Utama
Osteoma

Rawatan selepas penyingkiran polip berserat kelenjar endometrium

Polip endometrium adalah pembentukan jinak yang berkaitan dengan pertumbuhan permukaan dalaman rahim. Kehadiran polip menyebabkan kemandulan dan sensasi yang menyakitkan. Pembedahan dilakukan untuk membuang pertumbuhan. Untuk pulih selepas penyingkiran polip berserat kelenjar endometrium, rawatan diperlukan.

Kandungan

Terapi ubat

Ubat adalah rawatan biasa selepas penyingkiran polip. Doktor menetapkan kumpulan ubat berikut untuk pesakit.

Ejen hormon

Berdasarkan hasil ujian, ubat-ubatan diresepkan untuk menekan pembentukan estrogen aktif dan penghasilan progesteron. Mengambil hormon hanya dibenarkan setelah parut pada rahim sembuh.

Ditetapkan pada peringkat awal proses pemulihan untuk menghilangkan rasa sakit.

Mengenai topik ini

Perbezaan antara sitologi dan kolposkopi

  • Natalia Gennadievna Butsyk
  • 6 Disember 2019.

Dana tersebut ditetapkan setelah penyingkiran polip endometrium untuk melegakan kekejangan dan kesemutan di bahagian bawah perut. Juga, ubat-ubatan melegakan ketegangan otot dan mencegah pengumpulan rembesan darah di rongga rahim..

Penenang dan ubat penenang

Dalam tempoh selepas operasi, peningkatan kerengsaan sering muncul dengan sendirinya, untuk penghapusan ubat yang diperlukan..

Terapi antibiotik

Sekiranya penyebab perkembangan pembentukan fibrosa kelenjar adalah jangkitan kronik organ pelvis, rawatan antibakteria adalah wajib. Antibiotik mengurangkan risiko jangkitan dan mencegah keradangan akibat kuretase atau memutar neoplasma.

Sebelum menetapkan antibiotik, doktor menentukan tahap kepekaan ubat pesakit. Sebagai tambahan kepada rawatan antibakteria, setelah histeroskopi polip endometrium, dirumuskan kompleks vitamin-mineral dan zat-zat besi. Semasa proses pemulihan, vitamin A, B, C, P penting, yang bertujuan untuk meningkatkan imuniti umum dan mempercepat penyembuhan luka.

Kajian kawalan

Dalam tempoh dua tahun selepas operasi, anda perlu diperiksa secara kerap oleh pakar sakit puan. Pertama, pemeriksaan bulanan ditetapkan, dan bergantung kepada pemulihan, kekerapannya berkurang jika tidak ada komplikasi.

Mengenai topik ini

Gema adenomiosis

  • Olga Vladimirovna Khazova
  • 4 Disember 2019.

Doktor memeriksa dan memantau perubahan pada lapisan endometrium. Untuk mengawal proses pemulihan dan mencegah komplikasi semasa kitaran haid pertama, lakukan:

  1. Hyteroskopi diagnostik. Kaedah ini melibatkan pemeriksaan rahim minimal invasif.
  2. Ultrasound organ pelvis. Diadakan sekali suku. Pemeriksaan awal ditetapkan pada kitaran haid pasca operasi pertama..
  3. Analisis keseimbangan hormon. Juga, penyapu vagina diambil untuk memeriksa tahap kebersihan..

Sebagai sebahagian daripada penyelidikan, doktor berminat dengan keadaan umum, sifat pembuangan dan kesakitan. Hasil pemeriksaan dan pemeriksaan mungkin memerlukan manipulasi diagnostik dan pembedahan tambahan..

Rawatan tepat pada masanya selepas penyingkiran polip endometrium mengurangkan risiko berulang. Untuk mencegah berlakunya patologi, seseorang harus mematuhi cadangan asas, termasuk pembetulan gangguan perkembangan endokrin dan hormon, pemeliharaan kebersihan intim secara berkala dan pemeriksaan berkala untuk diagnosis penyakit sistem genitouriner.

Penyingkiran polip pada rahim - histeroskopi dan akibatnya

Pertumbuhan polip dari epitel di rongga rahim adalah kejadian biasa pada wanita, tanpa mengira usia.

Biasanya jinak, tetapi dengan pertumbuhan dan hiperplasia membran mukus rahim, ia mungkin berubah menjadi bentuk malignan. Ini meningkatkan risiko terkena onkologi, barah endometrium atau kemandulan..

Histeroskopi adalah prosedur moden yang baru yang membolehkan anda mengimbas rongga rahim dengan lengkap, mengenal pasti kawasan tisu polipous tepat pada masanya, membuangnya pada peringkat awal untuk mengelakkan perkembangan tumor dan akibat yang tidak menyenangkan pada masa akan datang.

Apa itu polip di rahim?

Polip adalah proses seperti ketuat kecil hingga panjang 3 cm. Di bawah pengaruh sejumlah faktor yang memprovokasi, ia mula tumbuh dari mukosa endometrium di rongga rahim dan pada mulanya mempunyai jalan yang jinak. Secara beransur-ansur mewujudkan keadaan yang baik tidak menghalang degenerasi menjadi barah.

Penyetempatan polip boleh dilakukan di dalam dan di permukaan rongga serviks.

Neoplasma dikeluarkan dengan melakukan operasi, walaupun pada tahap awal dan menurut petunjuk hasil diagnostik, mungkin untuk membasmi polip dengan ubat-ubatan dan kaedah rakyat.

Punca polip

Dorongan untuk pertumbuhan pertumbuhan tisu mukosa endometrium dalam rahim boleh menjadi faktor yang memprovokasi berikut:

  • ketidakseimbangan hormon, apabila jumlah estrogen mula berlaku terhadap semua hormon lain, sehingga merangsang pertumbuhan sel-sel abnormal dari lapisan rahim epitel;
  • penyakit ginekologi: hiperplasia, endometritis, adenomyosis, mastopati, ovarium polikistik;
  • penyakit yang disebabkan oleh keradangan: adnexitis, kolpitis, vaginitis;
  • pengguguran kerap;
  • pemasangan peranti intrauterin;
  • mengikis dengan latar belakang kecederaan mekanikal yang berlebihan pada selaput lendir endometrium yang halus.

Secara khusus, kumpulan risiko termasuk wanita yang menderita:

  • diabetes mellitus;
  • darah tinggi;
  • kegemukan;
  • masalah dengan kelenjar tiroid;
  • penyakit saraf, sistem endokrin.

Penyebab poliposis mungkin tekanan berterusan, kelaparan, diet ketat.

Jenis-jenis polip di rahim

Polip pada serviks muncul baik dalam satu kejadian dan dalam kumpulan kecil. Mempunyai struktur berliang dan menyerupai pertumbuhan silinder ungu gelap.

Bergantung pada sebab dan sifat pertumbuhan, terdapat tiga jenis polip:

  • adenomatous sebagai pertumbuhan yang paling berbahaya dengan kemampuan untuk berkembang dan merosot menjadi tumor malignan;
  • kelenjar dengan pertumbuhan dari tisu besi rahim, lebih kerap dikesan pada wanita muda (berumur sehingga 25 tahun);
  • berserat, yang boleh disebabkan oleh percambahan atau hiperplasia tisu penghubung rahim terhadap latar belakang penyetempatan jenis neoplasma lain.

