Utama
Pencegahan

Gejala leukemia pada kanak-kanak dan orang dewasa, rawatan, prognosis

Leukemia adalah penyakit onkologi, yang merupakan sejenis barah darah atau sumsum tulang, yang ditandai dengan peningkatan jumlah sel darah putih (sel putih) yang tidak normal dalam darah. Sebanyak 90% leukemia didiagnosis pada pesakit dewasa. Pada tahun 2000, diagnosis leukemia disahkan di seluruh dunia pada sekitar 256.000 pesakit. Dari jumlah tersebut, 209,000 mati akibat penyakit ini (dan komplikasinya).

Kira-kira setiap 4 minit di Amerika Syarikat, leukemia disahkan pada pesakit lain. Kini terdapat lebih dari 1 juta orang yang tinggal di Amerika Syarikat menderita beberapa jenis barah darah, termasuk leukemia. Pada orang berusia lebih dari 50 tahun, kejadian leukemia limfoblastik kronik dan myeloid akut meningkat dengan ketara. Umur lebih 65 tahun - leukemia myeloid kronik.

Orang Eropah tetap rentan terhadap penyakit ini (13.6 per 100,000 penduduk). Kejadian leukemia terendah dijumpai di kalangan penduduk Asia dan Kepulauan Pasifik (7.4 per 100,000) dan di kalangan orang India Amerika dan penduduk asli Alaska (7.3 per 100,000).

Leukemia pada kanak-kanak

Leukemia adalah bentuk barah yang paling biasa pada kanak-kanak dan remaja, menduduki salah satu daripada tiga kedudukan utama dari segi kekerapan di pelbagai negara. Kira-kira 75% leukemia pada kanak-kanak adalah leukemia limfoblastik akut. Bentuk ini lebih kerap didiagnosis pada kanak-kanak berumur 2 hingga 4 tahun. Anak lelaki sakit lebih kerap.

Leukemia myeloid akut menyumbang sebahagian besar baki 25%. Jenis ini biasa berlaku pada rentang usia yang lebih luas, tetapi kekerapan pengesanannya meningkat sedikit pada 2 tahun pertama kehidupan, begitu juga pada remaja.

Dalam tempoh dari 2006 hingga 2010, kejadian leukemia limfoblastik akut di kalangan remaja berusia 15-19 kali ganda adalah kejadian leukemia myeloid akut. Pada masa yang sama, pada kumpulan usia dari 25 hingga 29 tahun, kejadian leukemia myeloid akut adalah 57% lebih tinggi daripada leukemia limfoblastik..

Sebab-sebabnya

Masih belum mungkin untuk menentukan penyebab khusus untuk perkembangan leukemia. Terdapat beberapa kaitan penyakit ini dengan kelainan kromosom. Khususnya, pada semua pesakit dengan leukemia myeloid kronik dan pada beberapa pesakit dengan bentuk akut penyakit ini, "kromosom Philadelphia" patologi terdapat pada leukosit dan sumsum tulang. Patologi ini dikelaskan sebagai diperoleh. Ia tidak kongenital dan tidak boleh diturunkan dari ibu bapa ke anak.

Juga, hubungan dengan leukemia myeloid akut penyakit seperti:

  • Sindrom Down;
  • Sindrom Bloom;
  • Anemia Fanconi;
  • Sindrom Wiskott-Aldrich dan Keadaan Imunodefisiensi Lain.

Faktor risiko untuk perkembangan leukemia adalah:

  • Sinaran. Orang yang terdedah kepada radiasi dosis tinggi mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan pelbagai bentuk leukemia. Pada masa ini, sejumlah kajian sedang dilakukan untuk menentukan tahap pengaruh radiasi sinar-X (pemeriksaan sinar-X dan tomografi terkomputer) terhadap perkembangan leukemia;
  • Merokok meningkatkan risiko menghidap leukemia myeloid akut;
  • Petrol. Pendedahan jangka panjang terhadap wap petrol meningkatkan risiko terkena leukemia myeloid kronik atau akut;
  • Kemoterapi. Pesakit barah yang mendapat rawatan dengan ubat-ubatan anti-barah yang berisiko tinggi mengalami peningkatan risiko myeloid akut atau leukemia limfoblastik;
  • Sindrom myelodysplastic dan penyakit hematologi lain.

Kehadiran satu atau bahkan beberapa faktor yang disenaraikan tidak bermaksud seseorang akan menghidap leukemia. Sebilangan besar orang ini tidak pernah mengalami gejala ciri leukemia..

Gejala

Gejala leukemia berbeza-beza bergantung pada jenis dan perjalanan penyakit ini. Leukemia dikelaskan kepada 4 kumpulan utama:

  • Leukemia myeloid akut
  • Leukemia myeloid kronik
  • Leukemia limfoblastik akut
  • Leukemia limfoblastik kronik

Di samping itu, perjalanan leukemia banyak bergantung pada faktor-faktor seperti usia pesakit dan penyebab yang menyebabkan penyakit ini..

Gejala yang biasa berlaku pada semua jenis leukemia adalah:

  • Penyakit berjangkit yang kerap
  • Selsema, demam
  • Menggigil
  • Kehilangan selera makan, keletihan, penurunan berat badan
  • Sakit perut
  • Kelenjar getah bening yang bengkak
  • Kelainan umum
  • Sakit tulang dan sendi yang kerap

Gejala awal leukemia

Gejala leukemia pertama tidak spesifik dan mungkin tidak dianggap sebagai penyakit serius..

Permulaan leukemia biasanya menyerupai selesema. Sebagai tambahan kepada gejala yang disenaraikan di atas, pesakit mencatat kemunculan ruam dalam bentuk bintik-bintik merah kecil pada kulit dan hati atau limpa yang membesar. Ini biasanya cukup untuk mendapatkan rawatan perubatan. Gejala tambahan ciri leukemia pada tahap ini adalah anemia dan peningkatan berpeluh..

Gejala leukemia pada kanak-kanak

Apabila diagnosis leukemia akut dibuat, gejala pada kanak-kanak dimanifestasikan sebagai gangguan neurologi (mengantuk, kelesuan, kehilangan selera makan, kekurangan berat badan), setelah itu keadaan anak memburuk dengan tajam dan gambaran ciri penyakit ini berkembang.

Sekiranya anda mengesyaki leukemia pada kanak-kanak, gejala dapat muncul sebagai:

  • Muntah
  • Hilang selera makan
  • Berat badan tanpa sebab yang jelas
  • Sakit kepala
  • Kejang yang tidak terkawal disertai dengan manifestasi kulit (pendarahan subkutan)

Dalam beberapa kes, terdapat peningkatan dalam hati dan limpa, yang secara luaran menampakkan dirinya sebagai pembengkakan dan penebalan perut.

Anak-anak dengan leukemia lebih rentan terhadap berbagai penyakit berjangkit, sedangkan penggunaan ubat antibakteria mungkin tidak menyebabkan peningkatan kondisi pasien..

Pesakit seperti itu lebih sukar untuk bertoleransi walaupun terdapat calar dan luka kecil. Pembekuan darah lebih lama daripada orang yang sihat, yang menyebabkan pendarahan yang kerap.

Sekiranya kanak-kanak dengan leukemia mengalami sakit pada sendi dan tulang, ini mungkin menunjukkan penyebaran sel barah ke bahagian tubuh ini..

