Otak;
  6. Tulang dan tulang belakang rata.

Pada 95% pesakit, metastasis jauh primer mula menyebar di hati..

Dalam kes ini, organ menjadi lebih padat dan bertambah besar, yang ditunjukkan oleh berat di hipokondrium dan ketidakselesaan yang betul.

Bergantung pada pertumbuhan dan penampilan metastasis besar, tisu hati secara beransur-ansur digantikan olehnya, ini menyebabkan pelanggaran kemampuan fungsional hati, penyakit kuning mungkin bermula.

Kekalahan peritoneum adalah jenis metastasis jauh kedua yang paling biasa, juga disebut karsinomatosis.

Disfungsi dan kerengsaannya menyebabkan pembentukan asites dengan pengumpulan sejumlah besar cecair ascites.

Perubahan serupa berlaku pada rongga pleura, hanya dalam kes metastasis pleuropulmonari.

Rawatan barah rektum

Rawatan pembedahan dianggap paling berkesan pada peringkat mana pun..

Sehingga kini, empat jenis operasi dilakukan, yang bergantung pada ukuran dan fokus penyebaran neoplasma..

  1. Reseksi rektum intra-perut;
  2. Prosedur Hartmann;
  3. Reseksi dubur perut rektum;
  4. Pemulangan rektum.

Reseksi intra-abdomen organ adalah penyingkiran usus yang terkena tumor, dengan jahitan hujung usus yang ditransaksikan.

Jahitan lebih lanjut dari hujung dilakukan secara manual dan menggunakan stapler profesional, yang diperlukan dalam keadaan dengan keadaan yang semakin buruk.

Kemudian pakar membawa hujung usus ke dinding perut anterior - kolostomi.

Dalam kes operasi Hartmann, tumor dikeluarkan, yang "atas" dikeluarkan dalam bentuk kolostomi, dan ujung "bawah" usus dijahit.

Operasi ini dilakukan apabila terdapat peningkatan risiko jahitan hujung usus. Selepas itu, kolostomi dapat dikeluarkan semasa operasi kedua..

Dalam proses reseksi perut-dubur, usus yang terkena tumor dikeluarkan, dan hujung usus "atas" ditarik ke bahagian bawah "bawah", ia memerlukan masa sehingga hujungnya tumbuh bersama, dan lebihan usus yang diregangkan ke dubur dipotong.

Rektum sepenuhnya dihapuskan semasa pemupukan bersamaan dengan dubur, kemudian terbentuk kolostomi. Kolostomi tidak dapat dihilangkan setelah operasi sedemikian..

Kaedah rawatan digunakan ketika tumor terlalu dekat dengan dubur, ketika tidak ada dinding usus yang sihat di bawah tumor.

Di institusi perubatan, setiap pesakit mesti diberikan beg kolostomi sekali pakai.

Terapi radiasi

Terapi radiasi untuk kanser rektum bersama dengan kemoterapi atau dengan sendirinya banyak digunakan untuk merawat onkologi sebelum atau selepas pembedahan.

Kaedah ini tidak mampu menggantikan operasi (pengecualian mungkin adalah beberapa jenis barah tumor saluran dubur).

Terapi radiasi untuk kanser rektum sebelum pembedahan digunakan jika dapat mengecilkan tumor untuk memudahkan penyingkirannya, juga efektif dalam menghindari kolostomi.

Rawatan pasca operasi meningkatkan hasil rawatan dengan mengurangkan risiko neoplasma baru (kambuh) di tempat penyingkiran.

Kemoterapi untuk kanser rektum

Kemoterapi, seperti mana-mana jenis tumor, digunakan untuk memanipulasi metastasis, dalam hal ini, barah rektum, dan juga profilaksis.

Penggunaan prosedur sedemikian memastikan jangka hayat seseorang dengan metastasis tumor, mereka meningkatkan kualitinya.

Tetapi bagi tubuh itu sendiri, kemoterapi adalah kejutan yang kuat, kerana ia mempengaruhi sistem imun.

Mual, sakit kepala, demam, rambut gugur. Orang itu mungkin kehilangan kesedaran.

Pencegahan

Kanser rektum sukar dicegah. Tidak semua orang dapat mempengaruhi penyebab penyebaran barah.

Pengesanan atau manifestasi penyakit itu sendiri berkaitan dengan kelalaian manusia.

Gejala hampir sama untuk patologi saluran gastrousus.

Gastritis atau ulser perut yang tidak dapat dirawat boleh berkembang menjadi penyakit neoplastik:

  • Periksa tepat pada masanya penyakit saluran dubur dan rektum (retak, buasir, fistula, dll.), Serta melakukan rawatan;
  • Sekiranya sembelit, segera berjumpa pakar;
  • Menolak penggunaan makanan berkalori tinggi dan makanan ringan, yang diperkaya dengan serat, lemak haiwan;
  • Meminimumkan hubungan dengan bahan berbahaya kimia;
  • Melakukan pemeriksaan pencegahan secara berkala;
  • Berhenti merokok dan alkohol.

Prognosis kanser rektum

Ramalan diberikan mengenai tumor rektum, selepas rawatan tidak selalu ada peluang untuk sembuh:

  1. Penyakit onkologi bahagian ampula bawah rektum dan saluran dubur mempunyai prognosis yang mengecewakan walaupun pada dua peringkat pertama, kerana ia sering berulang dan memerlukan pembedahan yang tidak berfungsi. Dalam kes sedemikian, pesakit terpaksa menggunakan beg kolostomi seumur hidup;
  2. Tumor yang dibezakan dengan buruk selalu mempunyai prognosis yang lebih baik berbanding dengan tumor dengan peningkatan tahap pembezaan sel barah;
  3. Ramalan seumur hidup dan pemulihan dibebankan oleh usia tua, gangguan keadaan umum seseorang, serta penyakit bersamaan. Faktor-faktor tersebut tidak hanya membatasi kemungkinan melakukan intervensi radikal pembedahan, tetapi juga meningkatkan perkembangan proses onkologi;
  4. Pada dua peringkat pertama barah, kadar kelangsungan hidup selepas operasi antara 60% hingga 85%;
  5. Tahap ketiga mempunyai nuansa tersendiri, kerana orang dengan kesihatan yang relatif baik bertahan setelah diagnosis dibuat selama 5 tahun, menjalani rawatan radikal berkualiti tinggi dalam 30%;
  6. Ramalan hidup mengecewakan pada peringkat terakhir. Hampir semua pesakit mati dalam 6-8 bulan..