Gejala polip

Dengan kemunculan polip tunggal kecil, gejala hampir tidak ada. Hanya lawatan berjadual secara rawak ke pakar sakit puan yang dapat mengenal pasti masalah pada peringkat awal..

Selalunya, wanita beralih kepada doktor, perjalanan keradangan di rongga rahim terlalu jauh, menjadi kronik dan berlarutan, dan tentu saja, semua tanda-tanda poliposis jelas:

  • menarik kesakitan di bahagian bawah perut dengan intensifikasi sebelum permulaan haid;
  • ketidakselesaan semasa hubungan intim;
  • pelepasan gumpalan putih, serpihan dari faraj, atau pelepasan berdarah (coklat) yang tidak ada kaitan dengan haid;
  • munculnya haid smear smear atau tempoh yang berpanjangan dengan berlakunya pendarahan rahim secara berkala.

Gejala hanya akan meningkat dengan sedikit sentuhan atau kesan mekanikal:

  • Selaput lendir rahim menjadi hiperemik, jengkel.
  • Secara beransur-ansur, polip akan mula tumbuh, menyekat pintu masuk ke saluran serviks rongga rahim. Wanita mempunyai tempoh yang berpanjangan.
  • Lama kelamaan, lapisan epitel akan mula merosot menjadi tisu patologi. Akibatnya, keganasan proses akan berlaku, pembentukan sel barah patogen.Keadaan ini dapat memprovokasi keguguran pada wanita, jika mereka masih berjaya hamil. Atau kehamilan akan berlalu dengan komplikasi, dan polip, ketika ia tumbuh, akhirnya akan menyebabkan penurunan plasenta, kekurangan isthmus dan serviks.

Kumpulan risiko termasuk wanita berusia ketika menopaus, ketika pendarahan berat atau bintik muncul. Tanda-tanda seperti itu tidak dapat diabaikan lagi dan anda perlu berjumpa doktor

Adakah saya perlu membuang polip di rahim?

Polip pada rahim menimbulkan bahaya bagi kesihatan wanita, kerana kemungkinan terjadinya onkologi tinggi, oleh itu, tentu sekali, untuk membuang pertumbuhan secepat mungkin.

Di samping itu, poliposis menyebabkan pendarahan rahim yang banyak, ketidakupayaan untuk hamil atau komplikasi semasa kehamilan.

Untuk mengelakkan komplikasi seperti itu, doktor akan membasmi polip sebaik sahaja dikesan, tanpa mengira tahap perkembangannya..

Petunjuk utama untuk operasi harus dipertimbangkan:

  • mencapai polip dalam ukuran lebih dari 10 mm;
  • kategori umur wanita selepas 42 tahun, ketika latar belakang hormon menjadi sangat tidak stabil.

Terutama berbahaya adalah bentuk polip adenomatous, terdedah kepada keganasan dan degenerasi menjadi barah ganas setiap saat..

Kaedah rawatan

Rawatan polip yang kompleks di rahim.

Pada peringkat awal, untuk mengelakkan pembedahan, campur tangan kasar di rongga rahim yang sudah cedera, ubat-ubatan diresepkan:

  • antispasmodik untuk kesakitan menarik yang teruk (Diclofenac, Ibuprofen, Paracetamol, Analgin);
  • antiseptik tempatan untuk douching (Septoderm, kalium permanganat) untuk menekan fokus penyakit, menghilangkan jangkitan.

Kaedah yang lebih berkesan untuk menghilangkan pertumbuhan rongga rahim hari ini adalah:

  • mengikis;
  • penghancuran cryodestruction;
  • pembekuan laser;
  • polipektomi;
  • kuret sebagai tindakan kecemasan apabila pendarahan yang banyak muncul dengan latar belakang poliposis, yang mana doktor gunakan sekiranya mustahil untuk menghilangkan penumpukan dengan cara lain.

Tetapi terapi hormon tidak dapat menyingkirkan neoplasma sepenuhnya, tetapi dapat menghentikan proses poliposis dan pertumbuhan neoplasma dalam ukuran.

Sekiranya masuk akal, doktor akan menetapkan hormon untuk jangka masa panjang, jika perlu, untuk mencapai pengampunan yang stabil.

Malah kaedah intervensi pembedahan tidak menjamin penyingkiran tisu yang terkena fokus sepenuhnya..

Kadang kala doktor harus menetapkan ubat kimia kepada wanita selepas pembedahan. dicadangkan menjalani kursus kemo-radioterapi.

Mengikis

Sebelumnya, kuretasi rahim untuk menghilangkan polip untuk mengelakkan perkembangan kambuh dilakukan di hampir setiap wanita.

Tetapi hari ini ia adalah kaedah yang tidak berkesan dan trauma. Prosedur ini dilakukan secara membuta tuli, yang bermaksud tidak ada jaminan penyingkiran, pemisahan kaki polip sepenuhnya.

Terdapat kebarangkalian yang tinggi untuk meninggalkan zarah-zarah tisu yang terjejas di rahim, yang kemudian dapat memulai kebangkitannya dan menyebabkan kambuh..

Hari ini, kuretase diakui oleh banyak doktor sebagai prosedur yang sama sekali tidak berguna, walaupun sering dilakukan bersamaan dengan teknik yang lebih baru dan lebih berkesan - histeroskopi..

Ini membolehkan manipulasi yang lebih baik. Kerana histeroskop yang dimasukkan, doktor akan dapat memeriksa dan menilai keadaan rongga secara visual. Selanjutnya, polip akan terkoyak bersama-sama dengan kaki dan cauterization dilakukan.

Atau, kuret digunakan sebagai instrumen yang diperkenalkan untuk mengembangkan serviks, kemudian gelung logam dibuat, polipnya terkoyak dari dinding rahim dan dibawa keluar.

Sampel tisu yang diambil dipindahkan ke makmal untuk kajian lebih lanjut..

Histeroskopi

Histeroskopi adalah salah satu teknik moden yang membolehkan anda membuang polip sepenuhnya, dengan itu mengelakkan komplikasi selepas pembedahan.

Inti dari teknik ini adalah menggunakan histeroskop - tiub nipis dan bengkok dengan kamera video mini di hujungnya.

Pengenalannya ke dalam rongga rahim membolehkan doktor melihat sepenuhnya pertumbuhan dari semua pihak, untuk menilai ukuran, bentuk, tahap penyebarannya..

Tempoh prosedur tidak lebih dari 30 minit.

Di samping itu, peranti ini memungkinkan untuk segera menjalankan prosedur untuk menghilangkan polip, iaitu. melepaskan kaki, memvisualisasikan semua manipulasi pada monitor komputer, kemudian - meneutralkan kawasan yang terjejas, memberi kesan antiseptik.

Manfaat prosedur

Histeroskopi telah mendapat pengiktirafan daripada doktor dan sering digunakan dalam praktik untuk menghilangkan polip pada wanita..