Gejala leukemia pada orang dewasa

Gejala leukemia pada orang dewasa serupa dengan yang dijelaskan di atas pada kanak-kanak. Leukemia bermula dengan manifestasi seperti selesema. Pesakit terdedah kepada penyakit berjangkit yang kerap, demam, menggigil, keletihan muncul.

Jangkitan yang kerap adalah akibat daripada disfungsi leukosit. Sel-sel imun yang tidak normal, yang dihasilkan dalam jumlah besar, tidak aktif dan tidak dapat melawan virus dan bakteria yang masuk ke dalam badan dengan secukupnya. Pengumpulan sel-sel tersebut di sumsum tulang merah menyebabkan penurunan pengeluaran platelet. Akibatnya, kekurangannya menyebabkan peningkatan pendarahan dan munculnya pendarahan subkutan (ruam petechial).

Gejala leukemia limfoblastik akut pada peringkat awal ditunjukkan dalam bentuk ARVI (malaise umum, kelemahan, demam). Pada masa akan datang, tanda-tanda barah muncul. Sakit tulang dan sendi secara beransur-ansur meningkat dan menjadi lebih ketara daripada pada kanak-kanak. Terdapat kemerosotan selera makan, penurunan berat badan dan sakit perut akibat pembesaran hati dan limpa. Pesakit mempunyai kelenjar getah bening yang membesar. Palpasi mereka boleh menyakitkan. Juga, pendarahan akibat kecederaan dan luka meningkat..

Gejala leukemia berkembang bergantung pada tempat pengumpulan sel-sel yang tidak normal. Ketika leukemia berkembang, gejala serebrum muncul, dicirikan oleh penglihatan kabur, muntah, dan gangguan vestibular. Semua pesakit mengalami sesak nafas, batuk yang berpanjangan.

Gejala leukemia akut termasuk:

  • Sakit kepala
  • Muntah
  • Kekeliruan kesedaran
  • Nada otot menurun, ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan anggota badan
  • Kejang

Bergantung pada organ yang terkena, terdapat tanda-tanda kerosakan pada sistem pencernaan, buah pinggang, paru-paru, jantung dan alat kelamin.

Perbezaan antara leukemia akut adalah perkembangan gejala yang cepat dan, sebagai hasilnya, diagnosis penyakit yang cepat. Pada pesakit dengan leukemia kronik, gejala muncul hanya pada peringkat akhir, yang menyebabkan diagnosis tertunda. Berdasarkan pengalaman mereka sendiri dan pada banyak kajian, para penyelidik mendapati bahawa leukosit yang tidak normal terdapat dalam darah pesakit seawal 6 tahun sebelum perkembangan manifestasi klinikal leukemia.

Gejala ciri leukemia kronik berkembang secara beransur-ansur, menjadikan penyakit ini tidak seperti jenis kanser lain. Tanda-tanda awal leukemia kronik adalah:

  • Penyakit berjangkit yang kerap (penurunan tahap globulin gamma, yang bertanggungjawab untuk mengekalkan sistem imun, menyebabkan perkembangan kegagalannya dan menjadikannya mustahil untuk melawan patogen)
  • Pendarahan, sukar untuk menghentikan pendarahan (kerana penurunan jumlah platelet yang sihat)
  • Pembesaran limpa
  • Rasa kenyang di perut, cepat kenyang
  • Pengurangan berat badan yang tidak munasabah

Pada pesakit dengan leukemia myelogenous kronik, manifestasi klinikal berkembang pada peringkat kemudian. Antaranya adalah (selain yang dinyatakan di atas):

  • Tahap tinggi sel darah putih dalam darah dan sumsum tulang
  • Berpeluh meningkat, terutamanya pada waktu malam
  • Sakit kepala, demam
  • Pucat kulit

Satu-satunya tanda awal leukemia limfoblastik kronik adalah peningkatan tahap limfosit dalam darah. Ketika penyakit itu berlangsung, pesakit melihat kemerosotan kesejahteraan dan peningkatan kelenjar getah bening.

Dengan peralihan ke peringkat kemudian, anemia bergabung dengan gejala yang dijelaskan. Oleh kerana jumlah antibodi yang dihasilkan tidak mencukupi terhadap mikroorganisma patogen, risiko mengembangkan komplikasi berjangkit meningkat dengan ketara. Tahap ini juga dicirikan oleh pembesaran dan kesakitan di kawasan limpa..

Kiraan sel darah putih yang tidak normal dapat menyebabkan gangguan penglihatan (pendarahan retina), tinitus, perubahan neurologi, ereksi yang berpanjangan (priapism), dan strok.

Rawatan

Rawatan leukemia hanya boleh dilakukan di pusat khusus oleh doktor dengan sijil yang sesuai. Sekiranya tidak mungkin mengikuti peraturan ini, doktor yang hadir mesti membincangkan dan menyusun rancangan rawatan bersama dengan pakar tersebut..

Pemilihan rancangan rawatan bergantung pada jenis leukemia, usia pesakit, kehadiran leukosit yang tidak normal dalam cairan serebrospinal, dan juga rawatan sebelumnya..

Kaedah rawatan

Rawatan utama untuk leukemia termasuk:

  • Kemoterapi
  • Rawatan biologi
  • Terapi radiasi
  • Pemindahan sumsum tulang (sel induk)

Sekiranya penyakit itu didiagnosis pada tahap selanjutnya, dan pesakit mempunyai limpa yang membesar, maka kaedah rawatan tambahan adalah penyingkiran limpa.

Rawatan pesakit dengan leukemia akut harus dimulakan dengan segera. Matlamat terapi adalah untuk mencapai pengampunan. Selepas itu, setelah hilangnya manifestasi klinikal penyakit ini, pesakit terus menerima rawatan pencegahan. Ini dipanggil penjagaan sokongan..

Orang dengan leukemia kronik tanpa gejala mungkin tidak memerlukan rawatan segera. Pesakit sedemikian diberi pemerhatian dan pemantauan keadaan yang teliti. Rawatan bermula apabila gejala penyakit muncul atau bertambah buruk..

Pada masa ini, sejumlah besar ujian klinikal sedang dilakukan terhadap penggunaan kaedah dan ubat baru untuk pengobatan leukemia. Atas permintaan pesakit, dia dapat mengambil bahagian dalam kajian ini. Untuk maklumat lebih lanjut, berjumpa doktor.

Sebagai tambahan kepada hidangan utama, pesakit mungkin memerlukan analgesik dan rawatan simptomatik lain untuk memerangi manifestasi penyakit ini, kesan sampingan kemoterapi atau untuk menormalkan keadaan emosi.

Kemoterapi adalah rawatan yang paling biasa untuk leukemia. Ia melibatkan penggunaan ubat-ubatan untuk menekan pertumbuhan atau pemusnahan leukosit kanser yang diubah. Bergantung pada jenis leukemia, pesakit diberi kemoterapi tunggal atau multikomponen.

Pengenalan ubat boleh dilakukan dengan pelbagai kaedah, termasuk langsung ke saluran tulang belakang. Ini boleh dilakukan dengan dua cara:

  • Tusukan lumbar (suntikan ubat melalui jarum khas di bahagian bawah, lumbar, bahagian saluran tulang belakang)
  • Waduk Ommaya adalah kateter khas yang dimasukkan ke dalam saluran tulang belakang, yang hujungnya ditarik dan diperkuat pada kulit kepala. Ia membolehkan banyak ubat diberikan tanpa memerlukan tusukan berulang saluran tulang belakang

Kemoterapi dilakukan dalam bentuk kursus siklik: selalu ada jeda pemulihan antara kursus rawatan. Ia dibenarkan melakukan kemoterapi secara rawat jalan atau di rumah (bergantung pada jenis dan kaedah pemberian ubat).

Kata baru dalam rawatan leukemia - terapi yang disasarkan adalah kaedah di mana hanya sel patologi yang terjejas tanpa membahayakan tisu badan yang sihat. Terapi sasaran pertama yang diluluskan dipanggil Gleevec.

Kaedah biologi

Kaedah ini melibatkan merangsang mekanisme pertahanan semula jadi untuk melawan barah. Bergantung pada jenis leukemia, berikut digunakan:

  • Antibodi monoklonal (mengikat leukosit yang tidak normal dalam darah dan sumsum tulang dan menyebabkan kematiannya)
  • Interferon (ubat semula jadi yang menghalang pertumbuhan sel barah)
Terapi sinaran (radioterapi)

Ini adalah kaedah berdasarkan penggunaan pendedahan radiasi frekuensi tinggi untuk mempengaruhi sel barah. Semasa penyinaran, alat khas menghantar sinar melalui limpa, otak dan bahagian tubuh yang lain di mana sel leukemoid berkumpul. Sebilangan pesakit menerima radiasi seluruh badan. Biasanya, penyinaran total diberikan sebelum pemindahan sumsum tulang..

Pemindahan sel stem

Pemindahan sel stem memungkinkan untuk rawatan dengan peningkatan dos kemoterapi atau terapi radiasi yang dipertingkatkan. Setelah kedua-dua sel yang tidak normal dan normal telah musnah, sel induk yang sihat dipindahkan ke sumsum tulang. Pada masa akan datang, pesakit ditransfusikan dengan sel induk melalui kateter yang dimasukkan ke dalam urat besar (di leher atau dada). Sel yang ditransplantasikan mengembangkan sel darah baru yang sihat.

Kaedah pemindahan merangkumi:

  • Pemindahan sumsum tulang
  • Pemindahan sel stem darah periferal
  • Pemindahan darah tali pusat (untuk kanak-kanak tanpa penderma yang sesuai)

Selain sel penderma, sel pesakit sendiri dapat digunakan. Sebelum memulakan rawatan, sel stem diambil dari sumsum tulang pesakit. Selepas kemoterapi atau radioterapi, sel-sel dicairkan dan dipindahkan kembali ke pesakit.

Kesan sampingan rawatan

KemoterapiKesan sampingan kemoterapi adalah kerosakan pada:
  • Sel darah. Hasilnya adalah peningkatan frekuensi penyakit berjangkit, pendarahan, anemia;
  • Folikel rambut. Kemoterapi sering menyebabkan kebotakan. Rambut biasanya tumbuh semula, tetapi mungkin mempunyai warna dan struktur yang berbeza;
  • Sel-sel yang melapisi mukosa usus. Hasilnya adalah munculnya luka di bibir, loya, muntah, hilang selera makan.
Kaedah biologiKaedah biologi boleh menyebabkan gejala seperti selesema, ruam, kulit gatal.RadioterapiKesan terapi radiasi adalah: keletihan, kemerahan, kulit kering.Pemindahan sel stemKomplikasi yang paling teruk adalah penyakit korupsi lawan lawan. Keadaan ini berlaku pada pesakit yang telah menerima sel stem penderma. Ia ditunjukkan oleh kerosakan akut yang tidak dapat dipulihkan pada pelbagai organ, termasuk hati, kulit dan saluran gastrousus. Keberkesanan rawatan untuk keadaan ini tidak melebihi 10-15%.

Akibat selebihnya bergantung pada kawasan pendedahan.

Terapi sokongan

Leukemia itu sendiri dan rawatannya boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan yang serius. Untuk mengawal manifestasi ini dan meningkatkan kualiti hidup, pesakit diberi terapi sokongan. Ia merangkumi penggunaan:

  • Ubat antibakteria
  • Rawatan antianemik
  • Transfusi produk darah
  • Rawatan pergigian
  • Makanan istimewa

Ramalan

Secara keseluruhan, kadar kelangsungan hidup lima tahun meningkat empat kali ganda sejak tahun 1960 (dari 14% menjadi 59.2%). Kadar kelangsungan hidup lima tahun untuk jenis leukemia adalah:

  • Leukemia limfoblastik akut - 68.8%
  • Leukemia limfoblastik kronik - 83.1%
  • Leukemia myeloid akut - 24.9%
  • Leukemia myeloid kronik - 58.6%

Kadar kelangsungan hidup lima tahun kanak-kanak dengan leukemia limfoblastik akut melebihi 85% dan terus meningkat setiap tahun. Kini diyakini bahawa kanak-kanak yang telah menjalani leukemia dan telah mencapai pemulihan mempunyai prognosis positif, kerana kemungkinan kanker jenis ini berulang setelah jangka waktu tersebut menghampiri sifar..

Kadar kelangsungan hidup lima tahun kanak-kanak dengan leukemia myeloid akut juga terus meningkat secara beransur-ansur, dan pada masa ini 60-70%.

Kadar kelangsungan hidup bagi pesakit dengan leukemia kronik kurang dipercayai, kerana sebilangan pesakit hidup dengan diagnosis sedemikian dalam jangka masa yang lama. Kadar kelangsungan hidup lima tahun untuk jenis leukemia ini, menurut pelbagai sumber, dari 60% hingga 80%. Memandangkan munculnya ubat baru untuk rawatan leukemia, kadar kelangsungan hidup akan meningkat dengan ketara pada tahun-tahun mendatang, tetapi saat ini tidak ada data yang dapat dipercayai untuk menyokong tuntutan ini..

Leukemia darah - gejala pada orang dewasa, tanda-tanda leukemia

Leukemia difahami sebagai kumpulan penyakit ganas sumsum tulang, sistem limfa dan darah. Nama lain untuk patologi adalah leukemia. Lesi utama adalah pada sumsum tulang. Dari letupan, leukosit dan eritrosit yang belum matang, sel barah terbentuk.

Tanda pertama

Keamatan gejala pertama penyakit pada orang dewasa ditentukan oleh ciri-ciri individu organisma, termasuk keadaan imuniti dan kesihatan fizikal umum. Tanda-tanda ciri termasuk manifestasi yang serupa dengan selesema biasa. Ia adalah gejala leukemia yang tidak spesifik dan sering diabaikan oleh orang dewasa. Perlu diperhatikan tanda-tanda berikut:

  • berpeluh berat pada waktu malam;
  • kelemahan otot;
  • kelesuan umum;
  • mengantuk;
  • sakit kepala;
  • merobek;
  • kelenjar getah bening yang diperbesar;
  • sakit tulang;
  • berpeluh berat pada waktu malam.

Gejala

Ketika leukemia berkembang, gejala menjadi lebih jelas. Dalam bidang perubatan, terdapat beberapa klasifikasi penyakit sistem hematopoietik ini. Secara semula jadi, penyakit ini terbahagi kepada akut dan kronik. Dalam kes pertama, penyakit ini berkembang dengan cepat dan cepat, pada yang kedua, penyakit ini berkembang secara beransur-ansur. Atas sebab ini, gejala leukemia pada orang dewasa agak berbeza untuk bentuk akut dan kronik, tetapi ada juga gejala yang biasa. Leukemia boleh disyaki oleh manifestasi berikut:

  • tiba-tiba muncul lebam dan lebam;
  • haid yang banyak dan pendarahan rahim spontan pada wanita;
  • pendarahan walaupun dari luka dan calar kecil;
  • sakit sendi;
  • demam kronik, disertai dengan suhu badan yang sentiasa meningkat;
  • kardiopalmus;
  • penyakit berjangkit yang kerap;
  • perasaan tidak sihat yang berterusan;
  • pucat kulit;
  • keletihan dan kehilangan selera makan;
  • ruam warna ungu;
  • pelanggaran fungsi pernafasan;
  • pengurangan berat.