Kelebihan utama:

  • kemungkinan menjalankan tanpa anestesia;
  • trauma rendah serviks dan saluran serviks;
  • diagnosis menyeluruh rongga rahim;
  • pengenalan hampir semua patologi ginekologi, tanpa mengira tahap, tahap lesi;
  • penghapusan pada peringkat awal hiperplasia endometrium, parenkim rahim;
  • prosedur mengambil masa 30-40 minit dan pesakit tidak memerlukan rawatan pesakit dalam;
  • pemulihan cepat selepas pembedahan;
  • mengurangkan kemungkinan komplikasi, kambuh kemudian.

Ini adalah teknik yang lembut dan berkesan yang membolehkan anda mengkaji lapisan rongga rahim demi lapisan, melakukan prosedur tanpa rasa sakit, meminimumkan kemungkinan pendarahan dan memendekkan tempoh pemulihan.

Ini adalah histeroskop, dengan memasukkan ke dalam rongga rahim, yang memungkinkan untuk mengenal pasti pertumbuhan walaupun ukuran terkecil, ketika gejala pada wanita praktikal tidak ada.

Juga, polip berserat kelenjar, penuh dengan perkembangan barah, dengan itu menekan fokus berjangkit pada waktunya, melepaskan kaki polip dengan berhati-hati dan menariknya keluar, untuk mengurangkan risiko onkologi.

Semua tindakan dipantulkan pada monitor, jadi manipulasi doktor dilakukan dengan lancar dan cepat, meninggalkan lebih banyak dinding di rongga rahim.

Teknik penyingkiran

Teknik ini dijalankan secara rawat jalan dan tidak memerlukan persiapan awal, penggunaan teknik terapi lain.

Intipati prosedur:

  • pesakit duduk di kerusi ginekologi;
  • anestesia diperkenalkan, yang berlangsung selama 1.5 jam dengan memperkenalkan larutan secara intravena;
  • mengembangkan saluran serviks khas. alat;
  • tiub histeroskop dengan kamera video di hujungnya dan pencahayaan diperkenalkan untuk memvisualisasikan saluran serviks dan lubang tuba, iaitu sejumlah kecil gas untuk membuka rongga sepenuhnya dan meluruskan dinding membran mukus;
  • smear diambil untuk kajian seterusnya, juga tisu yang terkena untuk kajian seterusnya;
  • kereta kuret diperkenalkan, kaki polip tidak ditutup; gunting pembedahan;
  • mengikis dijalankan;
  • cecair tidak normal dipam keluar dari rongga rahim.

Bersedia untuk pembedahan

Sebelum menyiapkan histeroskopi, doktor melakukan perbincangan diagnostik dengan pesakit.

Penting untuk mengenal pasti adanya kontraindikasi, gejala yang ada, intoleransi individu terhadap madu yang disuntik. ubat-ubatan.

Khususnya, ia dilantik:

  • ujian darah untuk sifilis, AIDS, faktor Rh;
  • mengambil smear untuk mengesan jangkitan atau menentukan tahap kebersihan vagina dan mengambil bahan untuk antibodi, hepatitis menggunakan penanda;
  • analisis umum darah dan air kencing untuk membantah atau memperbaiki perkembangan kursus keradangan.

Selain itu, seorang wanita mesti melalui:

  • fluorografi;
  • Ultrasound;
  • berunding dengan ahli terapi, yang mengeluarkan kesimpulan mengenai perlunya histeroskopi.

Sebelum operasi, tidak ada prosedur persediaan yang dilakukan. Cukup sehari sebelumnya:

  • jangan makan berlebihan;
  • hadkan penggunaan cecair dan air untuk mengelakkan munculnya gejala negatif selepas pengenalan anestesia;
  • elakkan hubungan seksual selama 4-5 hari;
  • jangan mencuci selama 7 hari, jangan letakkan supositoria faraj dan minum pil sehari sebelumnya.

Cadangan selepas terapi

Mengikis adalah prosedur yang sukar dan, tentu saja, tidak disedari. Operasi ini serupa dengan pengguguran mini, ketika, setelah semua, setelah pelaksanaannya, sakit di perut bagian bawah mungkin terjadi, pendarahan dari daun vagina.

Sebagai cadangan, wanita harus diberitahu apabila tanda-tanda tidak menyenangkan muncul:

  • mengambil antispasmodik analgesik (no-shpa);
  • douching selama 3-4 hari, sehingga pendarahan berhenti dan serviks kembali ke nada normal

Doktor mempunyai pendapat yang sangat kabur mengenai terapi hormon sekiranya berlaku ketidakseimbangan. Perkara utama adalah untuk memahami seberapa berkesan dan sesuai penggunaannya. Sebaliknya, tentu saja, endometrium perlu dipulihkan..

Oleh itu, paling kerap, rawatan hormon diresepkan sekiranya penyingkiran poliposis adenomatous kelenjar atau hiperplasia endometrium, iaitu. dalam kes lanjut yang teruk.

Beberapa wanita dinasihatkan oleh doktor untuk meletakkan alat intrauterin dengan "Levonorgestrel", yang dapat mengembalikan fungsi endometrium, meningkatkan tahap hormon dan bahkan mendorong pembuahan.

Penyingkiran polip dengan laser

Penyingkiran poliposis dengan laser telah lama terkenal.

Ia adalah laser sebagai kaedah lembut yang tidak menyebabkan jaringan parut dan memelihara fungsi pembiakan, yang penting bagi wanita yang merancang kelahiran..

Kaedah ini mencegah kambuh dan membolehkan wanita tidak menjalani rawatan di hospital. Prosedur tidak lebih dari 3 jam.

Tetapi hasilnya adalah penghapusan polip dengan cepat, penyegelan saluran darah, tidak adanya bekas luka di rongga rahim, yang, tentu saja, secara signifikan meningkatkan kemungkinan pembuahan di masa depan..

Akibat membuang polip

Tidak ada akibat tertentu selepas terapi laser atau histeroskopi dikenal pasti. Tetapi semuanya bergantung pada tangan dan manipulasi doktor yang mahir semasa operasi..

Dalam beberapa kes, mungkin ada:

  • bercak dari faraj;
  • sakit perut bawah;
  • pengubahsuaian kitaran haid dan sifat pembuangan;
  • sedikit peningkatan suhu sekiranya jangkitan endometrium;
  • penampilan ketidakselesaan dan kesakitan selepas hubungan seksual;
  • ketiadaan haid yang lama sehingga 3-4 bulan;
  • penampilan perforasi rahim dengan latar belakang kuretase buta atau histeroskopi;
  • pengumpulan gumpalan darah di badan rahim.

Jarang, tetapi dengan penghapusan pertumbuhan yang tidak lengkap, pertumbuhan adenomatous dapat dilakukan lagi, sebagai proses prakanker.

Sebenarnya, jika fokus polip mulai berulang, komplikasi dan tanda-tanda tidak menyenangkan muncul, kemungkinan penyebaran polip adalah tinggi..

Dengan teknik yang dipilih dengan betul dan operasi yang dilakukan dengan betul, akibat negatif dikecualikan. Proses pertumbuhan semula sel dan tisu yang rosak akan berjalan dengan cepat.

Sekiranya gejala tidak menyenangkan muncul, maka anda tidak boleh mengabaikan seperti:

  • pelepasan serous, pelepasan bernanah dari rahim dengan bau yang tidak menyenangkan;
  • peningkatan suhu yang tidak turun selama 3 hari;
  • berlakunya sakit akut dan terbakar di bahagian bawah abdomen;
  • kemunculan pendarahan yang banyak, yang mungkin menunjukkan manipulasi berkualiti rendah oleh doktor.

Dalam kes ini, adalah mungkin untuk menetapkan kursus rawatan dengan antibiotik, antispasmodik, antiseptik, ubat anti-radang.

Tempoh selepas pembedahan

Mematuhi cadangan perubatan selepas pembedahan sangat penting..

Penting untuk menjaga kebersihan diri, menjaga rongga rahim bersih dan tidak mendedahkan kali pertama kepada kecederaan, tekanan mekanikal, geseran.

Pemerhatian

Lawatan ke pakar sakit puan selepas pembedahan untuk pemeriksaan harus dilakukan secara berkala.

Pertama, 2 minggu sekali, kemudian 3-4 bulan sekali.

Mungkin perlu untuk membetulkan kursus rawatan pemulihan.

Anda perlu minum ubat untuk mengendurkan otot atau melegakan kekejangan pada serviks.

Juga mengambil ubat anti-radang jika diperlukan.

Rawatan hormon

Terapi hormon diresepkan selepas penyingkiran polip berserat kelenjar, dan juga untuk pembetulan tahap hormon, yang biasanya gagal dan lemah setelah prosedur pembedahan.

Penting untuk mengembalikan status hormon, menormalkan kitaran haid.

Ubat gestagenik, hormon yang digunakan secara lisan:

Wanita yang berumur 35 tahun ditawarkan untuk meletakkan spiral Mirena hingga 5 tahun, yang tidak membawa kepada kesan sampingan dan sebagai ubat hormon yang benar-benar berkesan.

Campur tangan tidak memberi kesan terbaik pada rongga rahim, oleh itu penting bagi wanita untuk mengikuti semua cadangan dan arahan doktor.

Semasa menjalankan terapi hormon sehingga 6 bulan, penting untuk menjalani pemeriksaan akhir, lulus ujian.

Rawatan antibakteria

Rawatan antibiotik dilakukan lebih kerap untuk profilaksis, untuk mencegah kemungkinan komplikasi berjangkit selepas operasi membuang polip.

Antibiotik diresepkan dalam kursus sehingga 10 hari. Tetapi terapi dijalankan hanya menurut petunjuk dalam sejumlah kes klinikal, ketika perkembangan proses keradangan, infeksi saluran kencing diperhatikan.

Ini berlaku bahawa manipulasi mengikis dan tidak cekap dari doktor menyebabkan permulaan pengembangan fokus keradangan, ketika untuk meredakan keradangan, anda perlu minum ubat untuk mengelakkan pencegahan, dengan itu, akan berulang pada masa akan datang.

Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Komplikasi lebih kerap berlaku selepas kuretasi, iaitu penyingkiran polip secara membuta tuli. Zarah-zarah tisu yang tidak terkena mula dibangkitkan kembali dari epitel mukosa rahim lagi.

Wanita mempunyai:

  • keputihan;
  • sakit dan berat di bahagian bawah perut;
  • suhu tinggi.

Jangkitan saluran genitouriner boleh menyebabkan:

  • perforasi rahim;
  • pengumpulan gumpalan darah di badan rahim;
  • parut tisu;
  • penampilan lekatan selepas kuretase

Komplikasi yang paling berbahaya boleh menjadi poliposis berulang, yang boleh merosot menjadi bentuk ganas dan menjadi proses barah..

Sudah tentu, ini jarang berlaku dalam praktik perubatan dan banyak bergantung pada wanita itu sendiri, pematuhan terhadap semua cadangan selepas operasi.

Sekiranya terdapat kesakitan yang teruk, kekejangan di saluran serviks rahim, maka anda perlu berjumpa dengan pakar sakit puan lagi. Ini hanya bermaksud bahawa perlu melakukan kuretase berulang, untuk membersihkan rongga rahim dengan laser.

Adakah mungkin hamil selepas membuang polip?

Kekalahan endometrium, tentu saja, mencegah implantasi ovum. Tetapi doktor mengatakan bahawa persenyawaan telur adalah mungkin..

Walau bagaimanapun, selama 0.6 bulan semasa pesakit dirawat setelah pembedahan membuang nodus polip, disarankan menggunakan ubat penghalang kontraseptif untuk membolehkan rahim pulih sepenuhnya, untuk kembali ke keadaan kesuburan sebelumnya.

Adalah perlu untuk merancang kehamilan tidak lebih awal dari 3-4 bulan dan hanya setelah pemulihan tahap hormon sepenuhnya, penyembuhan semua fokus yang terkena di rongga rahim, menormalkan ketebalan endometrium.

Apa yang tidak digalakkan selepas pembedahan?

Adalah penting bagi wanita dalam tempoh selepas operasi untuk memantau kesihatan mereka dan tidak mengabaikan cadangan doktor.

Agar tempoh pemulihan berlalu dengan cepat dan tidak kelihatan, anda memerlukan:

  • enggan mengunjungi mandi air panas, mandi, sauna selama 3-4 hari;
  • jangan dok dan masukkan tampon;
  • hilangkan seketika (sehingga 1 minggu) hubungan seksual dan campur tangan kasar di rahim;
  • jangan minum ubat selama 1 minggu yang boleh menipiskan darah dan menyebabkan pendarahan;
  • berhenti latihan intensif fizikal;
  • sesuaikan diet dan tidur.

Ulasan

Ulasan wanita selepas histeroskopi:

arahan khas

Histeroskopi adalah teknik pembedahan invasif yang minimum yang membolehkan anda menghilangkan hiperplasia endometrium secepat mungkin dan tanpa rasa sakit, menekan fokus yang terkena dan menghilangkan polip sepenuhnya. Kambuh sangat jarang berlaku pada wanita..

Tetapi anda tidak boleh mengabaikan pemerhatian setelah operasi, menolak rawatan penyakit lain tepat pada masanya di rongga rahim. Haid pertama dijangkakan hampir 8 minggu selepas penyingkiran polip.

Walaupun perlu difahami bahawa campur tangan pembedahan dapat mempengaruhi kesejahteraan dan latar belakang hormon wanita dengan cara yang berbeza.

Haid pertama boleh dimulakan dengan peningkatan rasa tidak selesa dan sakit, pergi dengan cara yang istimewa dan tidak seperti biasa.

Perkara utama adalah untuk mengelakkan akibat negatif. Sekiranya gejala tidak menyenangkan muncul, anda mesti berjumpa doktor dan memberi nasihat mengenai apa yang perlu dilakukan seterusnya..

Hasil selepas penyingkiran polip di rahim

Polip rahim adalah pertumbuhan tempatan membran mukus pelbagai saiz. Mereka sering dijumpai semasa pemeriksaan perubatan, kerana jarang menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan, walaupun boleh disertai dengan gejala seperti ketidakteraturan haid, sakit di perut, keputihan, pendarahan, dll..