Leukemia akut pada orang dewasa

Menurut klasifikasi lain, leukemia dibahagikan kepada jenis bergantung pada jenis sel yang terkena. Sekiranya terdapat kecacatan pada limfosit, maka terdapat leukemia limfoblastik, atau leukemia limfositik. Dalam kursus akut, ia menyebabkan gejala berikut pada orang dewasa:

  • pelanggaran fungsi pernafasan;
  • kegagalan jantung;
  • refleks gag yang tidak terkawal;
  • kehadiran kekotoran darah di muntah;
  • mabuk badan yang teruk dalam bentuk jangkitan virus dan bakteria yang kerap.

Sekiranya pematangan normal leukosit granulosit terganggu, pesakit didiagnosis dengan myeloblastic, atau myeloid leukemia. Bentuk akut penyakit ini disertai dengan:

  • tekanan intrakranial tinggi;
  • sakit perut;
  • najis tertinggal;
  • penurunan berat badan yang ketara sekitar 10% dalam masa yang singkat.

Leukemia kronik

Kursus leukemia kronik kurang progresif. Pada awal perkembangan bentuk myeloblastik, gejala klinikal sama ada tidak spesifik atau sama sekali tidak ada. Penyakit ini disertai dengan berpeluh, keadaan subfebril, sakit di hipokondrium kiri, peningkatan kelemahan. Gejala spesifik leukemia myelogenous termasuk:

  • luka kulat pada rongga mulut dalam bentuk tonsilitis atau stomatitis;
  • degupan jantung perlahan atau, sebaliknya, peningkatan kadar jantung;
  • kegagalan buah pinggang;
  • anoreksia;
  • sakit tulang yang teruk;
  • arthralgia.

Leukemia limfoblastik kronik untuk waktu yang lama hanya disertai oleh limfositosis (peningkatan bilangan limfosit darah) dan peningkatan 1-2 kumpulan kelenjar getah bening. Kemudian limfadenitis mengalir ke bentuk umum, iaitu bukan sahaja nodus periferal meningkat. Pada masa akan datang, gejala lain muncul pada orang dewasa:

  • luka paru-paru: bronkitis, pleurisy tuberkulosis, radang paru-paru bakteria;
  • kelemahan;
  • berpeluh;
  • pengsan;
  • berdebar-debar;
  • pening;
  • gingival, hidung, pendarahan rahim;
  • luka kulit kulat;
  • herpes zoster, jangkitan herpes;
  • masalah dengan sistem genitouriner: uretritis atau sistitis;
  • kahak tisu lembut.

Tanda-tanda ujian darah

Sekiranya anda mengesyaki leukemia, orang dewasa diberi ujian darah umum dan biokimia rutin. Sekiranya berlaku penyakit yang akut, sel darah menjadi asas substrat selular. Leukemia kronik memerlukan masa yang lama untuk berkembang, tetapi doktor dapat mengetahui melalui ujian darah bahawa penyakit ini telah memulakan kesannya yang merosakkan. Ini mungkin berlaku walaupun penyakit ini telah berkembang selama beberapa tahun. Gejala pada orang dewasa dengan ujian darah:

Bagaimana ia berubah dengan leukemia

Penurunan tajam menjadi 1-1.5x10 ^ 12 g / l

Jumlah mereka dikurangkan sebanyak 10-27%

Jumlah mereka dikurangkan dengan ketara

Tahap mereka diremehkan - 0.1x10 ^ 9 g / l, atau terlalu tinggi - 200-300x10 ^ 9 g / l

Sifat sel darah

Dengan leukemia, hanya sel muda yang belum matang atau sedikit matang yang terdapat di dalam darah

Berkurang hingga 20 g / l

Turun di bawah 25%

Basofil dan eosinofil

Kadar pemendapan eritrosit

Tanda-tanda leukemia pada wanita

Keadaan umum seorang wanita menjadi sangat apatis dan lesu. Pesakit berasa tertekan dan tertekan secara emosi. Menjadi sukar bagi seorang wanita untuk menumpukan perhatian. Semua ini disebabkan oleh kekurangan oksigen dalam badan. Kerana pelanggaran sistem hematopoietik, wanita mengalami masalah haid. Tempoh anda menjadi lebih banyak dan lebih lama. Pendarahan rahim spontan juga mungkin. Mereka khas untuk wanita usia lanjut. Gadis-gadis muda mengalami haid yang berat. Gejala utama penyakit pada wanita termasuk:

  • penurunan berat badan yang tidak munasabah;
  • kekurangan selera makan;
  • kenaikan suhu tanpa sebab yang jelas;
  • sesak nafas tanpa bersenam;
  • kelenjar getah bening yang diperbesar;
  • pembengkakan kawasan pangkal paha;
  • penurunan ketajaman penglihatan;
  • sakit sendi;
  • sawan;
  • penglihatan kabur;
  • lebam yang tidak masuk akal;
  • pelanggaran refleks rasa, penolakan terhadap makanan, refleks muntah.

Ciri-ciri ujian darah untuk leukemia dan tanda-tanda leukemia melalui analisis

Bagaimana ia menampakkan

Gejala leukemia hampir selalu disamarkan oleh jangkitan selesema. Seseorang mula cenderung diserang oleh virus dan bakteria, yang dinyatakan dengan cara yang berbeza, mulai dari suhu badan tinggi dan berakhir dengan kelemahan yang teruk. Semua ini dikaitkan dengan disfungsi leukosit, yang mengalami mutasi. Mereka menjadi tidak aktif, oleh itu mereka tidak dapat melawan sepenuhnya mikroorganisma patogen yang berasal dari luar..

Tanda-tanda leukemia berikut pada orang dewasa adalah patognomik untuk tahap akut penyakit ini:

  1. Kelainan umum dan kelemahan teruk.
  2. Sakit kepala yang kerap.
  3. Muntah.
  4. Kesedaran terjejas.
  5. Atony otot, pergerakan anggota badan yang tidak terkawal.
  6. Pengecutan otot yang tidak disengajakan.

Gejala lain leukemia akut: kurang selera makan, penurunan berat badan secara tiba-tiba, sakit perut kerana peningkatan ukuran limpa dan hati. Semasa patologi berkembang, gejala serebrum meningkat, penglihatan mulai menderita, gangguan pada kerja alat vestibular diperhatikan, sesak nafas yang teruk dan batuk paroxysmal bergabung.

Gejala leukemia pada kanak-kanak pada peringkat akut serupa dengan yang berlaku pada orang dewasa. Selera makan mereka hilang, berat badan mereka menurun, muntah dan sakit kepala muncul. Kejang kejang berlaku secara berkala. Rawatan dengan ubat antibakteria tidak membawa kesan yang diinginkan. Anak yang lama dan sukar mendapat jangkitan virus.

Pendarahan subkutan, ciri penyakit ini, disebabkan oleh penurunan tahap platelet. Pesakit sukar bertoleransi walaupun luka dan goresan kecil, kerana darah membeku lebih lama daripada pada orang yang sihat. Pendarahan subkutan kelihatan seperti ruam petechial.