Polip adalah neoplasma jinak dan tidak mengancam nyawa wanita, tetapi pada masa yang sama terdapat risiko tertentu polip ganas, jadi anda tidak boleh menolak rawatannya. Selain itu, dari masa ke masa, ukurannya dapat bertambah, menyebabkan kesulitan tertentu semasa pembuahan dan kehamilan. Penyakit itu sendiri tidak mengecualikan kemungkinan kanak-kanak, tetapi ketika mendiagnosis kemandulan dan mengesan polip, perlu menghilangkan semua faktor negatif, oleh itu penyingkirannya adalah tahap rawatan yang penting.

Sebab-sebab yang tepat untuk pembentukan polip tidak diketahui, gangguan hormon, proses keradangan, intervensi traumatik, dan lain-lain dapat memprovokasi penampilannya. Selalunya polip menyertai penyakit ginekologi lain, khususnya endometriosis, fibroid rahim.

Diagnosis polip tidak sukar. Formasi besar di kawasan serviks dapat dikesan semasa pemeriksaan pelvis. Tetapi selalunya polip dikesan semasa imbasan ultrasound, jika diperlukan kajian yang lebih terperinci mengenai rongga rahim atau untuk menjelaskan hasil pemeriksaan, histeroskopi diresepkan, yang membolehkan anda memeriksa endometrium (lapisan dalam rahim) dan tiub fallopi dengan teliti.

Sekiranya terdapat polip, doktor menetapkan rawatan yang sesuai. Terapi konservatif tidak berkesan untuk polip rahim, kerana ubat hanya dapat memperlambat pertumbuhan dan perkembangannya, oleh itu, teknik pembedahan digunakan sebagai kaedah utama rawatan: polypectomy, hysteroresectoscopy, curettage dan kombinasi manipulasi ini.

Campur tangan pembedahan ini juga dilakukan untuk merawat penyakit ginekologi lain, termasuk penyingkiran nod myomatous kecil. Walaupun rawatan yang paling berkesan untuk fibroid adalah embolisasi arteri rahim, yang dapat mencegah penyakit ini berulang dan mencapai hasil yang sangat baik.

Terdapat banyak mitos yang tidak berasas mengenai EMA, hanya berdasarkan hujah dan khabar angin yang tidak dapat difahami. Ia adalah rawatan yang dikaji dengan baik dan berkesan yang bukan sahaja dapat meningkatkan pemulihan pesakit, tetapi juga memelihara fungsi rahim sepenuhnya. Selepas prosedur, wanita itu terus menjalani kehidupan penuh aktif, boleh hamil dan melahirkan anak yang sihat. Anda boleh mengetahui mengenai ciri dan hasil UAE di klinik untuk rawatan fibroid.

Oleh kerana penyakit asimtomatik kebanyakan penyakit ginekologi, disarankan untuk memantau kesihatan anda dengan teliti dan menjalani pemeriksaan ginekologi dan ultrasound. Anda boleh mendapatkan semua maklumat yang diperlukan dengan membuat janji temu atau berunding melalui e-mel.

Hysteroresectoscopy: ciri dan inti pati prosedur

Hysteroresectoscopy adalah kaedah endoskopi trauma rendah moden yang digunakan untuk merawat banyak penyakit ginekologi. Ia merujuk kepada prosedur invasif yang minimum untuk mengelakkan pembedahan perut dan pelbagai akibat yang tidak menyenangkan. Manipulasi ditetapkan dengan ketat mengikut petunjuk dan sekiranya tidak ada kontraindikasi, oleh itu, sebelum melaksanakannya, perlu lulus sejumlah ujian.

Dalam kebanyakan kes, hysteroresectoscopy dilakukan secara rutin pada hari ke-10 kitaran (2-3 hari selepas akhir haid). Pada masa inilah endometrium tipis, membolehkan anda memeriksa secara terperinci semua formasi yang dikesan dan mengurangkan risiko pendarahan selepas campur tangan. Sekiranya prosedur kecemasan diperlukan, maka tarikh akhir untuk menyelesaikannya tidak penting.

Adalah mungkin untuk membuang polip rahim dengan hysteroresectoscopy di bawah anestesia tempatan atau umum. Secara amnya, prosedur ini memakan masa sekitar 20-30 minit. Oleh kerana rongga rahim biasanya merupakan celah tertutup, maka untuk pelaksanaan intervensi sepenuhnya, pengembangan awalnya dengan media khas dilakukan. Kemudian hysteroresectoscope diperkenalkan ke rongga rahim, yang mempunyai berbagai lampiran untuk menghilangkan neoplasma, sementara keseluruhan prosedur dilakukan di bawah pengawasan ketat, kerana informasi yang diperlukan dihantar ke layar monitor. Setelah penyingkiran polip, kawasan lampirannya dibakar dengan nitrogen atau laser untuk mengelakkan berulang, dan kuretase berikutnya tidak dikecualikan..

Mengikis: penerangan dan inti pati prosedur

Nama "mengikis" menakutkan banyak wanita, walaupun sebenarnya menyerupai haid normal, kerana selama manipulasi hanya lapisan fungsional endometrium yang dikeluarkan, dan bukan seluruh membran, dan biasanya ditolak pada setiap kitaran. Pengikisan konvensional dilakukan secara membuta tuli dan tidak memungkinkan untuk menilai hasil prosedur, tetapi jika histeroskopi dilakukan selepas itu, doktor dapat memeriksa kerjanya sepenuhnya.

Dalam kebanyakan kes, kuretase dilakukan secara rutin beberapa hari sebelum bermulanya haid untuk membawa prosedur sedekat mungkin dengan kitaran normal, tetapi jika direncanakan untuk menggabungkan campur tangan dengan histeroskopi ketika mengeluarkan polip rahim, maka yang terbaik adalah melaksanakannya setelah haid, untuk memeriksa lokasi polip dengan tepat.

Manipulasi pada pertengahan kitaran boleh menyebabkan pelepasan berdarah yang berpanjangan dalam tempoh selepas operasi, semasa haid juga tidak dianjurkan untuk menjalankan prosedur, kerana selaput lendir telah mengalami perubahan nekrotik dan pemeriksaan histologinya lebih lanjut akan menjadi tidak informatif.

Sebelum rawatan kuret, sejumlah ujian harus dilakukan untuk mengecualikan komplikasi. Campur tangan dilakukan di bawah anestesia intravena dan berlangsung sekitar 15-30 minit. Setelah bermulanya anestesia, doktor memasukkan spekulum ginekologi, memperbaiki dan mengembang serviks, kemudian dimasukkan kuret dan lapisan fungsional endometrium dikikis keluar. Pengikisan yang dihasilkan dihantar untuk penyelidikan lebih lanjut.