Tanda-tanda leukemia pada kanak-kanak dan orang dewasa dalam proses akut penyakit ini berkembang pada kadar yang tinggi. Bentuk kronik jauh lebih perlahan dan lebih tersembunyi. Dalam kes ini, tahap leukemia hampir tidak dapat dilihat oleh pesakit. Dia secara berkala menderita jangkitan virus, gusi berdarah, dan sakit perut mungkin muncul, ketika ukuran limpa meningkat. Secara beransur-ansur, seseorang menurunkan berat badan, tetapi ini tidak berlaku sekejap seperti dalam bentuk penyakit yang akut.

Pembesaran kelenjar getah bening diperhatikan berhampiran organ di mana sel-sel yang paling bermutasi berkumpul. Ini boleh menjadi hati, ginjal, limpa, paru-paru, jantung. Kelenjar getah bening menjadi menyakitkan, yang membuat orang itu berjumpa pakar.

Gejala mungkin sedikit berbeza bergantung pada jenis barah darah. Sebagai contoh, leukemia sel berbulu membawa kepada splenomegali dengan perlahan. Leukemia myeloid kronik tidak menampakkan diri untuk waktu yang lama, kecuali bahawa peluh pesakit meningkat pada waktu malam. Dalam kes ini, tahap leukosit dalam darah boleh turun dari skala. Gambaran klinikal serupa berlaku untuk leukemia limfoblastik kronik..

Oleh itu, ciri-ciri gejala kanser jenis ini, tanpa mengira bentuknya: jangkitan kerap, malaise umum, demam dan penurunan berat badan.

Gejala CLL

Pada beberapa pesakit dengan leukemia limfositik kronik, penyakit ini dikesan pada tahap asimtomatik awal hanya dengan ujian darah khusus, berjalan dalam mod yang disebut pembakaran, jadi tidak perlu rawatan. Doktor akan bercakap mengenai rawatan leukemia kronik sekiranya terdapat gejala berikut:

  1. Satu atau lebih gejala mabuk: misalnya, penurunan berat badan dalam tempoh enam bulan sekurang-kurangnya 10%, dengan syarat pesakit tidak mengambil langkah-langkah untuk menurunkan berat badan; tahap berpeluh meningkat dengan ketara, terutamanya pada waktu malam, sementara peluh tidak berkaitan dengan penyakit berjangkit; lonjakan suhu berterusan tanpa tanda-tanda jangkitan. Semua ini membawa kepada keletihan, kelemahan, keupayaan bekerja yang cepat dan tidak masuk akal..
  2. Meningkatkan anemia dan / atau trombositopenia kerana penyusupan sumsum tulang, serta penentangan gejala ini terhadap prednisolon.
  3. Pembesaran limpa yang jelas, lebih daripada 6 cm di bawah lengkungan kostum.
  4. Pandangan membesar dari kelenjar getah bening, sementara peningkatan jumlahnya besar dan meningkat (leher, ketiak, pangkal paha).
  5. Peningkatan bilangan limfosit dalam darah lebih daripada separuh dalam dua bulan.

Leukemia limfositik kronik tidak dapat disembuhkan. Sebilangan besar pesakit adalah orang tua, walaupun orang muda juga sakit. Prognosis penyakit ini, kadar kelangsungan hidup tidak ditentukan oleh tumor itu sendiri, tetapi berdasarkan usia, jumlah dan keparahan penyakit bersamaan.

Gejala leukemia biasa

Ujian darah diagnosis kanser untuk leukemia pada orang dewasa

Ujian darah untuk leukemia pada orang dewasa membolehkan anda menentukan leukemia pada peringkat awal. Secara fisiologi, kandungan leukosit darah tidak melebihi 9x109 / liter. dengan percambahan ganas kuman hematopoietik putih, kepekatan sel-sel ini meningkat puluhan kali.

Perubahan dalam ujian darah pada leukemia dewasa kronik:

  • Peningkatan jumlah leukosit (lebih dari 9x109 seliter);
  • Peningkatan bilangan limfosit (lebih daripada 5x109 / liter atau 50% daripada norma fisiologi);
  • Limfositosis pada tahap awal leukemia limfositik.

Semasa menilai ujian darah, anda harus menilai indikator dengan teliti. Peningkatan mutlak limfosit hingga 60-70% adalah ciri bukan hanya jangkitan virus. Angka tersebut boleh menjadi manifestasi leukemia limfositik kronik. Walaupun tidak ada tanda-tanda klinikal, perubahan dalam ujian darah berlaku. Selama 2-3 tahun, gambaran serupa mungkin berterusan, tetapi manifestasi patologi tidak spesifik.

Dengan perkembangan leukemia yang pesat, petunjuk ujian darah lebih spesifik:

  • Peningkatan leukosit yang ketara - 30-50x109 / liter;
  • Jumlah limfosit melebihi 60% (dengan leukemia limfosit);
  • Penurunan tahap hemoglobin dan eritrosit;
  • Hypogammaglobulinemia, hipoproteinemia.

Tanda-tanda leukemia akut dapat dikesan secara klinikal, terdapat petunjuk khusus analisis darah pada orang dewasa, tetapi untuk mengesahkan diagnosis, biopsi sumsum tulang harus dilakukan, dan kelompok pembezaan tumor harus diperiksa (CD 23, CD5, CD19).

Selama bertahun-tahun, perubahan hematologi dan klinikal dalam ujian darah telah diperhatikan.

Tanda-tanda leukemia dapat ditentukan dengan ujian darah, tetapi diagnostik makmal dilakukan sepanjang keseluruhan kitaran rawatan jangka panjang penyakit ini. Penilaian indikator membolehkan anda menyesuaikan kemoterapi, memilih intensiti pendedahan radiasi ke sumsum tulang.

Tusukan lumbal untuk leukemia membantu mengenal pasti sel barah. Doktor menggunakan penyelidikan untuk memantau keberkesanan kemoterapi.

Kaedah khas untuk mendiagnosis leukemia:

  • Genetik molekul;
  • Sitogenetik;
  • Sitometri aliran;
  • Sitokimia.

Untuk sakit tulang, radiografi ditetapkan. Pemeriksaan menunjukkan barah kelas 2 atau lebih. Dengan leukemia, tisu tulang secara praktikal tidak hancur, jadi sinar-X tidak menunjukkan patologi.

Pengiraan tomografi dan pengimejan resonans magnetik digunakan untuk mengesan lesi otak dan saraf tunjang. Ultrasound digunakan terutamanya untuk mengesan komplikasi dari organ lain.

Contoh ujian makmal menghasilkan pesakit dengan leukemia myeloid:

  1. Limfopenia;
  2. Granulositopenia;
  3. Alihkan formula ke kiri;
  4. Myeloblas tunggal;
  5. Keutamaan promyelocytes, metamyelocytes;
  6. Peningkatan basofil dan eosinofil;
  7. Kepekatan leukosit - 73x109 / liter.

Dalam leukemia limfositik kronik, ujian darah menunjukkan sel-sel tertentu yang disebut "bayangan Botkin-Gumprecht". Pembentukan adalah nukleus yang hancur dan membran limfosit.

Perubahan parameter ujian darah untuk leukemia

Leukemia adalah penyakit ganas pada organ hematopoietik. Penyakit ini adalah peringkat pertama tumor sumsum tulang. Sehubungan dengan itu, lebih awal penyakit ini dikesan, semakin besar kemungkinan hasilnya berjaya. Untuk ini, disyorkan untuk melakukan ujian darah sekurang-kurangnya sekali setahun. Ujian darah untuk leukemia mempunyai ciri tersendiri, yang mana seorang doktor yang berpengalaman dapat mengesyaki bermulanya penyakit serius ini. Pertimbangkan apakah penyakit ini, dan apakah ciri-ciri perubahan indikator.

Kanser darah atau leukemia

Ahli onkologi memanggil barah darah sebagai hemoblastosis. Konsep hemoblastosis merangkumi sekumpulan penyakit tumor pada tisu hematopoietik. Apabila sel malignan muncul di sumsum tulang, hemoblastoses disebut leukemia. Sekiranya sel-sel malignan berkembang di luar sumsum tulang, mereka bercakap mengenai hematosarkoma..

Leukemia adalah nama untuk beberapa jenis penyakit di mana jenis sel hematopoietik merosot menjadi sel malignan. Sel ganas aktif membiak dan menggantikan sel darah dan sumsum tulang yang normal.

Jenis leukemia bergantung pada sel hematopoietik mana yang menjadi ganas. Oleh itu, leukemia myeloid berkembang apabila pematangan normal leukosit granulositik terganggu, leukemia limfosit - dengan kecacatan dalam pengeluaran limfosit.

Pakar membezakan antara leukemia akut dan leukemia kronik.

  • Leukemia akut dicirikan oleh pertumbuhan sel darah tidak matang (muda) yang tidak terkawal.
  • Leukemia kronik dicirikan oleh peningkatan jumlah sel darah yang lebih matang di kelenjar getah bening, darah, hati, limpa.

Selalunya, leukemia berlaku pada kanak-kanak berumur 3-4 tahun dan pada orang dewasa 60-69 tahun.

Ujian darah untuk leukemia

Beberapa perubahan pada indikator ujian darah umum pada leukemia mungkin menunjukkan perkembangan proses ganas.

  1. Penurunan tahap hemoglobin dalam darah (anemia). Doktor harus diberi amaran mengenai penurunan indikator ini sekiranya pesakit tidak mengalami kehilangan darah (pembedahan, pendarahan). Dalam kes ini, anemia mungkin tidak ada pada tempoh awal leukemia. Tetapi pada tahap lanjut penyakit ini, hemoglobin menurun dengan ketara. Di samping itu, hemoglobin yang sangat teruk adalah ciri leukemia akut..
  2. Penurunan tahap sel darah merah (sel darah merah yang membawa oksigen dan karbon dioksida) dalam darah anda. Dalam kes ini, bilangan eritrosit menurun kepada 1.0-1.5 × 10 12 / l pada kadar 3.6-5.0 × 10 12 / l.
  3. Penurunan kandungan retikulosit (dalam proses hematopoiesis prekursor eritrosit).
  4. Perubahan bilangan limfosit (sel darah putih yang bertanggungjawab terhadap imuniti badan). Dalam kes ini, bilangan leukosit dapat meningkat atau menurun. Turun naiknya bilangan leukosit pada kanak-kanak adalah ciri khas. Peningkatan atau penurunan tahap leukosit dalam darah bergantung pada jenis leukemia dan tahap penyakit.
  5. Kegagalan leukemia - kehadiran dalam darah sel paling muda dan sebilangan kecil bentuk matang (neutrofil tersegmentasi dan menusuk, monosit, limfosit). Sel peralihan tidak ada atau jumlahnya sangat kecil. Keadaan ini khas untuk ujian darah pada leukemia akut..
  6. Penurunan bilangan platelet (sel-sel yang bertanggungjawab untuk pembekuan darah). Keadaan ini dipanggil trombositopenia. Tahap platelet dalam darah menurun menjadi 20 × 10 9 / l pada kadar 180-320 × 10 9 / l.
  7. Ketiadaan eosinofil dan basofil dalam darah, yang merupakan jenis leukosit.
  8. Dalam analisis umum darah dengan leukemia, nilai ESR meningkat - kadar pemendapan eritrosit.
  9. Kehadiran anisositosis - ukuran leukosit yang berbeza dalam darah.

Petunjuk untuk menguji leukemia limfositik

Seperti yang disebutkan di atas, simptomologi penyakit ini hanya berkembang pada tahap akhir, ini menyukarkan diagnosis awal. Dalam kebanyakan kes, patologi ditemui secara kebetulan, semasa pemeriksaan rutin. Juga, biokimia untuk leukemia limfoblastik akut (SEMUA) ditetapkan jika seseorang mempunyai gejala yang membimbangkan, antaranya dapat diperhatikan:

  • pembesaran kelenjar getah bening, yang mudah dirasakan melalui kulit;
  • peningkatan saiz limpa dan hati, yang disertai dengan rasa berat dan sensasi yang menyakitkan. Kadang kala, penyakit kuning muncul;
  • gangguan tidur;
  • degupan jantung yang cepat;
  • sakit sendi;
  • kulit pucat, pening yang kerap dan tanda-tanda anemia lain;
  • penurunan imuniti, yang menampakkan diri dalam selsema, penyakit berjangkit dan jangkitan bakteria yang kerap.

Perlu diperhatikan bahawa simptomologi dapat memberi gambaran kepada doktor mengenai bentuk penyakit apa yang berkembang pada pesakit. Contohnya, bentuk akut dicirikan oleh: kulit pucat, sakit perut, sesak nafas dan batuk kering, mual dan sakit kepala, anemia, mudah marah, peningkatan pendarahan, demam. Gejala bentuk kronik penyakit ini sedikit berbeza: penurunan berat badan, kelenjar getah bening, berpeluh berlebihan, hepatohemali, neutropenia, splenomegali, peningkatan kecenderungan penyakit berjangkit, asthenia.

Sekiranya seseorang mempunyai gejala di atas, perlu dilakukan perundingan dengan doktor

Dengan mengambil kira keseriusan keadaan, sangat penting untuk tidak mengabaikan tanda-tanda amaran dan segera mendapatkan diagnosis. Berisiko adalah kanak-kanak, khususnya kanak-kanak lelaki di bawah 15 tahun, serta orang-orang dengan obesiti, diabetes mellitus dan gangguan pembekuan darah

Prosedur itu sendiri tidak berbeza dengan pengambilan sampel darah yang biasa. Darah dibawa dari urat ke pesakit, dan biomaterial dihantar untuk diperiksa. Tidak perlu menuai analisis untuk waktu yang lama, hasilnya siap dalam dua atau tiga hari

Adalah sangat penting untuk tidak minum soda, merokok, atau mendedahkan diri kepada aktiviti fizikal sebelum menyerah. Mereka menderma darah semasa perut kosong, makanan terakhir tidak boleh lebih awal daripada 8 jam sebelum prosedur

Sekiranya anda ingin mendapatkan ujian darah yang benar-benar boleh dipercayai, anda perlu berhenti minum alkohol, serta ubat-ubatan yang digunakan dalam rawatan penyakit bersamaan.

Apa yang boleh menjadi ramalan

Perubatan moden telah belajar mengatasi penyakit ini. Tetapi selalunya hasilnya bergantung pada ketepatan masa diagnosis, rawatan yang kompeten, keadaan umum badan, ketahanannya dan kesediaan untuk penyembuhan. Sains tidak berhenti (teknologi baru dan ubat muncul, kelayakan pegawai yang hadir semakin meningkat) dan data prognostik berubah dari masa ke masa, jadi tidak perlu lagi membincangkan ramalan yang tepat.

Secara umum, menurut statistik moden, keadaan terbaik dengan pemulihan adalah pada kanak-kanak..