Apa Yang Harus Dilakukan Selepas Pembuangan Polip Rahim

Histeroskopi dan kuretase adalah intervensi trauma rendah dan, setelah penyingkiran polip rahim dan formasi lain, praktikalnya tidak menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan. Beberapa jam selepas manipulasi, pesakit sudah dapat dihantar pulang, tetapi dimasukkan ke hospital selama sehari di hospital tidak dikecualikan untuk memantau keadaannya yang lebih lanjut. Untuk mengelakkan komplikasi pasca operasi, doktor menetapkan pelbagai ubat. Selepas penyingkiran polip rahim, sensasi menyakitkan di perut bawah berlaku, dengan reaksi kesakitan yang ketara, ubat-ubatan (penghilang rasa sakit dan antispasmodik) diresepkan. Pelepasan berdarah mungkin berlaku selama beberapa hari, sementara pendarahan yang besar hanya mungkin dilakukan selama beberapa jam, jika tidak, anemia akan timbul dengan akibat tertentu.

Kitaran haid yang teratur tidak dipulihkan dengan segera, sebilangan pesakit mencatat cepat kembali normal (selepas 30-40 hari). Walaupun dalam kebanyakan kes, ia kembali normal setelah 3-4 bulan, sementara perubahan mungkin tidak hanya berkaitan dengan frekuensi kitaran, tetapi juga dengan jumlah rembesan dan tempohnya..

Rawatan penyakit ginekologi sering dilakukan untuk menghilangkan penyebab kemandulan. Polip di rahim, seperti nod myomatous, tidak mengecualikan bermulanya kehamilan, tetapi boleh menyebabkan kesulitan tertentu, khususnya, mencegah pertemuan sel kuman, pembebasan telur yang disenyawakan, penyambungannya, dan kelahiran anak. Selepas penyingkiran formasi, kehamilan dapat direncanakan setelah 6 bulan, di mana badan wanita mempunyai masa untuk pulih sepenuhnya dan bersiap sedia untuk posisi yang akan datang.

Tempoh selepas operasi

Kaedah untuk menghilangkan polip rahim kurang trauma, tetapi setelah prosedur, seorang wanita harus memantau kesihatannya dengan hati-hati dan segera memberi amaran kepada doktor mengenai gejala yang tidak biasa. Sekiranya pendarahan berpanjangan dan pelepasan tidak khas berlaku, suhu badan meningkat, maka seseorang harus mengesyaki perkembangan reaksi negatif selepas pembedahan.

Komplikasi pasca operasi sangat jarang berlaku, tetapi anda harus menyedari kemungkinan kejadiannya. Selalunya, pendarahan rahim berlaku, yang dianggap oleh banyak pesakit sebagai varian normal. Setelah mengeluarkan polip rahim, bintik-bintik tidak boleh bertahan lebih dari 7-10 hari, sementara intensitasnya secara beransur-ansur hilang. Sekiranya ini tidak berlaku, maka anda perlu berjumpa doktor..

Reaksi keradangan yang disebabkan oleh jangkitan tidak dikecualikan. Ini dinyatakan oleh peningkatan suhu badan, sakit teruk di bahagian bawah perut, keputihan dengan campuran nanah dan bau yang tidak menyenangkan. Untuk mencegah perkembangan keradangan, ubat anti-radang dan antibakteria diresepkan setelah penyingkiran polip rahim..

Kerana kekejangan serviks, hematometer (pengumpulan darah di rongga rahim) mungkin muncul, yang menimbulkan rasa sakit dan keradangan yang teruk. Untuk mengelakkan reaksi ini, antispasmodik diresepkan. Amat jarang prosedur yang menyebabkan berlubang pada rahim, hipertensi rongga dan akibat lain yang berkaitan dengan pelanggaran langkah keselamatan dan kaedah manipulasi.

Semua reaksi ini mempengaruhi hasil rawatan dan keadaan kesihatan, oleh itu, doktor yang hadir harus diberi amaran mengenai berlakunya gejala yang mencurigakan. Dia akan dapat menyesuaikan taktik rawatan, memilih langkah yang paling berkesan untuk menghilangkan akibatnya dan pemulihan yang cepat setelah dilakukan manipulasi.

  1. Lubnin D. M., Tikhomirov A. L. Emboli selektif arteri rahim dalam algoritma rawatan pemeliharaan organ fibroid rahim: dis. - Moscow: [Mosk. negeri stomatologi perubatan. Kementerian Kesihatan Universiti Persekutuan Rusia], 2005.
  2. Histeroskopi // Ensiklopedia Perubatan Hebat / ed. B.V. Petrovsky. - edisi ke-3 - M.: Ensiklopedia Soviet, 1974-1989.
  3. "Ginekologi operasi" ed. Kulakova V.I., M. - Perubatan, 1990, 390 p..
  4. V.V. Persianinov "Ginekologi operasi". - M. - Perubatan, 1985, 100 s.
  5. Zaporozhan V.V., "Rawatan penyakit organ kelamin wanita", Odessa, "Folio", 2001, 456 p..

Penyingkiran polip di rahim: histeroskopi, rejimen pasca operasi

Polip endometrium adalah masalah yang paling biasa dari percambahan fokus patologi pada tisu mukosa rahim. Penyakit ini didiagnosis pada pesakit usia subur dan premenopause.

Polip adalah formasi jinak dan mesti dikeluarkan. Teknologi histeroskopi yang digunakan secara tradisional.

Kesimpulannya

  • Histeroskopi dibahagikan kepada terapi dan diagnostik.
  • Mempunyai kontraindikasi mutlak dan relatif.
  • Tempoh pasca operasi awal dan akhir berjalan, sebagai peraturan, tanpa komplikasi, tetapi tertakluk kepada semua cadangan pakar sakit puan.
  • Konsepsi selepas penyingkiran pertumbuhan poliposis mungkin dilakukan tidak lebih awal dari tiga bulan selepas prosedur.
  • Hubungan seksual dibenarkan untuk diamalkan sebulan selepas campur tangan.

Apa itu histeroskopi

Histeroskopi rahim adalah pemeriksaan fizikal rongga rahimnya menggunakan alat khas - histeroskop. Prosedurnya adalah terapeutik dan diagnostik.

Kontraindikasi mutlak untuk histeroskopi

Prosedur ini mempunyai sejumlah kontraindikasi mutlak:

  • keradangan organ pelvis;
  • sejarah jangkitan STD;
  • tahap ketiga / keempat ketul dari smear faraj;
  • jangkitan pernafasan dan virus - radang amandel, selesema, keradangan bronkus;
  • penyakit somatik.

Kontraindikasi relatif untuk histeroskopi

Sebaiknya tolak pemeriksaan fizikal rahim sekiranya:

  • pendarahan asal yang tidak dapat dijelaskan;
  • stenosis serviks.

Petunjuk untuk operasi histeroskopi polip

Teknik ini dilaksanakan dalam kes berikut:

  • pelanggaran kitaran;
  • pelepasan dari faraj darah dan massa bernanah;
  • kemandulan;
  • keguguran berulang.

Pemeriksaan sebelum pembedahan

Penghapusan pembentukan poliposis dilakukan hanya setelah wanita itu menjalani pemeriksaan penuh. Ia termasuk:

  • Ultrasound organ pelvis;
  • pemeriksaan rahim dengan kolposkop;
  • ujian darah yang dilanjutkan;
  • Fluorografi sinar-X;
  • ECG;
  • kajian darah untuk jangkitan utama - sifilis, hepatitis C, B, RV, HIV, HbcAg, a-HCV;
  • penentuan kesucian smear, sitologinya.