Oleh itu, menurut beberapa laporan, dalam kes kanak-kanak dengan leukemia limfoblastik akut, mereka bertahan dalam 85% daripada jumlah kes, myeloid - dalam 45%, dengan masa tinggal hingga 5 tahun. Pada pesakit dewasa, prognosisnya lebih teruk. Selepas rawatan standard selama 5 tahun, hanya 10% pesakit dengan bentuk kronik yang bertahan. Dalam bentuk akut, kadar kelangsungan hidup lebih tinggi, jangka hayat hingga 10-12 tahun. Sekiranya diagnosis didapati tepat pada waktunya, pesakit belum mendapat rawatan yang diperlukan, maka masa bertahan adalah dari tiga bulan hingga enam bulan.

Langkah pencegahan

Penting! Keperluan pencegahan pertama: pemeriksaan perubatan biasa dan penyampaian ujian yang diperlukan (diagnostik)

Ia sangat penting bagi mereka yang mempunyai kecenderungan keturunan. Analisis klinikal - setiap tahun

Sekiranya terdapat kecenderungan dan masalah lain, anda harus diperiksa dua kali setahun. Pada masa ini, tidak ada syarat khusus yang jelas untuk pencegahan penyakit berbahaya ini. Oleh itu, lebih berhati-hati jika anda mendapati bahawa anda mempunyai simptom umum yang berterusan. Hubungi pakar tepat pada masanya. Tuntut tinjauan. Mereka yang telah mengatasi penyakit mesti dipantau oleh pakar hematologi, untuk kanak-kanak dan orang dewasa! Anda tidak boleh berpindah ke zon iklim yang lain, terutamanya dengan cuaca cerah yang panas. Prosedur fisioterapi dilarang. Untuk bayi, lakukan vaksinasi pencegahan hanya setelah mendapat kebenaran daripada pakar, mengikut jadual yang ketat dan di bawah pengawasan yang ketat.

Ujian darah untuk leukemia pada kanak-kanak, umum dan biokimia

Pelbagai gejala membantu menentukan perkembangan proses barah di dalam badan anak, yang semestinya memberi amaran kepada ibu bapa dan menunjukkan bayinya kepada doktor. Tanda-tanda leukemia kronik pada peringkat awal tidak dapat dikesan, kerana penyakit ini sudah lama tidak simptomatik. Tetapi pemeriksaan pencegahan dan ujian darah rutin membantu mendiagnosis proses tumor bahkan sebelum ia bermula..

Tetapi leukemia akut menampakkan diri dengan cepat dan disertai dengan gejala berikut:

  • Pembesaran kelenjar getah bening tanpa kehadiran proses berjangkit dan keradangan tertentu;
  • Kenaikan suhu secara berkala dengan berpeluh malam;
  • Pembesaran hati / limpa, sakit di hipokondrium;
  • Penyakit pernafasan yang kerap atau luka berjangkit dari pelbagai organ (sistitis, radang paru-paru, dll.);
  • Selera makan berkurang, berat badan;
  • Keletihan cepat;
  • Pendarahan (dari hidung, gusi, dan lain-lain);
  • Sakit pada tulang, sendi.

Selalunya tidak mungkin untuk menentukan leukemia dengan gejala yang disenaraikan, kerana banyak tanda berkaitan dengan penyakit berjangkit yang lain. Oleh itu, untuk menjelaskan diagnosis, perlu dilakukan ujian darah periferal..

Penting untuk diperhatikan bahawa petunjuk diagnostik akan berbeza pada setiap peringkat perkembangan leukemia. Kanser darah berkembang dalam dua peringkat

Dalam perjalanan akut, tahap pertama dicirikan oleh kemerosotan kesihatan yang cepat, pemburukan patologi kronik, dan lesi tubuh yang sering berjangkit. Jumlah darah berubah sedikit - pesakit mengalami penurunan hemoglobin, peningkatan ESR, peningkatan jumlah leukosit.

Pada tahap OB yang diperluas, banyak letupan terdapat di dalam darah. Dalam tempoh ini, sistem hematopoietik sangat dihambat. Analisis umum akan menunjukkan penurunan hemoglobin, peningkatan ESR yang kuat, penurunan mendadak pada semua sel darah yang sihat.

Dalam bentuk kronik, pada peringkat pertama atau monoklonal perkembangan tumor, pesakit tidak mempunyai gejala klinikal yang khas. Sekiranya leukemia didiagnosis secara tidak sengaja, peningkatan bilangan granulosit diperhatikan. Pada peringkat poliklonal, jumlah letupan meningkat. Tumor sekunder muncul, kelenjar getah bening terjejas, hati / limpa rosak. Proses perpecahan letupan barah menyebabkan keracunan umum yang teruk.

Ujian darah umum untuk leukemia pada kanak-kanak akan kelihatan seperti ini:

  • Pengurangan jumlah sel darah merah;
  • Penurunan retikulosit secara beransur-ansur;
  • ESR meningkat;
  • Anemia teruk;
  • Turun naik bilangan leukosit (dari minimum hingga meningkat);
  • Kiraan platelet rendah.

Sekiranya leukemia disyaki pada kanak-kanak, maka pesakit menjalani kajian biokimia. Dalam kes ini, setelah kajian makmal, terdapat peningkatan aktiviti petunjuk berikut:

  • Urea;
  • Pigmen hempedu;
  • Asid kencing;
  • Gamma globulin;
  • Aspartate aminotransferase;
  • Dehidrogenase laktat.

Tetapi tahap glukosa, fibrinogen dan albumin akan dikurangkan. Perubahan biokimia sedemikian ketara menekan fungsi organ vital - hati / ginjal. Oleh itu, untuk mencegah perkembangan komplikasi sistemik, perlu menderma darah dan mengenal pasti sel-sel leukemia.

Klasifikasi leukemia

Dengan sifat kursus, mereka dibahagikan: akut dan kronik. Bentuk-bentuk ini tidak dapat saling mengalir..

PandanganPenerangan Ringkas
AkutPenyakit onkologi, yang dicirikan oleh: kepantasan perkembangan, penampilan badan merah pada kulit, kelemahan, malaise, lebam, muntah, penurunan perkembangan fizikal, sakit kepala, kejang
KronikProses patologi yang dicirikan oleh pelanggaran pematangan sel, perkembangan secara beransur-ansur, sukar diperhatikan, kecenderungan untuk cepat letih, kelemahan dalam badan, peningkatan suhu badan, peningkatan berpeluh, gusi berdarah, penurunan berat badan, kemunculan penyakit berjangkit yang kerap

Ramalan seumur hidup dengan bentuk penyakit yang akut

Apabila pesakit didiagnosis dengan bentuk patologi darah kronik, maka dengan terapi yang tepat pada masanya, statistik perubatan mengesahkan sekitar 85% ramalan yang baik. Walau bagaimanapun, apabila leukemia akut didiagnosis, prognosis hidup kurang positif. Sekiranya pesakit menolak bantuan yang kompeten, maka jangka hayat dengan penyakit ini tidak melebihi empat bulan. Leukemia myeloid menganggap jangka hayat tidak lebih dari tiga tahun, walaupun usia pesakit. Dalam kes ini, hanya ada 10% peluang pemulihan. Leukemia limfoblastik dicirikan oleh kekambuhan yang kerap, yang diperhatikan selama dua tahun. Apabila pengampunan berlangsung sekurang-kurangnya lima tahun, pesakit dapat diklasifikasikan sebagai pulih (sekitar 50% kes diperhatikan).

Sel darah yang membawa kepada leukemia

Komplikasi leukemia

  1. Kemunculan penyakit berjangkit swasta, uretritis, sistitis.
  2. Penyakit berjangkit yang teruk - meningitis, radang paru-paru, pleurisy eksudatif, herpes zoster.
  3. Tinnitus, kehilangan pendengaran kerana penyusupan saraf koklea vestibular.
  4. Penurunan jumlah hemoglobin, di bawah 110 g seliter.

Komposisi leukemia darah

Sistem terapi bergantung pada kategori umur pesakit, keadaan fizikalnya, tahap manifestasi gejala, rawatan lebih awal, tahap ketoksikannya, kemungkinan komplikasi, kehadiran penyakit kronik yang disebabkan oleh patogen yang sama. Semasa merawat pesakit dengan status somatik yang baik, doktor harus berusaha untuk pengampunan yang stabil, lebih baik pada tahap molekul, dalam rawatan pesakit tua - untuk mengawal tumor, mengelakkan keracunan yang tidak perlu. Pesakit lanjut usia berusaha memaksimumkan kualiti hidup.

Terdapat pilihan rawatan yang berbeza. Kaedah utama untuk merawat penyakit ini merangkumi:

  1. Kemoterapi (kombinasi atau monoterapi) dianggap sebagai rawatan yang paling biasa. Ini membayangkan masuknya ubat ke dalam badan. Ia dilakukan melalui jarum khas di kawasan saluran tulang belakang, atau melalui kateter khas, juga terletak di bahagian saluran tulang belakang. Ia biasanya dilakukan dengan sitostatik. Ubat ini menghalang atau menghalang pertumbuhan tisu penghubung dan sel tumor.
  2. Splenektomi - penghapusan limpa untuk hipersplenisme disertai dengan anemia teruk atau trombositopenia, terutamanya jika tumor tahan terhadap kemoterapi atau tidak dapat dirawat.

Terapi sinaran (radioterapi). Membantu dalam rawatan tumor ganas, yang tujuannya adalah untuk membuang sel-sel yang disusunnya, tetapi tidak digunakan sebagai kaedah bebas dalam rawatan CLL. Ia sangat berkesan dalam pengurusan harapan dalam mengendalikan manifestasi penyakit tempatan, misalnya, apabila kelenjar getah bening yang diperbesar terletak di satu zon. Semasa penyinaran, bukan sahaja fokus penyakit itu sendiri, tumor, tetapi juga tisu di sekitarnya menderita. Tumor itu sendiri mati, dan seiring dengan ini, bentuk luka bakar radiasi, kelemahan, mual dan muntah, keguguran rambut, kuku rapuh muncul.

  • Transplantasi sumsum tulang dilakukan apabila penyakit itu berulang, iaitu berulang. Pertama sekali, pertama anda perlu membuang sel barah, selepas itu ada pengganti sel baru yang sihat.
  • Selain itu, disertai dengan rawatan, terapi diresepkan untuk menggabungkan hasilnya.
  • Anda hanya perlu makan makanan yang sihat, ubah makanan menjadi lebih seimbang, kaya dengan vitamin dan bahan berguna lain.
  • Perhatikan rehat katil yang ketat. Tidur yang sihat membantu menormalkan fungsi badan dan meningkatkan latar belakang keseluruhannya.
  • Kaedah rawatan untuk leukemia kronik

    Punca berlakunya

    Kemunculan patologi ini dapat difasilitasi oleh banyak faktor..

    Rujukan: Satu ciri pelik telah dinyatakan: kanak-kanak berumur tiga hingga empat tahun dan orang tua dari 60 hingga 70 tahun terdedah kepada leukemia.

    Mengapa populasi tertentu?

    Pada kanak-kanak, satu corak diperhatikan: kanak-kanak lelaki lebih cenderung menderita penyakit ini. Bayi dengan berat lahir tinggi dan bayi yang baru lahir dengan sindrom Down berisiko lebih besar. Antara sebab lain:

    • kerentanan terhadap sinar-x janin di rahim pada masa diagnosis
    • pendedahan terapi radiasi
    • sindrom penyakit Bloom, Schwachman-Diamond, Nijmegen
    • neurofibromatosis jenis I

    Permulaan leukemia pada orang tua biasanya didahului oleh patologi hematologi yang diperoleh dengan usia. Mungkin penyakit ini diprovokasi oleh kegagalan, kelemahan sistem semasa tempoh perubahan hormon dalam tubuh, yang terjadi pada orang setelah 50 tahun. Lebih sukar untuk mengatasi penyakit pada usia tua, kerana sistem kekebalan tubuh semakin lemah seiring bertambahnya usia, dan daya tahan tubuh lebih rendah. Sebagai tambahan kepada sebab-sebab tertentu yang berkaitan dengan usia, ada penyebab umum kemungkinan berlakunya penyakit ini:

    • Penyakit berjangkit dan virus. Penembusan virus ke sumsum tulang dengan cepat dapat memprovokasi leukemia akut
    • Faktor genetik. Sekiranya ada orang dalam keluarga yang menderita sakit ini, maka, menurut statistik, pada generasi berikutnya penyakit ini pasti akan membuat dirinya terasa.
    • Faktor kimia. Penyakit ini boleh berkembang setelah penyalahgunaan ubat-ubatan tertentu atau terdedah kepada bahan kimia di beberapa industri atau penggunaan bahan kimia rumah tangga
    • Faktor sinaran. Kesan radiasi pada kromosom dan kerosakannya menyebabkan pembentukan neoplasma malignan di dalam tubuh manusia.

    Rancangan TV besar mengenai leukemia darah

    Varieti penyakit ini

    Bergantung pada ciri-ciri perjalanan penyakit ini, terdapat 2 bentuknya: akut dan kronik. Dalam bentuk akut, gejala leukemia khas berlaku dengan segera. Sebilangan besar sel darah yang terjejas dijumpai di dalam darah, yang tidak menjalankan fungsi utamanya. Dalam kes ini, leukemia berkembang dengan sangat cepat..

    Dalam perjalanan kronik, leukemia berkembang dengan lebih perlahan dan gejalanya tidak segera muncul. Sebabnya ialah sel darah barah melakukan semua fungsi sel yang sihat. Selalunya, leukemia jenis ini dikenali secara kebetulan semasa menjalani ujian darah..

    Mengikut jenis sel yang terkena yang menyebabkan perkembangan penyakit ini, terdapat 2 jenis barah kulit: limfoblastik dan myeloid. Jenis pertama berkembang dari sel darah limfa. Yang kedua adalah dari monosit atau granulosit.

    Apakah ujian diagnostik untuk kanser darah?

    Gejala dan tanda yang dinyatakan di atas belum 100% menjamin kehadiran penyakit ini. Sekiranya doktor mengesyaki pesakitnya berisiko menghidap leukemia, maka dia pasti akan merujuk pesakit ke pemeriksaan perubatan yang sesuai untuk diagnosis penyakit yang tepat..

    Ujian khas ini merangkumi pelbagai jenis ujian darah, analisis sampel sumsum tulang, dan pemeriksaan kelenjar getah bening.

    Kaedah diagnostik tambahan juga sering dilakukan: ultrasound, MRI, X-ray, KG. Semua kaedah diagnostik ini secara gabungan membolehkan kita mengenali kehadiran / ketiadaan penyakit dan menetapkan jenis leukemia (sekiranya terdapat penyakit).