Sekiranya perlu, rundingan dengan ahli terapi dan pakar kardiologi dilantik.

Persediaan untuk histeroskopi untuk menghilangkan polip

Persiapan untuk membuang pendidikan adalah mudah. Ia perlu:

  • mencukur labia majora dan pubis;
  • membersihkan usus;
  • kosongkan pundi kencing sebelum memulakan prosedur.

Kemajuan operasi

Prosedur untuk histeroskopi untuk menghilangkan polip rahim dijalankan mengikut skema berikut:

  1. Wanita itu dikawal ke bilik operasi di mana dia menanggalkan pakaiannya dan memakai gaun sekali pakai..
  2. Pesakit berbaring di kerusi ginekologi. Kaki dilindungi oleh penutup kasut sekali pakai.
  3. Pakar sakit puan mula merawat labia majora dan paha dalaman dengan antiseptik.
  4. Kemudian pesakit mendapat anestesia intravena.

Sebaik sahaja pesakit tertidur, doktor mula bekerja.

Histeroskopi diagnostik polip rahim

Jenis kajian ini dijalankan untuk mengkaji keadaan umum rongga rahim. Pakar sakit puan memeriksa:

  • dinding bawah dan sisi rahim;
  • sudut paip;
  • isthmus;
  • terusan serviks.

Pemeriksaan fizikal menunjukkan kehadiran / ketiadaan polip, serta menilai keadaan dinding organ, lapisan endometrium dan tahap patensi tiub fallopi.

Histeroskopi operasi polip rahim

Semasa histeroskopi pembedahan, semua polip yang dikesan dikeluarkan.

  • Penyingkiran neoplasma berukuran kurang dari 1 cm dilakukan menggunakan elektrod.
  • Pertumbuhan sederhana disembuhkan atau dikeluarkan. Dalam kes terakhir, gunting digunakan. Pembuangan dari rongga rahim dilakukan dengan forceps pembedahan.
  • Polip parietal dan yang terdapat di lubang saluran tiub dikeluarkan dengan gelung resektoskop.
  • Polip besar dikeluarkan secara mekanikal - menggunakan gunting, forceps - atau secara pembedahan menggunakan gelung resektoskop.

Berapa lama histeroskopi polip diambil

Tempoh operasi yang tepat tidak dapat dinamakan. Secara puratanya, diperlukan 30 - 45 minit. Dengan pelbagai polip, ia akan memakan masa lebih lama.

Tempoh selepas operasi

Tempoh selepas operasi tenang dalam keadaan normal. Selepas 2-3 hari, sensasi yang tidak menyenangkan hilang.

Cadangan selepas histeroskopi polip rahim

Cadangan untuk tempoh selepas operasi:

Bagaimana pengawetan polip pada rahim dilakukan dan akibat campur tangan untuk kesihatan wanita

Penyembuhan polip pada rahim diresepkan untuk penyebaran pertumbuhan kecil yang berisiko tinggi, dan berisiko tinggi mendapat barah. Pada dasarnya, ia menyerupai penyingkiran endometrium sepenuhnya semasa pengguguran. Urgensi masalah polip terletak pada risiko tinggi degenerasi dan kemandulan kanser. Teknik moden memungkinkan untuk melakukan manipulasi dengan sedikit bahaya pada membran mukus rongga rahim. Hari ini pengikisan kuretasi klasik digabungkan dengan histeroskopi optik.

Apakah penyingkiran polip di rahim dan serviks dengan kuretase?

Kuretase polip endometrium adalah campur tangan pembedahan di mana penghapusan fokus polipous secara bersamaan dengan endometrium berlaku. Lapisan pertumbuhan, yang mampu diperbaharui, tidak rosak semasa prosedur, oleh itu, dalam beberapa minggu, selaput organ dalaman yang sihat terbentuk. Selain penghapusan itu sendiri, data histologi memainkan peranan penting..

Mengikis endometrium diresepkan untuk wanita pada usia berapa pun, tanpa mengira jumlah kehamilan. Polip sista kelenjar dikeluarkan. Serat biasanya dikeluarkan secara tempatan semasa histeroskopi.

Sekiranya kuretase sebelumnya dilakukan secara harfiah secara buta, hari ini pakar bedah menggabungkan manipulasi dengan histeroskopi. Polip diakses melalui histeroskop, yang mempunyai hujung optik dan jalan untuk memperkenalkan instrumen pembedahan. Kemajuan operasi dicerminkan pada monitor komputer, jadi doktor menentukan skala kuret hampir tanpa kesalahan.

Operasi dirancang, ia diresepkan 2-3 minggu setelah diagnosis. Selama ini, wanita itu dapat membuat persediaan. Pengecualian adalah situasi kecemasan: pendarahan yang sengit, sakit akut.

Sekiranya disyaki transformasi malignan, pembuangan rahim adalah mungkin.

Petunjuk

Biasanya, polip rahim tidak menjadi perhatian sehingga berkembang menjadi ukuran yang mengagumkan dan membawa kepada generalisasi.

Penyembuhan neoplasma pada selaput lendir rahim dilakukan mengikut petunjuk berikut:

  • pelanggaran kitaran haid;
  • kesakitan menarik secara berkala;
  • kesakitan semasa persetubuhan;
  • pelepasan antara haid yang banyak (cecair, telus);
  • masalah dengan konsepsi.

Petunjuk utama adalah polip yang didiagnosis berdasarkan hasil histeroskopi dan ultrasound. Neoplasma polipoid dengan munculnya gejala yang tidak menyenangkan mempengaruhi kualiti hidup seorang wanita, menyebabkan kemandulan atau kemerosotan tempoh klimaks.

Kontraindikasi

Memandangkan sifat kuret yang dirancang, adalah mungkin untuk melakukan diagnosis yang berkualiti tinggi, tidak termasuk kemungkinan kontraindikasi.

Operasi tidak dilakukan untuk keadaan dan penyakit berikut:

  • penyakit keradangan akut saluran pernafasan, saluran gastrousus, sistem genitouriner;
  • haba;
  • patologi teruk jantung, buah pinggang, hati;
  • pemburukan penyakit kronik;
  • penyusuan;
  • tempoh selepas operasi untuk keadaan lain;
  • reaksi alahan akut terhadap anestesia;
  • gangguan mental yang teruk.

Doktor memilih kaedah untuk menghilangkan polip rahim berdasarkan pelbagai kriteria. Kontraindikasi adalah relatif. Sekiranya perlu, operasi dilakukan untuk menstabilkan keadaan wanita.

Cara melakukan kuretage rahim atau serviks dengan polip?

Penyembuhan endometrium rahim dengan polip dilakukan dengan cara berikut:

  1. Kuret diagnostik berasingan (dalam DVR abbr). Mereka bermaksud pengembangan tradisional saluran serviks dan kuret polip dengan kuret. Walaupun terdapat kemajuan yang berterusan dalam bidang perubatan, kuretase masih digunakan di pusat-pusat di mana peralatan terkini dan teknologi canggih belum tersedia. Manipulasi hampir buta.
  2. Curettage diagnostik dan histeroskopi yang berasingan. Mengikis dilakukan menggunakan histeroskop, yang memberikan visualisasi yang sangat baik, penyingkiran polip yang tepat dan pencegahan berulang. Jenis manipulasi lain adalah histeroresektoskopi polip rahim.

Persiapan untuk prosedur

Secara tradisional, pemeriksaan pelvis dan sapuan dilakukan untuk menilai kemandulan faraj dan serviks.

Pemeriksaan berikut adalah wajib sebelum operasi:

  • analisis darah, air kencing, tinja;
  • Ultrasound organ pelvis, pundi kencing, rahim dan apendiks;
  • x-ray dada, fluorogram;
  • ECG atau ultrasound jantung.

Data yang diperoleh membantu menilai sejarah klinikal umum wanita, untuk memilih kaedah penyingkiran yang optimum. Sekiranya perlu, pakar dengan profil yang sesuai terlibat: ahli endokrinologi, ahli kardiologi, ahli gastroenterologi, pakar penyakit berjangkit.

Seminggu sebelum kuret yang dicadangkan, tidak termasuk semua ubat (supositoria vagina, pil, kecuali ubat vital), hentikan hubungan seksual.

Sehari sebelum manipulasi, mereka melihat menu rendah karbohidrat, minum banyak cecair. Makanan terakhir tidak lewat dari jam 6 petang pada hari sebelumnya. Pada waktu pagi sebelum operasi, dibenarkan minum sedikit air suam.

Algoritma tindakan

Teknik menjalankan operasi dengan dan tanpa histeroskopi tidak berbeza antara satu sama lain. Perbezaan utama adalah organisasi visualisasi yang baik sepanjang keseluruhan manipulasi. Operasi dilakukan di ruang operasi kecil di kerusi ginekologi. Wanita itu duduk dengan kaki yang terpisah dan dibius.

Algoritma adalah seperti berikut:

  1. Pengenalan pemanjang;
  2. Penilaian keadaan membran mukus rahim, pengesanan fokus poliposis;
  3. Pembuangan neoplasma bersama dengan endometrium;
  4. Penyembuhan keseluruhan rongga dengan pelbagai luka.

Polip yang dikeluarkan dihantar untuk pemeriksaan histologi. Hasil histologi selepas kuret polip endometrium menunjukkan sama ada terdapat potensi risiko degenerasi onkologi sel.

Selepas membersihkan diri, wanita itu dibawa ke wad sehingga dia bangun dan menstabilkan keadaannya..

Wanita disarankan untuk tinggal di hospital selama 2-3 hari untuk mengelakkan komplikasi awal.

Cadangan selepas kuret polip endometrium

Adalah dianggap wajib bagi seorang wanita untuk berada di bawah pengawasan doktor 3-5 jam setelah bangun dari anestesia. Tempoh pasca operasi awal disertai dengan pemeriksaan pesakit secara berkala, menilai keadaannya yang umum.

Biasanya, gejala berikut muncul:

  • menarik sakit di bahagian bawah perut;
  • titik lemah;
  • kenaikan suhu (tidak lebih tinggi daripada 37.5 darjah);
  • kekeliruan, loya;
  • kurang selera makan.

Pelepasan selepas mengikis polip harus menyerupai hari terakhir haid anda. Adalah normal untuk menukar 2 pad setiap hari. Pada 3-4 hari, gejala seperti itu hilang, wanita itu kembali ke kehidupannya yang biasa.

Sekiranya, setelah dikeluarkan, rasa sakit dan pendarahan meningkat, rasa sakit itu berterusan selama lebih dari 5 hari, maka keadaan ini menunjukkan komplikasi.

Terapi ubat

Selepas penyingkiran, pembetulan ubat sangat penting..

Untuk mengelakkan kambuh dan komplikasi sekunder, ubat berikut diresepkan:

  • antibiotik (cephalosporins, penisilin);
  • antispasmodik dan penghilang rasa sakit (Ketorol, Ketanov, Ksefokam, No-shpa);
  • ubat tempatan antimikroba (Suppositori Betadine, larutan Furacilin, natrium klorida, klorheksidin);
  • kompleks vitamin.

Pembetulan hormon dipilih secara individu. Sekiranya seorang wanita merancang untuk melahirkan anak, maka Dufaston mesti diresepkan setelah penyingkiran polip endometrium, serta perjalanan Utrozhestan, Norkolut. Sekiranya anda tidak mahu hamil, lingkaran hormon dipasang pada tahun-tahun mendatang.

Biasanya, untuk mengembalikan tahap hormon pada wanita, tanpa menghiraukan keinginan untuk mewujudkan keibuan, mereka diberi ubat Janine, Logest, Diana, Three merci dan lain-lain.

Akibat daripada mengikis polip di rahim

Selepas kuret berkualiti tinggi, komplikasi jarang berlaku. Pengalaman pakar bedah, kerumitan keadaan klinikal sangat penting..

Kemungkinan kesan negatif:

  • perforasi dan kerosakan pada lapisan submucosal rahim (mobiliti organ, endometritis kronik);
  • pecah serviks (forceps bertindih dan tergelincir);
  • keradangan rongga rahim (kekurangan terapi antibiotik);
  • hematometer atau pengumpulan gumpalan darah di rongga organ:
  • kambuh semula.

Mungkin kemunculan haid yang banyak selepas penyingkiran polip. Sekiranya berlaku pelanggaran kitaran dan pemeliharaan haid yang banyak, perlu berjumpa pakar sakit puan. Pelepasan selepas histeroskopi dengan kuretase polip adalah norma, tetapi tempohnya tidak boleh melebihi 3-5 hari.

Perforasi dan kerosakan teruk pada lapisan pertumbuhan endometrium dianggap sebagai komplikasi berbahaya. Dalam kes terakhir, pembaharuan membran mukus dan permulaan kehamilan yang normal menjadi mustahil. Lama kelamaan, proses hiperplastik tumbuh di rongga rahim, keradangan, atrofi organ mukosa berlaku. Komplikasi ini dianggap tidak dapat dipulihkan..

Sekiranya tidak ada komplikasi, seorang wanita mampu mengandung secara sihat dalam sebulan selepas manipulasi. Sekiranya tiada kehamilan yang diinginkan, disyorkan untuk menjalani pemeriksaan diagnostik yang sempit untuk kedua-dua pasangan.

Kemungkinan kambuh

Malangnya, selalu ada risiko berulang polip rahim. Kekambuhan sering berlaku apabila sebahagian kecil fokus hiperplastik membran mukus dibiarkan, dan polip tidak dikeluarkan sepenuhnya. Pengulangan polip jangka panjang adalah mungkin kerana banyak sebab. Anda dapat mengurangkan risiko kambuh dengan memperkemaskan kehidupan seks anda, mencegah penyakit berjangkit.

Pakar memberitahu tentang sebab-sebab berulang polip endometrium selepas kuretase:

Peraturan perlindungan dan penghormatan terhadap kesihatan diri menyumbang kepada pemulihan badan yang cepat tanpa akibat fungsi sistem pembiakan.

Baca mengenai ciri-ciri membuang polip pada rahim semasa menopaus dalam artikel ini..

Anda boleh membuat temu janji dengan doktor secara langsung mengenai sumber kami.

Artikel Sebelumnya

Tumor hati malignan